Menu
Oh! MyKarya!

CERPEN: RELAKAN KAU PERGI

"Kenapa pagi-pagi dah menangis ni. Tadi bukan main elok bergayut akak tengok. Dah kena rasuk ke ape kau ni, Sai?" Azlina terkejut mendengar tangisan Saidatul yang mendayu-dayu.

Saidatul sudah tidak mampu membendung tangisannya lalu memeluk erat Azlina disebelah demi mengaut kekuatan. Azlina yang masih terkejut membalas pelukan tersebut sambil mengelus belakang Saidatul demi memberikan semangat. Dia masih tidak pasti apa yang berlaku terhadap teman sepejabatnya itu.

"Dah la tu. Cerita dengan akak. Apa yang sebenarnya terjadi." pujuk Azlina lagi.

"Aidil putuskan hubungan kami. Dia ada perempuan lain, budak kilang tempat dia kerja." Saidatul berkata satu persatu.

Tangisan Saidatul masih belum reda. Azlina segera merapatkan pintu biliknya, ditakuti bos mereka tahu apa yang sedang terjadi. Mereka tidak mahu si mulut murai itu masuk campur. Biar masalah ini mereka yang selesaikan.

"Macam mana boleh jadi macam tu? Kau dengan dia dah tunang, kan? Mesti ada yang tak kena. Jangan-jangan kau ada buat silap tak..." Azlina berteka-teki.

Tangisan Saidatul semakin reda. Matanya merah kesan menangis yang agak lama tadi menyebabkan wajahnya sedikit sembap.

"Semalam saya intip dia orang dari rumah sewa lagi. Saya call Aidil tak nak angkat. SMS tak jawab. Bila dia tau saya ada kat depan rumah, selamba je dia dengan perempuan tu keluar. Langsung macam orang tak salah. Geramnya saya, kak..." Saidatul bercerita dengan nada sedih.

"Maksud kau, mereka berdua dalam rumah tu...?" soal Azlina terkejut.

"Ya kak. Saya tak tau lah apa nak jadi. Saya nampak tapi tak bertindak. Berdosa saya, kak. Bersubahat dengan dia orang..." ujar Saidatul lemah.

"Masya'Allah. Kita kena bagi tau jabatan agama." ujar Azlina tegas.

"Jangan kak! Saya sayang dia. Saya nak sedarkan dia pelan-pelan. Saya tak nak pertunangan kami putus, malu pada orang tua dan kawan-kawan, kak." suara Saidatul seakan merayu.

"Sai...jodoh, ajal dan maut semua di tangan Tuhan. Wanita yang baik untuk lelaki yang baik. Kau kena ingat tu. Bukan Aidil saja lelaki dalam dunia ni. Lepaskanlah dia kalau dah macam tu gayanya. Belum kawin dah tunjuk perangai, apalagi kalau dah kahwin. Akak takut teruk kau jadi mangsa dia nanti..." Azlina menasihati Saidatul bagai seorang adik.

Saidatul hanya menggelengkan kepala. Tak tahu nak kata apa.

***

Saidatul duduk di dalam bilik seperti di arahkan oleh ibu dan ayahnya. Dia tidak dibenarkan mencuri dengar perbualan tetamu-tetamu yang datang tidak diundang itu. Cincin pertunangannya dengan Aidil sudah diletakkan di dalam bekasnya. Tidak dipakai dijari manisnya seperti selalu.

Setelah berfikir selama seminggu, akhirnya Saidatul membuat keputusan memutuskan pertunangan. Itu pun setelah segala jalan penyelesaian menemui kegagalan. Biarlah dia lepaskan lelaki tak mengenang budi itu. Benar kata kak Azlina, biar menyesal sekarang daripada terngadah di kemudian hari.

"Sai, cincin ini mak pulangkan kepada tuannya. Kalau boleh jangan bermusuh dengan si Aidil tu. Mak bapaknya orang baik-baik. Cuma dia bukan jodoh kau..." bisik ibunya di telinga Saidatul yang sedang melamun.

"Eh! Mak...tak lah. Sai okey jer..."

"Baguslah macam tu. Mak keluar dulu."

"Sai nak jumpa mak cik dan pak cik..." mohon Saidatul pada ibunya.

"Nanti masa dia orang nak balik mak panggil Sai."

Ibunya sudah menghilang di balik pintu kamar. Saidatul membetulkan kedudukan selendang di kepala supaya rambutnya tidak banyak yang terjurai. Inilah azamnya selepas tali pertunangan yang berusia 9 bulan terlerai. Berazam mengubah penampilan dengan menutup rambutnya.

Saidatul menangis teresak-esak sewaktu menyalami tangan bakal mentua yang tak menjadi itu. Banyak kenangan manis mereka yang kini hanya tinggal sejarah. Hubungan rapat mereka perlu ditamatkan dengan terlerainya ikatan pertunangan tersebut.

"Jangan lupa mak cik, nak. Kalau ada masa jenguk-jenguklah kita orang. Kamu dah macam anak kami sendiri..." ujar Mak Cik Habibah kepada Saidatul.

"Insya'Allah mak cik, Sai akan ingat mak cik sampai bila-bila."

"Kamu jangan simpan dendam dengan 'dak Aidil tu. Biar Tuhan yang balas segala perbuatan dia pada kamu. Mak cik doakan kamu akan dapat jodoh dengan orang yang baik-baik..."

Ayah Aidil memerhatikan dengan wajah yang muram adegan tersebut. Mungkin malu dengan perbuatan anaknya sendiri. Puas sudah dinasihati dan dimarahi, Aidil masih belum berubah. Dalam hati dia selalu berdoa agar anak bujangnya itu dipertemukan dengan jalan kebenaran. Itulah harapannya.

***

Saidatul dan Azlina duduk dikerusi menunggu giliran untuk bertemu dengan pegawai pencegahan maksiat di Jabatan Agama Islam tersebut. Mereka bersepakat untuk mengadukan perihal bekas tunang Saidatul yang bersekedudukan dengan teman wanitanya.

"Mesti garang kan pegawai tu."

"Tak semestinya." jawab kak Azlina perlahan.

"Nanti akak yang cakap dengan dia, Sai takut."

"Orang tak makan kita, buat apa nak takut. Tudung kau tu betulkan sikit. Anak rambut terkeluar. Nanti disyarahnya kita pulak." Kak Azlina menjeling Saidatul.

Saidatul segera membetulkan tudungnya melalui cermin gelap berhadapan tempat duduknya. Bertudung bukan saja untuk cantik, tetapi yang penting untuk menutup aurat; terngiang-ngiang pesanan emaknya sewaktu dia menyatakan niatnya mahu bertudung.

"Akak rasa pegawai tu macam mana? Maksud Sai, dia gemuk ke kurus, tua macam ayah Sai ke...?"

"Mana lah akak tau. Kau ni kan, banyak songel. Baru putus tunang dah nak cari yang lain." kak Azlina membebel menegur Saidatul.

Saidatul hanya tersenyum-senyum melihatkan muka kak Azlina yang mencuka. Masa menunggu hampir setengah jam, tetapi mereka masih belum dipanggil oleh pegawai di dalam bilik tersebut. Susahnya berurusan dengan jabatan kerajaan; kak Azlina mengeluh.

Tidak berapa lama kemudian mereka dipanggil masuk ke dalam bilik yang sentiasa bertutup itu. Seorang kerani wanita mengarahkan mereka masuk setelah menerima arahan melalui interkom. Sekali lagi Saidatul membetulkan kedudukan tudungnya pada cermin gelap sebelum bersama kak Azlina memasuki bilik misteri tersebut.

"Assalamualaikum..."

"Wa'alaikumussalam... silakan duduk."

Kak Azlina sudah melabuhkan punggung di kerusi setelah dipelawa. Dia menahan senyum dek teringatkan komunikasinya dengan Saidatul di luar sebentar tadi.

Gemuk? Tua? Garang? Negatif jawapannya. Kerana terlalu tak percaya Saidatul hampir terduduk di atas lantai melihatkan pemuda yang dipanggil ustaz itu. Sungguh berbeza dengan persepsi peribadinya semasa di luar tadi.

Manisnya! Tahi lalat di bawah bibirnya menambahkan lagi aura ustaz muda itu. Dia terkejut tatkala kak Azlina menyiku lengannya. Dalam sedar Saidatul memberikan senyuman percuma kepada ustaz Amirul. Wah! Namanya macam pernah dengar. Kat mana ya?; gumam Saidatul sendirian.

"Saudari berdua, apa yang boleh saya tolong?"

"Kami nak buat laporan. Laporan tentang kegiatan maksiat yang berlaku di rumah jiran kami." tenang Saidatul memulakan kata-kata.

Ustaz Amirul mencatat sesuatu di atas sekeping kertas putih.

"Maksudnya..."

"Bersekedudukan lelaki dan wanita yang bukan muhrim. Dah lama perkara ni terjadi tapi baru sekarang kami berani melaporkannya." sambung kak Azlina.

"Kenapa sekarang? Cuba ceritakan semuanya dengan jelas."

Kak Azlina memandang Saidatul lalu mengangguk. Membiarkan Saidatul yang bercerita kerana dia lebih tahu perkara sebenar.

Saidatul bercerita dari awal sampai akhir dengan nada suara yang bersemangat. Mungkin kesan dikecewakan atau juga demi dendam kepada bekas tunang yang menduakannya.

"Macam mana awak tahu begitu mendalam tentang jiran awak tu. Contohnya bila perempuan itu datang, dia guna barang-barang lelaki tu, dan yang saya pelik, awak banyak gambar-gambar kejadian tersebut."

"A...ah... saya intip dia orang. Saya geram dengan jantan keparat tu. Kerana dia hidup saya merana!" akhirnya Saidatul melepaskan apa yang terbuku.

Ustaz Amirul menggelengkan kepala beberapa kali.

"Buat aduan biar ikhlas. Bukan kerana dendam. Niat awak dah betul nak mencegah maksiat tetapi perlaksanaannya tu silap. Tapi tak apa, Saya catat laporan awak ni. Kita akan hantar pegawai menyiasat perkara ni. Sila tinggalkan alamat rumah tersebut."

"Maaf ustaz, dia tengah tak berapa stabil. Baru putus tunang." kak Azlina menjelaskan keadaan sebenar kepada ustaz Amirul.

Ustaz Amirul tersenyum memandang kak Azlina dan kemudiannya kepada Saidatul. Memang gadis yang agak lincah tetapi bersembunyi disebalik tudung dan baju kurungnya. Begitu telahannya terhadap Saidatul.

Saidatul membalas senyuman ustaz Amirul dengan seikhlas adanya.

Setelah segala keterangan dan maklumat direkodkan, kedua-dua gadis tersebut melangkah meninggalkan bilik ustaz muda yang baik hati itu.

"Oh ya. Berapa lama tindakan akan diambil tu, Ustaz?" tanya Saidatul seraya menoleh kepada ustaz Amirul.

"Insya'Allah. Secepat mungkin."

Saidatul melemparkan senyum meleret kepada ustaz Amirul namun seperti tiada respon. Dia segera mendapatkan kak Azlina yang telah jauh di hadapan. Berbakul-bakul sumpahnya pada diri sendiri kerana terlebih gedik tadi. Menyesal sangat rasanya.

"Dah la tu. Kau kan dah menyesal tadi. Ustaz tu mesti faham tapi aku pelik sikit lah. Ustaz macam tak berminat dengan perempuan, kan." ulas kak Azlina tentang ustaz Amirul.

"Sai pun terperasan benda yang sama la kak. Dia dah kawin kot!"

"Agaknye..."

"Melepas Sai. Dah lah handsome, nampak macam warak je..."

"Macam dah syok jer kat ustaz tu, ingat awak baru putus tunang."

"Orang putus tunang tak boleh bercinta semula ke?" soal Saidatul kepada Kak Azlina.

Kak Azlina terpempan mendengar kenyataan yang keluar dari mulut Saidatul. Kemudian mereka sama-sama berdiam diri dalam masa yang agak lama.

***

Saidatul tersenyum puas mendengar berita yang Aidil dan teman wanitanya ditangkap basah oleh sepasukan pencegah maksiat malam semalam. Tidak sampai seminggu selepas dia membuat laporan ke jabatan agama. Mak Cik Habibah, bakal ibu mentua yang tak jadi itu menelefonnya menceritakan hal yang sebenar. Namun dia tidaklah menunjukkan keangkuhannya kepada orang tua itu.

"Sabarlah mak cik. Ini semua dugaan dari Allah."

Itu saja ayat yang keluar dari mulut Saidatul. Dia tidak mahu berlebih-lebih takut nanti dia yang dipersalahkan oleh keluarga Aidil.

"Mak dengar kamu yang melapor kat jabatan agama, betul ke Sai?" soal ibunya pada suatu petang.

"Kenapa mak cakap macam tu."

"Dah banyak mulut orang bercerita. Betul ke?"

"Ha ah! Biar padan muka dia. Jantan tak guna macam tu, memang patut dia kena." jawab Saidatul geram.

"Astaghfirullah...." ibunya mengucap panjang.

Saidatul merenung muka ibunya yang seakan mahu memarahinya mohon simpati.

"Dah la dengan dendam kamu tu, Sai. Nanti orang buat kamu pula."

"Mak... ini kan untuk kebaikan. Sai melaporkan benda yang betul."

Selepas berkata-kata, Saidatul mengangkat punggung ke dapur, malas untuk bertekak dengan ibunya lagi.

***

Setelah beberapa bulan tidak mendengar khabar atau bertemu dengan ustaz Amirul yang handsome itu, suatu hari dia terserempak dengan lelaki itu di sebuah pusat membeli belah. Ustaz Amirul yang menegurnya dahulu. Pada mulanya Saidatul tidak mengenali lelaki itu kerana keadaan fizikalnya yang banyak berubah.

Setelah bertukar salam, mereka berbual dan bertanya khabar masing-masing. Sinar matanya tetap bercahaya walau mukanya kelihatan cengkung. Mungkin sinar wajah orang beriman. Kak Azlina yang sedari tadi tidak kelihatan tiba-tiba muncul dari arah kiri lengannya.

"Sapa ni?"

"Ustaz Amirul." jawab Saidatul.

"Ya ke? Kenapa lain?" soal kak Azlina.

"Banyak yang saya kena ceritakan..." jawab ustaz Amirul perlahan.

Mereka bertiga menuju ke Mc Donald's untuk mengisi perut sambil bertukar-tukar cerita.

"Saya baru tiga hari balik dari umrah. Tu yang badan susut ni. Sebelum ni saya ada cuba nak hubungi kamu berdua, tetapi masa tidak mengizinkan. Selepas pembedahan membuang ketumbuhan dalam perut berjaya, saya terus buat umrah. Semasa umrah saya mohon dan berdoa pada Allah agar dipertemukan dengan awak, Saidatul. Saya memang nak jumpa awak. Sebelum terlewat, saya nak awak tahu yang saya ingin sekali memperisterikan awak. Mendirikan masjid... ibadat kerana Allah. Tapi..."

Kak Azlina tekun mendengar. Saidatul kelihatan gelisah. Rupa-rupanya rasa yang dialami olehnya turut dirasai oleh ustaz Amirul. Sebenarnya dia gembira sekali apabila mereka terserempak tadi, tetapi dia bimbang untuk mendengar cerita selanjutnya daripada Ustaz Amirul.

"Niat saya hanya tinggal niat, Saidatul. Setelah pembedahan pertama, kanser tersebut telah menyerang bahagian tubuh badan saya yang lain. Bulan depan saya kena masuk hospital balik, untuk pemeriksaan lanjut. Biar saya luahkan, paling tidak pun awak tahu kewujudan saya sebagai sahabat dekat awak."

Luahan ustaz Amirul itu membuatkan kak Azlina dan Saidatul sebak. Saidatul mengelap matanya dengan tisu. Air mata masih lagi merembes keluar. Tekaan dia dan kak Azlina terhadap Ustaz Amirul salah sama sekali.

Rupa-rupanya dia bimbang penyakitnya akan menyebabkan orang menolak untuk bersahabat dengannya.

Manakan mungkin mereka akan menolak ustaz muda itu, yang begitu warak dan menjaga batas pergaulan. Memandang Saidatul pun setakat sekilas pandang, begitu juga pandangannya kepada kak Azlina, penuh dengan hormat.

"Boleh saya tunggu awak sampai awak sembuh?"

"Tak usah menyeksa diri. Tak tau bila saya akan sembuh sepenuhnya."

"Kami akan sentiasa mendoakan awak."

Pertemuan itu berlalu dengan pantas dan tanpa disangka masa telah menjangkau tiga minggu. Saidatul telah mencuba beratus kali menghubungi nombor yang diberikan oleh ustaz Amirul tetapi tidak berjawab.

"Salah nombor kot." teka kak Azlina bila Saidatul mengadu padanya.

"Tak."

"Satu nombor je...?"

"Yap..."

"Dia kata kan nak sambung rawatan. Mungkin dia kat hospital, tak boleh nak jawab phone calls."

"Tak pernah pulak dengar kat hospital tak boleh jawab call..." jawab Saidatul hairan.

Petang itu tanpa mengenal putus asa Saidatul mencuba lagi. Kali ini dia bernasib baik apabila ada suara kanak-kanak menyambut panggilannya. Perasaannya berbunga bahagia.

"Pak cik Amirul tak ada."

Kemudian terdengar telefon itu beralih tangan dan satu suara orang dewasa pula yang menyambutnya.

"Nak cari siapa?"

"Ustaz Amirul..."

"Maaf nak. Dia tak ada. Ini siapa?"

"Kawan dia." suara Saidatul gementar.

"Amirul dah meninggal. Seminggu selepas balik dari umrah. Allah lebih sayangkan dia, nak. Sepatutnya esok dia ada rawatan lanjut dengan pihak hospital tentang penyakitnya. Tapi tak sempat."

Mungkin itu ibunya, suaranya begitu tabah. Tetapi Saidatul hampir pengsan mendengar perkhabaran tersebut. Dalam separuh sedar, dia seperti terhidu wangian kemboja yang dibawa oleh angin petang.

-TAMAT-

"Kenapa pagi-pagi dah menangis ni. Tadi bukan main elok bergayut akak tengok. Dah kena rasuk ke ape kau ni, Sai?" Azlina terkejut ...
Unknown Apr 22, 2009
Oh! MyKarya!

NOVEL: CINTA KAMELIA

CINTA KAMELIA 1




Perjalanan ke sekolah di rasakan terlalu lambat walau jaraknya dari rumah sekadar 10 kilometer. Kamelia mempercepatkan kayuhan basikalnya sehingga jelas terdengar bunyi tayar berdecit-decit meminta diperlahankan pergerakan tersebut. Setelah peluh membasahi baju kurungnya, sampailah Kamelia di pintu pagar. Basikal dipimpin memasuki pintu pagar dan diletakkan di tempat yang biasa. Dia berjalan laju untuk ke kelas 5 Sains 1 tanpa menoleh ke kiri atau kanan.

"Hoi..hoi...Kamelia. Kau kena kejar pontianak ke. Lajunya jalan mak oi!" panggil satu suara yang membontoti Kamelia hingga ke kelas.

Kamelia menghempas begnya ke kerusi dan melabuhkan punggungnya di atas meja. Dia memandang Zakaria yang sudah tercegat di hadapannya dengan mulut terkumat-kamit ingin bertanyakan soalan lagi.

"Dah! Jangan tanya apa-apa! Nanti aku cakap..." Kamelia mematikan soalan yang baru hendak terkeluar dari mulut Zakaria.

"Aku..." belum sempat menambah ayat bahunya ditepuk keras dari belakang.

"Gila kau! Nasib baik aku tak de sakit jantung. Kalau tidak dah lama pass over tau." Kamelia menjerit ke arah Aini Syarifah yang menepuknya sebentar tadi.

"Cepatlah cerita. Aku tak sabar ni..." Zakaria semakin bosan.

"Cerita apa?! Hantu panjat dinding rumah kau ke malam tadi? Ha...ha...ha..." kuat tawa Aini Syarifah di hujung suaranya.

Kamelia menjeling tajam ibarat kilauan mata pedang sedia membaham mangsanya. Serta-merta Aini Syarifah dan Zakaria menelan liur. Mereka sedar akan kegarangan Kamelia, apatah dia memiliki tali pinggang hitam ilmu silat Gayung.

Setelah keadaan betul-betul senyap, Kamelia memulakan bicara dari ulas bibirnya yang nipis.

"Aku kena transfer. Balik Melaka."

"Transfer? Ikut orang tua kau pindah balik Melaka?" Zakaria mengulangi soalan berdasarkan kenyataan yang dibuat Kamelia.

Aini Syarifah ternganga luas mulutnya menerima perkhabaran terbaru itu. Kemudian cepat-cepat dia menutup kembali mulutnya supaya tidak dimasuki lalat. Kamelia yang terperasan perbuatan Aini Syarifah menahan tawa dari meledak.

"Melaka dengan Johor bukan jauh sangat. Jalan kaki pun sampai. Jangan risau, ok. Kita ada masa lagi untuk nak merambu bersama-sama sebelum aku pindah. Lebih kurang dua minggu lagi... he..he..." Kamelia memujuk dua orang rakan karibnya itu.

"Aku nak bagi tau kat Ijol...kau nak pindah!" Zakaria sudah berlari sebelum sempat Kamelia menarik bajunya.

"Hoi Zek! Jangan bagi tau dia..." namun panggilan Kamelia tidak dihiraukan oleh Zakaria.

*******

Kamelia, Zakaria, Zulhariz dan Aini menonton wayang bersama pada hujung minggu itu sebelum perpisahan menjenguk tiba. Selesai menonton tayangan ‘Dragon Ball Evolution’ mereka berempat leka singgah dari satu kedai ke satu kedai melakukan ‘window shopping’. Setelah penat menjamu mata, mereka menjamu perut masing-masing pula di Mc Donald.

“Family kau tak buat makan-makan ke nak balik pindah Melaka? Boleh kita orang datang melantak…he…he..” Zakaria bercakap dengan mulut yang penuh daging burger.

“Ha ah! Aku nak joint sekali…” sambut Ijol menyampuk dengan mukanya yang selamba.

Kamelia menopang dagu dengan kedua belah tangannya dan tertawa meilhat telatah Zek dan Ijol a.k.a Zulhariz. Saat ini bakal disimpan kemas sebagai antara memori manis mereka bersama. Dia tidak pasti adakah mereka bakal bertemu kembali selepas perpisahan ini. Adakah dia akan merindui mereka semua terutamanya kepada Ijol yang diminatinya dalam diam. Atau.. akan rindukah mereka padaku? Fikiran Kamelia menerawang sambil tersengih-sengih seorang diri.

"Hoi sakitlah... apa ni main sepak-sepak." tengking Kamelia kepada Ijol yang menyepak kakinya di bawah meja.

Aku memang suka dan minat kat dia, tapi garang tetap garang! Mana boleh main kasar dengan perempuan. Aku kena control beb! gumam Kamelia dalam hati.

"Abis tu aku tengok kau macam orang angau. Sengih sorang-sorang..." jawab Ijol masih mengawal suaranya.

"Suka aku la nak sengih ke, masam ke, muncung ke..." sambut Kamelia lantang.

"Kau ni kan... dah la nak transfer, tinggalkan kita orang... kau tak sedih ke? Makin garang ade la..." Ijol masih tak berpuas hati dengan kelakuan Kamelia.

"Udah le tu. Aku nak makan pun susah nak hadam. Kau orang asyik bertekak je...Makan diam-diam udah le." bebel Zakaria setelah sedari tadi sibuk 'melayan' burgernya.

"Kau ni asyik makan je. Si Aini dari tadi pegi toilet tak muncul-muncul. Cuba tengok Zek, kot dia pengsan ke... termasuk lubang tandas ke..." Kamelia mengalih topik perbualan.

"Eh! Melia. Aku ni lelaki. L-E-L-A-K-I.... takkan nak masuk tandas pompuan. Kau lah pegi tengok."

Kamelia terus bangun selepas mendengar ayat terakhir dari Zek. Dia pergi menyusul Aini di tandas awam di kompleks beli belah tersebut. Separuh jalan, dia terpandang sebuah kedai emas menjual sebutir loket emas putih berbentuk hati. Langkahnya terhenti lalu membelek-belek harga yang dipamer di loket tersebut. Mahalnya! Tak mampu aku. Dia meneruskan perjalanan menyusul Aini yang masih belum nampak kelibatnya.

Bahunya ditepuk dari belakang. Nyaris tersungkur Kamelia dibuatnya. Orang yang membanjiri kompleks beli belah tersebut semakin ramai.

"Kau ni kan... jangan buat macam tu boleh tak. Nasib baik aku tak jatuh." Kamelia menjengilkan bola matanya kepada rakannya itu.

"Sori... memang sengaja. Nak ke mana? Jalan laju semacam je..." Aini tersengih-sengih bagai kerang busuk.

"Cari kau lah. Apa kau buat kat toilet lama sangat. Kau berus lantai ke..." sindir Kamelia tak puas hati.

"Orang ramai lah beb!.." jawab Aini ringkas mengekori langkah Kamelia yang amat laju.

*****

Hari ini hari Isnin. Tinggal lima hari lagi sesi persekolahan yang perlu dijalani oleh Kamelia di SMK Sri Rahmat. Nak duduk tak senang, berdiri gelisah, berjalan macam 'ayam berak kapur'. Langkahnya longlai. Itulah perasaan yang merajai diri Kamelia. Selamat tinggal kenangan, selamat datang cabaran. Kamelia seperti kebiasaannya menopang dagu menanti kehadiran rakan-rakan sekelas. Masih pagi lagi. Loceng belum berbunyi.

"Nah! Untuk kau. Ingat kita orang tau..." tiba-tiba Ijol mencampakkan sesuatu di atas mejanya dan terus berlalu.

"Hoi budak gila! Tunggu dulu..." tak sempat Kamelia menggamit Ijol yang sudah menghilang di sebalik blok bangunan A.

"Apa benda ni..." Kamelia mengoyak sampul surat kecil berwarna ungu.

Kad kecil berbau wangi. Di dalamnya hanya sebaris ayat.

-Kau comel kalau tak garang!-

Kamelia rasa tercabar. Selama ini aku tak comel ke? Apa kisah itu semua. Hak akulah...eee geramnya dengan budak gila tu! Perasaan marah bergumpal bersama niat untuk mengenakan Ijol pula. Tanpa sedar dia mencampakkan kad tersebut tepat ke dalam bakul sampah di hadapan kelas. Nyaris terkena Aini tetapi dia sempat mengelak. Lantas Aini memungut kembali kad tersebut lalu dibaca sekilas lalu.

"Kenapa kau buang? Orang bagi simpanlah... Tak baik tau."

"Aku memang jahat. Dia lagi jahat. Dia kata aku garang..." Kamelia sudah naik angin.

"Kau dengan Ijol boleh beralah tak. Aku pening tau, pegi sana dia citer macam ni..., kau pulak citer macam tu, aku tak tau kau sebenarnya benci betul-betul atau buat-buat..." Aini mengeluh lalu duduk di kerusi bersebelahan Kamelia.

Kamelia menjengilkan biji mata mendengar kata-kata Aini.

"Mestilah betul!" itu kata mulut Kamelia, sebaliknya di sudut paling dalam dia meminati Ijol separuh mati.

Aini ketawa terbahak-bahak sehingga menarik perhatian rakan sekelas yang lain. Mereka tertoleh-toleh melihatkan perbuatannya sebentar tadi.

"Kalau tak suka, oklah. Jangan buat biji mata kau macam tu. Kelakar aku tengok..." ujar Aini masih tertawa.

Kamelia menarik begnya lalu memasukkan ke dalam laci meja. Dia malas untuk melayan spekulasi yang bakal keluar dari mulut Aini, bimbang terlebih cakap rahsianya akan terbongkar.

***

"Nah! Untuk kau..."

Hari kedua kad kecil dari Ijol berwarna kuning.

-Bersahabat sampai ke mati?-

Kamelia tidak faham apa yang dimaksudkan dengan kata-kata itu. Lantaklah... tak kuasa hendak melayan gelagat Ijol lagi.

Hari seterusnya, Ijol memberi kad kecil yang comel melalui Aini. Merah, itu tanda garang? Eh! Dia perli aku lagi. Ini tak boleh jadi! Kamelia berfikir dia mesti bertindak balas atas perbuatan Ijol itu.

-Jaga diri. Jaga hati. -

Tatkala selesai membaca empat ayat ringkas tulisan tangan ijol, Kamelia duduk kembali. Aini disebelah tercengang-cengang.

"Tak jadi nak pergi perang?"

Kamelia menggelengkan kepala lalu menyimpan kad ke tiga itu ke saku beg sekolahnya.

Kad ke empat berwarna hijau. Itu kan tanda berdamai. Aik! Budak gila tu nak berdamai?! Tak sabar Kamelia untuk mengetahui isi kad tersebut.

-Janji aku. Janji Kau.-

Kamelia makin keliru. Apa budak gila tu fikir. Mana aku ada hutang janji pada dia? Hutang RM2.00 tu aku dah langsaikan masa nak beli kertas warna kat Jusco; omel Kamelia sendirian.

Kad terakhir dari Ijol berwarna putih.Hah? Putih. Apa tandanya? Soal Kamelia kepada Aini sewaktu mereka makan bersama di kantin sekolah untuk terakhir kalinya.

"Putih tu suci..." jawab Aini endah tak endah.

"Apa isinya?" Aini kembali menyoal apabila Kamelia terus berdiam diri.

"Kosong. Tak de apa-apa...aku rasa sah dia tu gila. Ada bagi kad kosong."

"Itu simbolik namanya. Hanya kau dan dia yang tahu." Aini memberikan pendapat.

Kamelia dan Aini terus menutup mulut apabila melihat kelibat Ijol dan Zek sedang menghampiri
mereka.

"Senyap kenapa? Tadi bukan main rancak aku tengok..." usik Zek sambil menarik kerusi.

"Malaikat lalu..." jawab Kamelia sinis.

Dia mencuri pandang ke arah Ijol. Budak gila itu sedang memerhatinya dengan pandangan yang lain dari biasa. Bukan pandangan benci!



CINTA KAMELIA 2








Telah 3 tahun Bumi England menerima kehadiran Kamelia demi menggapai impian bergelar ahli economi. Cabaran di rantauan seorang diri sudah terbiasa baginya. Sekarang musim bunga sedang melanda bumi England. Kelihatan di mana-mana pepohon dipenuhi bunga berwarna-warni dan bentuk. Dedaun maple yang hijau kemerahan seakan berkilauan apabila dipancar sinar matahari yang sedikit sekali cahayanya. Kamelia melihat pemandangan yang indah itu sambil bersyukur di dalam hati. Tidak semua orang dapat merasai pengalaman sepertinya apatah rakan-rakannya yang ditinggalkan dahulu.

Ijol a.k.a Zulhariz, kali terakhir dia merisik khabar dari teman-teman mengatakan jejaka itu menyambung pengajian peringkat sarjana di UTM, Johor. Tidak pasti pula apa kursus yang diambilnya. Cuma, setahu Kamelia semasa di tingkatan lima dahulu dia cenderung kepada lukis-melukis. Mungkinkah alam bina? Kamelia tidak menyangka yang Ijol boleh mendaki tangga institusi pengajian tinggi kerana sedari awal dia lihat lelaki itu lemah sedikit dalam pelajaran. Apakah faktor yang menyebabkan semangat belajarnya begitu kental. Mungkinkah... ah! malas Kamelia mahu menebak yang bukan-bukan.

"Cik Mel yang comel... kenapa menopang dagu macam tu. Tak elok tau..." sapa Baiti, gadis periang dari Batu Pahat.

Lamunan Kamelia terhenti dan dia menoleh ke arah Baiti sambil tersenyum. Dia tidak menyangka di Lancastar University ini dia akan dipertemukan dengan pelajar-pelajar melayu dari Malaysia.

"Aku lihat pemandangan indah pokok maple. Terus fikiran teringat kawan-kawan lama..." jawab Kamelia bersahaja.

"Hmm...interesting. Kawan lama je? Boyfriend lama tak de?" usik Baiti menyeringai menampakkan barisan giginya yang putih.

"Hish! Mana ada. Aku ni kan garang... boys tak berani dekat." jawab Kamelia lagi.

"Sekarang dah jadi gadis pingitan. Tak garang lagi...mesti ramai tunggu giliran nak ngorat kau. Kau choose la yang mana kau suka." Baiti mengusik lagi.



Kamelia hanya tersenyum. Perasaan tidak boleh diletak pada sebarangan orang apatah lagi baru bertemu beberapa kali. Lagipun, tidak siapa tahu rahsia cintanya yang disimpan untuk seseorang. Biar masa dan takdir menentukan itu semua. Dia pasrah.



"Kau ni asyik senyum je. Jealous aku. Hardy budak Jakarta kirim salam kat kau. Tadi aku terserempak dengan dia kat Bentham Road. Budak handsome macam tu kau tak terpikat ke?" Baiti menguji sekali lagi.



"Bentham Road? Buat apa kau kat situ. Merayap je..." Kamelia tidak menjawab soalan Baiti.



"Aku pergi Mapplewood Gardens dengan Halim. Saja release tension.Kau taulah assignment hari tu very tough. Itu yang kami jalan-jalan kat sana." Baiti berterus terang.

"Kau ada apa-apa ke dengan si Halim tu. Aku tengok bukan main selalu keluar sama. Kalau tak de ape-ape jangan bagi harapan. Jangan bagi peluang. Nanti ada yang merana! Tak baik buat orang macam tu..." Kamelia menasihati rakannya itu.

"Tak ada lah. Rakan discussion je. Dia bukan taste aku." Baiti berkata perlahan.

"Bukan taste konon! Tiba-tiba jadi teman tapi mesra... sapa nak jawab." Kamelia berkata lembut tetapi penuh bermakna.

"Terima kasih kawan kerana banyak memberikan nasihat kepada aku. Insya'Allah aku tau apa yang aku buat, jangan risau ok..." kata Baiti sambil merangkul bahu Kamelia.

Mereka sama-sama memandang ke luar tingkap untuk menikmati musim bunga di bumi Inggeris ini. Fikiran masing-masing bersimpang siur dengan bebanan pelajaran dan rindu dendam terhadap keluarga di tanahair tercinta. Bangunan Lancastar University hanya nampak sayup-sayup dari rumah sewa mereka.

"Eh! Kau tak jawab lagi..."

"Apa?"

"Salam budak Jakarta."

"Wa'alaikumussalam..." Kamelia menjawab lembut.

****

Kamelia berjalan pantas menuju ke 'Ruskin Library' untuk mengelakkan kesesakan di dalam sana. Dia tidak mahu buku yang bakal dicarinya untuk bahan tugasan diambil orang lain. Kelak terpaksa dia mendapatkan bahan melalui internet, itu pun tidak sebaik apabila menelaah buku rujukan itu secara nyata.

"Cik Melia.... Cik Melia..." Kamelia mendengar namanya dipanggil.

Kamelia memberhentikan langkahnya lalu menoleh ke belakang. Kelihatan Hardy berlari-lari anak mendapatkannya.

Ah! Kenapa dia cari aku. Apa naknya si Hardy ni; gumam Kamelia sendirian.

"Kamu sorang aje?" tanya Hardy setelah berada di depan Kamelia.

"Kamu lihat macam mana? Saya dengan siapa?" tanya Kamelia secara bergurau.

"Maaf. Saya hanya mengusik." jawab Hardy malu-malu.

"Ada perlu apa cari saya? Ada yang penting?" soal Kamelia meniru dialek Indonesia Hardy.

"Oh enggak... cuma mau tanya. Ada Baiti berkirim salam saya pada Cik Melia?" tanya Hardy serba salah.

"Ada... saya sudah jawab. Itu saja, kan." Kamelia sudah melihat jam di pergelangan tangan.

Dia segera memusing badan untuk meneruskan perjalanan. Lagipun tidak ada apa yang perlu diuruskan dengan Hardy. Di fikirannya asyik terbayangkan buku yang perlu di ambil dari perpustakaan.

"Cik Melia... saya mau kenal rapat dengan kamu. Boleh kan?"

Kamelia tidak jadi meneruskan langkahnya. Dia berhenti lalu menoleh Hardy sambil tersenyum.

***

Hardy menelentang memandang siling bilik rumah sewa dua biliknya yang dihuni bersama dua rakan senegara. Rinto dan Najli masih belum pulang sejak keluar rumah petang tadi. Mungkin mereka pergi membeli barang harian di kedai berhampiran dan kemudian lepak-lepak sambil menikmati Cappucino panas di restoran makanan segera yang tidak jauh dari rumah sewa mereka.

"Kita berkawan tak salah. Tetapi... untuk menjadi seperti Romeo dan Juliet enggak boleh. Ada orang marah!"

Terngiang-ngiang kata-kata Kamelia siang tadi menjawab pertanyaannya. Pada mulanya dia terkejut apakah si cantik Kamelia sudah berpunya.

"Maafkan saya kalau kamu udah berpunya. Saya tak kan ganggu kamu lagi."

"Bukan begitu. Saya milik abadi ibu dan ayah. Datang sini hanya untuk belajar. Bukan pacaran..." Kamelia ketawa sebaik habis berkata-kata.

"Jadik... saya masih bolek kenal..."

"Jadi sahabat sama agama tak salah, kan..." Kamelia terus menyampuk sebelum Hardy menghabiskan ayatnya.

Perbualan singkat itu habis begitu sahaja.

Sukar nak tangkap cewek ni; Hardy berilusi sambil matanya terkebil-kebil masih memandang siling.

***

Hembusan angin sepoi-sepoi menemani pagi Hardy yang berjogging seorang diri melewati taman perumahan tempat tinggalnya. Sesekalia dia berhenti apabila berpapasan dengan kawan seuniversiti yang berjogging di kawasan yang sama.

Tiba-tiba langkahnya terhenti dek terpandang sekujur tubuh sedang berteleku di satu kerusi berhampiran tempat dia berjogging. Bahunya terhenjut-henjut seperti sedang menangis. Dihampiri gadis itu untuk mengetahui apa yang terjadi.

"Cik Melia...kamu kenapa?"

Benar tekaannya. Kamelia, gadis pujaan siang dan malam sedang bersedih. Apakah gerangan penyebab dia berduka begitu? Adakah putus kasih dengan pria di tanahair. Pelbagai soalan menerjah mindanya.

"Kenapa kamu diam. Jawablah pertanyaanku..." desak Hardy tidak sabar apabila beberapa kali soalannya tidak berjawab.

Dia berasa pelik. Kamelia yang periang biasanya kini menjadi pendiam. Menjadi seorang penyedih.

"Ada orang kacau kamu, ke? Kamu dikasari? Kerja siapa, biar saya ajar orang itu!" Hardy kian geram.

Sekali lagi Kamelia hanya berdiam dan menangis. Sendunya amat menyebakkan hati Hardy yang melihatnya.

"Cik Melia! Cik Melia!"

Tiba-tiba tamparan bertubi-tubi mengenai pipi Hardy. Peritnya amat terasa sekali. Dia menepis-nepis tangan kasar yang menamparnya tetapi tidak berdaya. Dengan amat payah dia membuka matanya.

"Hardy! Kamu bermimpi..."

Masya'Allah! Hardy meraup muka dengan kedua telapak tangannya. Dia beristighfar berkali-kali. Rinto merenungnya dengan mata yang tajam.

"Kamu sebut satu nama cewek. Siapa itu?" soal Rinto kehairanan.

Hardy tidak menjawab soalan Rinto. Adegan sebentar tadi cuma satu mimpi rupanya. Kenapa mimpi sedih?

CINTA KAMELIA 1 Perjalanan ke sekolah di rasakan terlalu lambat walau jaraknya dari rumah sekadar 10 kilometer. Kamelia mempercepatkan ...
Unknown Apr 3, 2009