NOVEL: CINTA KAMELIA 2

loading...




Telah 2 tahun Bumi England menerima kehadiran Kamelia demi menggapai impian bergelar ahli ekonomi. Cabaran di rantauan seorang diri sudah terbiasa baginya. Sekarang musim bunga sedang melanda bumi England. Kelihatan di mana-mana pepohon dipenuhi bunga berwarna-warni dan bentuk. Dedaun maple yang hijau kemerahan seakan berkilauan apabila dipancar sinar matahari yang sedikit sekali cahayanya. Kamelia melihat pemandangan yang indah itu sambil bersyukur di dalam hati. Tidak semua orang dapat merasai pengalaman sepertinya apatah rakan-rakannya yang ditinggalkan dahulu.

Ijol a.k.a Zulhariz, kali terakhir dia merisik khabar dari teman-teman mengatakan jejaka itu menyambung pengajian peringkat sarjana di UTM, Johor. Tidak pasti pula apa kursus yang diambilnya. Cuma, setahu Kamelia semasa di tingkatan lima dahulu dia cenderung kepada lukis-melukis. Mungkinkah alam bina? Kamelia tidak menyangka yang Ijol boleh mendaki tangga institusi pengajian tinggi kerana sedari awal dia lihat lelaki itu lemah sedikit dalam pelajaran. Apakah faktor yang menyebabkan semangat belajarnya begitu kental. Mungkinkah... ah! malas Kamelia mahu menebak yang bukan-bukan.

"Cik Mel yang comel... kenapa menopang dagu macam tu. Tak elok tau..." sapa Baiti, gadis periang dari Batu Pahat.

Lamunan Kamelia terhenti dan dia menoleh ke arah Baiti sambil tersenyum. Dia tidak menyangka di Lancastar University ini dia akan dipertemukan dengan pelajar-pelajar melayu dari Malaysia.

"Aku lihat pemandangan indah pokok maple. Terus fikiran teringat kawan-kawan lama..." jawab Kamelia bersahaja.

"Hmm...interesting. Kawan lama je? Boyfriend lama tak de?" usik Baiti menyeringai menampakkan barisan giginya yang putih.

"Hish! Mana ada. Aku ni kan garang... boys tak berani dekat." jawab Kamelia lagi.

"Sekarang dah jadi gadis pingitan. Tak garang lagi...mesti ramai tunggu giliran nak ngorat kau. Kau choose la yang mana kau suka." Baiti mengusik lagi.

Kamelia hanya tersenyum. Perasaan tidak boleh diletak pada sebarangan orang apatah lagi baru bertemu beberapa kali. Lagipun, tidak siapa tahu rahsia cintanya yang disimpan untuk seseorang. Biar masa dan takdir menentukan itu semua. Dia pasrah.

"Kau ni asyik senyum je. Jealous aku. Hardy budak Jakarta kirim salam kat kau. Tadi aku terserempak dengan dia kat Bentham Road. Budak handsome macam tu kau tak terpikat ke?" Baiti menguji sekali lagi.

"Bentham Road? Buat apa kau kat situ. Merayap je..." Kamelia tidak menjawab soalan Baiti.

"Aku pergi Mapplewood Gardens dengan Halim. Saja release tension. Kau taulah assignment hari tu very tough. Itu yang kami jalan-jalan kat sana." Baiti berterus terang.

"Kau ada apa-apa ke dengan si Halim tu. Aku tengok bukan main selalu keluar sama. Kalau tak de ape-ape jangan bagi harapan. Jangan bagi peluang. Nanti ada yang merana! Tak baik buat orang macam tu..." Kamelia menasihati rakannya itu.

"Tak ada lah. Rakan discussion je. Dia bukan taste aku." Baiti berkata perlahan.

"Bukan taste konon! Tiba-tiba jadi teman tapi mesra... sapa nak jawab." Kamelia berkata lembut tetapi penuh bermakna.

"Terima kasih kawan kerana banyak memberikan nasihat kepada aku. Insya'Allah aku tau apa yang aku buat, jangan risau ok..." kata Baiti sambil merangkul bahu Kamelia.

Mereka sama-sama memandang ke luar tingkap untuk menikmati musim bunga di bumi Inggeris ini. Fikiran masing-masing bersimpang siur dengan bebanan pelajaran dan rindu dendam terhadap keluarga di tanahair tercinta. Bangunan Lancastar University hanya nampak sayup-sayup dari rumah sewa mereka.

"Eh! Kau tak jawab lagi..."

"Apa?"

"Salam budak Jakarta."

"Wa'alaikumussalam..." Kamelia menjawab lembut.

****

Kamelia berjalan pantas menuju ke 'Ruskin Library' untuk mengelakkan kesesakan di dalam sana. Dia tidak mahu buku yang bakal dicarinya untuk bahan tugasan diambil orang lain. Kelak terpaksa dia mendapatkan bahan melalui internet, itu pun tidak sebaik apabila menelaah buku rujukan itu secara nyata.

"Cik Melia.... Cik Melia..." Kamelia mendengar namanya dipanggil.

Kamelia memberhentikan langkahnya lalu menoleh ke belakang. Kelihatan Hardy berlari-lari anak mendapatkannya.

Ah! Kenapa dia cari aku. Apa naknya si Hardy ni; gumam Kamelia sendirian.

"Kamu sorang aje?" tanya Hardy setelah berada di depan Kamelia.

"Kamu lihat macam mana? Saya dengan siapa?" tanya Kamelia secara bergurau.

"Maaf. Saya hanya mengusik." jawab Hardy malu-malu.

"Ada perlu apa cari saya? Ada yang penting?" soal Kamelia meniru dialek Indonesia Hardy.

"Oh enggak... cuma mau tanya. Ada Baiti berkirim salam saya pada Cik Melia?" tanya Hardy serba salah.

"Ada... saya sudah jawab. Itu saja, kan." Kamelia sudah melihat jam di pergelangan tangan.

Dia segera memusing badan untuk meneruskan perjalanan. Lagipun tidak ada apa yang perlu diuruskan dengan Hardy. Di fikirannya asyik terbayangkan buku yang perlu di ambil dari perpustakaan.

"Cik Melia... saya mau kenal rapat dengan kamu. Boleh kan?"

Kamelia tidak jadi meneruskan langkahnya. Dia berhenti lalu menoleh Hardy sambil tersenyum.

***

Hardy menelentang memandang siling bilik rumah sewa dua biliknya yang dihuni bersama dua rakan senegara. Rinto dan Najli masih belum pulang sejak keluar rumah petang tadi. Mungkin mereka pergi membeli barang harian di kedai berhampiran dan kemudian lepak-lepak sambil menikmati Cappucino panas di restoran makanan segera yang tidak jauh dari rumah sewa mereka.

"Kita berkawan tak salah. Tetapi... untuk menjadi seperti Romeo dan Juliet enggak boleh. Ada orang marah!"

Terngiang-ngiang kata-kata Kamelia siang tadi menjawab pertanyaannya. Pada mulanya dia terkejut apakah si cantik Kamelia sudah berpunya.

"Maafkan saya kalau kamu udah berpunya. Saya tak kan ganggu kamu lagi."

"Bukan begitu. Saya milik abadi ibu dan ayah. Datang sini hanya untuk belajar. Bukan pacaran..." Kamelia ketawa sebaik habis berkata-kata.

"Jadik... saya masih boleh kenal..."

"Jadi sahabat sama agama tak salah, kan..." Kamelia terus menyampuk sebelum Hardy menghabiskan ayatnya.

Perbualan singkat itu habis begitu sahaja.

Sukar nak tangkap cewek ni; Hardy berilusi sambil matanya terkebil-kebil masih memandang siling.

***

Hembusan angin sepoi-sepoi menemani pagi Hardy yang berjogging seorang diri melewati taman perumahan tempat tinggalnya. Sesekalia dia berhenti apabila berpapasan dengan kawan seuniversiti yang berjogging di kawasan yang sama.

Tiba-tiba langkahnya terhenti dek terpandang sekujur tubuh sedang berteleku di satu kerusi berhampiran tempat dia berjogging. Bahunya terhenjut-henjut seperti sedang menangis. Dihampiri gadis itu untuk mengetahui apa yang terjadi.

"Cik Melia...kamu kenapa?"

Benar tekaannya. Kamelia, gadis pujaan siang dan malam sedang bersedih. Apakah gerangan penyebab dia berduka begitu? Adakah putus kasih dengan pria di tanahair. Pelbagai soalan menerjah mindanya.

"Kenapa kamu diam. Jawablah pertanyaanku..." desak Hardy tidak sabar apabila beberapa kali soalannya tidak berjawab.

Dia berasa pelik. Kamelia yang periang biasanya kini menjadi pendiam. Menjadi seorang penyedih.

"Ada orang kacau kamu, ke? Kamu dikasari? Kerja siapa, biar saya ajar orang itu!" Hardy kian geram.

Sekali lagi Kamelia hanya berdiam dan menangis. Sendunya amat menyebakkan hati Hardy yang melihatnya.

"Cik Melia! Cik Melia!"

Tiba-tiba tamparan bertubi-tubi mengenai pipi Hardy. Peritnya amat terasa sekali. Dia menepis-nepis tangan kasar yang menamparnya tetapi tidak berdaya. Dengan amat payah dia membuka matanya.

"Hardy! Kamu bermimpi..."

Masya'Allah! Hardy meraup muka dengan kedua telapak tangannya. Dia beristighfar berkali-kali. Rinto merenungnya dengan mata yang tajam.

"Kamu sebut satu nama cewek. Siapa itu?" soal Rinto kehairanan.

Hardy tidak menjawab soalan Rinto. Adegan sebentar tadi cuma satu mimpi rupanya. Kenapa mimpi sedih?

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.