Menu
Oh! MyKarya!

NOVEL: CINTA KAMELIA 15

Ijol menggaru kepalanya yang tidak gatal. Musnah segala perancangannya untuk bertemu dengan Kamelia pada hujung minggu nanti. Walau baru sebulan tidak berjumpa dengan Kamelia, dia merasakan bagai telah bertahun tidak menatap wajah gadis itu. Memang sengaja dia bertindak drastik untuk menyakinkan Kamelia bahawa cintanya telah bulat untuknya. Sejak dari dahulu lagi dia memang memasang angan untuk memiliki gadis itu. Sekarang masanya telah tiba. Tetapi perkhabaran dari emaknya pagi tadi memusnahkan segala-galanya.

“Ijol tolong hantar emak ke Kota Tinggi hujung minggu nanti. Pak Cik kamu kemalangan kereta. Teruk juga dengarnya sampai berbalut simen kaki dia.” Emaknya berpesan ketika di meja makan.

“Tapi saya ada plan nak turun KL jumpa kawan.”

“Yang itu kawan, yang ini bapa saudara kamu. Kan kamu tahu bezakan…” emaknya berkata lembut sambil menuang Nescafe ke dalam cawan Ijol.

Tapi kawan yang ini nak buat isteri! Jeritnya di dalam hati.

“Apa menung lagi? Dekat pukul 8.00 tu, kamu tak kerja ke?” emaknya pula yang runsing melihatkan Ijol yang masih termenung menghadap sarapannya.

“Ya mak…nak pergilah ni.”

Ijol bangun menyalami emaknya, kemudian menyarung kasut dan menghidupkan kereta. Ketika enjin kereta belum panas, Mitsubishi Lancer berwarna putih itu telah meluncur laju membelah jalanraya.

***

“Kenapa dengan bos kau tu?” tanya Adalia apabila dilihatnya Ijol berjalan menonong masuk ke bilik tanpa menyapanya seperti selalu.

Zahari yang sedang duduk di sofa melopong mendengar bebelan dari mulut Adalia, setiausaha kepada Ijol. Biasanya awal-awal pagi begitu dia memang melepak di situ sementara menunggu surat atau dokumen dari jabatan-jabatan lain.

“Period agaknya!” jawab Adalia sendiri sambil tersenyum.

“Dia tu makhluk apa, kut boleh period?” balas Zahari seolah menyindir Adalia.

Walaupun Zulhariz kelihatan tegas, tetapi dia melayani semua stafnya dengan adil. Tiada yang terlebih atau terkurang. Jika seseorang melakukan kesilapan, dia akan memanggil individu terbabit menghadapnya, dibandingkan bos dari jabatan lain yang sering memarahi kakitangan bawahan tidak mengira tempat.

Adalia meneruskan kerjanya, tidak kuasa untuk memanjangkan perbincangan dengan Zahari kerana didapati budak pejabat itu menyebelahi Zulhariz.

Interkom di atas meja Adalia berbunyi.

“Ya Encik Hariz, nanti saya suruh dia masuk.”

Adalia membuat isyarat kepada Zahari yang bosnya itu memanggilnya masuk ke dalam. Zahari segera mengetuk pintu bilik Zulhariz.

“Masuk.”

Zahari terus duduk di hadapan Zulhariz tanpa dipelawa.

“Ada apa Encik Hariz?”

“Awak free pagi ini? Banyak dokumen nak hantar?”

“Tengah tunggu dokumen, Encik Hariz. Nak minta tolong ke?”

Macam tahu-tahu aje aku nak minta tolong! Ijol mengomel di dalam hati.

“Saya nak awak pergi ke kedai bunga, tolong hantar ke alamat ini.”

Zahari mencapai kertas yang bertulisan tangan daripada Zulhariz dan meneliti alamat yang tertera.

‘Melaka! Nak mati apa? Suruh aku hantar bunga ke Melaka? Naik motor pulak tu…alamat tanggal kaki aku mahunya.’ Dahi Zahari berkerut-kerut.

“Encik Hariz, takkan…”

“Tak boleh tolong ke? Nanti saya kasi duit minyak la..”

“Melaka ni bos! Jauh…”

‘Hah! Melaka? Lupa pulak aku Melia tinggal kat Melaka. Hish! Buat malu aje.’ Segera Ijol menarik kembali kertas tersebut dari tangan Zahari.

Dia merancang menghantar bunga kepada Kamelia sebagai permohonan awal maafnya kerana terpaksa membatalkan pertemuan mereka hujung minggu nanti. Setelah itu baharu dia menelefon menyampaikan salam kemaafan, begitu fikirannya membuat pertimbangan.

“Sepatutnya saya minta tolong dari Adalia, silap orang pulak.”

“Untuk siapa bos?”

“Kawan.”

“Kawan atau kekasih hati?” usik Zahari terhadap bosnya yang kacak itu, persis penyanyi Mawi gaya rambutnya.

Ijol tidak menjawab pertanyaan Zahari kerana baginya urusan kerja dan peribadi bukan semuanya boleh dikongsi dengan kakitangannya.

“Tolong panggilkan Adalia.”

“Okey bos!”

Tidak berapa lama kemudian Adalia masuk dengan membawa buku dan pen untuk mencatat sebarang arahan atau perbincangan dengan bosnya itu.

“Ya Encik Hariz…”

“Awak tolong contact kedai bunga kat Melaka, minta tolong hantar ke alamat ini. Saya nak bunga ros dengan bunga Lily, dalam lima tangkai untuk setiap bunga. Letak nama saya sekali.”

Ijol menyerahkan kertas bertulisan tangan itu kepada Adalia.

“Siapa yang meninggal, bos?” laju sahaja Adalia bertanya.

“What? Apa pulak awak cakap macam itu?” mata Ijol mencerlung memandang Adalia.

“Biasanya bunga Lily untuk orang yang ada kematian, kesedihan…”

“Mana awak tahu?”

“Tengok cerita mat saleh kat TV. He…he…” Adalia mengekeh sebaik habis memberikan pendapatnya.

“Awak ni…itu aje pengetahuan awak pasal bunga?”

Adalia ketawa lagi apabila Zulhariz mempersoalkan sumber maklumatnya. Dia sabar menunggu bunga apa yang hendak dikirimkan oleh bosnya itu.

“Susah-susah, tukar bunga tahi ayamlah bos!”

Ha! Ha! Ha! Ijol ketawa besar mendengar cadangan dari setiausahanya itu. Loyar buruk pulak budak ini!


“Awak suruh ajelah dia pilihkan untuk orang yang istimewa, yang bermaksud ‘I’m sorry, my dear’…”

‘My dear? Oh! Girlfriend kut…; Adalia tersengih-sengih ketika mencatat pesanan tersebut.

“Kenapa awak tersengih?”

“Gelihati bos.”

“Kenapa?”

“Bos tengah bercinta, ya?”

“Itu rahsia kerajaan. Awak tak boleh tahu!”

“Okey bos. Ini saja?”

“Ya. Hari ini hantar tau.”

Adalia berlalu dari bilik Ijol dengan buku dan pen di tangan. Dia perlu segera menghubungi mana-mana kedai bunga sebelum pukul 11.00 pagi. Bimbang jika terlewat penghantaran tidak boleh di buat pada hari yang sama.

***

Aini ketawa terbahak-bahak ketika Adalia menyampaikan cerita perihal Ijol yang memintanya menghantar bunga kepada seseorang di Melaka. Dia pasti tentulah Kamelia orang yang dimaksudkan. Kalau benar tekaannya, dia amat bersyukur kerana cinta ‘budak gila’ dan ‘minah garang’ itu bakal bersatu akhirnya.

“Ada dia nak bagi bunga Lily pada girlfriend dia. So, aku cadangkan bagi aje bunga tahi ayam!”

Aini dan Adalia ketawa lagi. Makanan di pinggan masih belum habis. Bercerita pasal bos yang bujang itu lebih menyeronokkan. Aini sebenarnya tahu sedikit demi sedikit perkembangan kedua pasangan musuh tersebut. Itupun jika Kamelia bercerita kepadanya. Namun semenjak kebelakangan gadis itu sudah jarang menelefon. Mungkin sibuk membantu menguruskan perniagaan butik pengantin ibunya.

“Kau risiklah siapa girlfriend dia, Aini.”

Aini menguntum senyum kerana jawapan sudah menerawang di mindanya. Namun dia tiada hak untuk mengisytiharkan. Biarlah Ijol sendiri yang akan memberitahu kepada rakan-rakan mereka nanti.
“Nanti aku tanya dia. Itupun kalau dia nak jawab.”

Adalia mengangguk seperti percaya kepada tindakan seterusnya yang bakal dilakukan oleh Aini.

Menjelang 2.00 petang mereka kembali ke pejabat. Di waktu begini biasanya mereka terus ke surau di tingkat dua menunaikan solat Zohor sebelum meneruskan kerja yang tergendala.

Ketika menuju ke surau, Aini berpapasan dengan Ijol yang sudah menunaikan rukun Islam kedua itu. Wajahnya kelihatan tidak ceria seperti selalu. Dia tidak jadi hendak menegur kerana dilihatnya Ijol seperti mahu cepat sahaja. Segera dia teringat perbualannya dengan Adalia sewaktu makan tadi iaitu Ijol mengirimkan bunga tanda kemaafan. Apakah dia sedang berkrisis dengan Kamelia?

Fikiran Aini mati setakat itu kerana dia perlu segera bersolat dan memulakan kerjanya.

***

Sepanjang memandu ke Kota Tinggi pada pagi minggu itu fikiran Ijol tidak tenteram. Semenjak dari malam tadi dia cuba menghubungi Kamelia tetapi talian tidak dapat disambungkan. Berbelas SMS dikirim, juga tiada jawapan. Inilah masalahnya jika menggunakan telefon bimbit, kekadang di kawasan tertentu tiada liputan.

Akibatnya sepanjang memandu dia asyik menguap kerana tidak cukup tidur. Hampir jam 4.00 pagi barulah matanya terlelap sendiri dan dibangunkan oleh emaknya pada pukul 6.30 pagi untuk solat subuh. Kemudian dia menyambung merngirimkan SMS kepada Kamelia tetapi masih tiada jawapan.

“Kenapa kamu mengantuk sangat abah tengok…apa kamu tak tidur malam tadi?”
Abahnya menegur.

“Tidur sekejap je, bah.”

“Kenapa? Apa yang kamu risaukan. Biasanya orang yang ada masalah negara aje yang duduk salah, berdiri salah. Abah tengok kamu jadi menteri pun tidak, ini apa yang dok risau begitu?” pandai pula abahnya berceramah.

Ijol tersenyum kelat, terasa benar sindiran tajam abahnya itu. Dia menjeling emaknya yang duduk di belakang melalui cermin kereta. Emaknya turut tersengih mendengar si suami membebel.

“Atau…kamu tengah sakit cinta. Dulu kamu pun ada masalah kat pejabat, tapi tak teruk sampai macam ini. Masih boleh tidur pulak tu…sampai polis datang rumah cari kau. Ingat kau dah buat kes…menakutkan kita orang aje.”

Apa abah melalut sampai ke sana pula. Dicungkilnya kisah tahun lepas dimana penyelewengan berlaku di syarikat tempat dia bekerja. Pihak polis memerlukan keterangan daripadanya mengenai kehilangan bahan binaan dari stor syarikat yang bernilai ratusan ribu ringgit. Ijol yang merupakan pengurus bahagian jualan pun terpaksa terlibat sama. Sehingga sekarang kes tersebut masih belum selesai, entahkan dapat ditemui si pencurinya atau tidak, dia sudah tidak mahu ambil pusing.

“Kamu tak terniat nak kahwin ke Ijol?” abahnya ke situ pula fikirannya.

Ijol diam sahaja. Tidak mahu memanjangkan perbincangan mengenai perkara tersebut kerana memang fikirannya sedang risau tentang si buah hati pengarang jantung nun di bandaraya bersejarah.

“Kamu ni jantan ke tidak? Satu anak dara pun kamu tak boleh ngurat?” tambah abahnya lagi.

Si abah kalau bercakap tidak boleh berhenti, mungkin sengaja untuk menghilangkan rasa mengantuk si anak. Ijol pula yang berasa rimas. Entah apa lagi selepas ini yang menjadi bebelannya. Emaknya di belakang telah terlena, mungkin merdu sangat mendengar suara si suami membebel!

“Susah-susah, kamu kahwin aje dengan si Zureen. Budak tu pun tak lama lagi nak habis belajar. Kahwin sepupu apa salahnya, dah tentu tahu emak bapaknya. Dia pun abah tengok rajin nyakat kamu, nak bermanja…budak tak ada abang.”

Mendengar nama Zureen disebut dia jadi geli geleman. ‘Anak dara miang itu abahnya kata rajin? Abah dah buta ke? Dia tu pemalas nak mampus! Suka keluar masuk bilik orang seuka hati…kemudian asyik berseluar pendek dalam rumah. Sepatutnya dia yang belajar di kolej Islam, lebih keislaman, ini tidak. Bukannya tahu menutup aurat kalau keluar rumah. Hish! Bagi percuma pun aku tak mahu!’

“Kamu diam tu tanda setuju lah.”

“Apa bah? Setuju? Lebih baik saya terjun lombong dari kahwin dengan Zureen…”

“Hah! Kalau gitu cari wanita yang baik untuk dijadikan isteri. Bawa jumpa kami, kahwin lambat tak elok…banyak dugaannya. Kepala asyik fikir nak buat maksiat aje. Syaitan suka goda, lagi-lagi orang muda macam kau. Tadi saja abah provoke kau…abah pun tak mahu kalau kamu dengan Zureen…”

Apa? Provoke? Pandai pula abah nak kenakan aku. Ee..geram betul dengan orang tua ini. Tetapi di sudut hati Ijol amat menyayangi emak dan abahnya itu.

***

“Suami kamu dah elok sikit tu nampaknya. Cuma kena jaga makan minumnya, jangan minum yang sejuk-sejuk. Nanti bisa pula bekas simen tu. Berapa lama dapat cuti dari kilang?”

“Entahlah kak, orang dari kilang pun tak ada yang datang menjenguk. Nanti saya minta tolong kawannya sampaikan surat dari hospital. Baru boleh tahu dapat cuti berapa hari.”

Ijol hanya menyandar di kerusi rotan yang sudah agak buruk di ruang tamu. Namun dia masih dapat mencuri dengar perbualan emak dengan adiknya itu. Mak cik Suhaila adalah adik emaknya yang ketiga dan ibu kepada Zureen. Mak Cik Suhaila mempunyai lima orang anak iaitu empat lelaki dan Zureen satu-satunya anak perempuan mereka. Zureen merupakan anak sulung di dalam keluarga dan empat orang adik lelakinya masih belajar.

“Takkan lah teruk macam itu cuti beberapa hari aje? Makan berbulan tu, Su…baru elok lukanya.”

“Kalau tak kerja, tak ada duitlah kami. Dulu banyak duit joli katak, sekarang baru padan muka dia!” Suhaila meluahkan perasaan geramnya kepada kakaknya itu.

Suaminya hanya seorang pengawal keselamatan di kilang elektronik di daerah Kota Tinggi, pendapatannya amat sedikit dibandingkan dengan tanggungan yang besar. Suhaila hanya mengambil upah menjaga anak orang yang dibayar RM300.00 untuk dua orang anak.

Melihat keadaan keluarga mak ciknya itu menimbulkan belas di hati Ijol sehingga dia bersyukur tidak terhingga ke hadrat Illahi ke atas kesenangan yang dilimpahkan ke atas mereka sekeluarga.

Sewaktu menyalami Mak Cik Suhaila untuk pulang, Ijol sempat menitipkan wang belanja untuk mereka sekeluarga. Ini masa mereka, entahkan esok lusa masa aku pula. Begitu Ijol bermuhasabah di dalam diri.

***

“Abang, kenapa tak bagitahu ayah Zureen accident. Zureen nak balik! Zureen nak balik!”

Entah dari mana dia dapat tahu ayahnya kemalangan, petang itu sebaik sampai di rumahnya, Ijol mendapat panggilan daripada Zureen. Di hujung talian gadis itu menangis-nangis macam anak kecil. Ayahnya pun dah elok, apa nak di tangiskan. Terlebih pulak manjanya! Menyampah! Omel Ijol di dalam hati.

“Ayah Zureen dah okey. Abang baru aje balik dari sana tadi. Cuma kaki dia kena simen, kena rehat lebih. Jangan risaulah. Awak kan dah nak final exam. Pay full attention on your examination.” Ijol bersuara tegas.

Biarpun tidak suka dengan perangai mengada-ngada Zureen, Ijol tetap berpura-pura memberi perhatian dan semangat. Bukannya berdosa pun, cuma tidaklah dia mendapat pahala ikhlas.

Usai solat Asar dia membelek lagi telefonnya. Tiada panggilan tidak di jawab atau pesanan dari Kamelia. ‘Uhh! Apa dah jadi dengan dia ni? Rasanya aku nak terbang ke KL sekarang juga. Tetapi, masihkah dia di rumah abangnya? Atau telah balik ke Melaka? Tidakkah dia menerima jambangan bunga dari aku? Ceh! Baru nak romantis sikit, dah jadi macam ni.’

Akhirnya Ijol tertidur kerana kepenatan pulang dari Kota Tinggi di tambah dengan ‘kehilangan’ Kamelia semenjak semalam.

Ijol menggaru kepalanya yang tidak gatal. Musnah segala perancangannya untuk bertemu dengan Kamelia pada hujung minggu nanti. Walau baru seb...
Unknown Jun 26, 2009
Oh! MyKarya!

NOVEL: SELAMAT TINGGAL KEKASIH 1

Tengku Johan tidak habis fikir mengapa nasib dirinya sedemikian rupa. Mengapa mesti diketemukan dengan kekasih hati di dalam rumahnya. Yang paling menghancur lumatkan hatinya adalah status mereka bertukar daripada kekasih kepada adik ipar! Mengapa jadi begitu? Dimanakah keadilan untuk dirinya, hak sebagai kekasih telah tidak diiktiraf. Hati siapa yang tegar untuk mendepani dugaan maha berat ini.

Ya Tuhan…berikanlah aku kekuatan. Entah berapa ratus kali Tengku Johan memujuk hati untuk menerima kenyataan tersebut.

Masih terbayang-bayang wajah Insyirah yang pucat lesi dek bertembung dengannya ketika di dapur. Nyaris terjatuh gelas di tangan yang penuh dengan jus limau. Waktu itu kedua orang tuanya sedang menonton televisyen di ruang depan rumah banglo setingkat itu.

“Macam mana you boleh ada kat sini?”

“You pulak?”

Soalan demi soalan tiada jawapan kerana Tengku Johan a.k.a TJ mahupun Insyirah saling berbalas soalan. Akhirnya kenyataan yang memeritkan terungkai.

“I dah kahwin. Dengan Tengku Johary.”

Biarpun pendek ayat dituturkan namun cukup menyesakkan dada TJ. Bila adiknya berkahwin pun, dia tidak diberitahu. Memang benar dirinya berada di luar negara melanjutkan pelajaran, tetapi takkanlah ibu bapanya sekejam itu meminggirkan dirinya sebagai anak sulung di dalam keluarga.

Tanpa menunggu lama dia mendapatkan Tengku Zaman dan Tengku Zawiyah di ruang depan. Dia akan memohon penjelasan mengenai perkara itu. Mesti! Jika tidak hatinya jadi tidak keruan dan sebarang tanda tanya hanya akan memburukkan keadaan.

“Ma, Pa…saya nak tanya sikit.”

TJ merenung muka ibu bapanya menahan amarah dan geram yang sedang memuncak. Namun demi baki hormat yang masih bersisa, dia menahan rasa itu sehingga kedengaran nafasnya turun naik dengan laju.

“Kenapa dengan kamu, TJ? Teruk benar rupa kamu papa tengok.”

“Papa, benarkah Hary dah berkahwin? Kenapa tak bagitahu saya? Sebagai anak, saya rasa hak saya diketepikan.”

Meluncur deras ayat-ayat tersebut dari mulut TJ tanpa sempat bapanya menyampuk. Dilihat anak bujangnya berwajah merah padam walau hanya dipancar cahaya lampu dinding yang agak malap.

Tengku Zaman memandang isterinya, kemudian Tengku Zawiyah membalas pandangan suaminya dengan aksi yang terkejut. Sebenarnya memang mereka sengaja merahsiakan perkara itu kerana perkahwinan tidak dijalankan secara besar-besaran. Mereka hanya menikahkan sahaja Tengku Johary dengan Insyirah kerana telah berlaku perkara aib yang cukup memalukan keluarga. Apatah keluarga kecil mereka memang dipandang tinggi oleh masyarakat sekeliling. Apabila terjadi ‘perkara aib’ itu, mereka sekeluarga berasa amat malu.

“Apa yang mereka dah buat?”

“Entahlah…”

Begitu berat penanggungan yang terpaksa dihadapi oleh mereka sehingga untuk meluah kata pun umpama meredah bara api.

“Kamu tanyalah adik kamu sendiri.” Ujar Tengku Zaman mengakhiri perbualan.

Tengku Zaman mengangkat punggung lalu masuk ke kamarnya diikuti oleh Tengku Zawiyah. Belum pun habis TJ mahu mengajukan soalan demi soalan yang bertimbun-timbun di kepala. Kelibat Hary pun tidak kelihatan semenjak dia pulang dari luar negara dua hari lepas. Kemanakah adiknya itu. Mengapa tidak dibawa sekali isterinya itu?

Mana pula Insyirah pergi? Bukankah tadi dia di dapur? TJ meninjau ke ruang dapur, namun bayang Insyirah tidak kelihatan. Mungkin dia telah masuk ke kamarnya juga, sama seperti ayah dan ibunya.

Mengapa orang di rumah ini berkelakuan aneh? Seperti menyembunyikan sesuatu dari aku? Adakah tiga tahun terlalu lama hinggakan masa telah merampas segala keceriaan mereka sekeluarga? Semakin pusing kepala dek memikirkan perkara-perkara yang timbul setelah kepulangannya. TJ mengeluh panjang akhirnya.

***

“Eh! Bila engkau balik, tak ada ribut, tak ada angin…tiba-tiba dah muncul kat depan aku. Kau macam ada ilmu ghaib tau.”

Ahmad Zahid tidak menyangka sahabat sepermainannya telah kembali ke tanahair. Pelik pula memikirkan apabila Tengku zaman tidak membuat majlis menyambut kepulangan anak sulungnya itu. Tidak seperti kebiasaan keluarga bangsawan itu yang gemar berparti dan membuat pengumuman tentang sesuatu majlis.

“Aku baru aje dua hari sampai. Tak boleh duduk rumah lama-lama. Panas. Aku rasa semua orang berperangai pelik. Kau tak rasa ke?”

Ahmad Zahid ketawa mendengar pertanyaan dari TJ. Pelik? Rasa macam biasa sahaja, lagipun dia tidak rapat dengan keluarga bangsawan itu, hanya dengan TJ sahaja yang dia sesuai berkawan. Tengku Johary pun tidak angkat muka dengannya apabila mereka terserempak dimana-mana.

“Pelik? Mana ada. Kau kut yang pelik. ‘Jet leg’ lagi…cuba berehat seminggu dua. Kau akan rasa fresh sikit.”

Benar nasihat yang diusulkan oleh Ahmad Zahid itu. Pada fikiran TJ mungkin dia yang masih keletihan dan memerlukan cukup rehat bagi menangani segala persoalan yang membebankan fikirannya.

“Kau ingat Insyirah?”

“Syirah awek kau tu?

“Hm…”

“Mestilah ingat…siapa tak ingat dengan gadis menawan macam dia.”

“Kau tahu sekarang dia kat mana?”

“Mana lah aku tahu. Kau dah loss contact dengan dia ke?”

“Kau nak tahu?”

Ahmad Zahid mengangguk laju.

“Dia ada kat rumah aku!”

Ahmad zahid terkejut mendengar butiran kata yang terkeluar dari mulut TJ. Buat apa kat rumah TJ. Bukankah mereka belum berkahwin?

“Dia dah kahwin.”

Tambah pelik Ahmad Zahid dengan pengakuan yang keluar dari mulut TJ. Bila pula TJ berkahwin dengan Insyirah?

“Tapi bukan dengan aku.”

Kalau bukan dengan dia, takkan dengan ayahnya? Tidak mungkin! Betul-betul berserabut kepala dibuatnya.

“Dengan Tengku Johary.”

“Hah?”
“Ya.”

“Kau biar betul! Tak ada majlis besar-besaran pun.”

“Aku pun terkejut macam nak pengsan masa nampak dia kat rumah semalam.”

Patutlah dia berpendapat semua orang bertingkah pelik. Rupa-rupanya memang benar. Seperti ada sesuatu yang telah melanda keluarga itu. Mungkin itu lah sebabnya pak Engku tidak membuat sambutan besar-besaran perkahwinan Tengku Johary.

Tengku Johan tidak habis fikir mengapa nasib dirinya sedemikian rupa. Mengapa mesti diketemukan dengan kekasih hati di dalam rumahnya. Yang ...
Unknown Jun 24, 2009
Oh! MyKarya!

NOVEL: CINTA KAMELIA 14

Telah hampir tiga minggu Kamelia menjalankan tugasnya di syarikat telekomunikasi terkenal itu. Namun begitu hanya beberapa kerat kakitangan sahaja yang baru dikenali, itu pun yang satu jabatan dengannya. Keadaan ibu pejabat yang besar dan mempunyai banyak jabatan itu memang memerlukan sedikit masa untuk saling mengenali antara satu sama lain.

“Cik Melia okey ke kerja kat sini?” tanya pembantunya yang dikenali sebagai Shila.

“Belum sampai sebulan, semuanya nampak macam ok.”

“Serasi?”

Apa yang dimaksudkan dengan serasi itu? Kamelia memandang Shila dengan ekor mata, mengharapkan penjelasan.

“Maksud saya, suasana kerja…bosnya?”

“Biasa saja.”

Kamelia menjawab ringkas. Dia ada kerja yang perlu dilakukan, jadi tidak mahu memanjangkan bicara dengan pembantunya itu. Shila yang faham isyarat yang ditunjukkan oleh Kamelia beredar ke tempatnya.

Kamelia menjeling kalendar meja yang terletak berdekatan komputernya dan sekadar melihat sekali lalu pada tarikh-tarikh penting untuk bulan tersebut. Semuanya berkaitan dengan kursus dan mesyuarat yang perlu dihadiri. Tiada satu pun yang bersifat personal. Cuma, yang masih membebankan fikirannya hingga saat ini adalah dia belum berterus terang dengan rakan-rakannya yang dia telah bekerja di KL. Jika mereka mendapat berita ini daripada orang lain, pasti perang dingin akan meletus. Bukankah telah berjanji bahawa tiada rahsia antara mereka.

Kelmarin ketika Aini menelefon bertanya khabar pun mulutnya bagai berat untuk memberitahu bahawa dirinya telah bekerja, bukan lagi seorang penganggur terhormat. Baiti juga ada mengirimkan SMS yang dia sudah bekerja di JB, berdekatan dengan pejabat suaminya.

Kamelia terkejut ketika telefon bimbitnya berdering, nyaris terjatuh pen yang di tangan. Shila yang perasan perlakuan ketuanya itu tersenyum sambil menunduk, ditakuti nanti Kamelia berkecil hati kerana ditertawakan.

“Aku banyak kerja, jangan call sekarang boleh tak.”

“Hai…penganggur terhormat pun banyak kerja. Kau tolong emak kau buat apa? Macam rahsia sangat, aku call pun nak kena pilih time.”

Kamelia baru tersedar yang dia tersilap cakap sebentar tadi lalu menimbulkan keraguan di benak Ijol.

“A…a…aku tolong buat gubahan.” Kamelia terpaksa menipu.

“Melia…kalau nak tipu pun, pandai-pandailah. Cakap pun tergagap-gagap. Tiap kali aku call kau asyik buat gubahan aje, kali ini siapa pulak nak kahwin?”

Apa aku nak jawab ni?

“Aku!”

“Hah?! Apa? Kau nak kahwin? Aku belum masuk meminang, macam mana kau boleh kahwin.”

Ha! Ha! Ha! Lawak betul mendengar suara Ijol yang terkejut badak mendengar pengakuannya. Kamelia menutup mulut menahan tawa.

“Tak. Anak kawan emak aku yang nak kahwin.”

Bohong sunat! Padahal Kamelia sedang menatap komputer di pejabatnya yang berhawa dingin.

“Nasib baik. Fuh! Turun balik darah aku. Kejap tadi aku terkena high blood pressure. Hujung minggu ni kau ada kat rumah?”

“Tak ada. Aku pergi rumah abang aku kat KL.”

“Kalau macam tu aku turun KL, kita jumpa. Dah lama tak jumpa kau. Rindu!”

Rindu? Aku pun sama sebenarnya tetapi mana boleh tunjuk lebih-lebih. Kamelia berkata kepada dirinya sendiri.

“Kan kau dengar suara aku hari-hari, sama juga.”

“Suara tak boleh di pegang. Kalau jumpa kau boleh pegang-pegang! Ha…ha…”

Di hujung talian kedengaran Ijol ketawa besar.

“Gatal! Sudahlah…malas aku layan kau.”

“Melia…” lembutnya suara membuai rasa.

“Saya.”

“Kita kahwin nak.”

“Aku belum bersedia. Lagipun…aku takut nak kahwin dengan kau.”

“Kenapa?!” besar tanda soal di kepala Ijol.

“Aku takut kau buli aku lagi.”

“Ha…ha…ha…kau ni kelakarlah.”

Berbual-bual dengan Ijol tidak terasa masa berlalu begitu cepat. Usikan lelaki itu menggamit kenangan manis dan mengundang rindu yang bukan sedikit. Tidak sabar pula untuk menanti hujung minggu menjelma.

Kelihatan Shila menggamitnya mengajak keluar makan tengahari bersama. Kamelia membuat isyarat tangan agar menunggunya sebentar.

“Aku nak keluar. Nak makan. Aku call kau nanti.”

“Makan kat rumah tak boleh ke? Emak kau tak masak?”

Ops! Tersilap lagi. Kena ‘cover’ ni…

“Lupa nak cakap tadi, emak aku keluar belum balik sampai sekarang. Ok lah Ijol, aku nak cepat. Bye.”

Kamelia cepat-cepat menekan butang ‘off’ sebelum Ijol mula membebel yang bukan-bukan.

***

“Cik Melia berbual dengan pak we ya tadi, bukan main gembira.”

Kamelia hanya tersenyum tanpa menjawab, tidak mengiya atau menidakkan. Biarlah Shila membuat tafsirannya sendiri.

“Awak dah berkahwin, Shila?”

“Sudah Cik Melia. Anak seorang. Lelaki.”

“Seronok tak berkahwin dan ada anak?” soal Kamelia sambil menghabiskan sisa makanannya di pinggan.

“Seronok. Kita penat balik kerja ada orang temankan, ada anak yang hiburkan hati kita. Hilang terus penat. Cik Melia tak nak kahwin?”

Shila berpendapat ketuanya itu pasti telah berusia lewat dua puluhan berdasarkan tempoh pengajiannya yang panjang termasuk membuat Masters di UK. Namun, bagi wanita berkerjaya dan berperawakan menarik, tidak sukar bagi Kamelia untuk menawan hati lelaki. Begitu Shila menelah.

“Belum masanya. Saya ada target yang nak dicapai sebelum berumahtangga.”

“Target pun boleh dicapai walau kita dah kahwin, Cik Melia. Lebih-lebih jika dapat suami yang mempunyai cita-cita yang sama. Macam husband saya, bila dah dapat anak satu baru terfikir nak sambung study.”

“Jadi husband awak sambung study kat mana?”

“Kat sini aje, Universiti Malaya.”

“Dia ambil course apa?”

“Pendidikan. Dia pun mengajar, jadi ambil separuh masa punya. Habis kerja berkejar ke UM pulak.”

“Baguslah macam tu. Yang penting saling menyokong antara awak dan suami.”

Shila mengangguk tanda memahami maksud ketuanya itu.

***

Malam itu ketika menonton televisyen Kamelia dikejutkan dengan satu panggilan dari seseorang. Panggilan jauh dari Jakarta. Sewaktu dia bangun untuk menjawab panggilan tersebut, kakak ipar dan abangnya menjeling. Ini mesti panggilan istimewa, kalau tidak mengapa berkalih tempat.

“Adik awak tu bukannya muda lagi, suruh kahwin bukan main liat.”

“Biarlah dia enjoy dulu. Kan dia baru habis belajar. Esok lusa kahwinlah tu.” Jawab suaminya tersenyum.

“Rugi bang kahwin lewat, kita dah tua anak-anak kecil lagi.”

“Tua pun tak kan sampai bertongkat…tahulah dia nak atur hidup dia.” Si suami membela adik kandungnya.

Kamelia duduk kembali di sofa lembut yang dibeli oleh abangnya dari gedung perabot terkenal. Sambil itu matanya menjeling sekilas kepada abang dan kakaknya yang sama-sama sedang menonton televisyen.

“Bincang pasal apa tadi?”

“Pasal Mel lah…” abangnya mengusik.

“Kenapa pula?”

“Nak carikan jodoh untuk Melia!” kakak iparnya juga tersenyum-senyum.

“Tak nak lah!”

“Melia dah ada boyfriend ke? Kenalkan lah pada kita orang…nak tengok juga orangnya.” Abangnya semakin bersemangat.

“Boyfriend banyak. Tengah pilih-pilih.” Balas Kamelia selamba.

Abang dan kakaknya terkejut mendengar jawapan yang terkeluar dari mulut Kamelia. Tetapi sebaik melihat wajah Kamelia yang tidak serius sewaktu memberikan jawapan, mereka turut berlagak selamba. Ada-ada saja si Melia ni; getus abangnya seraya melemparkan renungan tajam.

***

“Hardy call aku tadi.”

“Dia nak apa?”

“Saja bertanya khabar. Dia dah balik Indonesia. Satu semester pengajian dia tangguhkan sebab ayahnya sakit tenat. Sekarang dia tolong jaga ayahnya kat hospital. Kakak dan abangnya semua dah berkeluarga, jadi dia terpaksa korbankan dulu kuliahnya.”

“Oh…kut-kut dia rindu kat kau.” Usik Baiti.

“Kau ni pandai aje… dari dulu asyik nak gandingkan aku dengan dia.”

“Habis kau tu yang memilih sangat. Ada orang nak, kau jual mahal.”

“Mana ada. Dah hati tak suka.”

“Eh! Aku tengok si Ijol tu dengan kau memang serasi. Susah-susah kau ambil aje dia jadi suami. Kau orang bukan muda lagi. Lagipun Zek kata Ijol dan kau dulu selalu bergaduh. Ala…gaduh-gaduh sayang aje tu. Dulu benci, sekarang suka…”

“Dulu masa zaman persekolahan dia dengan aku selalu bergaduh. Aini dengan Zek yang jadi orang tengah. Dia kata aku minah garang, aku pulak gelar dia budak gila. Sekarang ni, tak tahu nak cakap. Bila dah lama terpisah, rindu-rinduan pulak. Aku dulu memang minat maut kat dia…itu dulu.”

“Sekarang macam mana. Ada dia cakap apa-apa?”

“Itu yang aku nak cakap dengan kau. La ni terbalik pulak. Masa jumpa balik kat Angsana dulu, dia terus ajak aku bertunang. Terkejut beruk aku. Kau tahulah…tiba-tiba macam tu, siapa yang nak. Entah bila dia suka kat aku, aku pun tak tahu.” Kamelia berterus terang.

Aku tahu, kami semua tahu, Melia! Cuma kami rahsiakan dari kamu! Ayat-ayat tersebut hanya menerawang di minda Baiti, tidak terluahkan.

“Aku rasa memang betul dia suka kat kau. Zek pun ada cerita yang sejak loss contact, segala usaha dia buat untuk cari kau. Bila kau kat UKM dia dah start keep track kau…aku pun tak tahu dari mana dia dapat maklumat tentang kau. Aku rasa kawan kau Aini yang banyak tolong dia.”

Begitu rupanya, bermakna aku tidak bertepuk sebelah tangan. Dalam gelap malam Kamelia tersengih sendirian. Harap tidur malamnya bermimpikan sang rajuna hati.

***

Pukul dua pagi tidur Kamelia dikejutkan dengan bunyi SMS masuk. Bukan sekali malahan melebihi empat kali.

Siapa pulak malam-malam buta hantar SMS ni! Bebelnya sambil meraba telefon bimbitnya yang diletakkan di kepala katil.

‘5 SMS tidak berjawab’

Kamelia membuka peti simpanan mesej dan membacanya satu persatu.

‘Papa aku dah pass away’
‘Aku sedih sangat. Sedih…’
‘Berikan aku kekuatan, Melia.’
‘Melia…aku perlukan seseorang’
‘Moga kamu boleh tolong aku’

Kesemuanya khidmat pesanan ringkas dari Hardy di Jakarta. Membayangkan kesedihan yang tidak tertanggung dek kehilangan orang tersayang. Kamelia segera menghadiahkan al-Fatihah untuk arwahnya dan segera membalas SMS tersebut.

‘Takziah buat kamu sekeluarga. Semoga kamu kuat hadapi dugaan ini. Jika perlukan pertolongan, aku sedia membantu.’

Cukup satu SMS yang dikirim oleh Kamelia kerana baginya kata-kata semangat yang positif dapat menenangkan hati yang sedih. Kemudian Kamelia menyambung tidurnya yang terganggu.

Telah hampir tiga minggu Kamelia menjalankan tugasnya di syarikat telekomunikasi terkenal itu. Namun begitu hanya beberapa kerat kakitangan ...
Unknown Jun 23, 2009
Oh! MyKarya!

NOVEL: CINTA KAMELIA 13

Kamelia berjanji dengan Baiti bahawa dia pasti datang pada hari bersejarahnya nanti. Gadis Batu Pahat itu begitu gembira mendengarkan pengakuan dari Kamelia. Hampir sebulan berpisah, tidak sabar rasanya untuk bersenda gurau dengan gadis Melaka itu.

“Persiapan semua okey? Apa tema kau untuk wedding nanti?”

“Gardens wedding.”

“Mak oi…banyak kos tu, Baiti. Mesti tunang kau karung besor…” Kamelia bergurau.

“Biasa aje. Rumah aku kan banyak pokok bunga, gardens wedding lah tu. Aku bukan kahwin dengan jutawan. Dia anak pekebun kecil macam aku. Pipit mesti kahwin dengan pipit.” Baiti berfalsafah.

“Ala…yang penting rukun nikah kahwin tu kita penuhi. Yang lain hanya sebagai perhiasan. Kalau cantik orang puji, kalau buruk orang kutuk.” Kamelia menambah.

“Nanti datang dengan siapa?”

“Sorang. Ibu aku ada jemputan kat sini.”

“Tak bawa ‘seseorang’…?” Baiti meneka.

“Seseorang apa? Mana ada. Aku single mingle…tak macam kau, tengah belajar dah ada orang tunggu.”

“Nanti jumpa lah. Mesti ada orang dah tunggu kau juga.”

“Ya ker? Kau tau siapa orangnya, bagitahu aku. Boleh aku intai-intai. Sesuai atau tidak.” Kamelia berseloroh.

“Entah-entah kau pun tengah intai dia sekarang ni.”

“Mana ada!” Kamelia menegaskan.

Kemudian perbualan mereka singgah mengenang pengalaman menakutkan di UK yang meninggalkan kesan trauma yang bukan sedikit terutamanya kepada Baiti. Bagaimana Baiti menjalani pembedahan menjahit lukanya yang memakan masa untuk benar-benar sembuh. Akhirnya mereka berkisah pula kepada jejaka yang meminati Kamelia iaitu Hardy.

“Dia ada contact kau, Melia?”

“Ada dia hantar SMS, tapi aku belum reply.”

“Kejamnya kau. Kalau tak suka jangan sampai orang sakit hati. Berterus terang adalah jalan terbaik. Aku rasa lama kelamaan nanti dia boleh terima. Bila dia SMS?”

“Semalam. Lagipun aku sibuk tolong ibu aku buat gubahan. Memang tak sempat betul.” Kamelia mempertahankan diri.

“Terpulanglah pada kau macam mana nak handle this personal thing, Melia. Yang penting kebahagiaan sendiri. Tentu kau faham maksud aku.”

Kamelia memikirkan maksud di sebalik kata-kata Baiti itu. Ini bererti bahagia atau tidak, kita yang mencorakkan sendiri.

Sebelum meletakkan, Baiti berpesan untuk kesekian kalinya.

“Jangan tak datang tau!”

“Okey datin.”

Baiti ketawa mengekeh mendengar Kamelia mengusiknya begitu dan mereka berjanji akan bertemu di hari persandingannya nanti.

***

“Aku tak boleh pergi dengan kau. Aku ada jemputan kat Batu Pahat. Kawan baik aku kahwin.”

“Sama juga. Zek pun kahwin dekat Batu Pahat, kita jumpa kat satu tempat kemudian pergi sama-sama.”

Beriya-iya Ijol mengajaknya pergi bersama ke majlis perkahwinan Zek, rakan sekolah mereka dahulu. Di majlis itu nanti pasti Ijol mahu mengambil peluang mempertontonkan hubungan mereka yang bukan sekadar musuh seperti zaman persekolahan. Begitu Kamelia memikirkan kewajaran untuk pergi bersama dengan Ijol. Namun dia keliru, adakah Ijol benar-benar mahu serius dengannya. Manakan tidak, hubungan ini terjalin begitu pantas.

“Nanti kau tunggu aku kat R & R Pagoh. Kita mesti pergi bersama.”

“Main paksa pulak.”

“Kalau tak paksa, kau ikut kepala kau aje. Cuba dengar sikit bakal suami kau cakap ni.”

Bakal suami? Siapa nak kahwin dengan dia! Kamelia bercakap sendirian.

“Apa kau cakap?”

“Tak ada apa-apa…”

“Hello dear, aku ada sixth sense. Aku dapat rasa apa kau rasa dan boleh dengar apa kata hati kau.”

Selepas berkata begitu Ijol ketawa sendiri akhirnya. Namun bagi Kamelia, ungkapan tersebut begitu menggetarkan hatinya. Getaran rasa yang bagai meluruhkan urat sendinya. Terasa kasih sayangnya semakin menggunung kepada Ijol.

“Kau buat aku takut.”

“Sorrylah Mel, aku tak bermaksud macam tu. Aku memang macam ni, seorang yang suka berterus terang. Takkan kau tak kenal aku.”

“Aku faham.”

“Okeylah macam tu, ingat tau. Tunggu aku kat Pagoh.”

“Tak janji!”

“Tengok…kau ni memang suka buat aku tak boleh tidur. Kita bukan budak-budak lagi, Melia. Aku dah penat tunggu kau hilang dan sekarang muncul balik. Aku tak nak lepaskan kau lagi!”

“Ikatan pun tak ada, macam mana kau boleh cakap macam tu.”

Kamelia pun terkejut dengan kata-kata yang terkeluar dari bibirnya, kerana cukup difahami ianya bersifat provokasi kepada Ijol. Seakan-akan membuka ruang yang luas kepada Ijol untuk membina komitment di dalam perhubungan mereka.

“Memang aku nak ikat kau, masa mula-mula berjumpa aku dah ajak kau bertunang. Tak ingat ke Cik Melia?” kini suara Ijol begitu segar dan bersemangat.

Ya ke? Kat mana? Hish! Tak ingat pulak! Kamelia membebel kepada diri sendiri.

“Ha! Diam tanda tak ingatlah tu. Tak apa, yang penting kau dah kasi aku jalan. Tunggu keluarga aku datang nanti.”

“Eh! Jangan datang. Aku tak benarkan.”

Meledak tawa dari Ijol mendengarkan suara Kamelia yang gelabah dan seperti takutkan sesuatu. Gayanya seperti budak kecil bercinta. Kelakarnya!

“Nak tunggu green light kau, alamat sampai berjanggut aku tak kahwin. Aku tak kira, kau sudi atau tak, aku nak masuk meminang jugak.”

“Tolonglah Ijol…nanti ibu bapa aku terkejut. At least biarlah kau berkenalan dengan mereka dulu. Mereka bukan macam kau yang terdesak sangat.”

Ijol ketawa lagi bahkan tidak berkecil hati ketika Kamelia mengatakan dirinya di dalam keadaan terdesak mahu berkahwin dengannya. Berbual-bual dengan Kamelia sudah membuatkan dirinya berada di ambang bahagia. Apatah lagi jika berjaya memperisterikannya.

“Okey…buat sementara ni aku bekukan niat aku. Tapi kau mesti tunggu aku kat R & R Pagoh. Kita pergi sama-sama.”

Akhirnya Kamelia terpaksa mengikut rancangan Ijol sebagai isyarat memujuk hati lelaki itu agar tidak meneruskan niatnya untuk bertandang ke rumah buat sementara ini. Dia belum bersedia, apatah lagi kedua ibu bapanya. Biarlah segalanya berjalan di atas landasan yang betul.

***

Kamelia amat gembira apabila dia mendapat tawaran kerja dari sebuah syarikat korporat berpengkalan di Kuala Lumpur. Syarikat gergasi telekomunikasi itu menawarkan beliau jawatan sebagai Timbalan Presiden, Bahagian Kewangan. Satu tugas yang mencabar dan dengan senang hati dia menelefon ibu pejabat syarikat itu memaklumkan penerimaan tawaran tersebut. Ibu bapanya juga gembira kerana itulah cita-cita Kamelia semasa membuat ‘MBA’nya di United Kingdom dahulu. Bergelar pakar ekonomi yang disegani.

“Bila mula kerja?” tanya ayahnya sewaktu mereka bersarapan bersama-sama pagi itu.

“Minggu depan, ayah.”

“Sediakan semua dokumen yang perlu. Medical check-up dan x-ray jangan lupa. Jangan tangguh-tangguh.”

“Ya, ayah.”

“Nanti kat KL duduk aje rumah abang kamu. Tak payah menyewa.” Ibunya menyampuk.

“Buat sementara waktu bolehlah…lepas tu Mel nak menyewa.”

“Suka hati kamu, yang penting maruah diri dan keluarga kamu jaga. Kerja biar betul-betul.”

Kamelia mengangguk. Namun jauh di sudut hati dia berasa sedih pula apabila terpaksa berjauhan sekali lagi dengan kedua ibu bapanya. Tetapi demi difikirkan ada cita-cita dan target yang dikejar, dia pasrah. Lagipun Melaka dan Kuala Lumpur bukanlah jauh sangat, fikirnya memujuk hati di dalam.


Hujung minggu sebelum bertolak ke Johor, Kamelia telah mengemaskan segala barangan dan keperluan yang akan digunakan ketika bekerja nanti. Dengan jawatannya yang boleh dianggap penting kepada syarikat, dia perlu lebih berpenampilan demi menjaga imej syarikat tempat dia bekerja. Tidak sabar pula rasanya hendak bertemu rakan-rakan baru.

***

Ketika jam hampir mencecah pukul 12.00 tengahari, Kamelia sudah tiba di Hentian Rehat & Rawat Pagoh untuk bertemu dengan Ijol di situ. Sepanjang memandu berseorangan tadi, beberapa kali mulutnya menguap, nasib baik dia ada membawa air 100 plus yang boleh menghilangkan rasa mengantuknya itu.

Dia meninjau di sekitar kawasan meletak kenderaan jika Ijol telah sampai atau sebaliknya, namun kelibat Mitsubishi Lancernya tidak kelihatan. Dia memarkir kereta Wira yang dipinjam dari ayahnya di sudut yang agak redup. Boleh merehatkan mata sementara menunggu Ijol sampai. Di dalam perjalanan tadi, Aini menghantar SMS mengingatkan lagi tentang majlis perkahwinan Zek. Mungkin mereka boleh membuat ‘mini reunion’, begitu ujarnya dalam nada yang ceria. Mengingati musim persekolahan yang penuh suka dan duka kadangkala membuatkan Kamelia tersenyum sendirian.

Ah! Zaman persekolahan yang menyeronokkan tidak mungkin berulang kembali. Yang tinggal hanya kenangan mengusik jiwa. Yang ada hanyalah benih-benih cinta yang sedang tumbuh subur di sudut hatinya…

Bunyi SMS masuk. Nama ‘budak gila’ terpapar.

‘Sengih sorang-sorang?’

‘Yap! Teringat cerita lama.’

‘Mesti aku ada dalam cerita lama kau tu…’

Ijol membalas, namun Kamelia malas melayani SMS lelaki itu lagi.

Kamelia pasti bahawa Ijol telah sampai di kawasan tersebut, jika tidak bagaimana dia nampak dirinya yang sedang tersengih. Benar tekaannya ketika dilihat lelaki itu sedang mara ke arahnya.

“Lama tunggu?” soal Ijol yang kelihatan amat berbeza sekali penampilannya.

‘Coolnya dia! Nasib baik aku bakal calon kekasihnya. Ya ke? Kamelia terpempan apabila Ijol seperti sedang membaca fikirannya.

‘Sixth sense konon!’ Ejek Kamelia di dalam hati.


“Aku tanya, dia boleh dok berangan pulak. Aku tahu kau mesti tengah jatuh cinta kat aku untuk yang ke seratus kali.”

“Jangan harap!” jawab Kamelia menyembunyikan perasaan sebenarnya.

“Tak mengapa kau jawab macam tu sekarang. Nanti depan Tok Kadi jangan cakap macam tu.”

Ijol mencuit hidung Kamelia tanpa sempat gadis itu menepisnya. Kelakuan Ijol selalu mendebarkan perasaannya. Sering mengusik ruang damai hatinya menjadi kucar kacir sekejap. Disebalik kematangan yang ditunjukkan itu juga, kadang-kadang terselit sifat nakal Ijol yang diwarisi sejak zaman sekolah lagi.

***

“Nak pergi rumah siapa dulu?”

“Rumah kawan aku dulu, kemudian baru pergi rumah Zek.” Jawab Kamelia ketika mereka berhenti sebentar di Bandar Batu Pahat.

“Kau ada alamatnya kan…”

“Ha ah. Ada.”

“Kau jalan depan, aku follow.”

Kamelia memandu di hadapan sementara Ijol mengekorinya di belakang. Setelah beberapa kali berhenti dan bertanya, mereka akhirnya sampai di tempat yang dituju. Jika mengikut petunjuk arah yang di cetak di kad undangan, Ijol juga mahu ke rumah yang sama.

“Apa nama kawan kau tu?”

“Baiti.”

“Laa… kecik betul dunia. Kawan kau kahwin dengan Zek, kawan kita dulu.”

Tidak berapa lama kemudian kelihatan Aini berlari-lari mendapatkan Kamelia dan Ijol. Dia memang mengetahui bahawa Ijol dan Kamelia datang bersama setelah temannya itu bercerita malam tadi.

“Kau orang bergaduh tak tadi…” usik Aini.

“Tak boleh. Nanti dia culik aku kat highway, siapa nak tanggung…” jawab Kamelia bergurau.

Ijol dan Aini yang mendengarnya hanya ikut ketawa. Kemudian mereka di bawa masuk untuk bertemu dengan pengantin perempuan yang sedang menunggu waktu bersanding.

“Kau teruklah! Tak bagitahu yang tunang kau tu…”

“Kau pun tak tanya, takkan aku nak cerita. Tapi aku tahu kau kawan Zek…”

Baiti hanya sempat bercerita sedikit mengenai perhubungan mereka kepada Kamelia kerana mak andam di sebelahnya asyik menganggu, membetulkan itu dan ini. Baiti sempat membuat isyarat mata kepada Ijol yang berdiri di luar pintu bilik dan di balas dengan kenyitan oleh Ijol. Tanda isyarat difahami.

Sebelum keluar Kamelia sempat mencium pipi Baiti dan menyerahkan hadiah yang dibawa.

“Tahniah untuk kau dan juga Zek. Lain kali kalau ada masa kita boleh berborak panjang.”

“Sure…” jawab Baiti terharu.

Kamelia berjanji dengan Baiti bahawa dia pasti datang pada hari bersejarahnya nanti. Gadis Batu Pahat itu begitu gembira mendengarkan pengak...
Unknown Jun 20, 2009
Oh! MyKarya!

CERPEN: KERANAMU AZIZAH

“Sejak bila kau suka dengar lagu tu?”

“Sejak aku terjatuh cinta dengan sorang awek ni…”

“Siapa dia? Aku kenal ke?”

“Tak.”

“Macam mana aku boleh tak kenal perempuan yang kau suka?”

“Dia lain.”

“Lain macam mana? Tak ada hidung ker?”

Esqan Kamil ketawa terbahak-bahak mendengar pertanyaan rakan sekamar dan sekepala iaitu Dinzly Akram. Manakan tidak, pertanyaan yang tidak logik langsung.

“Kau boleh guna otak sikit tak kalau cakap. Sedap mulut jer…”

“Habis tu…semua yang aku tanya kau jawab ‘tak’ memanjang. Mana aku tak boring.” Dinzly mempertahankan diri.

“Dia perempuan, seorang wanita…gadis yang amat mempesona.”

“Wah!! Hebat pujian kau pada dia. Aku nak kenal jugak yang mana satu awek yang kau berkenan tu. Nanti kenalkan pada aku ya.” Dinzly amat berharap.

Esqan tersenyum sumbing, kemudian berpura-pura mengawal sengihnya pula.

“Kalau ketawa pun dah ikut gaya 60-an, sah kau memang parah! Kau kena demam ‘a-go-go’ ke?”

“Entahlah Dinzly, aku rasa macam aku hidup dalam tahun tersebut. Segala yang aku lakukan jadi lain. Memang aku dah gila!!” Esqan menjerit pada ayat terakhirnya.

Dinzly nyaris tergolek mendengarkan jeritan bak serigala dari mulut Esqan yang biasanya amat siuman orangnya. Dia menggoncang tubuh Esqan dengan sekuat hati bagi menyedarkan Esqan dari dunia halusinasinya.

“Sakitlah hoi! Aku okey. Saja test power tadi…”

“Aku ingat kau betul-betul biul. Boleh aku panggilkan orang Tanjung Rambutan.”

Dinzly mengibaratkan Esqan patut disumbatkan ke hospital sakit jiwa yang terkenal itu. Rupa-rupanya Esqan hanya berlakon, terkena lagi aku rupanya. Getus Dinzly di dalam hati.

“Macam mana orangnya? Cantik tak? Ada macam rupa Maya Karin”

“Minah Karen tak mainlah. Ada kau sama kan dia dengan perempuan macam tu…”

“Hoi Esqan, kau memang sengal. Maya Karin tu artis terkenal kat Malaysia. Bukannya minah kilang yang kau maksudkan tu.”

“Ya ker? Itu macam ka? Mana aku tahu. Kau pun satu. Aku kan baru balik dari overseas, belum update lagi pasal artis kita.”

Dinzly ketawa mengiyakan kata-kata Esqan tadi. Tetapi yang peliknya cepat pulak dia terjatuh cinta dengan awek yang menjadi bahan perbualan mereka sekarang. Pelik bin ajaib si Esqan ni! Dinzly menggaru kepalanya yang tidak gatal.

“Umur aku sekarang berapa yek?”

“Eh! Kau tanya aku pulak. Aku bukan mak bapak yang lahirkan kau.”

“Aku ingat nak kahwinlah…”

Mendengarkan itu Dinzly terus ketawa gelihati. Entah dah sunat atau belum si Esqan ini, berangan pula nak kahwin.

“Kau kecik lagi, study baru nak mula dah gatal nak kahwin. Dah sunat ke belum?” soal Dinzly terus terang.

“Yang itu lama dah dulu…masa belum pergi overseas.”

“Dah lama ke kau kenal awek tu?!”

“Dah.”

“Berapa tahun?”

“Dua…”

“Dua tahun? Lama tu…” Dinzly cepat menyampuk.

“Dua hari lah.”

“Hah?!”


Sekali lagi Dinzly ketawa gelihati sehingga berguling-guling di atas tilam kerasnya. Sehingga sakit-sakit badannya dek asyik mentertawakan Esqan yang berangan tak ingat dunia. Kalau macam ini selalu boleh pecah usus dibuatnya, fikirnya sambil menyambung ketawanya.

Esqan tetap selamba walaupun ditertawakan separuh mati.

***

“Cari apa?”

“Cari awek tu. Selalu macam ni dia kat situ.”

“Ini kawasan budak ABIM selalu berkumpul. Takkan kau jatuh cinta dengan…”

“ABIM tu apa?”

“Angkatan Belia Islam Malaysia. Budak-budak U yang islamik dan cenderung ke arah memperjuangkan maruah Islam. Aku segan dengan dia orang beb!”

“Kenapa pulak?”

“Entah.”

“Jadi kau…”

“Ya. Nama dia Azizah…”

“Itu yang kau pulun nyanyi lagu Azizah pagi petang siang malam tu. Ha…ha…” Dinzly ketawa besar.

“Mana kau belajar lagu tu. Cepat betul masuk…”

“Bapak aku minat lagu-lagu lama. Tu yang aku tahu ada lagu ni…”

“Ohh…” Dinzly melopong tidak faham.

Tidak faham bagaimana seorang budak lelaki yang begitu sukar menyesuaikan diri beberapa minggu lalu bertukar menjadi begitu mudah berubah hanya kerana telah jatuh cinta kepada seorang wanita yang jauh berbeza dunianya. Butakah cinta?

“Dia kenal kau tak, Qan?”

Esqan menggelengkan kepala. Lagi satu penyakit budak ini. Fikir Dinzly sambil berjalan mengekori Esqan yang hendak pergi dari situ setelah menunggu hampir setengah jam.
“Macam mana kau boleh tahu dia suka kau atau tak?”

“Aku agak je…”

“Hei come on lah. Cinta mana boleh di agak-agak. Kau mesti firm. Tepat. Kalau dia sudah berpunya, melepas kau!”

“Ya tak ya jugak. Kenapa aku tak terfikir langsung.”

***

Jaja mengemas bilik Dinzly yang berselerak. Sepupunya yang seorang ini memang tidak pandai berkemas. Pakaian kotor dan bersih bercampur aduk sehinggakan longgokan kain tersebut nampak membukit. Buku-buku yang terbuka, di tutup dan di simpan di rak yang tersedia. Beberapa keping album gambar juga di susun di tempatnya. Tiba-tiba sekeping gambar terjatuh di kakinya.

Matanya terbeliak tatkala terpandang wajah di dalam gambar tersebut. Dia teringat bagaimana lelaki di dalam gambar tersebut terhendap-hendap sewaktu mesyuarat AJK ABIM berlangsung di asrama beberapa hari lepas.

Mungkin inilah orangnya yang diceritakan oleh Dinzly. Anak mat saleh celup yang baru pulang ke tanahair.

‘Not bad jugak.’ Desisnya sendirian.

Jaja meneruskan kerja-kerja pembersihan di bilik Dinzly yang sebelumnya umpama kawasan longgokan sampah kepada padang jarak padang terkukur! Pasti Dinzly akan berterima kasih kepadanya nanti.

***

“Hoi! Sapa usik barang-barang aku hah?!”

Jaja sedang menolong mak ciknya di dapur ketika telinganya terdengar bunyi bising di bilik Dinzly. Dia tidak pasti apa yang dibebelkan oleh Dinzly sehinggakan suaranya begitu tinggi. Dinzly yang tinggal di asrama universiti, seminggu sekali akan pulang ke rumahnya.

“Kenapa tu?”

“Tak tahulah mak cik. Jaja pergi tengok sekejap.”

Jaja memanjat tangga ke tingkat atas untuk meninjau apa yang berlaku. Sebaik sampai di muka pintu, dilihatnya merah padam muka si Dinzly. Tidak tahu apa yang dicarinya.

“Kau kenapa?”

“Siapa kemaskan bilik aku?” tanyanya balik tanpa menjawab pertanyaan Jaja tadi.

“Aku.”

“Apa kau dah buat?”

“Aku tolong kemaskan.”

“Kemas atau buang? Mana barang-barang aku yang kat atas katil?”

“Aku kemaskan. Semuanya aku letak balik kat tempat asal. Salah ke?”

Jaja menyoal balik dengan nada lebih tegas. Matanya yang bulat bersinar yang diwarisi dari darah Arab di sebelah bapanya mencerlung ke arah Dinzly mengharap pengertian.

Dinzly terduduk di tepi katil. Menyesal pula memarahi sepupu yang membantu membersihkan kamarnya. Renungan matanya begitu mendamaikan dan mempersonakan.

‘Aik! Kenapa dialog aku dah macam Esqan. Pelik! Pelik!’

Akhirnya Dinzly tersenyum kelat dan mengucapkan terima kasih kepada Jaja kerana membersihkan kamarnya.

“Eh! Jaja…kau dah ada boyfriend?”

“Mana boleh jawab. Rahsia.”

“Kalau kau masih kosong, aku nak kenalkan pada mat saleh celup tu. Kau nak tak?”

“Nanti aku fikirkan.”

“Bolehlah…” pujuk Dinzly bersungguh-sungguh.

“Paksa orang pulak!”

***

“Dapat cari dia tak?”

“Tak dapat.”

“Curi gambar pakai handphone pun tak pandai. Itu belum lagi dah keluar berdua, aku rasa kau mesti gelabah maut punya.” Usik Dinzly.

“Macam mana aku nak tangkap gambar dia, dia jalan tunduk je. Tak kan aku nak mencangkung bawah tangga, malulah orang tengok.”

“Ya tak ya jugak!”

Inilah masalahnya berkawan dengan Esqan Kamil. Dia asyik mahsyuk jatuh cinta, aku yang jadi mangsanya. Aku pulak yang lebih risau dari dia. Bebel Dinzly di dalam hati.

“Lain kali kita cuba cara lain…”

“Okeylah.” Berat sahaja perkataan yang keluar dari mulut Esqan.

“Kelas dah nak mula. Jomlah cepat.”

Hari itu misi mereka untuk mendapatkan gambar Azizah gagal lagi.

***

Kerana minatnya kepada Azizah yang begitu mendalam, Esqan sanggup menunggu wanita itu lalu di tempat biasa dan curi-curi melihat kelibatnya. Baru diketahui gadis bertudung labuh itu mengambil kursus Usuluddin. Satu kursus yang sangat asing baginya. Apakah Usuluddin? Nanti akan ditanyakan kepada Dinzly atau mencari maklumatnya di internet.

“Kau dari mana?”

“Tempat biasa.”

“Dapat?”

Soal Dinzly menanyakan jika Esqan dapat menangkap gambar Azizahnya.

“Gagal lagi.”

“Baik kau lupakan saja.”

“Tak boleh. Makin lama makin sayang.”

“Dunia kau dan dia sangat berbeza. Macam langit dengan bumi.”

Esqan mengiyakan kata-kata Dinzly itu. Telah hampir enam bulan berusaha, tetapi masih gagal melaksanakan hajatnya.

“Aku nak cakap dengan kau sikitlah. Tapi kau jangan marah.”

“Cakaplah.”

“Kau kenal tikar sembahyang?”

“Mestilah..”

“Kau bersolat?”

“Kadang-kadang…”

“Kau puasa tak masa kat overseas?”

“Puasa. Kalau tak tahan, aku makan.”

“Cuba kau mengucap dua kalimah syahadah.”

“Sahaja aku naik saksi bahawa …”

Dinzly ketawa terbahak-bahak tetapi kemudian berhenti tiba-tiba. Kasihan melihatkan wajah Esqan yang penuh luhur.

“Cuba mengucap di dalam bahasa Arab.”

Terkial-kial Esqan mencuba sehingga akhirnya dia berjaya menghabiskan kalimah syahadah itu seperti dikehendaki oleh Dinzly.

“Syabas. Kau boleh berkawan dengan Azizah. Aku rasa kalau dia tahu perubahan yang kau lakukan ini, pasti dia bangga.”

“Boleh kau kenalkan aku dengan dia?” mata Esqan bersinar-sinar.

“No problem.”

“Kenapa tak cakap dari awal.”

“Nak kan sesuatu bukan boleh dengan cara mudah. Mesti berusaha dulu. Baru ada ‘kick’!”

Esqan mengangguk bersetuju dengan pendapat Dinzly itu.

***

“Hello Dinzly. Aku dah sampai.”

Dinzly yang ternampak kelibat Esqan di luar rumahnya segera meluru keluar.

“Shh…beri salamlah.”

“Assalamualaikum…”

“Wa’alaikumussalam…”

Ibu dinzly menyambut kedatangan Esqan di muka pintu. Dia mempersilakan tetamunya itu masuk. Dinzly segera mendapatkan Esqan yang berpakaian agak pelik pada pandangannya.

“Kenapa pakai macam ni?”

“Salah ke?”

“Tak salah. Tapi sapa yang suruh kau pakai macam ni. Kan tengahari buta ni. Tak panas ke?” soal Dinzly menahan tawa.

“Ayah aku.”

“La…patutlah”

“Aku jemput kau makan tengahari, bukannya kenduri pengantin. Siap bersamping lagi…huh! Tak faham aku.”

Esqan ikut ketawa gelihati melihatkan penampilan dirinya sendiri. Tidak pernah seumur hidup dia berpakaian begitu sewaktu berada di luar negara selama berbelas tahun dahulu. Sesekali pakaian tradisional itu disarung ketika musim perayaan.

“Dinzly…ajak kawan makan sekali. Dah siap semuanya ni hah.”

“Okey bu...”

Esqan menyusul Dinzly ke ruang makan. Dia terpempan dan nyaris pengsan melihatkan kewujudan wanita yang selama ini dikejarnya. Azizah yang dipuja siang dan malam sudah berada di depan mata. Tanpa sedar, kain sampingnya terburai di hadapan semua orang.

“Itulah…pakai tak padan-padan.”

“Aku gabra beb! Macam mana dia boleh ikut kau ke sini.”

“Dia cousin aku la.”

“Patutlah.”

Jaja memandang Esqan dan Dinzly silh berganti. Entah apa yang dibincangkan, dia tidak pasti. Dengan cermat dia menuang air ke dalam gelas.

“Kau kenalkan aku pada dia lah. Cepat sikit.”

“Ya…ya…”

Dinzly menggamit Jaja ke arahnya. Jaja datang mendekat.

“Kenapa?”

“Kawan aku nak kenal dengan kau. Dia ni Esqan Kamil.”

Esqan memanjangkan tangannya untuk bersalaman tetapi Dinzly cepat-cepat menepis tangan rakannya itu.

“Tak boleh. Bukan muhrim.”

Jaja ikut tersenyum. Tudung kepalanya dibetulkan sedikit.

“Saya Azizah.”

“Yess!”

“Apanya yang ‘yes’?”

“Mana kau boleh tahu. Rahsia lelaki.”

Jaja dan mak ciknya yang mendengar hanya tersenyum. Esqan berpendapathidangan tengahari itu di rasakan makanan paling lazat pernah dijamahnya apatah lagi makan semeja dengan Azizah.



-TAMAT-

“Sejak bila kau suka dengar lagu tu?” “Sejak aku terjatuh cinta dengan sorang awek ni…” “Siapa dia? Aku kenal ke?” “Tak.” “Macam mana ak...
Unknown Jun 18, 2009
Oh! MyKarya!

NOVEL: CINTA KAMELIA 12

Bila ku rindu padamu
Terasa kuatnya cintaku
Terbangkit resah terpandang wajahmu
Bertambah kasih sayangku…

Sesaat kau tak ku pandang
Terasa sepinya jiwaku
Tertunggu aku hadirnya dirimu
Walaupun sekelip mata…

Ijol ikut menyanyi lagu ‘Sepi Seorang Perindu’ dendangan raja pop Jamal Abdillah yang sedang berkumandang di corong radio sambil menghayati liriknya. Terbayang wajah Kamelia yang menawan dan senyum leretnya yang manis dan suci itu. Senyuman seorang ratu yang telah merajai di segenap ruang minda. Walau baru kelmarin bertemu kembali setelah satu dekad terpisah, dirasakan setiap inci raut wajah Kamelia telah melekat di ingatannya. Tiada wajah lain yang diingatinya saat ini melainkan satu wajah comel itu.

Dia tidak mengendahkan gadis di sebelah yang muncungnya panjang sedepa apabila permintaannya untuk menukar saluran radio tidak dibenarkan. Bagi Ijol, dialah yang berhak menentukan itu dan ini di dalam keretanya, bukan orang lain sementelah hubungan mereka sekadar sepupu. Pertalian yang dieratkan di bawah satu nama iaitu saudara terdekat. Setakat itu sahaja.

“Kita nak ke mana ni?” suaranya ditinggikan.

Zureen perasan hala kereta Ijol bukan ke arah pusat bandar. Tambah menyakitkan hatinya apabila Ijol seperti ‘bisu’ tidak melayannya berbual. Dibiarkan sahaja Zureen yang bercakap dari satu perkara kepada satu perkara yang lain. Perjalanan yang tidak sampai 10 minit dirasakan amat lama bagi Zureen.

“Sekejap lagi aku sampai.”

Ijol membuat panggilan ringkas sebelum mematikan telefonnya. Dia menghalakan keretanya ke satu taman perumahan dan berhenti di hadapan sebuah rumah teres yang agak besar. Sekejapan menunggu, akhirnya puteri yang dinanti muncul di muka pintu. Zureen yang tertinjau-tinjau melalui tingkap kereta di sebelah tempat duduk pemandu memasung penuh minat pada gadis yang mengenakan skirt denim warna biru. Begitu anggun dengan ikatan tudung yang disisip rapi.

Sebaik sahaja dia pasti pada wajah empunya tubuh tinggi lampai itu, terus dadanya berdebar. Macam pernah jumpa, tapi di mana? Fikirannya bercelaru dan memorinya tindan bertindan dengan pelbagai gambaran.

Ya…perempuan inilah yang selalu dilihatnya di dalam komputer milik Ijol. Wanita ini jugalah yang dijelingnya semasa di perhentias bas JB. Serta merta onar rajuk dan cemburu tumbuh di sudut hati. Ketika Kamelia membuka pintu, dia sengaja membatukan diri. Panggilan Ijol tidak diendahkan.

“Zureen, awak pindah duduk belakang. Bagi kawan abang duduk depan.”

Kamelia masih tercegat di tepi pintu menanti gadis itu berpindah tempat duduk. Namun dia seperti melayan dunianya sendiri dan langsung tidak mahu berganjak.

“Zureen, kalau abang tahu perangai awak macam ini, tak ingin abang bawa awak keluar.”

Ijol seperti sudah naik angin dengan perangai sepupunya itu yang usianya baru mencecah 19 tahun. Namun dikawal rasa marah itu bimbang akan mengkucar kacirkan pertemuan dengan Kamelia malam itu.

“Tak apalah Ijol. Aku duduk belakang.”

Kamelia memilih untuk duduk di belakang Ijol untuk memudahkan komunikasi antara mereka nanti. Lagipun ini lebih mendekatkan mereka walau tidak bersentuhan.

“Cantik kau hari ni.”

“Terima kasih. Kau pun apa kurangnya.” Kamelia membalas pujian Ijol dengan kata pujian juga.

“Tapi, kau nampak brutal sangat. Boleh tukar sikit…”

Kamelia terkejut. Adakah Ijol mahu membulinya dengan berkata begitu atau memang ada yang tidak kena pada cara pemakaiannya.

“Apa yang nak ditukar?”

Sangka Kamelia, Ijol mahu menyuruhnya membuka tudung dan berpakaian lebih seksi agar dilihat berpenampilan. Jika itu arahannya, baik dia tidak meneruskan hubungan mereka.

“Ha, kan dah salah sangka. Aku dapat baca apa yang kau fikir. Jangan lupa aku ada sixth sense. Maksud aku, kasut kau tu kena tukar, kau pakai kasut jogging…”

Zureen yang duduk di depan sudah tergelak-gelak seperti memerli dirinya tatkala mendengar komunikasi antara Ijol dan Kamelia. Kamelia memandang ke kakinya dan kemudian dia termalu sendiri. Semasa hendak keluar tadi dia tersarung kasut Aini yang di letakkan bersebelahan kasutnya. Tanpa menunggu lama dia berlari semula ke dalam dan menukar dengan sandal kegemarannya.

“Yes! You look perfect.” Puji Ijol untuk kesekian kalinya.


Zureen semakin meluat mendengar pujian melambung Ijol terhadap Kamelia. Dia merasakan tekaknya serta merta perit dan hatinya pedih. Perasaannya itu terbawa-bawa sampai ke meja makan. Ijol langsung tidak mengendahkan perlakuan Zureen yang seperti orang buang tabiat lagaknya.

Semenjak bertentang mata secara berhadapan dengan Zureen, dia merasakan bagai pernah jumpa gadis ini, tetapi lupa di mana dan bilakah masanya. Dilayannya juga pertanyaan demi pertanyaan gadis itu walau di hati timbul sangsi. Tetapi apabila melihatkan caranya melayan Ijol, Kamelia merasakan seperti wujud sesuatu antara mereka. Seperti pasangan yang telah berkahwin. Ijol pun satu, kadang kala elok dan sesaat dua kemudian dia bersikap dingin terhadap Zureen. Mungkinkah Zureen adalah ‘seseorang’ yang dimaksudkan oleh Ijol yang bisa membuatnya cemburu.

Kalau inilah orangnya, memang aku cemburu! Saling usik mengusik, bertukar gelas minuman dan kadangkala gadis itu menyentuh lembut tangan Ijol sambil bergurau! Pedihnya perasaan Kamelia melihatkan semua itu umpama luka yang disirami air limau.

“Melia, you okey?”

“Okey dan tak okey!”

Ijol memandang Kamelia dengan senyuman bermain-main di hujung bibirnya. Dia seakan dapat membaca fikiran Kamelia yang kacau dan cemburu terhadap kemesraannya yang hanya pura-pura dengan sepupunya itu.

“Yang okey aku tahu, tapi yang tak okey tu aku tak tahu. Cerita sikit kat aku…”

Kamelia mencebik. Ijol sengaja membuai rasa cemburunya.

“Apa yang kau tahu pasal yang ‘okey’ tu?” soal Kamelia geram kerana terasa seperti dipermainkan.

“Ya lah, okey sebab dapat berdua-duaan dengan aku.”

“Mana berdua…kita bertiga!”

“Anggaplah yang ketiga tu tak wujud. Dia tu macam semut yang menempel kat mana-mana…”

Zureen yang sedang menyisip minumannya terus tersedak. Tak guna punya sepupu, dia kata aku macam semut! Bebel Zureen di dalam hati.

Kamelia tersenyum gelihati melihat telatah Zureen yang terjerit kecil apabila air minumannya terpercik di dada.

“Tak okey kenapa?” soal Ijol inginkan kepastian.

“Lain kali aku cerita.”

Seingat Ijol sudah tiga kali Kamelia berhutang jawapan dengannya. Pertama, tentang cadangannya agar mereka mewar-warkan hubungan mereka. Kedua, persoalan yang tidak jadi ditanyakan malam tadi dan sekarang yang ketiga, perasaannya yang tidak ‘okey’ yang tergantung begitu sahaja. Kamelia memang suka membuat kepalanya dipenuhi tanda soal.

“Jomlah kita balik. Dah malam ni…”

Zureen menganggu ruang bicara Ijol dan Kamelia.

“Zureen nak balik, baliklah…abang masih nak berbual dengan Melia.”

“Nak naik apa?”

“Naik teksi ke, atau bas.”

“Abang Ijol!!” jerit Zureen manja.

Sebagai seorang yang sudah menginjak dewasa, Kamelia melihat aksi Zureen sebagai satu cara menarik perhatian. Selebihnya mengada-ngada dan bertujuan menyakitkan hati orang lain. Dan orang lain yang dimaksudkan tentulah dirinya sendiri. Kamelia membuat tafsirannya terhadap kerenah gadis itu entah untuk yang ke berapa kali.

“Tak apalah kalau kau dah boring, kita balik.” Kamelia menyerah kalah.

“Siapa kata nak balik. Biar dia balik sendiri. Kalau nak saing aku, tunggu.” Ijol mengeraskan suaranya dengan tujuan didengari oleh Zureen.

“Tak baik buat budak tu macam tu. Kita baliklah. Esok kan kau nak kerja.” Suara Kamelia seperti membuat arahan untuk semua orang.

“Okeylah jom…”

Setelah membayar harga makanan mereka bertiga berjalan ke kereta dengan Ijol sengaja mengenggam tangan Kamelia. Satu pengucapan rasa sayang yang tidak tergambar dek kata-kata. Tiba-tiba Zureen mencelah di tengah-tengah dan terus memaut lengan Ijol. Secara sengaja dia menolak Kamelia ke tepi. Dia nyaris tersungkur tetapi sempat berpaut pada dahan pokok bunga yang diletakkan di dalam pasu yang besar. Mungkin sebagai perhiasan dan dekorasi restoran tersebut.

“Astaghfirullah..”


“Kau okey ke?”

“Tak apa. Aku boleh handle.”

Ijol naik berang dengan perangai Zureen yang telah melampaui tahap kesabarannya. Entah mengapa malam ini lain benar perangainya, terlebih gedik dua kali ganda. Di hadapan Kamelia dia hanya menahan marah tetapi difikirannya telah merancang akan memarahi Zureen habis-habisan apabila mereka tiba di rumah nanti.

“Zureen duduk belakang!” arah Ijol.

“Tak nak!”

“Duduk belakang!”

“Orang kata tak nak, tak naklah!” balas Zureen dengan nada suara yang tinggi.

“Okey. Kalau macam itu, biar abang dengan Melia yang duduk belakang. Zureen drive!” Ijol pula menyatakan keputusannya.

Mendengarkan kata-kata Ijol itu, Zureen terus bangun dan masuk di tempat duduk belakang. Lebih baik duduk belakang, dapat juga tengok apa mereka lakukan atau bualkan. Mindanya berfikir jauh.

***

“Minggu depan Zek kahwin. Kita pergi sama-sama ya.”

“Aku dah balik Melaka.”

“Cepatnya kau cuti. Kan baru balik dari overseas, rehatlah dulu. Lepas tu baru cari kerja.”

“Aku dah bosan menganggur. Ingat nak cari kerja kat KL.”

“Jauhnya, kat JB kan banyak kerja. Aku pun boleh tolong…”

“Jauh lagi bagus, tak ada orang kenal kita. Kat JB nanti rimas kena dating selalu.”

Ijol mencubit lengan Kamelia tanda tidak setuju dia berkata begitu.

“Kalau kat KL boleh cari ‘spare tyre’…”

“Berani kau nak menduakan aku! Belum sempat kau nak cari spare tyre, aku ikat kau dulu!”

“Siapa yang sudi?”

“Kau tak sudi dengan aku? Aku terjun laut nanti…”

“Tak baik, bunuh diri itu berdosa besar hukumnya.”

“Siapa cakap nak bunuh diri? Aku nak pergi scuba diving…haa…ha…” Ijol ketawa besar.


Kamelia ikut ketawa dan suara mereka saling bertingkah menyebabkan Zureen yang mendengar menjadi bosan. Akhirnya dia terlelap dengan hati di dalam semakin memuncakkan benci pada seseorang.

Bila ku rindu padamu Terasa kuatnya cintaku Terbangkit resah terpandang wajahmu Bertambah kasih sayangku… Sesaat kau tak ku pandang Terasa ...
Unknown Jun 11, 2009
Oh! MyKarya!

NOVEL: CINTA KAMELIA 11

Begitu drastik tindakan Ijol terhadapnya semalam. Tidak dapat Kamelia lupakan kejadian-kejadian semasa keluar makan di Plaza Angsana. Yang menjadikan dia takut adalah keberanian lelaki itu menyentuhnya, memegang tangannya dan meluahkan perasaan dengan berterus terang. Dia takut semua itu adalah kepura-puraan dan kebiasaan lelaki itu semata-mata. Selama ini memang dia menyimpan cintanya untuk Ijol dan tentu sekali bunga-bunga rindu semakin mekar melihatkan penerimaan Ijol sekembalinya ke tanahair.

"Dah lama aku suka kat kau, Melia. Masa kita gaduh pun, aku sebenarnya masih suka kat kau...sekarang ni aku nak declare. Kita couple nak...serious macam pasangan bercinta."

Masih terbayang-bayang lagi wajah Ijol tatkala melafazkan kata keramat itu. Mengajaknya mengisytiharkan percintaan rahsia mereka. Pada fikiran kamelia lebih senang begitu, biar semua orang tahu hubungan mereka. Secara mutlak, dia menyerahkan kebijaksanaan Ijol untuk mewar-warkan kepada rakan-rakan dan keluarga.

“Hoi cik kak…tersengih-sengih macam kerang busuk! Ada yang mencuit hati ke?” usik Aini ketika menonton televisyen malam itu.

“Ada la…”

“Aku syak kau kena angau…angau kat ‘budak gila’ tu kan.”

Kamelia hanya tersenyum. Dia mengelus ke dua belah tapak tangan ke pipinya. Hati yang berbunga bahagia pasti dapat ditelah orang lain, waima oleh orang disekeliling yang tidak mengenali.

“Kena angau tak apa, jangan tungau sudah. Yang itu sapa nak jawab!” Kamelia ketawa mengekeh.

Dia tidak mengiya atau menidakkan kenyataan yang keluar dari mulut Aini. Buat sementara ini dia mahu berahsia dahulu, kerana bimbang apa yang direncana dan diangankan tidak menjadi.

“Kau dengan Ijol tu serius ke? Semalam bukan main intim…kau ingat aku tak nampak ke. Apa dia buat pada kau masa aku tengah order Pizza?” tanya Aini seakan mendesak.

“Buat apa? Kami hanya duduk berbual tentang masa lalu, kenangan lama…”

“Dan harapan masa depan!” tambah Aini sebelum Kamelia menyambung ayatnya.

“Banyaklah kau punya masa depan. Mana ada.”

“Kalau benar apa salahnya. Kau bujang, anak dara dan dia tu teruna..the most eligible bachelor in the town!”

Ya lah tu, bujang terhangat di pasaran! Geli hati Kamelia mendengar frasa tersebut yang ditujukan kepada Ijol. Tanpa sedar dia terseyum sendirian.

“Berangan pulak. Orang tanya tak jawab, dia gasak tersengih-sengih. Sah kau ni dah sewel bin gila. Memang padan dengan Mr Right kau tu.” Luah Aini geram.

“Mr Right aku tu siapa, Aini?” Kamelia pura-pura tidak tahu.

“Sudahlah!!”

Aini menyampah melihatkan sikap Kamelia yang tidak mahu berterus terang dengannya. Pelbagai usaha digunakan tetapi dia masih tetap menyimpan seribu rahsia. Dia cuba memerangkap dengan soalan psikologi pun dia masih begitu, tetap tidak mahu membocorkan maklumat. Namun dia kembali segar apabila teringatkan Ijol. Esok pasti Ijol menceritakan semuanya kepadanya. Bosnya yang seorang itu kadangkala becoknya mengalahkan burung murai. Ya, dia pasti akan merungkai satu kisah daripada Ijol esok. Ini lebih memudahkan urusannya untuk menyatukan mereka.

“Hei, dia sengih boleh, aku tak boleh!” sergah Kamelia kepada Aini yang sedang berimaginasi.

“Oppocot! Mak kau! Apa ni…”

Tiba-tiba telefon Kamelia berbunyi. Terpampang nama di skrin, ‘Budak Gila’.

“Assalamualaikum…”

“Wa’alaikumussalam…”

Kamelia mengangkat punggungnya dari sofa dan berdiri di tepi tingkap. Dalam sehari entah berapa kali Ijol mencarinya, dia tidak pasti. Tetapi memang itu yang diharapkan agar api cinta terus bersemarak.

“Kau buat apa?”

“Duduk-duduk tengok TV dengan Aini.”

“Cerita apa?”

“Tak perasan cerita apa, kami sambil tengok sambil berborak.”

“Borak pasal aku kan…aku tahu. Aku ada deria ke enam tau. Kau kena jaga-jaga.”

“Mana ada.” Kamelia memendekkan bicara.


“Dari suara kau, aku tau kau tipu. Mana Aini? Aku nak cakap dengan dia.”

“Nak buat apa? Kau call dia sendirilah, mana boleh guna telefon aku. Sibuk je.”

“Cemburu nampak…”

“Dengan Aini aku nak jealous? Silap oranglah Ijol…”

“Ohh…kalau orang lain kau jealouslah. Nanti aku bawak kau jumpa seseorang. Nak tengok juga kau jealous. Sayang mesti tunjukkan, jangan sorokkan. Nanti melepas…” Ijok memprovokasi Kamelia.

“Kalau telefon setakat nak buat aku jealous, buat apa! Baik jangan call.”

Klik! Kamelia mematikan telefonnya. Hatinya dipagut geram.

“Siapa tu?”

Telefonnya berdering lagi. Belum sempat menjawab pertanyaan Aini, dia menekat butang ‘on’ dan terus bersuara.

“Nak cakap dengan Aini?”

“Tak nak. Nak cakap dengan buah hati.”

“Mana ada buah hati kau kat sini. Wrong number!”

“Nanti! Jangan ‘off’ dulu. Kaulah buah hati aku.” tegas Ijol.

Diam. Aku kah buah hatinya. Bukankah tadi dia mengatakan ada seseorang yang boleh membuatkan aku cemburu. Adakah perempuan itu?

“Mel…Melia! Kau masih kat sana?”

“Ya…ya…ada. Aku nak Tanya boleh?”

“Belum pun kau tanya, aku dah ada jawapannya…” Ijol ketawa gembira.

“Serius sikit boleh tak. Aku nak tanya ni…”

Perlukah dia bertanya tentang wanita itu sekarang, yang jelingannya masih menghantui Kamelia siang dan malam. Senyum sinisnya bagai menikam ke dalam jiwa, menggambarkan satu pesanan. Tetapi apakah yang ingin disampaikan? Kamelia menjadi serba salah.


“Nak tanya apa sayang?”

Gurauan Ijol kekadang meremangkan bulu roma.

“Tak ada apa lah. Lain kali.”

“Tak apa. Take your time. Keluar nak?”

“Bila? Dah malam ni.”

“Sekarang.”

“What?”

“Ya…sekarang.”

“Kau kat mana? Pukul berapa nak sampai?”

“Aku kat depan rumah…”

“Apa?!” Kamelia terjerit kecil.

Jeritannya menggamit Aini ikut sama ke tingkap dan meninjau keluar. Sebuah Mitsubishi Lancer putih tersadai di depan rumah sewanya. Apa bos dia buat kat luar sana, ada mesej pentingkah? Dia membuka pintu dan meluru keluar tanpa menoleh ke arah Kamelia yang terpinga-pinga. Sah. Mesti salah faham ni; fikirnya dengan rasa gelihati. Padan muka Ijol. Lihat siapa yang datang…

Tok! Tok! Tok!

Ketukan di cermin keretanya mengejutkan Ijol yang sedang bergayut dengan Kamelia. Sangkanya Kamelia yang datang tetapi sebaliknya. Dengan wajah yang terkulat-kulat dia membuka cermin tingkapnya.

“What’s up, bos.”

“Kau ni kacau daun tau. Aku ingat Melia tadi.”

“Amboi…dapat madu sepah dibuang! Dulu akulah tempat kau korek cerita, kumpul maklumat. La ni…lain cerita.” Aini protes.

“Bagilah aku chance. Lama aku tunggu dia, nak declare pun macam tak sudi je kat aku.”

“Kau ayat tak power. Gunalah ayat-ayat cinta…” tawa Aini seperti dibuat-buat.


“Guna ayat Kursi boleh tak? Lagi power…”

“Kau nak halau hantu syaitan ke apa? Tapi bagus jugak. Biar syaitan tak bertenggek kat kau lagi…”

“Kurang asam kau!”

Mereka ketawa bersama-sama akhirnya. Dari celah tingkap Kamelia memandang dengan pandangan yang curiga. Apakah ‘seseorang’ yang dimaksudkan adalah Aini? Tetapi tidak pula dia berasa cemburu. Dia melihat Ijol memperkatakan sesuatu kepada Aini. Tidak berapa lama kemudian Aini berpatah balik ke dalam.

“Mr Right nak jumpa kau.”

“Mr Right? Itu ke yang kau maksudkan…” tanya Kamelia.

“Ya lah, mana lagi.”

Kamelia menyarung selipar dan mendapatkan Ijol yang sudah menjengukkan kepalanya di tingkap.

“Tak boleh keluar! Dah malam…”

“Sekejap je, temankan aku supper.”

“Tak boleh. Tak nak.”

Kamelia berdiri agak jauh dari Ijol, bimbang lelaki itu memegang tangannya lagi seperti di Plaza Angsana.

“Kenapa jauh sangat. Dekatlah sikit.”

“Tak apa. Dah malam ni, baliklah. Tak elok orang tengok nanti.”

Kelihatan wajah Ijol yang hampa dan menahan rasa kecewa kerana ajakannya ditolak. Niat dihati ingin bermanja, apakan daya orang tak sudi. Dia menghidupkan enjin kereta. Tindakannya seperti orang yang merajuk dan meminta dipujuk. Pujuklah, katalah sesuatu wahai Melia…

“Esok kita keluar.” Kamelia berkata perlahan tetapi cukup menyuburkan rasa di dalam diri Ijol.

“Okey. I miss you, Melia…”

Setelah mengucapkan salam dan selamat malam, kereta Mitsubishi Lancer putih membelah malam meninggalkan kawasan rumah sewa Aini itu.

***

"Abang dari mana? Dah lewat malam baru balik."

"Habis kerja terus supper kat town. Kenapa Zureen tak tidur lagi? Buat apa tunggu abang."

"Zureen risau, manalah tahu apa-apa jadi pada abang. Lain kali kalau lambat call, jangan buat orang tertunggu-tunggu."

"Ada hal penting nak bagitahu ke?" soal Ijol yang sudah duduk di sofa dan membuka stokinnya.

"Esok temankan Zureen keluar. Ada hal sikit."

"Esok kan abang kerja. Mintalah orang lain hantarkan."

Zureen membuat mimik muka merajuk seperti kanak-kanak kecil yang meminta dibelikan sesuatu.

"Bolehlah bang...kali ni je."

"Err..."

"Jangan kata tak boleh. Zureen tunggu abang kat ofis, lepas tu kita keluar sama-sama."

Kata-kata Zureen seperti kata seorang ibu kepada anaknya yang berupa arahan dan muktamad. Tidak boleh di tolak lagi. Memang sepupunya yang seorang ini agak degil dibandingkan sepupu-sepupunya yang lain. Segala kehendaknya mesti dituruti, jika tidak dia akan membuat onar terhadap semua orang.

"Okey bang, Zureen masuk dulu. Good night."

Satu ciuman halus hinggap di pipinya sebelum sempat Ijol mengelak. Di kesat pipinya dengan stokin di tangan, tanda tidak gemar dengan perlakuan Zureen itu. Akhirnya dia menggeleng-gelengkan kepala melihat Zureen yang sudah berlari masuk ke biliknya.

Begitu drastik tindakan Ijol terhadapnya semalam. Tidak dapat Kamelia lupakan kejadian-kejadian semasa keluar makan di Plaza Angsana. Yang m...
Unknown Jun 10, 2009
Oh! MyKarya!

CERPEN: KEJORA DI HATI

Loceng berbunyi menandakan sesi persekolahan telah habis untuk hari itu. Nina berlumba-lumba keluar dari kelas dan memilih untuk berdiri di barisan hadapan sekali diikuti oleh rakan-rakannya yang lain. Walaupun dia seorang pengawas tetapi perangainya sama sahaja dengan budak-budak lain, iaitu agak nakal dan gila-gila sedikit. Memang kebiasaan mereka akan berbaris sebelum masing-masing berkeliaran macam anak ayam keluar reban.

"Apa projek hari ni, Nina. Bukan main kelam kabut aku tengok." rakan lelaki sekelas menegurnya.

"Tak ada apa-apa. Nak balik cepat, tengok cerita Indon..."

"Patutlah cakap pun dah macam minah Indon."

"Baguslah. Ada juga kemahiran bahasa aku bertambah, English boleh, Indonesia boleh, dan Melayu lagi....bolehhh!" sengaja Nina menekankan percakapannya.

Rakan sekelas yang mendengar ikut ketawa. Tiba-tiba suasana menjadi sunyi sepi, bagai ada Malaikat lalu. Ya, tentulah sepi sebab semuanya ternganga dan melopong mulut melihat kehadiran ketua pengawas yang penuh dengan karisma itu. Aidit bin Malik namanya. Ketua Pengawas itu menuju ke arah Nina yang berdiri di hadapan sekali.

Nina hanya tunduk memandang lantai. Yang lain tertanya-tanya apakah kesalahan Nina, yang juga seorang pengawas. Lelaki itu mengeluarkan sepucuk sampul surat lalu diserahkan kepada Nina. Kemudian tanpa menoleh lagi dia terus berjalan laju menuruni anak tangga.


"Nina...kenapa?!" pertanyaan serentak dari rakan sekelas.

Nina hanya menggeleng, berubah menjadi batu yang berdiri tegak sambil membuka sampul surat pemberian Aidit, yang juga pelajar tingkatan lima sepertinya. Sebaik sampul surat terbuka, sesuatu terjatuh dari dalamnya. Semua mata menanti apakah barang yang dihantar oleh Aidit kepada Nina.

Tidak sampai seminit, rakan sekelas Nina bergelak sakan hingga ada yang berguling-guling atas simen melihat benda yang terjatuh itu. Pada mulanya Nina seperti mahu marah tetapi tidak jadi. Dia juga ketawa sampai terkeluar air mata.

"Orangnya bukan main tegas tapi..." tegur rakan lelakinya menyambung tawa.

"Hantar surat jiwang..." sambut yang lain.

"Kau nak baca tak!" tanya Adila temannya yang paling rapat.

"Tak nak!"

Seorang budak lelaki merampas surat tersebut dari tangan Adila, bersedia untuk membacakan isi surat tersebut.


'Seribu kali kau menolak kasihku, seribu kali juga cintaku datang menagih. Seribu tahun kan mungkin...daripada Hati Yang Luka Parah.'

Habis sahaja isi yang ringkas itu dibacakan, budak lelaki itu laju bertanya kepada Nina.

"Berapa kali dah kau tolak dia..."

"Aku tak kira." jawab Nina selamba.

"Ada sepuluh kali?" dia bertanya lagi memastikan.

"Mungkin..."

"Ahh...ada lagi 990 kali kau kena tolak dia..."

Ha! Ha! Ha! Semuanya ketawa mendengar gurauan budak lelaki itu. Akhirnya surat itu melayang ke dalam bakul sampah selepas dikoyak-koyakkan.

***

Selepas insiden memalukan berlaku terhadapnya iaitu gara-gara surat 'patah hati' yang dikirimkan kepada Nina Soraya, kelibat Aidit terus tidak kelihatan di kawasan sekolah. Seminggu berlalu, Nina tidak perasankan hal itu kerana mereka berlainan kelas. Nina pelajar aliran sains manakala Aidit pula menghuni kelas aliran sastera. Sebab itu bahasanya berbunga-bunga. Dia hanya menyedari ketiadaan ketua pengawas itu apabila tiba mesyuarat mingguan badan pengawas sekolah. Barulah dia dimaklumkan bahawa Aidit telah berpindah.

"Agaknya dia malu, kecewa dan patah hati...sebab tu dia pindah." Adila memberi pendapatnya ketika mereka makan di kantin sekolah.

"Biarlah dia! Siapa suruh hantar surat macam tu. Aku pun malu nak baca." tegas jawapan Nina.

"Memang betul. Tapi sepatutnya hari tu kau koyak terus. Jangan bagi orang lain baca. Kan dah heboh satu sekolah..."

"Aku memang nak koyak. Dah benda tu jatuh. Yang dia pun satu. Ada ke bagi logo hati yang ditampal 'handy plus'. Memanglah kena ketawakan..." Nina membela diri.

Mereka ketawa lagi mengenangkan 'benda' pemberian Aidit yang umpama menyaksikan satu lawak antarabangsa!

***


Selepas menamatkan pengajian Ijazah Sarjana Muda Ekonomi dari UM, Nina bekerja dengan satu syarikat swasta sebagai pegawai perancang. Pekerjaannya memerlukan dia menghadiri pelbagai seminar kewangan dan bertemu dengan pelanggan korporat.

"I kena outstation seminggu. You jaga diri kat sini, jangan menggatal pulak." Nina memberi amaran kepada tunangnya yang dahulunya memang agak terkenal sebagai kaki perempuan.

"Itu dulu. Lepas tunang dengan you, I dah buang semua contact number dia orang. Berkasih biar satu, Cik Nina..." ujar Mohd Danish bersungguh-sungguh.

Nina mendengarnya dengan lapang dada, tidak perlu risaukan hal yang remeh temeh semasa berseminar nanti.

"Tapi, jangan you pulak yang terbalik. Mana tau terjumpa mat 'patah hati' kat sana. I pulak yang patah hati kat sini nanti..."

Tawa Nina berderai. Cerita lucu zaman persekolahannya itu pernah diceritakan kepada Mohd Danish. Bagaimana bencinya dia pada si ketua pengawas yang asyik mencari peluang mendekatinya sehingga dia naik rimas. Kadang-kadang dia takut juga, jangan terlalu membenci seseorang! Bimbang benci jadi rindu pula, usik tunangnya itu apabila mengingat memori zaman persekolahan.

***
Nina membelek-belek buku seminar yang mengandungi panduan tajuk seminar, nama penceramah serta maklumat lain yang berkaitan dengan perkembangan ekonomi negara masa kini.

'Boleh tahan, semua tajuk bagus-bagus. Mesti interesting...' Nina berdialog dengan diri sendiri. Separuh jalan pembacaannya terganggu. Seorang perserta seminar meminta izin duduk di sebelahnya. Mereka bertukar senyum dan nama. Haleeda berasal dari Terengganu dan bekerja di sektor perbankan.

Tepat 9.00 pagi ceramah dimulakan dengan tajuk 'Economic Review'. Pembentang kertas kerja adalah seorang ahli perbankan dari Bank Negara. Nina tambah berminat apabila di lihat dari sisi lelaki itu berkarisma dan penuh keyakinan. Dia tidak sabar untuk mendengar ceramahnya sekaligus melihat tuan empunya wajah. Sekali sekala cuci mata apa salahnya, sebagai sumber inspirasi supaya tidak mengantuk. Bukannya Danish tahu, kalau tidakpun balik nanti aku ceritalah yang sebenarnya...; bisik naluri nakal Nina Soraya.
Sebaik lelaki muda itu membuka mulut dan mengucapkan kata-kata aluan, Nina Soraya hampir pengsan. Tetapi digagahkan juga tubuhnya untuk duduk dan kepalanya di tundukkan sedikit agar kehadirannya tidak disedari. Apabila kepala peserta seminar di hadapannya melentok ke kanan, dia pun mengikut dan begitulah sebaliknya.

Ya Allah...kenapa kau temukan si mamat 'patah hati' dengan aku di sini? Sudahlah bilik seminar ni kecil, mana aku nak lari!; getus Nina sendirian. Keluhannya di dengari oleh Haleeda.

"Kenapa, tak best ke?" bisiknya perlahan.

"Best...best...tapi aku rasa tak selesa. Macam sakit tengkuk ni...kau ada minyak angin?" Nina melindungi kegusarannya dari diketahui oleh Haleeda. Namun sebenarnya tiada satu butir pun kandungan ceramah itu singgah di mindanya.

Nina menyapu minyak angin di tepi matanya dan kemudian mengurut tengkuknya yang lenguh dek terlentok ke kiri kanan mengikut rentak peserta di hadapannya. Huh! Nyaris tak duduk di barisan hadapan, kalau tidak dah lama aku cabut dari dewan seminar ini!; desisnya menahan nafas yang turun naik.

"Cik Nina Soraya...ada masalah?"

Siapa pulak ni, orang tengah pening dia menybuk pula! Nina malas mahu melayan sapaan salah seorang peserta seminar yang di rasakan telah duduk di sebelahnya. Eh! Mana Haleeda? Dia mengangkat kepala yang sedari tadi di sandarkan di kerusi di hadapannya, nyata hanya tinggal dia seorang di dalam dewan seminar itu. Dah 'break time' rupanya, kenapalah aku tak perasan! Fikirannya bercelaru sambil dia membetulkan rambutnya yang terjatuh di dahi.

"Are you okey?"

Apa? Alamak...dia di sebelahku. Apa nak buat ni...; Nina buntu. Di dalam fikirannya hanya teringat hendak lari 100 meter dari si Aidit Malik, penceramah hari itu a.k.a 'mamat patah hati'.

Nina menyangkutkan beg tangan di bahu dan selamba tidak melayan pertanyaan dari Aidit. Buat macam tak kenal. Pasti selamat, begitu fikirnya.

"Eh! Nina...are you okey? You nak ke mana tu?"
"I nak ke toilet..." sambut Nina tanpa menoleh.
"Toilet kat kiri, bukan kanan..." tegurnya membetulkan arah yang di tuju oleh Nina.

Malunya aku, konon nak lari, salah jalan pulak! Nina menyembunyikan rasa malu dengan berjalan laju.

Tanpa disangka-sangka kasut tumit tinggi yang di pakainya tercabut. Tumitnya tanggal dan dia nyaris terjatuh namun masih sempat berpaut pada kerusi. Kedengaran bunyi tapak kasut orang berlari mendapatkannya.

"You ni kenapa? Dah tau pening tak cakap. Bodoh sombong! Kan dah jatuh." bebel Aidit yang sedari tadi memerhatikannya yang berjalan agak laju.

"I'm okey. Don't worry. Bukannya pening, kasut I ni tertanggal tumitnya..." Nina mengadu pula.

Aidit yang pada mulanya risau kemudian ketawa terbahak-bahak. Kacaknya bila dia ketawa; puji Nina di dalam hati sahaja. Sebentar kemudian dia sedar diri yang dia kini tunangan orang.

"You boleh jalan tak? Kalau tak boleh, I dukung..." Aidit mengusik kemudian ketawa akhirnya.

"Boleh...buka kasut, habis cerita!"

"You ni cantik, bergaya...tapi tetap selamba. Dan selamba juga kenakan orang!" Aidit mengenakan Nina secara tak sedar.

Nina menjeling dan faham apa yang dimaksudkan oleh Aidit. Ini mesti kes masa sekolah dulu. Tiba-tiba dia tersenyum sendiri, bukannya rasa bersalah seperti diharapkan oleh Aidit.


"Nanti jumpa lagi!"

"Jangan harap." bisik Nina perlahan.

Mereka berpisah kerana masa rehat sudah tamat dan pembentangan kertas kerja seterusnya akan dimulakan sebentar lagi.

***
"Kenapa lari dari I. I bukannya makan orang, tengok ni...I makan karipap!"

Argh! Buat lawak lagi dia ni. Tak terpikat pun, tunang aku lagi lawak. Nina mengomel dalam hati.

"Aidit...kenapa dari dulu you tak berhenti kejar I. You suka ganggu ketenteraman orang. Can you stop it!" Nina berang.

"I tak ganggu orang, cuma I express myself. I suka you, I ngaku. Kalaupun I tak dapat you, at least I give my best to tackle you. Yang lain, berserah..."

"Tapi you buat I rimas. I dah bertunang. Full stop!"

Wajah Aidit berubah kendur. Karipap yang baru di gigit separuh, diletakkan di dalam piring semula.
"Ya ke?"

"Ya. Lagi enam bulan kami nak kahwin."

"Melepaslah I..."

Nina bangga mengatakan dirinya sudah berpunya kerana selama ini pun dia tiada hati pada Aidit. Memang dari zaman persekolahan, dia tidak membalas perasaan Aidit. Itulah kenyataannya.

"Suka tak semestinya jadi kekasih, cinta tak semestinya berkahwin. Kita kena terima itu semua. Jodoh pertemuan ajal dan maut Allah tentukan." Nina memberikan semangat.

"Tapi..belum kahwin I masih ada chance 50 persen. Siapa terbaik dia akan menang!"

'Best man win!' Gerun Nina mendengar kata-kata Aidit yang terakhir itu.

***
"You kata tak jumpa lagi dengan your ex. Ini apa ni...you tengok wayang dengan dia kan?" Nina tidak dapat menahan marah, sebaik dia pulang dari outstation, ini pula khabar yang diterima.

"Kita orang cuma pergi tengok wayang. Itu pun beramai-ramai..."
"Satu bas maksud you! Jangan tipu I lah, Danish. Ramai kawan I yang nampak."

Pertemuan untuk melepaskan rindu diakhiri dengan pertengkaran. Nina tidak dapat menahan perasaan geram dan marah, bersungguh dia mempertahankan hubungan mereka tetapi satu pihak lagi mengkhianati. Rajuknya bagai tidak terpujuk lagi.

Keesokan harinya Nina menerima satu jambangan bunga ros merah yang besar, jika ditafsirkan maksudnya, 'maafkan aku'. Dia tersenyum penuh makna. Romantik juga tunang aku ni; tuturnya di dalam hati dengan senyum meleret sampai ke telinga. Yang peliknya, sebelum ini Danish tidak pernah menghadiahkan bunga hidup kepadanya, yang ada pun hanyalah bunga plastik yang telah digubah di dalam bakul. Memang kayu habis dia tu, rungut Nina di dalam hati. Tetapi kini mungkin dia telah berubah...siapa tahu!

"Thanks dear, hadiahkan I bunga. I appreciated sangat..."
"Bunga?!"
"I tahu you tak kan mengaku, tapi I tetap happy." rajuknya telah hilang.

Danish gembira apabila Nina telah tidak merajuk lagi walau dia pelik bila pula dia menghadiahkan bunga kepada Nina. Ah! Tak mau fikirlah...yang penting dia dapat bersama semula dengan buah hatinya.

***
Selepas insiden pertemuan di seminar, Nina tidak lagi mendengar berita mengenai Aidit. Mesti dah 'surrender' mamat tu...fikirnya menyedapkan hati walau sesekali minda nakalnya dijemput rindu dengan usikan lelaki itu.

Suatu hari ketika Nina dan rakannya berjalan-jalan di pasar malam untuk membeli barang keperluan dapur, namanya dipanggil seseorang. Nina tidak mengendahkan kerana pada tanggapannya tentulah budak nakal yang mengacaunya. Namun apabila kali ke tiga namanya dilaung agak kuat, dia menoleh juga.

"Aidit?!"
"Ya, taulah hak orang, kita panggil pun jual mahal." usik Aidit yang berpakaian santai.
"Tak...bukan macam tu."
"Tak apa! Buat apa kat sini. Dengan si dia ke?" tanyanya macam acuh tak acuh.
"Dengan kawan. Tu ha..." Nina menunjukkan arah rakannya.
Senyap seketika. Nina serba salah manakala Aidit macam keliru sedikit. Mungkin tidak percaya bertemu dengan Nina di situ.
"You pulak buat apa kat sini?"
"Nak beli karipap..."

Tak habis dengan karipap dia! Memang sah 'hantu' karipap dia ni! Bisik Nina dalam hati. Setelah beberapa ketika bertukar cerita barulah Nina tahu yang Aidit sedang bercuti melawat orang tuanya. Entah mengapa Nina membenarkan Aidit mengikutinya berjalan dari satu gerai ke satu gerai ditemani rakannya, Anita. Kita orang pun bukannya berdua, fikirnya andai terserempak dengan Danish nanti.

Namun, sebaliknya Nina yang terkejut 'badak' apabila dia terserempak dengan Danish dengan seorang wanita. Mereka berpimpinan tangan dengan amat mesra sehingga tidak perasan dirinya menjadi tontonan Nina, Aidit dan Anita. Apabila tubuhnya ditolak dengan kuat oleh Nina, barulah dia tersentak dan nyaris terjatuh. Keadaan Nina sudah tidak dapat dikawal sehingga lemah tubuh Danish dikerjakannya.

"Sudahlah, Nina...semua orang tengok. Jangan macam tu, kan boleh selesai cara baik."

Aidit memegang lengannya dari belakang tetapi Nina kuat meronta minta dilepaskan. Namun akhirnya dia tewas dengan pegangan Aidit yang kejap dan membiarkan Danish bangun perlahan-lahan. Perempuan itu menolong mengangkat Danish tetapi dengan wajah yang ditundukkan sahaja.

"Kita putus. Sekarang!"

Yess! Hati Aidit bersorak riang kerana peluangnya telah naik 100 persen. Bukankah 'best man win!'; fikirnya.

"Kita bincang dulu..."

"Muktamad! Beratus kali aku kasi chance, beratus kali juga kau buat benda yang sama. Sebentar tadi aku masih sayangkan kau, tapi sekarang...kau boleh berambus dari hidup aku!" tutur Nina dengan nada tersekat-sekat. Akhirnya air mata yang ditahan jatuh berderai membasahi bumi.

Dengan gaya 'macho'nya, Aidit menghulurkan saputangan buat mengelap air mata Nina yang deras turunnya. Tanpa rasa malu Nina mengelap wajahnya dengan rakus menggunakan saputangan pemberian Aidit itu.

"Dah lah tu. Jom kita balik." pujuk Anita.

Danish dan wanita itu sudah tidak kelihatan. Nina berjalan bergandingan dengan Anita diikuti oleh Aidit di belakangnya.

"Kau nak ke mana?" soal Nina apabila Aidit membontoti mereka sampai di kereta.

"Balik."
"Mana kereta kau. Takkan nak ikut aku."
"Tak. Aku cuma nak saputangan aku balik."

Buruk siku! Dah bagi nak balik! Apa jenis manusia dia ni...

"Sebenarnya...saputangan tu dah sebulan tak basuh. Tadi aku tengok kau dah lencun teruk, aku pun bagi pinjamlah.."

"What?! "

Nina segera menyerahkan kembali saputangan Aidit kepada tuannya. Aidit hanya tersenyum-senyum mengambilnya. Apabila Nina dan Anita telah jauh meninggalkannya, dia mencium saputangan itu sepuas hati walau ianya telah basah dek air mata Nina tadi.

Yahoo...peluangku terbuka luas. Esok suruh emak masuk meminang. Aidit menjerit kegirangan di dalam hati.

***

"Dulu jual mahal, sekarang biar abang yang jual mahal pulak pada Nina."
"Bolehlah bang, Nina nak pergi tengok wayang dengan kawan-kawan. Minggu depan kan kita dah nak kahwin. Ni last sekali Nina keluar beramai-ramai. Lepas ni kena keluar dengan abang je..." pujuk Nina tidak berputus asa melalui telefon petang itu.

"Nak pergi naik apa?"
"Nina kan drive, naik keretalah..."
"Tak boleh!"
"Why?"
"Abang ambil kat rumah, abang hantar, abang tunggu, bila dah habis abang hantar sampai rumah semula."

Hish! Tahulah dia dulu bekas pengawas, sampai sekarang pun masih nak jadi 'pengawas' kat aku pulak...; protes Nina dalam hati.

"Bolehlah! Datang jangan lewat, nanti panggung wayang tutup!"
"Ala, kalau dah tutup, kita pulak buat wayang. Ha...ha..."
"Tak lawak pun!"

Nina mematikan telefonnya. Namun senyum simpulnya lebar sampai ke telinga mengenangkan hidupnya kini yang cukup bahagia ditemani mamat 'patah hati' itu.

TAMAT-

Loceng berbunyi menandakan sesi persekolahan telah habis untuk hari itu. Nina berlumba-lumba keluar dari kelas dan memilih untuk berdiri di ...
Unknown Jun 5, 2009
Oh! MyKarya!

NOVEL: CINTA KAMELIA 10

Kamelia tak tahu nak buat apa dengan perasaannya yang rawan dan sedih tidak menentu. Begitu jauh hatinya hinggakan air mata pun tak sudi nak tumpah. Cinta yang ditunggu bertahun-tahun tidak berbaloi rupanya. Penantian untuk menjelmakan kenyataan hanya sia-sia belaka. Fikirannya menerawang mengingati kejadian malam tadi. Peristiwa yang merobek jantung dan hatinya menjadi pecah seribu.

Walau kereta yang dipandu Aini telah jauh meninggalkan perhentian bas JB tetapi Kamelia masih menyoroti dua sejoli yang sedang bergelak ketawa itu. Membawa bersama kedukaan menyelimuti tubuh, membuang semua kegembiraan yang sedang dirasakan tatkala bertemu kembali dengan Aini.


"Kau tengah buat apa? Jom lunch dengan aku."


"Boleh juga."


Lemah dan datar sahaja suara Kamelia tatkala menjawab panggilan telefon daripada Aini. Perubahan sikapnya telah disedari oleh Aini semenjak dari malam tadi, bercakap pun macam orang nak mati. Laksana orang putus kasih lagaknya!


Kamelia segera menukar bajunya kepada t'shirt berlengan panjang dipadankan dengan jean biru gelap yang agak longgar. Dia mengenakan tudung berbunga yang sepadan dengan warna t-shirtnya. Pemakaian tudungnya juga kemas dan menampakkan kejelitaan semulajadi yang dimiliki. Bibirnya hanya dicalit gincu yang nipis. Sebenarnya dia malas untuk keluar tetapi memikirkan perutnya yang sedang kebulur, dia menerima ajakan Aini itu.


Setelah puas berlegar-legar mencari kawasan letak kereta di Plaza Angsana akhirnya Aini memarkir keretanya bersebelahan Mitsubishi Lancer warna putih yang amat dikenali. Inilah rezeki namanya.


Aini dan Kamelia singgah dari satu gerai ke satu gerai tetapi tidak ada satu pun yang memenuhi citarasa tekak mereka yang sedang lapar. Setelah puas berjalan mereka akhirnya mengambil keputusan untuk makan di Pizza Hut saja. Tanpa di sangka Aini perasan kelibat Zulhariz sedang menjamu seorang diri membelakangi mereka. Kamelia di sebelahnya tidak tahu apa yang cuba dilakukan oleh Aini ketika dia menepuk belakang seorang lelaki.


"Ijol! Kau sorang je?"


Ijol!? Macam pernah dengar; bisik Kamelia. Sebaik lelaki itu memusingkan badan dek terkejut di tepuk dengan agak kuat, mata mereka bertentangan. Aini asyik ketawa melihatkan Ijol yang terkejut badak melihatkan kehadiran mereka. Jantung Kamelia bagai nak gugur bertentangan dengan Ijol yang jaraknya tak sampai sekaki. Bau haruman Body Shop menyamankan jiwanya seketika sebelum dia kembali ke alam sedar. Terbayang peristiwa malam tadi, siapakah perempuan itu agaknya? Kawan? Kekasih? Atau Tunang?

Buat malu aje! Bertahun tak jumpa, bertemu kembali dalam keadaan macam ni!; protes Kamelia dengan rasa tak senang hati, namun digagahkan juga hatinya.

"Hello! Encik Ijol! Ini Mel...Melia. Minah garang kau tu la..." suara Aini yang nyaring mematahkan renungan lembut Ijol terhadap Kamelia.

"Ya ke? Kenapa cantik sangat." usik Ijol masih merenung Kamelia yang bertambah merah wajahnya.

Kamelia membalas pandangan Ijol dengan hati yang sarat dengan rindu dendam, dengan harapan Ijol mengerti akan pandangannya itu. Tetapi hampa. Kemudiannya Ijol menyambung menghabiskan pizzanya seperti tidak ada apa-apa yang berlaku. Kamelia terasa hendak menangis saat itu juga, tetapi di tahan airmatanya daripada tumpah percuma untuk 'budak gila' di hadapannya itu. Benarlah dia telah berpunya. Sebab itulah tak layan aku! bisiknya sendirian.

"Aku pergi order, kau tunggu sini...okey. Jangan gaduh macam dulu lagi. Kau orang dah tua bangka, buat malu je nanti!" pesan Aini dengan tegas.

Kamelia mahu menuruti langkah Aini ke kaunter tetapi tangannya sempat di tarik oleh seseorang. Dia menoleh pantas untuk bertindak tetapi ternyata Ijol yang sedang mengenggam kemas tangannya. Sepantas kilat rasa gemuruh dan macam-macam rasa menyelinap ke segenap ruang sarafnya. Satu rasa yang sukar diungkapkan dengan kata-kata.

"Lepaskan! Nanti aku jerit."

"Jeritlah kalau berani! Nanti kau juga yang malu. Duduklah...banyak benda aku nak tanya." ujar Ijol lembut tetapi dalam nada sedikit tegas.

Tiada pilihan lain, Kamelia duduk di kerusi yang agak hampir dengan Ijol memandangkan tangannya masih di genggam oleh lelaki itu. Kamelia menarik tangannya ke bawah meja dengan hasrat Ijol melepaskannya, tetapi gagal.

Lepaskan tangan akulah 'budak gila'!; Kamelia mengomel sendirian dengan bibir terkatup menahan marah. Tetapi di sudut hatinya yang paling dalam seperti merelakan perlakuan Ijol itu, peganglah selagi kau masih boleh. Sebenarnya aku rindukan kau teramat sangat...

"Melia..."

"Hei Melia...aku tanya kau ni!"

Jerkahan lembut dari Ijol menyedarkan lamunan singkatnya. Aduhai matanya, jangan kau renungi aku begitu, Ijol. Aku penasaran...; sekali lagi Kamelia berkhayalan.

"Apa dia?"

"Kau sihat? Kau masih pegang janji kita?" Ijol bertanya terus terang.

"Kan kau nampak aku macam ni...fikirlah sendiri aku sihat ke tidak. Apalah soalan kau tu..." Kamelia mengeraskan suaranya.

"Kau masih pegang janji kita?" Ijol mengulangi soalannya.

"Janji apa? Eh! Lepaskan tangan aku la...malu orang tengok." Kamelia memohon simpati.

Dengan perlahan genggamannya dilepaskan oleh Ijol. Kamelia menarik nafas lega, apalah nasibnya tengahari ini dipertemukan dengan 'budak gila' itu dalam keadaan dia tidak bersedia. Dari ekor matanya, Kamelia perasan Ijol tidak melepaskan satu saat pun pandangan daripadanya. Mungkinkah dengan semua perempuan dia memandang begitu?

"Kau tengoklah aku...kau tak rindu ke?"

Rindu? Kalaulah rindu itu boleh dizahirkan dalam bentuk air, aku rasa tujuh lautan pun tak cukup menampung banyaknya rinduku padamu, Ijol. Kamelia hanya menyatakan dihati, tidak terluah oleh kata-kata. Takut ditertawakan. Bukankah dahulu dia selalu dibuli oleh 'budak gila' ini?

"Bertahun kau hilang, aku tawakal, Melia...tapi aku yakin kau akan kembali. Nah sekarang doaku telah dimakbulkan. Lepas ni kau jangan hilang lagi, tau. Aku dah serik. Mungkin dari dulu kau tak tahu, aku sebenarnya....aku sebenarnya..."

"Apa?"

"Dah lama aku suka kat kau, Melia. Masa kita gaduh pun, aku sebenarnya masih suka kat kau...sekarang ni aku nak declare. Kita couple nak...serious macam pasangan bercinta."

Lepas meluahkan kata-katanya Ijol melepaskan nafas lega. Bebanan yang ditanggung bertahun lamanya telah terlerai di Plaza Angsana. Biar orang kata gelojoh, tetapi dia tidak akan lepaskan saat yang di tunggu-tunggu ini. Dia takut tiada peluang kedua untuknya.

Kamelia membalas luahan perasaan Ijol dengan senyuman yang dikawal, tetapi hati di dalam hanya Tuhan yang tahu. Dia tidak jadi membuka mulut apabila Aini sudah tiba dengan membawa pesanan. Tanpa menunggu lama Kamelia terus makan kerana perutnya memang sedang lapar betul. Tidak diendahkan akan pandangan Ijol yang mengharapkan jawapan darinya samada 'setuju' atau 'tidak'.

Selepas makan mereka bergerak ke kawasan letak kereta dan sesekali Ijol merapatkan badannya pada Kamelia, dan kemudian dengan lembut Kamelia menepis. Dia tidak mahu nanti dikata orang perempuan murahan, terutama pandangan Ijol terhadapnya yang telah bertahun tidak berjumpa. Biar dia jual mahal sedikit, apa salahnya.

"I balik ofis dulu, dah lambat ni. Kau tolong hantar Melia, boleh?" tanya Aini penuh makna kepada Ijol.

"Aku? Siapa nak tolak...suruh pinang pun boleh!"

Gurauannya mendebarkan dada. Tak tau sabar dia ni; getus Kamelia mencuka. Mendengarkan kata-kata Ijol, Aini seakan percaya pada nalurinya selama ini yang mengandaikan kedua sahabat itu bercinta secara senyap, berkasih mengikut aliran masa. Kalau benar begitu, lebih senang kerjanya untuk merapatkan kedua-dua 'musuh' itu. Masanya kan tiba, kawan...

"Melia...kau ikut kereta Ijol tau. Dia lewat tak apa, aku ni kuli je, dia tu..."

Belumpun sempat Aini menghabiskan ayatnya, Ijol telah menyampuk.

"Dahlah kau balik cepat. Nanti bos cari kau!" sambil berkata dia mengenyitkan mata kepada Aini.

Dasar bos gatal! gumam Aini sendirian tetapi sebenarnya dia senang melihat perubahan positif pada diri Ijol itu. Yang penting dia bukan seorang pembuli lagi tetapi bertukar menjadi seorang pencinta pula. Ya ke?

Kamelia tak sempat berkata apa-apa melihatkan Aini yang telah pergi meninggalkan dirinya berseorangan dengan si 'budak gila' yang tidak dapat dibaca tindakannya, umpamanya peristiwa ketika makan tadi. Huh! Tawakal ajelah...; gumamnya pada diri sendiri.

"Mana kereta kau? Aku nak balik ni..." Kamelia sudah tidak betah berlama-lamaan dengan Ijol.

Dengan selamba Ijol bersandar pada kereta putih di belakangnya sambil tersenyum memandang wajah Kamelia yang semakin memerah, menahan geram dan malu diperhatikan begitu. Situasi begitu paling disukai, sepertimana ketika dia menyakat Kamelia sewaktu sekolah dahulu. Betul kata Aini, Kamelia sekarang tidak segarang zaman persekolahan. Kini dia tampil dengan peribadi yang sangat menarik dan menawan.

"Kau tak takut bersandar kat kereta orang, nanti 'alarm' dia bunyi baru padan muka." Kamelia menegur perbuatan Ijol itu.

"Tak apa. Kalau bunyi, offkan. Mudah."

"Orang cakap betul-betul, kau main-main pulak!"

"Aku cakap betullah, kalau tak pun, aku sorok belakang kau. Kau kan ada black belt dalam silat..." Ijol tersengih-sengih.

"Cepatlah...aku nak balik ni."

Masih berkeadaan selamba Ijol pura-pura berjalan mencari kereta yang diparkir sambil Kamelia mengikuti dari belakang. Susuk tinggi lampai milik Ijol diamati, masih tidak jauh berubah. Sama seperti dulu, cuma gaya rambutnya agak ganas. Dipotong pendek ala penyanyi Mawi.

"Mana aku letak kereta tadi ya.. lupa pulak. Tadi kat area sini..."

Sambil berjalan dia membebel seorang diri dengan nada yang kuat, dengan harapan turut didengari oleh Kamelia.

"What?! Kau lupa kat mana kau parking...teruk kau ni. Dahlah panas. Cuba ingat betul-betul. Kalau tak pun aku naik teksi je lah." Kamelia sudah mulai bosan diperlakukan begitu oleh Ijol. Sementelah sudah bertahun tidak berjumpa. Begini pula jadinya.

Sewaktu Kamelia memalingkan badannya untuk pergi dari situ, Ijol sekali lagi memaut lengannya dengan kemas. Dia masih tersenyum santai walau Kamelia sudah hilang sabar dengan gelagat Ijol yang seakan merancang segala perbuatannya dengan licik sekali. Entah mengapa rajuknya datang tiba-tiba. Merajuk pada yang sayang...sayangkah dia padaku? Siapa pula wanita yang memaut lengannya malam tadi. Ringan sahaja mulutnya hendak bertanya tetapi tidak jadi.

"Ok. ok..jom kita balik. Dah tua pun nak merajuk. Buruk buat muka muncung macam tu." Ijol mengusik.

Mereka berjalan beriringan dengan lengan Ijol masih memaut lengan Kamelia. Apabila tiba di tempat kereta putih tadi, Ijol mengeluarkan kunci kereta dan menekan 'alarm'. Dengan selamba dia membuka pintu di tempat duduk pemandu dan mula menghidupkan enjin. Kamelia yang terpinga-pinga perasan dia dipermainkan oleh Ijol. Terus dia masuk ke tempat duduk penumpang dan memukul-mukul bahu Ijol dengan sekuat hati.

"Apa ni, sakitlah!"

"Hati aku lagi sakit! Kau tipu..."

"Aku saja nak buang masa dengan kau, sebab selama ni banyak masa aku terbuang mengintai kau dari jauh. Aku takut kau tak pegang janji. Aku takut tak dapat jumpa kau lagi, Mel. Tolonglah..."

Aik! Merayu sakan 'budak gila' ni. Tak takut ke dengan 'minah garang' ni...; getus Kamelia dalam hati.

"Tolong tunang dengan aku. Kita tunang nak?"

"What?! Gila kau! Aku kerja pun belum, dah tu...kita kan baru jumpa. Tak nak aku. Takut kau dah lain, masa boleh merubah seseorang, Ijol."

"Habis, kau nak aku buat apa? I love you very much, Melia..." lirih suara jantan Ijol kedengarannya.

Hah! Memang dia muka tak malu! Tapi, I love you too...jawab Kamelia dalam hati. Perasaannya kembang berbunga. Bahagia dimana-mana. Tiba-tiba jelingan gadis di perhentian bas JB mengacah-acah di ruang mata. Persetankanlah...wanita terbaik akan menang!

"I nak buat apa sekarang ni. I buntu..."

"Buat don't know sudahlah..."

Giliran Ijol pula membalas pukulan Kamelia kali ini. Dia berpura-pura mahu mencekik Kamelia, tetapi gadis itu pandai mengelak. Kereta bergerak meninggalkan kawasan Plaza Angsana ketika jarum jam bergerak ke 3.00 petang.

"Alamak! Tolong call Aini."

"Kenapa?"

"Aku lupa jalan balik ke rumah sewa dia. Malam tadi sampai dah malam...tak nampak jalan."

"What?!"

Kamelia tak tahu nak buat apa dengan perasaannya yang rawan dan sedih tidak menentu. Begitu jauh hatinya hinggakan air mata pun tak sudi nak...
Unknown Jun 1, 2009