Now you can Subscribe using RSS

Submit your Email

Jun 20, 2009

NOVEL: CINTA KAMELIA 13

nur aynora
Kamelia berjanji dengan Baiti bahawa dia pasti datang pada hari bersejarahnya nanti. Gadis Batu Pahat itu begitu gembira mendengarkan pengakuan dari Kamelia. Hampir sebulan berpisah, tidak sabar rasanya untuk bersenda gurau dengan gadis Melaka itu.

“Persiapan semua okey? Apa tema kau untuk wedding nanti?”

“Gardens wedding.”

“Mak oi…banyak kos tu, Baiti. Mesti tunang kau karung besor…” Kamelia bergurau.

“Biasa aje. Rumah aku kan banyak pokok bunga, gardens wedding lah tu. Aku bukan kahwin dengan jutawan. Dia anak pekebun kecil macam aku. Pipit mesti kahwin dengan pipit.” Baiti berfalsafah.

“Ala…yang penting rukun nikah kahwin tu kita penuhi. Yang lain hanya sebagai perhiasan. Kalau cantik orang puji, kalau buruk orang kutuk.” Kamelia menambah.

“Nanti datang dengan siapa?”

“Sorang. Ibu aku ada jemputan kat sini.”

“Tak bawa ‘seseorang’…?” Baiti meneka.

“Seseorang apa? Mana ada. Aku single mingle…tak macam kau, tengah belajar dah ada orang tunggu.”

“Nanti jumpa lah. Mesti ada orang dah tunggu kau juga.”

“Ya ker? Kau tau siapa orangnya, bagitahu aku. Boleh aku intai-intai. Sesuai atau tidak.” Kamelia berseloroh.

“Entah-entah kau pun tengah intai dia sekarang ni.”

“Mana ada!” Kamelia menegaskan.

Kemudian perbualan mereka singgah mengenang pengalaman menakutkan di UK yang meninggalkan kesan trauma yang bukan sedikit terutamanya kepada Baiti. Bagaimana Baiti menjalani pembedahan menjahit lukanya yang memakan masa untuk benar-benar sembuh. Akhirnya mereka berkisah pula kepada jejaka yang meminati Kamelia iaitu Hardy.

“Dia ada contact kau, Melia?”

“Ada dia hantar SMS, tapi aku belum reply.”

“Kejamnya kau. Kalau tak suka jangan sampai orang sakit hati. Berterus terang adalah jalan terbaik. Aku rasa lama kelamaan nanti dia boleh terima. Bila dia SMS?”

“Semalam. Lagipun aku sibuk tolong ibu aku buat gubahan. Memang tak sempat betul.” Kamelia mempertahankan diri.

“Terpulanglah pada kau macam mana nak handle this personal thing, Melia. Yang penting kebahagiaan sendiri. Tentu kau faham maksud aku.”

Kamelia memikirkan maksud di sebalik kata-kata Baiti itu. Ini bererti bahagia atau tidak, kita yang mencorakkan sendiri.

Sebelum meletakkan, Baiti berpesan untuk kesekian kalinya.

“Jangan tak datang tau!”

“Okey datin.”

Baiti ketawa mengekeh mendengar Kamelia mengusiknya begitu dan mereka berjanji akan bertemu di hari persandingannya nanti.

***

“Aku tak boleh pergi dengan kau. Aku ada jemputan kat Batu Pahat. Kawan baik aku kahwin.”

“Sama juga. Zek pun kahwin dekat Batu Pahat, kita jumpa kat satu tempat kemudian pergi sama-sama.”

Beriya-iya Ijol mengajaknya pergi bersama ke majlis perkahwinan Zek, rakan sekolah mereka dahulu. Di majlis itu nanti pasti Ijol mahu mengambil peluang mempertontonkan hubungan mereka yang bukan sekadar musuh seperti zaman persekolahan. Begitu Kamelia memikirkan kewajaran untuk pergi bersama dengan Ijol. Namun dia keliru, adakah Ijol benar-benar mahu serius dengannya. Manakan tidak, hubungan ini terjalin begitu pantas.

“Nanti kau tunggu aku kat R & R Pagoh. Kita mesti pergi bersama.”

“Main paksa pulak.”

“Kalau tak paksa, kau ikut kepala kau aje. Cuba dengar sikit bakal suami kau cakap ni.”

Bakal suami? Siapa nak kahwin dengan dia! Kamelia bercakap sendirian.

“Apa kau cakap?”

“Tak ada apa-apa…”

“Hello dear, aku ada sixth sense. Aku dapat rasa apa kau rasa dan boleh dengar apa kata hati kau.”

Selepas berkata begitu Ijol ketawa sendiri akhirnya. Namun bagi Kamelia, ungkapan tersebut begitu menggetarkan hatinya. Getaran rasa yang bagai meluruhkan urat sendinya. Terasa kasih sayangnya semakin menggunung kepada Ijol.

“Kau buat aku takut.”

“Sorrylah Mel, aku tak bermaksud macam tu. Aku memang macam ni, seorang yang suka berterus terang. Takkan kau tak kenal aku.”

“Aku faham.”

“Okeylah macam tu, ingat tau. Tunggu aku kat Pagoh.”

“Tak janji!”

“Tengok…kau ni memang suka buat aku tak boleh tidur. Kita bukan budak-budak lagi, Melia. Aku dah penat tunggu kau hilang dan sekarang muncul balik. Aku tak nak lepaskan kau lagi!”

“Ikatan pun tak ada, macam mana kau boleh cakap macam tu.”

Kamelia pun terkejut dengan kata-kata yang terkeluar dari bibirnya, kerana cukup difahami ianya bersifat provokasi kepada Ijol. Seakan-akan membuka ruang yang luas kepada Ijol untuk membina komitment di dalam perhubungan mereka.

“Memang aku nak ikat kau, masa mula-mula berjumpa aku dah ajak kau bertunang. Tak ingat ke Cik Melia?” kini suara Ijol begitu segar dan bersemangat.

Ya ke? Kat mana? Hish! Tak ingat pulak! Kamelia membebel kepada diri sendiri.

“Ha! Diam tanda tak ingatlah tu. Tak apa, yang penting kau dah kasi aku jalan. Tunggu keluarga aku datang nanti.”

“Eh! Jangan datang. Aku tak benarkan.”

Meledak tawa dari Ijol mendengarkan suara Kamelia yang gelabah dan seperti takutkan sesuatu. Gayanya seperti budak kecil bercinta. Kelakarnya!

“Nak tunggu green light kau, alamat sampai berjanggut aku tak kahwin. Aku tak kira, kau sudi atau tak, aku nak masuk meminang jugak.”

“Tolonglah Ijol…nanti ibu bapa aku terkejut. At least biarlah kau berkenalan dengan mereka dulu. Mereka bukan macam kau yang terdesak sangat.”

Ijol ketawa lagi bahkan tidak berkecil hati ketika Kamelia mengatakan dirinya di dalam keadaan terdesak mahu berkahwin dengannya. Berbual-bual dengan Kamelia sudah membuatkan dirinya berada di ambang bahagia. Apatah lagi jika berjaya memperisterikannya.

“Okey…buat sementara ni aku bekukan niat aku. Tapi kau mesti tunggu aku kat R & R Pagoh. Kita pergi sama-sama.”

Akhirnya Kamelia terpaksa mengikut rancangan Ijol sebagai isyarat memujuk hati lelaki itu agar tidak meneruskan niatnya untuk bertandang ke rumah buat sementara ini. Dia belum bersedia, apatah lagi kedua ibu bapanya. Biarlah segalanya berjalan di atas landasan yang betul.

***

Kamelia amat gembira apabila dia mendapat tawaran kerja dari sebuah syarikat korporat berpengkalan di Kuala Lumpur. Syarikat gergasi telekomunikasi itu menawarkan beliau jawatan sebagai Timbalan Presiden, Bahagian Kewangan. Satu tugas yang mencabar dan dengan senang hati dia menelefon ibu pejabat syarikat itu memaklumkan penerimaan tawaran tersebut. Ibu bapanya juga gembira kerana itulah cita-cita Kamelia semasa membuat ‘MBA’nya di United Kingdom dahulu. Bergelar pakar ekonomi yang disegani.

“Bila mula kerja?” tanya ayahnya sewaktu mereka bersarapan bersama-sama pagi itu.

“Minggu depan, ayah.”

“Sediakan semua dokumen yang perlu. Medical check-up dan x-ray jangan lupa. Jangan tangguh-tangguh.”

“Ya, ayah.”

“Nanti kat KL duduk aje rumah abang kamu. Tak payah menyewa.” Ibunya menyampuk.

“Buat sementara waktu bolehlah…lepas tu Mel nak menyewa.”

“Suka hati kamu, yang penting maruah diri dan keluarga kamu jaga. Kerja biar betul-betul.”

Kamelia mengangguk. Namun jauh di sudut hati dia berasa sedih pula apabila terpaksa berjauhan sekali lagi dengan kedua ibu bapanya. Tetapi demi difikirkan ada cita-cita dan target yang dikejar, dia pasrah. Lagipun Melaka dan Kuala Lumpur bukanlah jauh sangat, fikirnya memujuk hati di dalam.


Hujung minggu sebelum bertolak ke Johor, Kamelia telah mengemaskan segala barangan dan keperluan yang akan digunakan ketika bekerja nanti. Dengan jawatannya yang boleh dianggap penting kepada syarikat, dia perlu lebih berpenampilan demi menjaga imej syarikat tempat dia bekerja. Tidak sabar pula rasanya hendak bertemu rakan-rakan baru.

***

Ketika jam hampir mencecah pukul 12.00 tengahari, Kamelia sudah tiba di Hentian Rehat & Rawat Pagoh untuk bertemu dengan Ijol di situ. Sepanjang memandu berseorangan tadi, beberapa kali mulutnya menguap, nasib baik dia ada membawa air 100 plus yang boleh menghilangkan rasa mengantuknya itu.

Dia meninjau di sekitar kawasan meletak kenderaan jika Ijol telah sampai atau sebaliknya, namun kelibat Mitsubishi Lancernya tidak kelihatan. Dia memarkir kereta Wira yang dipinjam dari ayahnya di sudut yang agak redup. Boleh merehatkan mata sementara menunggu Ijol sampai. Di dalam perjalanan tadi, Aini menghantar SMS mengingatkan lagi tentang majlis perkahwinan Zek. Mungkin mereka boleh membuat ‘mini reunion’, begitu ujarnya dalam nada yang ceria. Mengingati musim persekolahan yang penuh suka dan duka kadangkala membuatkan Kamelia tersenyum sendirian.

Ah! Zaman persekolahan yang menyeronokkan tidak mungkin berulang kembali. Yang tinggal hanya kenangan mengusik jiwa. Yang ada hanyalah benih-benih cinta yang sedang tumbuh subur di sudut hatinya…

Bunyi SMS masuk. Nama ‘budak gila’ terpapar.

‘Sengih sorang-sorang?’

‘Yap! Teringat cerita lama.’

‘Mesti aku ada dalam cerita lama kau tu…’

Ijol membalas, namun Kamelia malas melayani SMS lelaki itu lagi.

Kamelia pasti bahawa Ijol telah sampai di kawasan tersebut, jika tidak bagaimana dia nampak dirinya yang sedang tersengih. Benar tekaannya ketika dilihat lelaki itu sedang mara ke arahnya.

“Lama tunggu?” soal Ijol yang kelihatan amat berbeza sekali penampilannya.

‘Coolnya dia! Nasib baik aku bakal calon kekasihnya. Ya ke? Kamelia terpempan apabila Ijol seperti sedang membaca fikirannya.

‘Sixth sense konon!’ Ejek Kamelia di dalam hati.


“Aku tanya, dia boleh dok berangan pulak. Aku tahu kau mesti tengah jatuh cinta kat aku untuk yang ke seratus kali.”

“Jangan harap!” jawab Kamelia menyembunyikan perasaan sebenarnya.

“Tak mengapa kau jawab macam tu sekarang. Nanti depan Tok Kadi jangan cakap macam tu.”

Ijol mencuit hidung Kamelia tanpa sempat gadis itu menepisnya. Kelakuan Ijol selalu mendebarkan perasaannya. Sering mengusik ruang damai hatinya menjadi kucar kacir sekejap. Disebalik kematangan yang ditunjukkan itu juga, kadang-kadang terselit sifat nakal Ijol yang diwarisi sejak zaman sekolah lagi.

***

“Nak pergi rumah siapa dulu?”

“Rumah kawan aku dulu, kemudian baru pergi rumah Zek.” Jawab Kamelia ketika mereka berhenti sebentar di Bandar Batu Pahat.

“Kau ada alamatnya kan…”

“Ha ah. Ada.”

“Kau jalan depan, aku follow.”

Kamelia memandu di hadapan sementara Ijol mengekorinya di belakang. Setelah beberapa kali berhenti dan bertanya, mereka akhirnya sampai di tempat yang dituju. Jika mengikut petunjuk arah yang di cetak di kad undangan, Ijol juga mahu ke rumah yang sama.

“Apa nama kawan kau tu?”

“Baiti.”

“Laa… kecik betul dunia. Kawan kau kahwin dengan Zek, kawan kita dulu.”

Tidak berapa lama kemudian kelihatan Aini berlari-lari mendapatkan Kamelia dan Ijol. Dia memang mengetahui bahawa Ijol dan Kamelia datang bersama setelah temannya itu bercerita malam tadi.

“Kau orang bergaduh tak tadi…” usik Aini.

“Tak boleh. Nanti dia culik aku kat highway, siapa nak tanggung…” jawab Kamelia bergurau.

Ijol dan Aini yang mendengarnya hanya ikut ketawa. Kemudian mereka di bawa masuk untuk bertemu dengan pengantin perempuan yang sedang menunggu waktu bersanding.

“Kau teruklah! Tak bagitahu yang tunang kau tu…”

“Kau pun tak tanya, takkan aku nak cerita. Tapi aku tahu kau kawan Zek…”

Baiti hanya sempat bercerita sedikit mengenai perhubungan mereka kepada Kamelia kerana mak andam di sebelahnya asyik menganggu, membetulkan itu dan ini. Baiti sempat membuat isyarat mata kepada Ijol yang berdiri di luar pintu bilik dan di balas dengan kenyitan oleh Ijol. Tanda isyarat difahami.

Sebelum keluar Kamelia sempat mencium pipi Baiti dan menyerahkan hadiah yang dibawa.

“Tahniah untuk kau dan juga Zek. Lain kali kalau ada masa kita boleh berborak panjang.”

“Sure…” jawab Baiti terharu.

nur aynora / Author & Editor

Mykarya.com adalah blog perkongsian e-novel, cerita korea dan drama melayu.

0 comments:

Post a Comment

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Coprights @ 2016, Blogger Templates Designed By Templateism | Distributed By Gooyaabi Templates