Header Ads

NOVEL: SELAMAT TINGGAL KEKASIH 2

Advertisement
Tengku Johan merenung Insyirah yang sedang mencuci pinggan di sinki. Biar hanya nampak bahagian belakang tubuh wanita itu tetapi cukup membuat hatinya tidak berhenti bergetar. Percintaan dua tahun yang diselikan dengan kenangan indah sering mengacah ruang ingatannya. Kelembutan gadis itu dan tawa manjanya membuatkan Insyirah selalu dimanjakan dengan kasih sayang dan wang ringgit. Lagipun hidupnya yang sudah mewah memang mampu memberikan segalanya untuk gadis kesayangan.

“Kenapa kahwin tak tunggu I, Syirah?”

Insyirah terhenti dari mencuci pinggan seterusnya. Dia hanya diam membatukan diri.

“You tak sabar sangat ke nak kahwin atau…”

“Atau apa?? You tak tahu apa dah jadi pada I. You tak faham kesusahan I. I menderita, TJ.”

Insyirah berkata tanpa memandang TJ yang tertunggu-tunggu untuk menatap wajahnya dengan tenang, bukan curi-curi macam selalu. Sekiranya Tengku Johary ada di rumah, dia akan terhendap-hendap dari balik pintu biliknya. Untuk ke ruang tamu mereka perlu melintasi biliknya terlebih dahulu. Hari ini apabila Tengku Johary telah keluar, dia segera ke dapur mendapatkan Insyirah.

“You derita? Jangan buat lawak pula dengan I. Jangan reka cerita hanya untuk selamatkan diri you. You ingat I ni buta? I nampak you sihat aje…” telah TJ pula.

Suara perbualan mereka perlahan sahaja bimbang didengari oleh kedua orang tua TJ yang juga mertua Insyirah. Jarak antara keduanya agak sedepa sahaja dan jika mahu, TJ boleh menyentuh kekasihnya itu. Dia boleh memeluk Insyirah jika dia mahu, jika akalnya sudah tidak waras. Nasib baik mindanya masih boleh mengawal desakan nalurinya yang ingin menumpahkan seluruh kasihnya yang masih tebal kepada Insyirah, adik iparnya itu.

“Memang sihat diluar, tetapi di dalam hanya Tuhan yang tahu!” lirih benar suara Insyirah kedengarannya.

Pinggan mangkuk yang dicuci telah diselesaikan. Kain bajunya suami isteri yang kotor juga telah habis dicuci. Dengan keadaan TJ yang sentiasa mengekori, dia naik rimas. Bimbang pula kedua mertuanya yang sediakala membenci, pasti bertambah benci akan sikapnya. Walaupun punca masalah bukan datang daripadanya, dia tetap berwaspada.

“Please TJ. Jangan tambahkan masalah I. I dah cukup terseksa selama tiga tahun you pergi study. You tinggalkan I macam tu aje, tanpa berita…and I think you has forgotten me. You never say anything to me since the first day you left me…I blank.” Luah Insyirah tanpa segan silu.

Mereka telah bergerak ke halaman banglo satu tingkat itu. Banyak pokok bunga yang di tanam oleh ayah mertua dan isterinya. Apabila tiba musim bunga, pelbagai ros berwarna warni akan menghiasai laman banglo tersebut. Ada berbagai pasu dari yang kecil hingga ke saiz paling besar terdapat di laman banglo tersebut. Sekali pandang umpama sebuah pusat jagaan bunga!

Insyirah mencapai getah paip lalu menyalurkan air ke setiap pokok bunga yang sempat di siramnya. Dari satu pokok ke satu pokok dia berjalan sehingga pada satu tahap dia terlupa yang getah paip itu tidak cukup panjang. Dia cuba menarik juga sehingga menyebabkan salur getah itu tercabut. Serta merta air paip terpancut tinggi dan membasahkan keseluruhan tubuhnya. TJ yang sedang bermain-main dengan pohon kaktus yang tidak berapa jauh dari Insyirah juga terkena pancutan air paip itu.

“You tunggu I matikan paip utamanya.”

TJ berlari mendapatkan paip utama di dalam keadaan basah lencun. Setelah pasti paip telah dimatikan, dia mendapatkan Insyirah semula.

Matanya tiba-tiba terpukau dengan pandangan ‘indah’ yang terlukis di hadapan matanya. Begitu sempurna, tiada cacat celanya. Sepatutnya tubuh indah ini dahulu dan selamanya menjadi milikku. Tetapi…

“Sorry, I nak masuk.”

Barulah TJ tersedar dari lautan imaginasi nakalnya. Dia berasa serba salah kerana merenung tubuh Insyirah sebentar tadi. Insyirah pula cuba menutupi bahagian dadanya yang basah dengan kedua belah tangannya. Tanpa menunggu TJ bersuara dia melangkah laju.

“Syirah…tunggu!”

Panggilan TJ tidak dihiraukan langsung. Lagipun dia berasa malu berkeadaan begitu ketika berdua-duaan dengan TJ. Apa kata suaminya jika dia tahu apa yang berlaku sebentar tadi. Tetapi jika tidak diberitahu, takkan dia boleh tahu. Begitu Insyirah membuat perkiraannya sendiri.


***

“Kan saya dah kata dia tu menantu hantu! Awak tak tengok macam mana dia dengan TJ tadi. Ingat kita tak nampak agaknya. Dari dapur sampai ke laman. Yang TJ pun satu, apa dia kejar sangat adik ipar dia pun tak tahu! Siap basah semuanya. Eee…geramnya saya bang! Rasa nak lumat-lumatkan aje budak Syirah tu.”

“Sabar dulu Yah. Jangan tergesa-gesa. Kita tengok apa dia nak buat seterusnya. Awak ingat saya suka dengan menantu yang tergedik-gedik macam tu. Saya pun sama macam awak, tak suka. Tapi anak kita pulak yang gila bayang separuh mati!” Tengku Zaman pula menyuarakan rasa hatinya.

“Bila nak start kerja si TJ tu bang. Tak de lah dia asyik melayan menantu awak tu. Suruh aje kerja kat ofis awak. Habis cerita.” Usul Tengku zawiyah.

“Bukan tak boleh…tapi saya tak suka anak-anak tumpang nama mak bapak dia orang. Lagipun dia dah besar panjang, biar dia berusaha sendiri. Apa gunanya belajar tinggi-tinggi kalau tak dipraktikkan.” Jawab Tengku Zaman datar sahaja suaranya.

Dia bersiap-siap untuk ke pejabat walaupun jam sudah menunjukkan ke angka 11.00 pagi. Tengku Zawiyah juga bersiap untuk ke kedainya yang terletak tidak jauh dari pejabat suaminya.

“Abang nak makan kat mana nanti?”

“Tak tahu lagi. Awak jangan tunggu saya. Mungkin saya ada appointment dengan client atau mesyuarat. Tak check lagi dengan secretary saya. Awak nak ikut kereta saya ke tidak?” soal Tengku Zaman apabila dilihatnya Tengku Zawiyah mengekori dari belakang.

“Boleh juga.”

***

Insyirah mengintai di balik tirai kamarnya ketika kedengaran bunyi kereta keluar dari perkarangan banglo tersebut. Rupa-rupanya ibu dan bapa mertuanya telah keluar pergi ke tempat kerja masing-masing. Terjerumus ke dalam keluarga kaya raya tetapi kedekut itu adalah satu kesilapan besar yang pernah terjadi dalam hidupnya. Perjalanan hidup yang dahulunya indah kini bertukar mimpi ngeri. Saban hari jelingan tajam dan sindiran menjadi makanan utama terutamanya sebelum kepulangan TJ.

Fikirannya yang bercelaru bertindan dengan pelbagai memori yang mengusik jiwa. Dari zaman kanak-kanak sehingga ke alam remaja, pertemuan dengan TJ dan insiden kahwin paksa dengan Tengku Johary a.k.a Hary, semuanya bersatu sehingga membuatkan kepalanya tiba-tiba terasa pening.

Insyirah sedang melayani pelanggan di kaunter Mc Donalds tempatnya bekerja. Pada hari minggu memang biasanya pelanggan lebih ramai daripada hari-hari biasa. Berselang seli pesanan yang diterima namun Insyirah masih memaniskan muka. Di bahagian belakang rakan-rakannya sibuk dengan kerja masing-masing.

“Selamat tengahari, encik. Sila buat pesanan, anda akan dilayan dengan segera.”

Insyirah mengalu-alukan kedatangan pelanggannya. Kali ini seorang lelaki yang agak tinggi dan berperawakan menarik. Gaya tubuh badannya amat santai dan tenang. Lambang seorang lelaki yang matang dan berpelajaran. Macam pernah jumpa pulak, tetapi di mana yek?

“Nak order apa, encik?”

“Aa….aa…”

Lelaki muda itu teragak-agak sedikit.

“Saya nak package …maksud saya…”

Insyirah memotong cakap lelaki tersebut. Dia perlu pantas demi mengelakkan tempoh masa menunggu yang lama bagi pelanggan seterusnya.

“Maaf encik, di sini kami tiada sebarang pakej…kami ada set Mc value Lunch, set Family dan set untuk kanak-kanak. Ada juga…”

Sambil memperlahankan suaranya, lelaki itu berkata, “Maksud saya …saya nak order Mc Chicken Burger dan coke serta nak berkenalan dengan awak.”

‘Itulah pakej yang dimaksudkan rupa-rupanya.’ Insyirah hanya tersenyum tanpa memberi sebarang jawapan atau respon. Setelah menyelesaikan pesanan lelaki tersebut, dia meneruskan kerjanya dengan melayani pelanggan yang sedang beratur seterusnya. Dia tidak mahu mencampur adukkan kerja dengan perihal peribadi.

Selesai kerja Insyirah terus mendapatkan kereta kancilnya untuk pulang. Dia membeli beberapa buah novel penulis kegemarannya untuk dijadikan teman ketika kesunyian. Apatah setelah pemergian TJ ke luar negara untuk melanjutkan pelajaran, dunia kecilnya dirasakan semakin sepi.

“Cik! Cik…”

‘Eh! Ini lelaki tadi. Buat apa kat sini?’

Insyirah menunggu lelaki itu hingga hampir dengannya. Gaya jalannya mengingatkan pada seseorang. Raut wajahnya pun hampir menyerupai si dia. Siapakah lelaki ini? Adakah dia jelmaan TJ yang amat dirindui?

“Ya?”

“Saya tadi yang nak berkenalan dengan awak. Nama saya Hary.”

Insyirah menyambut huluran salam lelaki itu. Tidak salah kalau setakat untuk berkawan. Fikirnya tanpa memikirkan akibat yang akan timbul di masa akan datang.

“Syirah! Syirah!”

Insyirah terkejut dari lamunannya. Pintu kamarnya diketuk kuat dari luar. Kepalanya masih berdenyut-denyut.
Sebaik pintu dibuka, Hary sudah tercegat di muka pintu dengan muka yang merah padam. Tidak dapat dipastikan samada disebabkan oleh cuaca yang panas di luar atau kerana sebab musabab yang lain.

“Awak kenapa? Awak okey ke?”

Hary membontoti Insyirah yang kembali duduk di birai katil sambil memicit-micit kepalanya. Entah mengapa dirasakan denyutan di kepalanya semakin teruk. Insyirah memejamkan mata beberapa saat sebelum menatap dalam wajah suaminya. Suami yang tertulis secara rasmi di atas kertas sahaja.

“Maaf Hary, Syirah tak masak.”

“Kenapa? Awak tak sihat ke?”

“Mungkin.”

“Tak apalah…nanti kita makan kat luar aje. Mama dan papa ke mana?”

“Syirah tidak tahu. Dia orang keluar tadi…mungkin pergi ofis agaknya.”

“Hari ini dia orang buat apa kat awak?”

Insyirah mengeleng-gelengkan kepalanya. Hari ini dia agak terselamat.

“Pelik. Apa sebabnya?” soal Hary kehairanan.

“Mungkin ada TJ kut, dia rasa malu. Lagipun tadi Syirah berbual-bual dengan TJ. Siram pokok bunga…”

“Sampai ada orang basah kuyup kan…” perli Hary selamba.

“Maaf Hary…awak tahu Syirah basah terkena air paip tadi? Macam mana awak tahu? Maafkan Syirah kalau Hary marah. Bukan disengajakan.” Insyirah memberikan penjelasan.

“Tak. Saya tak marah. Lain kali hati-hati. Mama call tadi, inform semuanya. Saya tahu dia nak buat saya marah. Tapi saya bukan bodoh. Tapi ingat Syirah, jaga tindakan kita kerana orang sekeliling sedang memasang perangkap untuk kenakan kita…”

“Apa maksud Hary? Syirah tak faham…”

“Lambat laun awak akan faham.”

Insyirah menyoroti langkah Hary ke tandas dengan anak mata. Rupa-rupanya Hary pulang sebentar hanya untuk memastikan yang isterinya selamat. Setelah keluar dari tandas, dia menyuruh Insyirah bersiap untuk keluar makan.

Ketika keluar dari bilik, mereka terserempak dengan TJ yang juga baru keluar dari bilik. Mungkin mahu keluar makan tengahari seperti mereka juga.

“Abang nak ke mana?”

“Keluar sekejap. Ada apa?” soal TJ sambil mengunci pintu biliknya.

“Kita orang nak pergi makan. Nak joint sekali?” pelawa Hary.

“Oh! Boleh juga. Jomlah…”

Insyirah terasa tidak sedap hati. Mengapa pula TJ mahu menyertai mereka? Tentu nanti dia berasa kekok di meja makan. Apa pula yang akan mereka bualkan. Janganlah dia buka rahsia lama mereka kerana Hary tidak tahu langsung hubungan yang pernah terjalin antara mereka sebelum ini.

Renungan TJ sebentar tadi seolah memberi jaminan bahawa dia tidak akan merosakkan makan tengahari mereka. Lega sedikit rasa hati Insyirah dengan isyarat yang diberikan oleh TJ.
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.