Now you can Subscribe using RSS

Submit your Email

Sep 11, 2009

NOVEL: SURATAN 2

nur aynora
Pagi Ahad. Sekolah cuti. Haizan mengambil peluang ini untuk membasuh motosikal RX-Znya. Sekitar pukul sebelas pagi, kerjanya itu selesai. Emaknya tidak sempat melihat suria pagi kerana awal-awal lagi sudah terpaksa bertolak ke Segamat untuk melawat kak udanya. Is Sarina, selepas tamat SPM terus memasuki UITM dan kini di tahun dua. Tinggal setahun lagi pengajian kesetiausahaannya akan tamat. Perempuan...biasalah. Lebih berminat jadi setiausaha berbanding jurusan teknikal yang lebih digemari oleh kaum lelaki.



Apa aku nak buat ni...! fikir Haizan setelah bosan keluar masuk di dalam rumah besar itu. Akhirnya dia lepak di kusyen empuk yang dibeli emaknya dari Singapura. Seberang tambak je! Sambil itu fikirannya menerawang jauh memikirkan perjalanan hidupnya yang sudah sejauh sembilan belas tahun. Mencari arah dan inspirasi baru. Terselit bayangan peperiksaan STPM hujung tahun nanti. Selepas itu nak jadi apa pula?



Ah! Kenapa bosan sangat ni? Ya...gadis Soraya. Dia bingkas bangun ke telefon yang terletak di sebelah akuarium. Dia ingin meminta maaf, memujuk dan mengharap pengertian yang jitu tentang hubungannya dengan Julia, adik angkatnya itu.



"Assalamualaikum."



"Wa'alaikumussalam..." suara halus menjawab di hujug talian.



"Tengah buat apa tu? Maaf kalau aku kacau kau. " sambut suara Haizan gementar, takut panggilannya tidak dilayan lagi selepas ini.



"Baru nak buat kerja rumah Geografi, apahal telefon ni?" bagai menyindir suaranya.



Haizam terdiam. Sukar melafaz kekata maaf dan sulit mentafsir datarnya suara sang kekasih. Kuatkanlah hati...jangan tewas disini.



"Ma...maafkan aku Nina...budak perempuan itu adik angkat aku je..." suara Haizan kedengaran ragu-ragu.



Dia mendengar Soraya ketawa. Kemudian senyap tidak bersuara. Menangiskah dia? Haizan masak benar sifat sensitif Soraya.



"Tak apalah... kita kan selalu buat silap!" keras sungguh hatinya.

Kau kenakan aku lagi, Soraya. Sukarnya meruntuhkan tembok kekerasan hatimu. Tunggulah satu masa nanti. Kau akan tahu siapa aku; gumam Haizan geram.

"Okeylah, aku chow dulu. Bye."

"Bye!"

Gagang telefon diletakkan dengan kuat. Marahkan diri sendiri. Argh! Lambatnya hari berjalan.

***

Haizan mengambil keputusan meminta pandangan dari emaknya. Gambar dia dengan Julia yang diambil ketika minggu orientasi beberapa minggu lalu ditunjukkan kepada orang tua itu.

"Yang mana satu pilihan kau ni? Dulu mak tengok si Nina lain, kenapa yang ini lain pulak!" tanya emaknya tidak faham sambil membetulkan cermin matanya.

Haizan ketawa gelihati. Gelagat emaknya mencuit perasaan. Emaknya tidak ambil kisah. Terus menggubah bunga plastik di depannya.

"Inilah masalahnya mak..." sambung Haizan.

"Masalah cari sendiri! Gatal sangat, masih sekolah dah ada mak we, cuba belajar betul-betul dulu."

"Mak, ini last saya mintak tolong dengan mak..."

"Bawak kedua-duanya ke sini, biar mak buat pilihan."

"Bukan saya suruh mak buat pilihan. Emak berilah nasihat macam mana saya nak pujuk si Nina tu. Dia dah merajuk dengan saya." keluh Haizan.

"Biar dia cool dulu, Zeem...perempuan ni macam kerak nasi, lama-lama nanti lembutlah dia..." ujar puan Mashita bersahaja.

Haizan menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Tak faham emak ni, Nina tu bukan macam kerak nasi...tetapi besi keluli!

***

Soraya terus mengulangkaji subjek yang kurang difahami. Matanya terus menumpu walaupun telinganya mendengar suara dari televisyen di bawah. Malam semakin larut tetapi matanya masih tidak mahu lelap. Bunyi cengkerik malam sayup-sayup menangkap pendengarannya. Dia menggeliat resah. Malang! Dia meraba buku lalinya yang sudah beransur sembuh. Keretakan buku lalinya memungkinkan dia berhenti sementara dari menyertai kejohanan yang bakal diadakan. Dia sekadar menjalani latihan setiap petang selasa dan khamis untuk menjaga stamina.

"Kemalangan yang menimpa kau memang ada hikmahnya."

"Misalnya..." tanya Soraya ketika Haizan membicarakan tentang takdir sewaktu dia terlantar di hospital.

"Menjarakkan kau dengan ketua pengawas tu..." jawab Haizan menjaga hati sendiri.

"Prejudis! Kenapa kau takut sangat? Bukankah kau lebih dari segala segi berbanding dia."

"Tapi, bagi perempuan seperti engkau, bukan saja paras rupa jadi pilihan, tapi kau perlukan persefahaman dalam perhubungan, bukan gitu?" luah Haizan.

Tahu pun kau! Bisik Soraya di malam yang kian larut dan telah menelan memorinya sebentar tadi. Teddy Bear pemberian Haizan dibiarkan sahaja di hujung kaki.

***
Aizel, Zulkifli, Zulfakar dan kawan-kawan Haizan yang lain sedang bermain sepak takraw. Haizan menjadi tekong. Soraya hanya menjadi pemerhati di tepi gelanggang. Di sebelah kanan gelanggang sepaktakraw Soraya nampak Roshayati, Famiza Inson dan Cikgu Ramlah serta beberapa orang anak didiknya sedang menjalani latihan badminton. Aktiviti ko-kurikulum memang dimestikan di SMDP. Dengan kesungguhan para pelajar, beberapa kejuaraan peringkat daerah pernah dimenangi. Antaranya juara sepaktakraw bawah dua puluh tahun, juara perseorangan lelaki badminton bawah lapan belas

nur aynora / Author & Editor

Mykarya.com adalah blog perkongsian e-novel, cerita korea dan drama melayu.

0 comments:

Post a Comment

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Coprights @ 2016, Blogger Templates Designed By Templateism | Distributed By Gooyaabi Templates