Header Ads

NOVEL: CINTA KAMELIA 25

Advertisement
“Aku ingat nak break dengan dia lah, Zek.”

“Siapa?”

“Berapa banyak perempuan yang aku ada.”

“Bukan banyak ke?”

“Cakap baik sikit…”

“Gurau pun nak marah ke? Bukan main sensitive kau sekarang ni.”

Ijol menggaru tengkuknya yang tidak gatal. Fikirannya sedikit kusut kebelakangan ini. Bukan bebanan kerjanya yang menimbun yang menambah kusut fikiran, tetapi hikayat cintanya dengan Kamelia tidak seindah seperti warna pelangi selepas hujan. Jalanan cinta mereka banyak duri dan onak. Orang kata jauh-jauh rindu, tetapi bagi dia dan Kamelia, semakin jauh semakin asing.

“Kau orang macam mana ni? Dulu masa berjauhan, sorang kat sini, sorang nun kat London, bukan main sanggup menunggu. Sekarang dah dekat depan mata, main tarik tali pulak. Kau ingat senang-senang nak putuskan tunang dengan anak orang.”

“Putuskan macam itu ajelah…apa pulak nak susah-susah. Bukan ada protokol pun.”

“Amboi!! Kalau cakap bukan main senang. Hari tu masa nak tunang boleh pulak beradat. Bila nak putus buat ala koboi pulak. Jangan buat orang sakit hati, Ijol. At least, hormati perasaan emak bapak Melia tu…”

Ijol menghirup Nescafe ‘O’nya sekali nafas. Baki air yang tinggal sedikit dibiarkan tidak di sedut. Fikirannya bertambah kusut apabila mendengar saranan dari Zek tadi agar dia membuat dengan cara yang betul untuk memutuskan pertunangannya. Sebenarnya di sudut hati yang paling dalam, dia tidak mahu ini semua terjadi. Tetapi secara positifnya, Ijol berpendapat ini adalah satu cara untuk menarik perhatian Kamelia yang selama ini ego tidak bertempat. Dia mesti mencabar keegoan gadis tersebut. Tiada cara lain yang dapat difikirkannya buat masa ini melainkan keputusan untuk meleraikan ikatan tersebut!

“Kenapa nak putus? Dia ada orang lain? Kau dah tak ada rasa sayang kat dia lagi?”

“Entahlah…tapi betul jugak kata Melia. Aku terlalu tergesa-gesa. Sepatutnya aku kenali dia dulu. Sekarang lain, dulu lain…”

“Bincang elok-elok tak boleh? Kau orang dah tua, dah dewasa. Buatlah keputusan secara bijak.”

“Aku tak taulah, Zek. Tengoklah nanti.”

“Dengarlah cakap aku. Jangan terburu-buru.”

****

Adalia tidak sabar menunggu waktu makan tengahari. Dia ingin bercerita dengan Aini tentang penemuannya. Dia ingin bergosip tentang bos mudanya itu. Tengok gaya macam single, tetapi siapa gadis manis yang ditemui gambar-gambarnya pagi tadi. Tak sangka, bosnya begitu fanatik dengan wanita tersebut. Tetapi, siapakah wanita itu? Isterinya? Tak mungkin. Kalau benar, tidak ada pun jemputan perkahwinannya tersebar. Atau, tunangnya? Tapi, Aini tidak bercerita pun perihal perkara itu. Ahh! Melepaslah aku. Pada fikiran Adalia, jika Ijol masih belum berpunya dia ingin memperkenalkan bosnya itu dengan sepupunya.


“Adalia…masuk sekejap.”

Nyaris terpelanting pen di tangan sewaktu Ijol yang entah bila ada di hadapannya bersuara. Ijol hanya menggeleng kepala melihatkan gelagat Adalia yang sering berkhayal. Adalia pula tersipu-sipu apabila tertangkap oleh bos sendiri ketika dia sedang berimaginasi. Malu sih!

“Ya, Encik Hariz.”

Ijol masih berdiri bercekak pinggang dengan lengan baju yang dilipat separas siku. Rambutnya yang pendek tersisir rapi. Tali leher berwarna biru gelap berjalur berpadanan benar dengan baju kemejanya yang berwarna biru cair. Bos muda ini selalu bergaya dan gayanya sentiasa sesuai di pandangan mata Adalia. Cuma, kebelakangan ini Ijol seolah membiarkan jambang halus tumbuh di wajahnya. Kenapa pulak? Mungkin juga hubungannya dengan wanita di dalam gambar itu bermasalah. Kalau begitu, itu sudah bagus! Bolehlah aku masuk jarum…gumamnya di sudut hati.

“Petang nanti saya ada mesyuarat kat JPJ. Awak tolong rekodkan minit mesyuarat dengan pengarah. I can’t attend the meeting, so you will be my right hand. Apa saja instructions from the director, just record. Okey.”

“Ada apa kat JPJ tu, bos?”

“Syarikat nak offer rumah yang kita jual ni untuk staf JPJ. Kan kita ada banyak unsold unit, so this one of our promotion untuk dia orang. We hope that with our promotion package could attract prospective buyer from JPJ. Who knows?”

“Ya lah Encik Hariz…kawan saya yang kerja kat sana pun ada tanya, rumah yang dah lama tu tak boleh turun harga ke?”

“Itulah, management lambat buat decision. Bila dah buruk macam ni, baru nak offer. You ingat dia orang boleh terima ke, Adalia?”

“Entahlah bos, saya pun tak tahu. Good luck bos.”

“Jangan lupa apa yang saya pesan tadi.”

“Okey Encik Hariz.”

Adalia teragak-agak untuk menyambung ayatnya, “Erm…em…you balik office tak Encik Hariz?”

“Kenapa? Ada dokumen yang nak urgent, ke?” soal Ijol sambil tangannya menekan butang komputer.

“A…aa…tak adalah…cuma…”

“Kenapa dengan awak pulak? Sejak bila awak gagap ni?”

“Sekarang la ni saya tergagap pulak tengok Encik Hariz semakin mengancam, makin smart. Ada apa-apa ke?”

“Ha…baguslah dah hilang gagap awak tu and thank you for your complimentary yang tak ikhlas tu…”

“Tak baik Encik Hariz cakap macam tu. Saya ikhlas tau.”

“Ikhlas ada sebab. Macam I tak kenal you! Yes…apa you nak sebenarnya wahai cik Adalia, secretaryku?”

“Erm…mm…saya..saya…”

“Hah! Dah gagap balik. Awak buang masa saya. Sekejap lagi saya keluar, jangan lupa apa yang saya pesan. Just records whatever Dato’ say…ok?”

Adalia mengeluh berat. Niatnya untuk memperkenalkan sepupunya tidak kesampaian hari ini. Tak mengapalah…esok kan masih ada! Dia berharap bosnya itu sudi berkenalan dengan Ain Zahidah, sepupunya. Sepupu sebelah ibunya yang mempunyai darah kacukan Jawa dan Cina itu tidak kalah cantiknya dengan wanita yang di dalam gambar tersebut.

Ijol hanya mengelengkan kepalanya melihat gelagat Adalia sekali lagi. Seperti ada sesuatu yang ingin ditanyakan tetapi tidak jadi mahu membuka mulut. Apa pulak masalahnya budak Adalia ni. Nak kata tak dibenarkan bercuti, selalu dialah yang mengambil cuti paling lama. Belum dicampur dengan MCnya lagi…entahlah budak-budak sekarang, banyak benar ragamnya. Bebel Ijol di dalam hati.

****

“Nah. Tengok ni.”

“Apa ni, Ada…”

“Tengoklah betul-betul.”

“Mana kau dapat ni? Dah jadi ejen cari jodoh pulak?”

Aini tidak berminat untuk melihat gambar itu lama-lama. Sekali imbas memang cantik wanita di dalam gambar tersebut. Apa pula tujuan Adalia menunjukkan gambar tersebut kepadanya.

“Kat mana kau kutip gambar tu, Ada…”

Adalia meletakkan nasi campurnya di hadapan Aini. Dia tergesa-gesa duduk, tidak sabar untuk menggosip dengan Aini. “Aku pinjam dari Ijol. Aku terjumpa dalam bilik dia. Banyak siot!”

“Woi!! Pinjam ke curi?”

“Aku pinjam sekejap. Nanti aku pulanglah…”

“Siapa tu?”

“Mana aku tahu. Patutnya kau lebih tahu. Kau kan best friend dia.”

Aini mengerutkan dahinya tidak faham. Adakah…

“Wait…wait…wait. Kau kata terjumpa dalam bilik Ijol?” Aini merampas gambar tersebut dari tangan Adalia. Gadis itu yang hendak menyudu nasi ke mulutnya, tersentak melihat gelagat Aini.

Ini Kamelia! Desis hati kecilnya tanpa memandang wajah Adalia yang kehairanan. Dia mengamati sekali lagi gambar tersebut, memang sah! Kalau dinilai dari latar gambar tersebut, ia bukan diambil di dalam negara. Apabila memikir balik kata-kata Adalia, ternyata Ijol begitu merindui temannya itu. Ah! Kamelia…sampai bila baru kau mengerti hati manusia bernama Ijol ini? Dia takut nanti teman baiknya itu terlewat…menyesal di kemudian hari. Sesiapa pun tak akan sanggup diperlakukan seperti apa yang Kamelia lakukan pada ijol.

“Cik Aini. You kenal ke dengan perempuan dalam gambar ni?”

Aini diam. Geleng tidak, angguk pun tidak.

“Perempuan tu Zureen ke?”

Aini faham apa yang dimaksudkan oleh soalan dari bibir Adalia. Zureenlah yang menyebabkan Ijol dan Kamelia perang dingin sehingga memakan masa berbulan-bulan.

“Bukan?”

Tiada jawapan dari Aini. Dia hanya merenung mata Adalia memohon dihentikan soalan demi soalannya yang cuba mencungkil rahsia yang tersirat di sebalik sekeping gambar yang ditemui di dalam bilik Ijol itu.

“Aku tak tahu, Ada. Please jangan tanya lagi. Ini masalah dia orang, buat apa kita nak menyibuk.”

“Aku nak tau aje samada bos kita tu dah berpunya ke belum. Kalau belum, aku nak kenalkan dengan cousin aku.”

“Tak payahlah, Ada.” Perlahan sahaja suara Aini ketika menuturkan ayat tersebut kepada Adalia yang lebih senang dipanggil Ada itu.

“Tak boleh ke?”

“Lebih baik jangan…”

‘Kenapa you cakap macam itu, Aini. Atau, you ada hati kat dia.”

“Merepaklah.”

****

“Kau ni memang dah gila, Mel. Orang punyalah baik dengan kau, ini yang kau balas pada dia.”

“Kau tak akan faham apa yang aku rasa, Aini. Susah aku nak jelaskan…”

“Susah apa bendanya! Cuba kau fikir dengan akal fikiran yang waras bukannya membuta tuli macam orang tak ada pertimbangan. Kalau aku jadi Ijol pun, belum tentu aku boleh tahan begitu lama. Lima bulan tu jangka waktu yang amat panjang, Mel. Kau hidup-hidup mendera perasaan orang yang sayangkan kau dengan tulus hati. Kau jangan sampai menyesal nanti!” Aini melepaskan geramnya yang telah tersimpan sejak siang tadi.

“Apa maksud kau, Aini?”

“Kau datang tengok sini macam mana keadaan Ijol. Kerja pun tak menentu. Aku rasa dia dah mula fed up dengan kau.”

Hanya keluhan kecil yang terdengar di hujung sana. Bukan hati tak cinta, bukan sayang tidak menggunung untuk lelaki itu, tetapi hatinya bagai disayat tika khabar Ijol ditangkap khalwat dahulu sukar dikikis begitu sahaja. Sementelah sehingga sekarang, tiada kata yang cukup menyakinkan dari Ijol mengatakan kes khalwatnya telah selesai. Ijol tidak bersungguh menyelesaikan perkara itu! Dan sehingga saat itu tiba, segalanya selesai, barulah dia berasa tenang dan lega.

****

“Surat dari pejabat agama atas meja tu, Ijol. Tak selesai lagi pasal kes kau tu? Berapa laa dah?” emaknya bertanya ketika Ijol baru sampai di muka pintu.

“Entahlah mak. Naik bosan saya. Tak tahu apa dia orang buat sampai makan masa berbulan-bulan nak panggil saya.”

Ijol membuka surat yang menggunakan sampul surat Jabatan Agama. Dia ingin tahu apa status kesnya.

‘Sila hadir ke pejabat ini dalam tempoh 14 hari dari tarikh notis ini dikeluarkan. Kegagalan tuan/puan hadir dalam waktu yang ditetapkan boleh menyebabkan tuan/puan dikenakan denda.’

“Ada perkembangannya?”

Emaknya masih menunggu untuk mengetahui isi surat tersebut. Ijol mengangguk sambil tersenyum kelat.

“Agaknya Zureen dapat surat yang sama, tak?”

“Lantak dia lah mak. Dia yang susahkan hidup saya. Kali ni kalau selesai, lapang dada saya. Saya dah tak nak fikir benda-benda ni lagi. Kerana dia, nama saya busuk. Jiran-jiran pandang pun macam nak telan. Kesian mak dengan abah.” Ijol merungut-rungut tetapi dapat didengar bebelannya itu.

“Mak pun harap begitu. Sampai sekarang nak keluar rumah segan, serba salah. Abah kamu dah jarang-jarang pergi surau.”

Ijol mengeluh mendengar luahan hati emaknya. Selama ini orang tua itu hanya mendiamkan diri, marah tidak, suka pun tidak akan kesnya itu. Dia tidak tahu isi hati sebenar emak dan abahnya. Memang dia teringin bertanya tetapi suaranya tak mampu keluar. Rasa bersalah mengatasi segalanya.

“Dah lah, pergi mandi dulu. Nanti lepas Maghrib kita makan sama-sama. Dah lama tak makan dengan kamu, Ijol. Hari-hari asyik balik lewat aje. Apa anginnya kerja kamu habis awal hari ini? Kamu tak kerja ke?”

“Kerja mak. Tapi rasa tak sihat badan. Tu yang balik awal. Lagipun tadi ada meeting dengan pegawai JPJ.”

“Kenapanya? Kamu langgar lampu merah macam dulu tu ke?” emaknya bersuara cemas.

“Tak lah mak. Pasal nak jual rumah-rumah lama kat company saya. Buat special package untuk dia orang. Kut-kut ada respon bagus.”

“Ohh…”

Ijol tersengih mendengar jawapan emaknya. Walau tidak berapa faham dengan tugas-tugas Ijol, tetapi emaknya itu seorang pendengar yang baik. Semakin lama semakin dalam perasaan kasihnya kepada wanita yang telah melahirkannya itu. Tanpa disedari dia telah memeluk emaknya dengan rasa yang amat terharu. Terima kasih emak kerana memahami…

“Dah lah, Ijol. Emak faham apa yang kau lalui. Tapi emak perasan kau banyak termenung kebelakangan ini. Ada apa-apa yang emak tak tahu?”

“Semua okey, mak. Emak janganlah risau pasal saya.”

****

Ijol menghempaskan tubuh sasanya ke atas tilam. Matanya terasa berat hingga sukar dibuka. Kebelakangan ini dia sukar melelapkan mata. Tidak tahu mengapa. Kadangkala waktu tidurnya jadi tidak menentu. Seperti sekarang ini, rasa mengantuk datang tanpa dijemput. Akhirnya dia terlelap dengan rasa letih yang masih bersisa.

Tok! Tok!

Ijol! Ijol!

Ketukan dan panggilan di luar pintu biliknya mengejutkan Ijol dari tidur. Dia terkial-kial mahu bangun. Entah mengapa badannya terasa panas dan rasa pening naik ke kepala. Dia gagal berdiri dengan tegak untuk membuka pintu. Sakitnya bagai mencucuk-cucuk urat kepalanya.

“Ya mak.”

“Jom makan. La…belum ganti baju lagi. Kamu belum mandi ke?”

“Saya tertidur tadi. Emak dengan abah makanlah dulu. Nanti saya makan kemudian.”

“Erm…okey. Jangan lupa makan.”

Emaknya mahu berpaling apabila terdengar suara Ijol mengerang. Ijol telah terjelepok di hadapan muka pintu biliknya. Emaknya jadi kelam kabut tidak tahu mahu buat apa. Jeritan nyaringnya menggamit si suami untuk mendapatkannya.

“Kenapa dengan budak ni. Masya’Allah…angkat, angkat dia.”

“Tolonglah saya, bang. Mana saya kuat angkat budak ni.”

Dalam kekalutan begitu, sepasang suami isteri itu mengangkat Ijol ke atas katil. Emaknya membasahkan tuala lalu mengelap wajah Ijol dengan berhati-hati. Hatinya panik tidak keruan. Suaminya pula menggunakan minyak cap kapak memicit-micit hujung kaki Ijol.

“Kenapa budak ni, bang. Cuba awak ikhtiarkan apa yang patut.”

“Saya tengah ikhtiar lah ni.” Ujar abah Ijol sambil terus memicit-micit kaki anaknya itu.

“Panggilkan doktor ke, ambulans ke…”

“Siapa?”

“Manalah saya tahu.”

Dalam keadaan panik begitu semuanya mudah lupa. Sementelah ini pertama kali berlaku kepada anak bongsunya itu.

“Awak pergi telefon Zek. Zek kawan dia…”

Si suami patuh dengan arahan isterinya. Tidak berapa lama kemudian Zek datang dan terus meluru ke bilik Ijol. Ini kali ke tiga dia datang ke rumah sahabatnya itu. Dahulu sewaktu masih bersekolah menengah, Ijol jarang mempelawanya ke situ. Dia tidak suka kawan-kawannya datang ke rumah. Alasannya, takut tembelang kenakalannya pecah.

“Cuba tengokkan dia Zek. Dah bermacam cara masih tak bukak juga mata dia.”

Zek meletakkan telinganya ke dada Ijol seperti yang selalu dilakukan oleh orang lain apabila berlaku kecemasan begitu. Alhamdulillah. Degupan jantungnya normal. Kedengaran dengkuran halus dari Ijol. Dia tertidur rupanya.

Zek tersenyum simpul memandang suami isteri yang sedang kebingungan.

“Zek…” teguran abah Ijol mematikan senyumannya.

“Dia okey, pak cik…mak cik…dia tengah tidur.”

“Apa?!”

“Mungkin dia terlalu penat. Tapi badannya panas sikit. Mak cik tuamkan tuala kat dahi dia, nanti okeylah tu…”

“Budak ni, risaukan aku aje.”

Emak Ijol duduk di sisi anaknya itu sambil menghela nafas lega. Zek meminta diri untuk pulang kerana isterinya di rumah ditinggal sendirian. Keadaan Baiti yang sedang sarat tidak memungkinkan dirinya untuk berlama-lamaan di situ.
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.