Header Ads

NOVEL: SELAMAT TINGGAL KEKASIH 4

Advertisement

“Hary...boleh Syirah bekerja? Syirah bosan duduk rumah sorang-sorang. Lagipun tak ada apa yang boleh Syirah buat kalau kat rumah. Dah lah mama dan papa...”

“Syhhh...”

Hary meletakkan jari telunjuknya di bibir Insyirah. Tidak membenarkan Insyirah meneruskan ayatnya.

“Tak baik ngumpat orang tua sendiri tau. Walaupun cuma mak mentua, dia pun dah macam mak awak sendiri. Berdosa.”

Insyirah merenung tepat wajah suaminya, seorang lelaki yang sangat penyabar. Kesabarannya meyebabkan hati Insyirah sering menangis dan dukacita. Dengan sikapnya itu juga menyebabkan Hary selalu dipergunakan oleh orang sekeliling. Mama dan Papanya pun sering memperkecilkannya. Tetapi Hary sangat patuh, masih menghormati kedua orang tuanya walau sering diperkotak-katikkan. Bilakah Hary akan sedar semua itu? Bila?

“Syirah...awak nak kerja kat mana? Kerja apa?”

“Saya ingat nak kerja kat syarikat kawan saya. Dia pun dibesarkan di tempat yang sama dengan saya. Sekarang dia buat business kecil-kecilan dengan partner dia.”

“Awak nak buat apa kat sana?”

“Tolong sikit mana yang patut. Lagipun bukannya kerja betul-betul. Cuma hilangkan boring aje. Itu pun kalau Hary izinkan.”

“Siapa nama kawan Syirah tu? Kenalkan saya pada dia, nanti kalau ada orang bertanya taklah saya melopong tak tahu. At least, kita cover diri kita sendiri...”

“Wawa. Nama penuh dia Najwa. Dia budak pandai dan paling cemerlang dalam kelas kami dahulu. Dia juga yang dapat tajaan untuk sambung belajar. Bila dah habis, dia buka company sendiri...business kecik-kecik je. Boleh lah Hary. Boleh ya?”

“Syirah nak apa tu, Hary?”

Insyirah dan Hary terkejut dengan sapaan TJ yang tiba-tiba itu. Mungkin dia telah mencuri dengar perbualan mereka.

“Tak ada apa-apa bang.”

“Kau jangan tipu. Aku ni lebih banyak makan asam garam dari kau. Cuma belum kahwin je, bukan macam kau...”

“Kenapa dengan saya bang? Apa yang abang nak cakap? Abang nak kata kami kahwin sebab dah terlanjur, kan? Abang nak cakap yang kami ni pasangan tidak ada harga, kahwin ekspress? Itu maksud abang!” Hary sudah tidak dapat menahan marahnya.

“Hei...hei...kenapa adik abang tiba-tiba aje nak naik angin ni? Cool down Hary. Abang memang nak cakap, since kau dah bagitahu...yes, aku nak tahu kenapa semua ini terjadi dalam sekelip mata. Why?” suara TJ ikut tinggi. Dia masih belum dapat menerima kenyataan yang Insyirah kini menjadi isteri kepada adiknya itu.

Insyirah hanya meneleku di sisi Hary. Dia tidak berani menentang pandangan TJ yang tajam menikam bisanya. Padahal mata itu dahulu sering ditatap dengan penuh kasih sayang, dahulu merekalah kekasih paling bahagia. Kini yang tinggal hanya kesan luka yang tidak nampak di mata.

“Satu masa nanti abang akan tahu juga kenapa saya buat ini semua. Masanya akan tiba, bang...” suara Hary sudah kembali kendur.

“Bila? Sampai aku dah nak mampus!”

“Kenapa abang cakap macam tu? Berilah saya masa...”

“Good! Aku tunggu masanya...”

***

Insyirah merenung halaman luar dari tingkap biliknya. Masih terngiang-ngiang persoalan demi persoalan yang dibangkitkan oleh TJ tadi. TJ sengaja menjebak dia dan Hary agar menceritakan sejarah sebab perkahwinan mereka terjadi. Lelaki itu seolah-olah tidak sabar rahsia mereka terbongkar. Mengingati itu semua membuatkan Insyirah kecut perut. Ingin sahaja dia melarikan diri dari rumah besar itu, yang bak rumah berhantu pada firasat Insyirah. Orang di dalam rumah itu berperangai pelik kecuali Hary, yang amat berbeza perwatakannya dengan ahli keluarganya yang lain.

Ingatannya beralih kepada Najwa, gadis biasa sepertinya yang telah berubah kini. Penampilannya penuh keyakinan, berwibawa, lebih berani dan semakin cantik. Kelihatan hidup gadis itu dilimpahi keceriaan. Sudah berpunya kah dia? Mungkinkah dia sudi berkenalan dengan TJ? Ya...mana tahu TJ akan beralih pada gadis lain pulak. Itulah harapannya sambil tangannya dengan pantas mendail nombor gadis kenalannya itu.

“Hai...kau sibuk ke?”

“Sibuk sikit. Sorrylah lama tak call kau. Aku sampai terlupa yang kau ada mintak kerja dengan aku, kan? Eh! Kau sekarang dah kerja ke?” suara Najwa kedengaran riang sekali.

“Belum. Ini yang try call kau. Ada kerja untuk aku, tak?”

“Datang ajelah, Syirah. Kau buatlah kerja apa yang kau suka kat sini. Tapi aku tak mampu bayar besar. Company aku kecik je. Taklah macam keluarga bangsawan mentua kau...”

“Apa ke situ pulak. Yang kaya dia orang, bukannya aku.”

“Bila kau nak datang?”

“Nanti aku confirmkan. Kau jangan bagi pada orang lain kerja tu. Aku desperate nak kerja ni.”

“Okey, aku janji. Kau datanglah bila-bila masa. Eh! Ada orang cari aku. Lain kali aku call, ok.”

“Wawa...”

Talian telah diputuskan sebelum sempat Insyirah bertanyakan soalan yang berbaur peribadi. Anganan untuk memperkenalkan TJ kepada Najwa hanya tinggal impian. Insyirah merenung telefonnya tidak berkedip.

Di luar bilik terdengar suara orang berbual-bual di dalam bahasa melayu dan Inggeris yag bercampur-campur. Kemudian ada suara wanita ketawa manja dan bunyi suara televisyen saling bertingkah. Itu mesti TJ membawa balik teman wanitanya seperti selalu, silih berganti. Kekadang dia membawa wanita melayu, kadangkala gadis Serani dan ada juga Insyirah terserempak dengan gadis orang putih yang dikepit oleh TJ. Semakin terukkah perangai TJ kerana dikecewakan? Tidakkah TJ terfikir untuk merenung diri sendiri sebelum bertindak begitu? Apakah yang dia dapat dengan menunjuk-nunjuk begitu. Pusing Insyirah memikirkannya.

“Syirah!”

“Syirah!”

Sebaik Insyirah membuka daun pintu, kepala TJ sudah terjengul tepat di hadapan mukanya. Nyaris dia tercium antara satu sama lain. Menyirap darah Insyirah naik ke muka dek malu dengan kejadian tersebut.

“Nak apa?”

“Nak you!”

Insyirah membeliakkan matanya. Nasib baik Hary belum pulang, jika tidak tentu timbul perang dingin lagi seperti hari itu. Dia mengubah kedudukan dirinya agar tidak terlalu dekat dengan TJ.

“Sorry! Sayang buatkan I air.”

“Buatlah sendiri. I bukannya orang gaji.”

“Tolonglah, you buat air sedap. Sehingga menjilat gelas...he...he...” TJ mempermainkan kata-katanya agar lebih menarik perhatian isteri adiknya itu.

Insyirah naik mual dengan perangai TJ yang terlebih mengada-ngada itu. Bukan main lagi depan perempuan lain nak bermanja-manja dengan aku; marah Insyirah dalam hati. Cubalah kau buat begitu di hadapan Hary, sudah lama penampar percuma hinggap di muka. Tetapi, beranikah Hary bertindak begitu? Sementelah, dia amat menghormati TJ sebagai seorang abang.

“Darling...you buat apa kat situ. I dahaga ni...”

“Sekejap sayang. I tengah pujuk my queen buatkan air.”

Geli geleman Insyirah mendengar dialog dia orang, umpama dunia ini hanya mereka yang punya. Dia menjuihkan bibir tanda tidak berkenan dengan perangan gedik TJ dan wanita kekasihnya itu. Tunjuklah apa aksi sekalipun, aku tak kisah. Jika TJ berniat mahu membalas dendam dengan cara begitu, dia silap besar. Telah hilang segala kecemburuan tiga tahun lalu kerana kini dia telah menjadi hak orang. Yang lebih tepat, isteri orang. Isteri kepada adik bekas kekasihnya!

“Tolong Syirah.” kali ini suara TJ sedikit datar. Mungkin dia berasa malu dengan dirinya sendiri.

“Okeylah, kali ni aje. Lain kali suruh your girlfriend buat sendiri.”

“Itu bukan girlfriend I, Syirah. Kawan I...girlfriend I cuma you sorang aje...”

Debaran dada Insyirah bergetar kencang ketika mendengar TJ meluahkan kebenarannya, bahawa dia masih mencintai Insyirah. Di matanya Insyirah adalah kekasihnya yang dahulu, bukan isteri kepada sesiapa.

“You cakap lagi I tak nak tolong buat air. Please TJ, jangan ungkit perkara lama.”

“I tak boleh control diri I bila tengok you, Syirah. I tak boleh! Tolong I padamkan semua kenangan kita, Syirah. I tak boleh selamanya begini, mengharap barang yang tak akan jadi hak I. I ...I...” suara TJ bertukar sedih. Dia cuba sedaya upaya menahan air mata kesedihannya daripada tumpah. Air mata seorang lelaki tidak sewenangnya melimpah ruah.

“Darling! Darling! Buat apa lama sangat tu...” suara wanita mat saleh itu sedikit nyaring. Mungkin bosan menunggu.

Dari telor dan gaya bahasanya pasti wanita itu rakyat tempatan, cuma mungkin dia berdarah kacukan. Jika tidak, takkan dia begitu fasih berbahasa melayu. Perasan! Kalau dah melayu tu, mengaku sajalah. Apa yang nak dimalukan.

Insyirah membiarkan TJ yang masih bersandar di dinding. Dia melangkah ke dapur untuk membuatkan air seperti yang diminta oleh TJ tadi. Selesai menghidangkan air, dia membawa dirinya masuk ke bilik semula. Dia tidak betah berlama-lamaan di luar, apatah menentang pandangan tajam dari TJ. Sudahlah dia telah menyembunyikan kisah silamnya kepada Hary, dia tidak mahu menambah dosa terhadap suaminya itu lagi.

***

Tengku Zaman menunggu isterinya di kawasan parkir sahaja. Dia malas untuk bersesak-sesak di dalam kompleks beli belah tersebut. Lagipun, menunggu di dalam kereta lebih selesa lagi berhawa dingin. Sambil menunggu, dia membaca akhbar yang diletakkan di tempat duduk belakang. Sesekali matanya menjeling pasangan muda mudi yang lalu di hadapannya untuk ke kereta masing-masing. Dia tersenyum melihat pasangan pertengahan umur bergandingan erat seperti tidak boleh dipisahkan. Suami isteri kah itu? Mesranya lain macam saja...

Tengku Zaman membelek jam Rolex di tangan kanannya. Sudah hampir 5.10 petang. Mana Tengku Zawiyah ni, naik kematu punggung dibuatnya. Sambil melepaskan keluhan kecil, matanya singgah pada satu susuk tubuh kecil molek sedang membawa barang yang agak banyak. Mana rakan-rakannya. Takkan berseorangan? Di mana keretanya. Tiba-tiba barangan yang dibawa bertaburan di atas jalan ketika gadis itu cuba mencapai kunci kereta di dalam beg tangannya.

Tengku Zaman bergegas keluar dari keretanya dan membantu memungut barangan yag bertaburan itu. Gadis itu memohon maaf berulang kali kerana menyusahkan Tengku Zaman.

“Bawak barang banyak macam ini takkan sorang aje. Mana kawan-kawan awak?”

“Saya sorang aje, uncle. Ingat tadi boleh bawak sorang-sorang, tak sangka jadi macam ni. Terima kasih uncle sebab tolong saya tadi.”

Tengku Zaman mengangguk selepas membantu memasukkan pelbagai pasu dan bunga hiasan ke dalam bonet kereta Kenari. Dia membalas lambaian gadis itu yang sudah semakin jauh meninggalkannya. Sambil berjalan ke keretanya, Tengku Zaman meraba wajahnya. Tua sangatkah aku sehingga gadis tadi memanggilnya dengan panggilan 'uncle'. Dari jauh kelihatan Tengku Zawiyah menunggunya dengan wajah yang masam.

“Awak ke mana?”

“Jalan-jalan kejap. Dah siap dah?”

“Dah.” Ringkas sahaja jawapan Tengku Zawiyah.

“Apa awak beli banyak-banyak tu. Awak nak masak ke?” soal Tengku Zaman meredakan ketegangan suasana antara mereka.

“Awak dah lupa ke?”

“Lupa apa pulak?” Tengku Zaman menyoal kembali.

“Kan hujung minggu ni saya nak jemput kawan-kawan datang rumah. Semenjak kita pindah sini, mana dia orang pernah datang rumah kita. Masa kahwin Hary dulu tu, pun buat cincai aje. Mana ada house gathering lagi.”

“Hm...ya tak ya jugak.”

Tengku Zaman meneruskan pemanduannya. Biar isterinya di sebelah masih ligat bercerita itu dan ini, tetapi mindanya teringat bayangan gadis genit yang dibantunya tadi. Senyumnya menawan dan suaranya begitu lunak. Siapakah gerangan gadis itu? Naluri lelakinya begitu mendesak untuk lebih mengenali gadis itu. Entah bila akan ketemu lagi.
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.