Novel: Mengapa Di Rindu 8

loading...



“Terima kasih Alisya.” dia berkata dengan teragak-agak.

“Untuk apa?”

“Sebab izinkan I bawa you ke klinik. I risau sangat.”

“Herm….”

“You dah okey tak sekarang?”

“Dari rumah tadi memang I dah okey. Dah boleh bangun. Since you nak bawak juga ke klinik, apa I boleh buat.” Datar sahaja suaranya.

Hazzim hanya membatu. Pendingin udara yang sejuk tidak membantu menangkan perasaannya tika berdekatan dengan Alisya. Dadanya berdegup kencang setiap kali gadis itu memberi perhatian pada tutur katanya. Biar tidak bersentuhan, hatinya cukup tenang berada dekat dengan Alisya. Suatu perasaan yang sukar digambarkan dengan kata-kata.

“Dapat MC tak?”

“Dapat satu hari.”

“Tadi kalau tak pergi klinik you kira pontenglah ya?” Hazzim cuba mengusik. Dia tidak mahu berbual dengan kakak kesayangan Kamal itu di dalam keadaan yang tegang.

“Mana ada ponteng. Ambil emergency leave…cuti I pun banyak lagi.”

“Oh! Ya ke?”

“Kenapa you jawab macam tu. Macam sindir I aje bunyinya.”

Hazzim ketawa. Rasa gelihati pula mendengar ajukan suara Alisya. Suara gadis itu kedengaran amat manja di telinganya. Begitulah kalau hati sudah suka.

“Mana ada I sindir you. Baguslah kalau you tak ponteng. Ponteng selalu tak bagus untuk kerja dan performance kita. Susah pihak syarikat nak naikkan kita…at least ada sebab yang munasabah untuk kita tidak datang kerja.”

“You cakap macamlah I ni budak-budak lagi. I know what I did.”

“And you answer me like a kid too…”

“What?!” Alisya tidak suka ditegur begitu.

“So emotional…” bisik Hazzim perlahan.

“Orang sakit memanglah mudah terganggu emosinya.” Alisya mengeraskan suaranya.

“Ohh! Sakit. Tadi siapa yang kata dah tak sakit.”

“Sekarang dah sakit balik sebab you!”

“Sebab I? Wah! Ada powerlah I ni…”

“Hmm…power rangers. Pergi jalanlah dengan you punya power.”

Hazzim ketawa mengekeh apabila Alisya terus-terusan mahu menang di dalam lawan cakap mereka itu. Sah ini mesti kaki bahas waktu di sekolah. Gumam Hazzim sendirian setelah tawanya reda. Kasihan pula melihat wajah menjeruk Alisya yang masamnya mengalahkan belimbing buluh…

“Meh kita pergi makan dulu. Dah dekat pukul tiga you masih belum makan. Nanti semakin parah pula demam you. I balik yang you salahkan.”

“Memang pun. Tak nak mengaku pulak.”

“Okey, okeylah. You menang! Puas hati?”

“Eleh!”

Hazzim tersenyum untuk kesekian kalinya. Suka benar dia melihat gadis itu mengherotkan bibirnya apabila merajuk. Nampak begitu cute dan cool! Ya TUHAN! Biarlah saat-saat manis ini berterusan. Dia memanjatkan doa agar langkahnya tidak mati di tengah jalan.

“Kita makan dulu ya?”

“Suka hati you!”

Alisya menjeling Hazzim yang tersenyum-senyum sambil memandu. Dia mencuri pandang keseluruhan dekorasi dalam kereta itu. Kerusi penumpang yang menampung tubuhnya begitu lembut membuai jiwa, manakala wangian bunga lavender memenuhi ruang kereta yang luas itu. Lelaki pun suka bauan lavender? Hairan pula dengan dia ni…getus Alisya dalam diam. Dia ingatkan lelaki yang gemar memancing pastilah lelaki maskulin yang gemarkan aktiviti lasak. Tetapi yang di sebelahnya ini? Entahlah!

***

“I ambilkan you sup campur dengan ikan. Makan sup boleh buat badan jadi lebih segar dan hilangkan demam you. Lepas makan nanti , makan ubat dan segala antibiotik yang doktor bagi tadi. I ambilkan air masak suam sekali. Minum ubat dengan air suam ni.” Hazzim melayan Alisya bagai seorang anak kecil.

“You tak perlu buat ini semua untuk I. I can do it myself.”

“First time…”

“Dengan I. Dengan perempuan lain dah banyak kali. Am I right?” sindir Alisya.

Hazzim tercengang. Perempuan lain? Hazzim menguru-urut tengkuknya. Apa maksud Alisya? Oh ya! Hari itu masa di restoran mereka ada terserempak dan waktu itu dia berpimpinan dengan Wida. Wida yang tergedik-gedik mrnagih kembali cintanya.

“Itu my ex-girlfriend.”

“Apa-apalah Encik Hazzim oii…I pun tak kisah. Your ex or whatever, itu you punya hak. Tapi dengan I, I tak suka dilayan macam puteri. I bukan jenis perempuan macam itu. Hope you can understand.”

Hazzim mengeluh perlahan. Dia sangkakan Kamal telah menceritakan perihal kejadian hari itu. Tetapi ternyata sebaliknya. Atau mungkin Alisya tidak bertanya atau bercerita tentulah Kamal tidak membuka mulut. Kamal juga ada mengatakan Alisya tidak pernah bertanya tentangnya. Wujudkah aku di matanya??

“Demam pun masih nak menang, degil.” Ucap Hazzim perlahan sambil menyuap nasi ke mulut.

“Apa you kata?”

“Tak ada apa-apa.” Hazzim tersenyum sinis.

“Ingat I tak dengar.”

“Kalau dengar buat apa tanya?”

Alisya pula terkena kembali. Dia menjeling geram. Tekaknya kembali terasa perit, mungkin kurang minum air masak, fikirnya. Dia mengambil air suam dan sekali hirup habis satu gelas air itu ditelannya.

“Jangan gelojoh nanti tercekik.”

“Haus. Tekak I perit sangat.”

“Lain kali dengar aje I cakap, jangan lawan. You tu tak sihat.”

Alisya membebel perlahan dengan butirannya tidak difahami oleh Hazzim. Dia sengaja berbuat begitu agar Hazzim berhenti mengarahnya membuat itu dan ini. Itu jangan, ini tak boleh…macam ‘atuk’ kebayan.

“Dengan boyfriend you pun macam ini ke? Menjawab, membebel, muncungkan mulut…buruk jadinya!”

Alisya tersedak mendengar tuduhan tidak berasas dari mulut Hazzim. Dia sengaja terbatuk-batuk bagi menyembunyikan rasa terkejutnya. Dari mana dia tahu aku ada boyfriend? Takkan menghendap kut! Kalau tidak pun ini mesti kerja Kamal yang mencanang sana sini yang dia sudah berpunya. Nanti kau dik!

“Mana I ada boyfriend.”

“Tipu dosa!”

“Memanglah tipu berdosa. Semua orang tahu. Tapi dengan you I terpaksa tipu, bohong sunat.”

Hazzim ketawa perlahan takut mengecilkan hati Alisya sekali lagi. Gadis ini nampak matang dari segi penampilannya tetapi emosinya masih seperti remaja yang baru kenal dunia. Manja!

“Kenapa nak tipu dengan I? You ada hati kat I kut?”

Alisya merenung tajam wajah Hazzim. Geram sungguh dia apabila dipermainkan begitu. Adakah patut dia kata aku nak mengurat dia, syok pada dia? Walaupun aku perang dingin dengan Zikry tidak bermakna aku sudah tidak sayang pada dia. Cintaku masih usuh utuh buat Zikry. Kau tu abang angkat Kamal aje tau, tak lebih dari itu. Alisya membebel dalam hati.

“You jangan nak perangkap I dengan ayat provokasi tu. Sikit pun I tak ada hati pada you!”

“Sikit pun tak ada?”

“Tak!”

Hazzim tersenyum-senyum melihat wajah Alisya yang sudah merah padam. “Okey! Fine. I tak cakap lagi.”

Walau itu jawapan yang lahir dari mulut Alisya, Hazzim tidak berkecil hati. Dari raut wajahnya dia tahu Alisya tidak serius ketika bercakap tadi. Sengaja mahu menyakitkan hatinya. Sengaja menunjuk-nunjuk kononnya dia telah mempunyai kekasih, sebab itu dia tidak tergoda dengan provokasi yang cuba dilakukannya tadi.

Sambil memandu pulang, Hazzim berkhayal bagaimana seorang seperti Alisya yang bijak memberikan nasihat dan motivasi di dalam kolumnya masih bersifat naïf apabila berhadapan dengannya tadi. Dia umpama orang lain yang kurang kental semangatnya dan amat sensitif. Semasa tiba Alisya sampai ke rumahnya, sekali lagi Hazzim memesan agar gadis itu tidak mangabaikan pengambilan ubat secara teratur.

“Dekat majalah you lain, kat luar lain. Sure you have two different personalities. It’s interesting.”

“You suka I yang mana?” sengaja dia melihat reaksi Hazzim.

“Yang sekarang. Depan mata I. You nampak selamba but I think you hide something from me.”

Alisya terpana mendengar jawapan dari Hazzim sehingga dia terlupa bertanya dari mana lelaki itu tahu yang dia bekerja di majalah yang diperkatakan itu. Sekali lagi dia mengutuk diri, bukankah Hazzim abang angkat Kamal. Ah! Kenapalah aku melalut yang bukan-bukan apabila berdepan dengannya?

***

Cepat-cepat Alisya mengangkat telefonnya yang berdering-dering. Rindunya untuk mendengar suara Zikry menyebabkan dia terus menyebut nama lelaki itu ketika menjawab salam dari hujung sana.

Suara di sebelah sana tiba-tiba diam.

“Hello?”

“Alisya, I ni. Hazzim.”

Alisya terdiam. Hilang kata-kata. Apa lagi yang dia nak malam-malam buta begini? Lain yang di tunggu, lain pula yang menjelma. Tanpa disedari dia terlepas keluhan kecil sewaktu masih dalam talian dengan Hazzim. Menyesal pula dia memberikan nombor telefonnya kepada Hazzim siang tadi. Kalau tidak kerana Hazzim yang bersusah payah membawanya ke klinik, kemudian membawanya mengisi perut, siap dengan pesanan berjela supaya makan ubat yang dibekalkan oleh doktor, tak mungkin dia akan memberikan nombornya kepada lelaki itu.

“Nak cakap dengan Kamal ke?”

“Tak. Tak.”

“Kalau nak cakap dengan dia I panggilkan.” Alisya pura-pura tidak faham yang Hazzim sebenarnya mahu bercakap dengannya.

“Alisya…you dah okey? Makan ubat tak tadi?”

Siapa kau yang macam polis pencen perintahkan aku itu dan ini. Bebel Alisya sendirian. Tetapi demi menjaga hati Hazzim dia melayan ala kadar sahaja. “Dah. I ikut sukatan yang you beri siang tadi.”

“Eh! Kenapa ikut sukatan yang I pesan. Tengok arahan doktor kat luar botol ubat tu. You jangan salah makan Alisya. Takut esok pagi you tak boleh bangun pulak.”

“Herm…okey. Nak cakap lagi?”

“You macam tak sudi aje nak dengar suara I. Suara I ni tak medru kut, itu yang you bosan dengar.”

Ha! Tahu pun! Ayat tersebut hanya terlepas di dalam hati sahaja.

“Boyfriend you tak call?”

Aik! Ini dah lebih sudu dari kuah. “Tak.”

“Apalah dia tu kan, ada awek macam you dibiarkan kesepian sampai demam-demam… kalau I lah…”

“Kalau you nak buat apa? You jangan sibuk boleh tak! Dia nak call ke tidak, dia punya pasal. You jangan nak tabur cuka kat hati I yang tengah pedih ini. You pulak kenapa tak call girlfriend you tu. Kesian dia dapat boyfriend macam you.”

Kedengaran Hazzim tertawa kecil. Suaranya seolah menyindir Alisya. “Cik Alisya, correction! Dia my ex-girlfriend. Tak ada kena mengena dengan I samada hidup atau mati.”

“Serupa aje. Lelaki semua sama! Dah ada satu nak dua, dah ada yang kurus nak yang gemuk pulak. Tak pernah nak cukup.”

Hazzim ketawa gelihati mendengar rungutan Alisya tentang lelaki. Ada ke orang lelaki sudah dapat teman wanita yang kurus berminat dengan yang gemuk pulak? Hai! Dalam dunia ini macam-macam ragam manusia. Mungkinkah dia memaksudkan teman lelakinya. Kalau begitu, ada chance dia memiliki Alisya. Dadanya tiba-tiba berasa lapang, hatinya berlagu-lagu riang.

“Kenapa diam. Tak jawab. Betul kan apa I kata.”

Anganan Hazzim terbang melayang apabila dijerkah oleh suara nyaring Alisya di hujung sana.

“Cik Lisya sayang…diam tak bermakna betul. Your boyfriend cari awek lain yang gemuk pulak ke?”

“Shut your mouth!!”

Buk! Telefon dicampakkan ke atas tilam. Dia menyampah mendengar kenyataan yang diluahkan oleh Hazzim sebentar tadi. Demamnya yang sudah mulai kebah menjadi semula. Kurang asam punya jantan. Siang tadi bukan main elok layan aku macam puteri…puteri Hang Li Po? Heh! Sekarang buli dan perli aku macamlah aku kemaruk dengan keromantisannya!

Telefonnya berdering lagi. Sekali. Dua kali. Senyap sekejap. Deringan kali ke tiga, darahnya sudah mula mendidih. Oh! Kau nak sangat kacau aku ya…

“Could you please stop bothering me around! Tak ada kerja lain ke? Kalau tak pun pergilah cuci kandang kuda ke, bersihkan kebun ke…atau tak pun cuci kereta you yang dah berhabuk setebal novel yang I baru habis baca. You dah tak ada urusan dengan I lagi! Faham tak!!!” jeritannya nyaring seperti Tarzan yang melompat dari dahan ke dahan. Puas hati aku!

“Alisya?!”

Kenapa suara mamat ni macam suara Zikry?

***

“Kenapa you terjerit-jerit tadi. Kalau you marahkan I sangat, tolonglah dengar dulu my explaination. I can explain what happened that day…but please give me a chance.”

Aduhai Zikry! Habis segala keringat aku mengutuk Zikry yang disangkakan Hazzim tadi. Nasib kaulah Zikry…dalam kemelut itu pun Alisya tersenyum-senyum sendiri. Zikry pun bukannya nampak apa yang aku sedang buat.

“Apa yang you nak explain?” suaranya masih dibuat-buat asalkan kedengaran dingin. Mesti berlakon sikit dengan Zikry. Aku mesti mula jual mahal mulai sekarang. Getusnya kepada diri sendiri.

“Apa yang you dengar hari itu adalah suara emak I. Dia tolong jawabkan sebab masa itu I pergi tandas.”

Emak atau awek? Soalannya hanya tersekat di kerongkong.

“Suka hati you, Zikry. I dah tak kuasa nak layan panggilan hangit you lagi. I dah mengantuk. Esok nak kerja.” Alisya menyesal pula dengan mulutnya yang tak ada insurans, tidak boleh dikawal langsung. Sedangkan hatinya teramat rindu untuk mendengar suara romantis Zikry.

“You dah tak nak bercakap dengan I lagi? You tak nak jumpa I lagi? Tolonglah Alisya, jangan buat I macam ini. I need you! I still love you.” Suara Zikry yang merintih-rintih macam orang sedang mabuk asmara memualkan tekak dan telinga Alisya. Tidak tahu mengapa. Bukankah dua hari lepas dia demam disebabkan terkejut dengan apa yang dialaminya. Mengapa setelah lelaki itu merayu dan membuat penjelasan, dia pula buat ‘bolayan’.

“Ya ke?” ujarnya kurang yakin.

Semenjak kejadian kelmarin, rasa cinta kasih dan sayangnya pada Zikry telah merosot 20 peratus. Macam pasaran saham sekarang. Semuanya turun dan tidak menentu disebabkan kegawatan ekonomi global. Dia mula merasakan kehangatan perhubungan mereka kian berkurang. Apakah sebabnya?

Takkan disebabkan demam maka aku hilang ‘mood’ untuk bercinta pula? Heh! Ini tidak boleh jadi!

“Zikry…you masih sayangkan I tak?”

“Sayaaaang…”

“You rindukan I?”

“Mestilah.”

“Nanti cuti Krismas you pergi mana? Kita pergi makan angin nak? Dah lama kita tak pergi jalan berdua-duaan.”

Gulp! Cuping telinga Alisya terdengar Zikry menelan air liurnya dengan kasar. Mungkinkah terkejut dengan cadangannya sebentar tadi? Apakah dia telah mengatur rancangan lain dengan ‘orang lain’ tanpa pengetahuannya. Siapakah orang lain itu? Lelakikah atau perempuan? Perasaan cemburu membabi buta menerjah fikirannya.

“I…I….kena kerja.”

Nampak benar menipu. Tergagap-gagap macam ayam mematuk beras. Ini mesti sedang buat salah dengan aku. Alisya semakin galak menduga.

“Bolehlah you! Kita berdua aje.”

“Tak boleh. Takut.”

“Takut apa?”

“Takut…ta….”

“Sudahlah Zikry. Kalau you buat sikit benda untuk I pun nak berkira, kita tak payah berhubungan lagi. You buatlah cara you dan I dengan cara I.”

“Alisya! Jangan terburu-buru.”

“I dah nampak yang you tak boleh nak bagi komitment pada hubungan kita. You hanya nak enjoy! You langsung tak endah perasaan I. I sakit ke, demam ke…ada you kisah? Ada you peduli? You memang dah jauh dari I, Zikry. You sudah tidak perlukan I lagi. Damn you!”

“Alisya! I…I…”

“Fine! I buat keputusan untuk you. Kita break off.”

“Alisya…”

Buk! Sekali lagi dia mencampakkan telefon bimbitnya ke atas tilam. Dia menangis semahu-mahunya. Bukan ini yang dipinta. Sebelum kejadian tadi, dia sebenarnya teramat rindukan Zikry, mahu mendengar suaranya dan berdoa agar lelaki itu menelefonnya.

Tetapi setelah semua hajatnya tertunai, mengapa pula dia bertindak melulu memutuskan hubungan cinta mereka. Tegarkah dia mendepani masalah ini sekali lagi. Dia menuduh Zikry tanpa usul periksa. Rentetan dari peristiwa kelmarin, hatinya terus di terjah gundah gulana.

Dia tidak mampu bersaing dalam merebut kasih seorang lelaki. Dia tidak sudi! Biarlah diri merana daripada terpaksa berkongsi! Madu memang manis tetapi bermadu dalam bercinta umpama sekam yang membakar diri.

Menjelang tengah malam badannya menggigil. Demamnya datang lagi.

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.