Header Ads

NOVEL: MENGAPA DI RINDU 10

“Kenapa you cari I lagi, Wida. Berapa kali I nak bagi you faham yang kita ni dah break off. Our friendship was finished! It was over two years ago!”

“Rilekslah Hazzim. As you told to your brother Ammar, we can be friends…right?” Wida memusing-musingkan kunci keretanya dengan lagak manja di hadapan muka Hazzim.

Abang Ammar baik benor dengan Wida sekarang? Apa pula kaitan antara mereka? Takkan abang Ammar dah syok kat ex-girlfriend aku pulak? Pusing kepala memikir benda alah ini.

“Friends? I saja cakap untuk sedapkan hati abang I. I tak nak dia mengamuk tak tentu pasal dekat ofis. Malu orang tengok. Lagipun I tak nak apabila kita berkawan balik, ibu I tak happy. I tak mahu lukakan hati dia. Enough is enough, Wida.”

Wida ketawa manja yang sengaja dibuat-buat. Tetapi pada pendengaran Hazzim ketawa Wida adalah umpama bunyi guruh yang menunggu hari mahu hujan. Keras dan kasar. Ketawa Wida seolah mengejek-ejek ibunya, sekaligus menaikkan darah muda Hazzim ke tahap maksima.

“Ibu you? You masih dengar cakap dia lagi setelah apa yang dia buat pada kita? Itu you kata ibu?”

Hazzim menjengilkan biji mata mendengar luahan dari mulut Wida yang berlipstik merah menyala itu. Hatinya tiba-tiba panas mendidih apabila Wida mengata ibunya. Siapa dia untuk mempertikaikan hak seorang ibu terhadap anaknya terutama anak lelaki. Adakah dia tahu bahawa hak seorang ibu terhadap anak lelakinya sehingga ke hujung nyawa. Dan, seorang anak lelaki wajib mematuhi ibunya walaupun telah beristeri dan beranak pinak.

“Apa you cakap ni?” suara Hazzim bernada tinggi. Pengunjung restoran di sebelahnya sudah mula tertoleh-toleh.

“I cakap apa yang betul, Hazzim. Sejak kita berkawan dan I jadi kekasih you, tak ada satu kali pun ibu you hargai kewujudan I. I pun manusia yang ada hati dan perasaan, Hazzim. Sanggup dia cakap yang bukan-bukan pasal I.” nada suara Wida kedengaran serak-serak pula. Kelopak matanya yang dioles dengan ‘eyeliner’ berwarna garang tidak menampakkan yang dia sedang bersedih.

“Sudahlah Wida. Barang yang lama tak payah dikenang. I pun dah lupakan you.” Datar sahaja suara Hazzim demi mengimbangi perasaan Wida dihadapannya.

“You suruh I lupakan saja? You suruh I maafkan perempuan tua tu? Over my dead body, man.” Suara Wida sudah meninggi mengalahkan mak tiri yang sedang memarahi anak tirinya.

Hazzim gagal menahan amarah dek perangai Wida yang mencabar kesabarannya. Dia pun bukannya ada apa-apa lagi dengan perempuan itu yang kelakuannya sudah seperti wanita separuh gila. Dengan angkuhnya dia menjerkah balik kepada Wida.

“You pergi sebelum I naik angin dengan you. You get lost! Jangan berani lagi you buruk-burukkan ibu I depan I. Pergi!!!” jeritannya mengaum menerbangkan segala imej yang baik dan berkarisma yang ditunjukkan selama ini. Aku peduli apa!

Wida mencampakkan kain pengelap mulut ke dalam pinggan Hazzim. Dengan langkah bak model sedang bergaya di atas pentas peragaan, dia menapak pantas. Nasib baik steak yang di pesan Hazzim sudah hampir habis. Kalau tidak mahu dia makan steak berulamkan sapu tangan.

Wida berpatah balik ke meja Hazzim dengan wajah yang merah padam menahan malu kerana menjadi perhatian pengunjung Steak House itu. “How dare you, Hazzim. Don’t forget I’m Wida…dunia tak adventure tanpa I!” bisikan Wida meremangkan bulu tengkuknya. Macam ahli sihir pulak dah…

Hazzim memerhatikan Wida berlalu dengan seribu satu persoalan. Akhirnya dia tersenyum sendirian sambil merenung pinggannya yang tertutup dengan saputangan. Jelingan dan bisikan beberapa pengunjung di sekitarnya tidak diendahkan. Buat apa menyibuk hal orang lain, buatlah hal korang sendiri…mahu sahaja dia menghamburkan kemarahannya kepada mereka tetapi tidak jadi apabila memikirkan yang dia masih waras.

Di dalam perjalanan balik ke pejabat tidak habis-habis dia mengutuk abangnya yang menyebabkan dia hilang reputasi di mata umum. Kerana Ammar lah dia didatangi oleh bala bernama WIDA. Dia pun tidak tahu apa motif Ammar membawa Wida kembali di dalam hidupnya. Entahlah. Selama ini di kotaraya besar ini dialah ‘Most Available Bachelor’, gelaran yang diberikan kepadanya selaku antara yang termuda menyandang jawatan tertinggi di dalam syarikat pembinaan itu. Teringat dia sewaktu insiden perkelahian dengan Wida tadi, semua mata lebih mengarah kepadanya berbanding Wida. Ah! Persetankan semua itu.

Namun fikirannya gagal mengekang dirinya dari menjurus kepada satu wajah tulus yang sering membuatnya mengigau. Dia amat berharap sewaktu kejadian tadi tiada paparazzi a.k.a wartawan yang berada di tempat kejadian. Jika tidak, berita panas itu mudah merebak ke serata ceruk dan sampai ke pengetahuan Alisya. Dia benar-benar berdoa untuk itu. Berdoa agar imejnya tidak tercalar di mata Alisya.

***

“Awak jangan layan lagi si Wida gila itu bila dia call atau cari saya. Segala benda pasal dia I tak nak ambil tahu! Awak ingat tu.”

Mata Adira berkelip-kelip mendengar teguran dari mulut bosnya itu. Sejak balik dari makan tengahari sampai sekarang, wajahnya cemberut tak tentu pasal. Semua fail yang dihantar masuk ke dalam, ada sahaja yang silap. Itu tak betul, ini tak kena. Ejaan salah sedikit pun dia akan marah-marah membuta tuli. Kalau macam gitu, baik jadi guru bahasa …bebel Adira tidak puas hati.

Dia menghempas fail yang baru dibawa keluar dari bilik Hazzim. Bergeretak bunyi fail-fail tersebut. Tanpa disengajakan fail yang bertaburan tadi terkena bucu bekas pensil lalu jatuh bersepah di atas lantai. Dengan mulut membebel tidak berhenti mengata Hazzim, dia tunduk mengutip satu demi satu persatu peralatan menulisnya.

“Hello Cik…”

Siapa pulak yang menyibuk ni! Tak tahu ke aku tengah berbulu dengan bos aku yang tengah angau itu. Seketika bunyi itu diam. Faham pun aku tengah sibuk. Adira tersengih dalam geram. Tiba-tiba sepasang kasut lelaki sudah terpacak di depan matanya. Siapa pulak ni! Biadap sungguh! Dengan tergesa-gesa dia berdiri tegak mahu menentang siapakah gerangan manusia yang berkelakuan tidak senonoh itu.

“Tunggu saya bangun boleh tak? Awak ingat saya nak cium kasut awak yang dah berbulan tidak berganti itu? Ingat saya tak tahu awak dah lama tak tukar kasut? Ingat awak tu bagus sangat datang ofis orang macam penyangak?” Adira sendiri pun tidak faham apa yang dibebelkan oleh dirinya kepada ‘makhluk asing’ itu.

Apa mamat poyo ini buat ternganga tengok aku yang sedang memarahinya? Dia tidak rasa marahkah? Dari planet mana dia ni? Bersusun-susun soalan menerjah minda Adira yang sedang menahan geram. Rambut pula ala-ala David Arumugam penyanyi kumpulan Alleycats. Huh! Upah seribu pun aku tak sanggup untuk menyikat rambutnya itu.

“Cari siapa?”

“A…a…Awak!”

“Ada apa? Nak kutip hutang?” Adira endah tak endah sahaja melayani mamat poyo itu. Dia sengaja melayani rentak poyo lelaki itu.

“Sa…sa…”

“Nak apa?” dengan memalingkan badannya dia menjerkah lelaki itu sambil ketawa mengekeh.

“Saya nak jumpa dengan Encik Hazzim bin Bahrudin. Saya dari Harian Perdana. Ini kad saya.”

Lancar pulak bahasanya. Ingat gagap tadi. Adira ketawa mengekeh lagi tetapi sebaik menentang pandangan mamat poyo tadi yang berubah serius, dia jadi kecut pula. Harian Perdana? Alamak! Dia ni dari bahagian mana? Jangan-jangan…

“Nak jumpa siapa tadi?”

“Encik Hazzim bin Bahrudin.”

“Dah buat appointment?”

Dia mengggeleng. Rambut afronya ikut bergerak ke kiri dan ke kanan. Adira pula yang naik rimas melihatkan penampilan wartawan itu. Betulkah dia wartawan? Tetapi jika datangnya dari akhbar popular itu, pastilah dia seorang wartawan. Akhirnya dia menggeleng sendiri tanda tidak faham dengan persoalan yang berbangkit dibenaknya.

“Sekejap ya.”

Dia menyambungkan interkom ke bilik Pengurus Besar Persada Indah Holdings. Dua kali deringan barulah kedengaran suara Hazzim menjawab malas.

“Apa?? Apa dia nak?”

“Saya tak tahu Encik Hazzim.”

Adira menunggu agak lama sebelum menyoal bosnya semula. “Nak bagi dia masuk ke Encik Hazzim?”

“Nak masuk ke?” Hazzim menyoal Adira balik.

“Kalau tak nak saya suruh dia balik.”

Diam seketika. Kedengaran Hazzim melepaskan keluhan halus. “Okeylah Adira, ini masalah saya. Biar saya uruskan. Suruh dia masuk. Saya tahu apa yang dia mahu.”

“Okey Encik Hazzim.”

Adira meletakkan gagang ke tempatnya. Dia memandang wartawan lelaki dari atas ke bawah dan bawah ke atas. Boleh percaya ke ni?

“Betul ke awak ni reporters?”

“Kenapa? Tak percaya?” soalnya sinis.

“Tak mengapalah…awak boleh masuk. Itu biliknya.”

“Terima kasih Cik adik yang cun.”

“Hah??” Perasaan Adira terus jadi geli geleman.

***

'If we touched it with the tip of a finger, it would feel like something between iron and copper. If we took it into our palm, it would burn. If we tasted it, it would be full-bodied, like salted meat. If we took it between our lips, it would fill our mouths. If we smelled it, it’d have the scent of a horse. If it were a flower, it would smell like a daisy, not a red rose.' -Thank you to Orhan Puket.-

Alisya termenung memandang tulisan yang tertera di atas kad kecil yang terselit di celah-celah jambangan bunga ros merah yang dihantar oleh sang pengirim misteri. Dia buntu memikirkan kata yang tersurat di sebalik ungkapan tersebut. Lagipun dia bukanlah seorang yang ambil berat pasal bunga dan maksud-maksudnya. Baik pulak tu siap catat siapa empunya kata mutiara itu. Nampak benar dia seorang yang jujur. Mudah-mudahan…entah mengapa tetiba sahaja bibir Alisya bagai memihak kepada insan misteri itu.

Berkali-kali Rahimah memesan agar dia menyiasat dari mana datangnya segala bunga tersebut tetapi Alisya menolak. Baginya lama-kelamaan orang itu akan bosan apabila tidak dilayan. Lagipun beberapa hari ini dia tiada ‘mood’ untuk melakukan apa-apa. Dia hanya mahu bermalas-malasan dan termenung tanpa arah tujuan.

“Oit! Jom temankan aku buat assignment.”

“Aku malaslah.”

“Buat apa dikenang pada orang yang tak sayang. Cuba ikut macam aku, hari ini putus esok cari lain.”

“Kau bolehlah. Hidup tanpa arah tujuan. Aku lain. Aku pencinta yang setia.”

Rahimah ketawa mengekeh mendengar lontaran suara Alisya yang tiada insurans. “Banyaklah kau! Aku tengah laku sebab itu kumbang berbaris nak kan aku.”

“Kumbang durjana adalah…” Alisya galak mengusik. Rahimah lantas menepuk bahu Alisya dengan majalah yang dipegang.

“Jomlah. Duduk kat ofis boring aje buat apa?”

“Kat mana?” lambat-lambat Alisya bersuara.

“Adalah…yang penting bukan tempat yang merosakkan mata dan minda.”

“Okeylah aku ikut.”

***

Mereka tiba di kawasan jeram yang agak terceruk sedikit dari pemandangan jalan utama. Keadaan jeram yang yang tidak curam dan pemandangannya yang cantik terus memikat hati Alisya. Tidak dia menyangka masih ada lagi di Malaysia ini pemandangan jeram yang cukup terjaga dan bersih.

“Cantik oit! Nasib baik aku ikut kau tadi. Tengok airnya…jernih. Bersih. Ada orang yang jaga ke kawasan ini?”

“Mungkin. Aku pun baru first time datang. How? Okey tak tempat ini?”

“Nice place. Eh! Kau nak buat apa kat sini, Imah?”

“Nak buat cover majalah bulan ini. Tadi kau tak nampak muka ‘mak cik’ kita dah macam singa lapar. Tengok kat aku pun macam nak terkam.”

“Mana kau punya model, lelaki ke pompuan? Aku tak nampak pun batang hidung dia orang.”

“Entah. Sidek pun dah bengang aje aku tengok. Dah dekat setengah jam lambat. Takkan sesat kut. Aku dah contact ajensi model tu dan dia orang kata on the way…”

Tiba-tiba telefon Alisya berdering-dering. Sekilas dia memandang ke muka skrin dan kemudian senyuman hadir di wajahnya yang muram sedari tadi. “Imah, aku jawab call kejap.”

Dia menjauhkan diri dari Rahimah dan melabuhkan punggungnya di atas batu yang agak tersorok sedikit. Rahimah hanya menggeleng-geleng melihatkan telatah Alisya. Itu mungkin panggilan dari Zikry, teman lelakinya yang macam biskut, sekejap ada, sekejap tiada. Baru sahaja Alisya mengkhabarkan yang mereka telah putus kelmarin, tetapi semalam lelaki itu datang semula memujuk rayu. Akhirnya mereka tidak jadi putus…Alisya, oh Alisya. Tipisnya nilai kekebalanmu…dengus Rahimah tidak berpuas hati dengan teman lelaki Alisya yang kerap mempermainkan perasaan teman baiknya itu.

Sebuah kereta berwarna merah berhenti tidak jauh dari tempat Rahimah dan Sidek yang sedang berbual-bual. Dari perut kereta keluar dua orang gadis yang agak seksi dan seorang lelaki yang berperwatakan lembut. Sidek dan Rahimah saling berpandangan dan kemudian pandangan mereka jatuh pula ke wajah keruh gadis-gadis ‘pendatang’ itu. Dengan langkah yang ala-ala itik pulang petang, mereka mendekati Sidek dan Rahimah lalu menjatuhkan beg yang digalas di hadapan mereka berdua.

“What the hell you choose the place like this!” salah seorang model mula membebel.

“Ya lah Niky. I pun sokong you…apa class tempat macam ini.” Lelaki lembut itu bercakap dengan jarinya diliuk lentukkan.

“Nasib baik aku tengah kering job, kalau tak…sori aku nak datang tempat macam ni.” Si baju
hijau pula menambah ‘cuka’ ke dalam kata-kata temannya.

“I pun sama.” Juih si gadis berbaju merah pula.

“Lain kali carilah tempat yang ‘high class’ sikit. Dahlah susah nak cari, banyak nyamuk pulak tu…” bebel sibaju hijau tidak berhenti-henti.

Rahimah dan Sidek menunggu sahaja model-model itu berbalas cakap yang secara tidak sengaja telah mengutuknya terang-terangan. Rahimah merasakan dirinya dipermainkan dan maruahnya bagai di pijak-pijak. Mahu sahaja dia menempelak mereka balik tetapi ditahankan sahaja api kemarahannya itu demi satu ‘dateline’.

Mendengar bunyi bising tidak jauh darinya, Alisya mengintai dari celah-celah daun tempat dia duduk untuk mengetahui gerangan apakah yang sedang berlaku terhadap kedua-dua rakannya itu. Dia nampak dua orang berpakaian seksi sedang bercakap-cakap dengan kedua belah tangan sekejap di atas dan sekejap di bawah. Lagaknya seolah tidak berpuas hati dengan sesuatu. Itu mungkin model yang ditunggu oleh Rahimah untuk gambar kulit majalah mereka. Dadanya berdebar kencang tatkala dia mengamati wajah salah seorang gadis tersebut yang berpakaian serba merah sama warna dengan kereta yang dinaiki. Serta merta dia teringat kejadian minggu lepas di sebuah pusat beli belah terkenal. Perempuan angkuh lagi bongkak itulah yang menyebabkan skirt kesayangannya terkoyak!

Darah mudanya mendidih mahu membalas perbuatan gadis tersebut, biar dia tahu langit itu tinggi atau rendah! Namun dua kali fikir, dia tak jadi untuk meneruskan niatnya itu. Dia bimbang tindakannya bakal menganggu tugasan yang sedang dilaksanakan oleh Rahimah dan Sidek. Lagipun dia tidak mahu ‘mood’ gembiranya dicalari oleh perkara remeh temeh seperti itu.
***
“Menyampah badak aku dengan model-model tadi. Yang si lembut tu pun ikut kekwat.” Rahimah melepaskan geramnya usai sahaja model-model ‘seksa’ itu meninggalkan kawasan jeram tersebut. Dia memasukkan barangan yang di bawa ke bonet kereta Unser milik syarikat mereka.

“Sabar Imah…sabar…” Alisya ketawa kecil seraya menenangkan Rahimah yang sedang berbulu habis.

“Nasib baik aku segan dengan kau Sidek. Kalau tak…”

“Kau dah buat apa?” soal Sidek yang ikut memasukkan kamera ke dalam bonet.

“Aku cili-cilikan mulut dia orang! Perasan bagus, dahlah kurus melengking macam tak cukup makan. Ada hati nak tayang perut kat kita…”

“Kau jealous kut sebab perut dia leper cantik, tak macam perut kau…buncit!” Alisya sengaja mengingatkan Rahimah akan ‘kecacatan’ pada perutnya.

“Buncit…buncit kau jangan sebut tau. Sensitif.” Rahimah pura-pura merajuk.

“Habis nak panggil apa yang kat depan tu…seksa!!” Alisya menyakat lagi. Wajah Rahimah telah bertukar merah kerana malu dengan Sidek yang ikut sama mengekeh mendengar usikan Alisya.
“Kau ni sudahlah Alisya. Kesian kawan kita ni aku tengok. Gemuk pun gemuklah Imah, yang penting sihat.” Akhirnya Sidek cuba memujuk Rahimah yang tengah muncung.

“Hei!! Aku gemuk sangat ke? Mana ada…masih ramping lagi apa??”

“Ya lah, ya lah…kau menang. Jomlah kita balik. Makin banyak pulak nyamuk kat sini. Tapi view dan suasana dia cantik. Aman…damai…”

“Hah! Sudah Alisya. Nak berangan lah tu. Tak habis-habis.” Ejek Rahimah dengan raut menyampah.

“Jangan mare…” Alisya menggeletek Rahimah. Akhirnya mereka ketawa dan ketawa lagi sepanjang perjalanan pulang ke pejabat.

***

“Siapa nama model gedik tadi tu, Imah?”

“Yang mana satu?”

“Baju merah.”

“Bukannya yang lembut sikit tu?”

“Yang ‘lembut’ tu aku tak nak tahu. Buang masa.”

“Kenapa kau nak tahu? Ada apa-apa ke?”

“Saja tanya.” Jawab Alisya perlahan sambil meletakkan sudu dan garpunya di sisi pinggan.

“Kalau tak silap nama dia Wida. Dia tu ada eksyen lebih dari yang lain. Itu tak nak, ini tak boleh. Nak ikut cakap dia aje.”

“Oh!!..Wida…”

“Lain macam aje kau sebut nama dia? Why? Tak nak cerita dengan aku?”

“Kau ingat tak yang aku cerita insiden kat shopping complex tu?”

“Ingat! Ingat!” dengan pantas Rahimah menjawab.

“Dengan dialah aku gaduh. Sombong! Nasib baik ada jurujual yang tolong aku hari itu.”

“Ceh! Kenapa tak cakap dari tadi. Kalau tak boleh kita humban dia dalam jeram tu. Berlagak betul. Nyampahnya aku!!” Rahimah menepuk meja agak kuat dek geram tahap melampau kepada model yang bernama Wida itu.

“Biarlah dia…esok lusa tahulah dia langit itu tinggi rendah.”

Rahimah diam tidak berkutik melihatkan ketenangan yang ditonjolkan oleh Alisya. Baginya sikap tersebut memang bagus tetapi tidak bertempat. Dia terus berang mengingatkan wajah Wida yang terkedek-kedek sewaktu sesi penggambaran tadi.
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.