NOVEL: MENGAPA DI RINDU 11

Hazzim memandang wartawan berambut afro itu dengan satu renungan tajam. Wartawan dari Harian Perdana itu pula membalasnya dengan pandangan kurang mengerti. Benaknya berteka-teki maksud reungan pengurus besar yang masih muda itu. Sebenarnya dia tidak menyalahkan wartawan itu atau sesiapa yang jadi penyibuk menyampaikan insiden di restoran itu. Tetapi, yang dia marahkan tentulah Wida, kerana perempuan gedik yang dibawa muncul semula oleh abang Ammar, hidupnya jadi tunggang langgang akhir-akhir ini. Dia pasti kerana insiden yang terjadi di restoran tengahari tadi itulah yang membawa wartawan berambut afro itu menghadapnya. Entah dari mana dia mendapat sumber berita basi itu pun Hazzim tidak pasti.

“You nak minum? I belanja.” Hazzim menawarkan persahabatan.

“Tak apa Encik Hazzim. Saya pun baru lepas makan tengahari. Agak lewat sikit sebenarnya…” Wartawan itu tersengih-sengih pula sambil mengintai jam di pergelangan tangannya yang menunjukkan pukul tiga lebih.

“Selalu makan lewat ke? Orang dah nak minum petang, you baru makan tengahari…” Hazzim cuba membuka ruang perbualan yang lebih santai.

“Kerja wartawan ni tak ada waktu yang tetap, Encik Hazzim. Kadang-kadang malam baru nak minum petang…hi…hi…” di akhir katanya lelaki itu menyeringai.

“Ya. I faham tugas murni you all. Tetapi, soalan yang you tanyakan di pejabat tadi I tak boleh jawab. I tak boleh kongsikan apa yang you nak tahu sebab tiada berita yang hendak di tulis. Itu saja.”

“Bukan kah model itu orang istimewa dalam hidup you? Kenapa you all bergaduh tadi? Ada orang ketiga ke?” Wartawan tadi terus menyoal.

“Eh! Lupa pulak. Apa nama you? Dari tadi kita berbual langsung tak tahu nama you.”

“Saya Adham. Ini kad saya.”

“Ya! Ya! Tadi you dah beri masa kat ofis. I lupa. Sorry.”

“Its okey. Saya faham dengan kedudukan Encik Hazzim, jadi tekanan tu pastinya lebih sedikit berbanding jika Encik Hazzim ini orang biasa.”

“Apa maksud you?”

“Kalau boleh saya nak tolong kurangkan tanggungan yang Encik Hazzim tempuhi sekarang ini. Saya pun tak mahu buat berita tanpa asas. Dengar dari gossip tak cukup kuat bagi wartawan macam saya. Saya mencari kebenaran…bukan nak sorokkan.”

“Tapi I memang tiada apa yang nak disorokkan. Model bernama Wida itu adalah sejarah I. Dah tutup buku. Dan I tak kisah pun you nak pasangkan dia dengan sesiapa, tapi…tuduhan you mengatakan ada orang ketiga itu tak benar. Macam mana boleh ada orang ketiga sedangkan kita orang dah tak ada apa-apa hubungan.”

“Jadi…betullah Encik Hazzim mencari orang ketiga yang dimaksudkan? Macam dalam gossip tu?”

“What gossip? I don’t understand what you talk about.”

“Dalam majalah Selebriti bulan ini ada digosipkan yang model terkenal Wida sedang bercinta dengan seorang VIP. Saya rasa orang yang dimaksudkan itu adalah Encik Hazzim kan? Dan orang ketiga tu hanya mainan berita dalam industri hiburan sahaja?”

“Bukan I! Actually we have break off two years ago. What a nonsense news! You kena tolong I cari siapa VIP yang digosipkan dengan dia tu. Maybe somebody I know or you know! Tolong I okey!”

Tanpa menunggu lama Hazzim bangun dan meninggalkan Adham termangu-mangu. Lain berita dicari, lain info pula yang dia dapat. Dia masih termangu sehingga tubuh lampai Hazzim hilang dari pandangan.

***
Hazzim merenung sahaja nasi yang terhidang di depan matanya. Beberapa jenis lauk dan ulaman segar yang menyengat di hidungnya juga gagal menarik minat anak tekaknya. Di dalam jag di sudut meja makan itu pula Bibik Natrah telah menyediakan jus mangga yang kelihatan amat menyegarkan.

“Hazzim…apa lagi? Tenung aje nasi itu mana boleh kenyang? Kamu ada masalah ke?” teguran lembut dari Dato’ Hajah Yusniza mematikan lamunan Hazzim.

“Tak ada mood nak makan, ibu. Fikiran saya tengah ‘stuck’ sekarang ini. Ingat selepas break boleh tenang, boleh buat hal sendiri dan tak ada gangguan remeh temeh lagi. Sekarang ini lain pula jadinya. Saya pula yang kena menjawab bagi pihak dia. Huru-hara dia yang buat, saya yang kena.” Panjang lebar Hazzim melampiaskan masalah hatinya kepada ibunda tercinta.

Dato’ Hajah Yusniza terhenti menyuap nasi. Tangannya di celup ke dalam mangkuk mencuci tangan. Seleranya terbantut dek mendengar luahan Hazzim sebentar tadi.

“Ofis ada masalah ke, Hazzim? Dia datang lagi? Ibu tak tahu pun. Adira pun tak inform pada ibu perkembngan terkini. Nampaknya budak itu dah lupa apa yang ibu pesan. Kena ingatkan dia semula…”

“Ini hal peribadi saya. Ibu tak perlu risaulah…Cuma sekarang ini saya tak ada mood nak makan.”

“Kamu cakap dengan ibu sekarang. Buat apa dia pergi jumpa dengan kamu lagi? Dengan siapa pula dia datang kali ini! Biar ibu uruskan orang itu!”

“Saya minta maaf, bu. Biar saya uruskan sendiri. Ibu jaga diri dan kesihatan ibu itu. Saya risau nanti ibu pulak yang sakit mendengar masalah peribadi saya. Saya naik ke bilik dulu, bu. Nak mandi.”

“Habis, siapa yang nak makan lauk yang banyak ni?”

“Ibu dengan Bibik lah…”

“Eii…budak ni.”

Hazzim tidak mempedulikan bebelan ibunya tetapi dia sempat mengirimkan senyuman meminta maaf. Lagipun badannya seakan tidak larat lagi untuk berborak-borak lebih lama dengan ibunya. Tambahan pula, dia tidak mahu terlepas cakap mengatakan Wida kini datang kembali dengan Ammar untuk menganggu hidupnya. Takut nanti si ibu pula mendapat serangan jantung. Selagi dia mampu, dia akan uruskan hal itu bersendirian.

Usai mandi dan menunaikan kewajipan kepada yang Esa, Hazzim membuka lama Googlenya. Dia memeriksa kalau-kalau ada e-mel terbaru dari Alisya. Rindunya pada gadis itu mengalahkan segala-galanya. Dia tiada ‘mood’ untuk makan tadi pun kerana risaukan Alisya. Risau kalau insiden di restoran menjadi tajuk berita kolum hiburan dan wajahnya dipaparkan. Dia mesti menjaga reputasinya di mata Alisya.

Matanya bersinar-sinar tatkala dia terpandangkan satu e-mel di dalam kotak ‘Inbox’nya. Tidak sabar rasanya untuk mengetahui isi kandungan yang dihantar oleh Alisya. Adakah Alisya memenuhi permintaan ‘Mizah’ tempohari? Semakin berdebar-debar pula dadanya ketika tangannya telah menekan butang e-mel dari Alisya itu.

‘Salam hormat Mizah. Saya memohon maaf kerana lewat membalas e-mel anda tempohari. Saya sibuk dengan ‘dateline’ dan lain-lain perkara yang tidak dapat dielakkan. Lagi pula sejak kebelakangan ini saya mengalami sedikit tekanan yang menyebabkan saya tiada mood untuk menulis atau membuka e-mel. Tetapi demi anda yang saya sayangi dan rakan-rakan yang menunggu berita dari saya, maka saya gagahkan juga menulis sebaris dua ayat.

Sebagai memenuhi permintaan anda, saya sertakan gambar saya untuk simpanan anda. Salam ukhwah dari saya, Alisya.’

Hazzim terus menekan butang ‘Attachment’ dengan rasa tidak sabar. Akhirnya, gambar jelita Alisya menjadi miliknya. Walaupun hanya sekeping, itu sudah cukup untuk menjadi azimat dan penenang untuk selama-lamanya.

‘Thank you Alisya! Love you more and more…’ tanpa sedar ungkapan penuh keramat itu terpancul dari bibirnya. Setelah sedar yang dirinya hanya berangan, perasaan malu dan bengang mula menguasai. Nasib baik tak ada orang lain dalam bilik ini…keluhnya dengan dada yang masih berdebar-debar.

Oleh kerana terlalu gembira, Hazzim keluar semula dan menuju ke dapur untuk mengisi perut. Baru kini dia berasa lapar setelah kali terakhir dia menjamah makanan ialah semasa bersemuka dengan Adham, wartawan dari Harian Perdana siang tadi. Entah mengapa semangatnya datang kembali setelah menerima kiriman e-mel daripada Alisya.

“Siapa tu?”

Hazzim diam. Dia tidak mahu mengejutkan Bibik Natrah yang mungkin sudah tidur ataupun hanya baru mahu tidur. Setelah menunggu beberapa ketika suara Bibik Natrah tidak kedengaran, Hazzim mula menyelongkar di bawah tudung saji. Sebaik sahaja dia mengangkat mangkuk lauk, satu suara lain mengejutkannya dari belakang.

“Abang!”

‘Siapa pulak ni!’

Tidak lama kemudian lampu dapur terpasang.

“Apasal abang makan dalam gelap? Macam pencuri. Nasib baik Mimie tak ketuk kepala abang tadi. Kalau tidak ada yang kena pergi hospital kerana cedera parah…” Mimie mengusik Hazzim yang masih belum hilang terkejutnya.

“Apa adik buat kat dapur ni?”

“Nak ambil minuman. Haus. Abang pulak buat apa? Dah malam baru nak makan ke?” soal Mimie kembali.

“Abang lapar, dik. Belum makan lagi.”

“Dah dekat tengah malam, bang. Ada lauk lagi ke? Tadi ibu kata makanan tak habis ibu dah bagi kat kawan Ibu Natrah. Tu la…tadi siapa yang jual mahal tak nak makan, kan dah kebulur pulak.”

“Ya ke? Terliur abang dengan lauk yang Ibu Natrah masak tadi, dah tak ada rezeki nak buat macam mana?”

“Abang nak pegi mana tu?”

Mimie mengekori Hazzim yang menuju ke pintu utama. Hazzim tidak mengendahkan pertanyaan dari Mimie itu lantaran perutnya sudah berkeroncong tidak boleh di tahan-tahan lagi. Dia mesti keluar mencari makanan, atau paling tidak pun menjamah roti canai di restoran mamak yang di buka 24 jam.

“Nak ikut, bang.”

“Jomlah.”

Ketika Hazzim dan Mimie tiba di sebuah restoran mamak 24 jam, waktu di dashboard telah menghampiri pukul 1 pagi. Kelihatan restoran itu masih dipenuhi dengan pengunjung yang rata-ratanya golongan muda. Mungkin mereka adalah pelajar kolej dan universiti yang keluar minum atau sekadar berborak bertemu teman-teman setelah seharian penat mentelaah pelajaran.

“Abang nak makan apa?”

“Roti bakar pun boleh, dik. Yang penting perut kenyang. Kalau tidak, tak boleh tidur.”

“Lain kali jual mahal lagi.”

“Mana ada!”

“Ala…ibu mengadu pada adik tadi.”

Hazzim tersengih mendengar ayat yang dituturkan oleh Mimie. Apa nak buat, pada masa itu ‘mood’nya masih tidak menentu.

“Apasal tadi? Merajuk dengan ibu ke?”

“Tak adalah. Saja abang tak ada mood tadi.”

“Sekarang dah okey pulak? Macam orang perempuan yang kena datang bulan aje abang ni. Atau si dia dah pujuk abang kut.”

“Mana ada si dia yang macam Mimie cakap tu.”

“Mungkin ada. Abang saja sorokkan dari Mimie.”

“Tak ada!”

“Cara abang jawab ‘tak ada’ tu macam ada…mata abang bersinar-sinar, bibir tersenyum, itu semua tanda orang yang sedang di alam percintaan.”

“Mana adik abang belajar semua itu? Ini study ke bercinta kat UITM, ibu hantar belajar jangan nak main-main pulak.”

“Belajar lah bang!”

“Ingat dik, jangan hampakan harapan ibu.”

“Mimie tahulah bang. Don’t worry.”

Akhirnya Mimie yang terkena sedangkan pada mulanya dia mahu mengenakan Hazzim tadi. Sambil menikmati roti bakar dan teh tarik mamak, Hazzim mencuci pandang kepada pelanggan-pelanggan yang masih bersantai di restoran tersebut.

Seketika kemudian pandangannya terhenti pada satu meja yang di duduki oleh seorang lelaki yang seperti dikenali. Tetapi dia gagal mengingati di mana dia terserempak dengan lelaki itu. Tetapi bila diingat semula tubuh kurus keding yang sedang menghirup minumannya, terus ingatannya terarah kepada Kamal dan Alisya. Ah! Mengapa mesti dia lupa, itulah teman lelaki Alisya!

Semakin lama dia menunggu, bayangan Alisya tidak muncul juga. Dia pasti benar yang Zikry keluar dengan Alisya. Dua buah gelas yang terhidang di meja membuktikannya. Namun seketika kemudian, Hazzim hampir tersedak kerana yang muncul di hadapan Zikry bukanlah Alisya yang dimimpikan siang dan malam tetapi seorang gadis muda yang kelihatan seksi. Yang jelas itu bukan Alisya, apatah dia memang faham sangat dengan gerak tubuh gadis itu.

Tetapi siapakah gadis itu? Adakah Alisya tahu itu semua. Perlahan-lahan perasaan kasihan menjalar ke dalam hati dan menyebabkannya terasa sebak tiba-tiba.

“Abang! Jom balik. Dah mengantuk ni.”

“Hah! Ya…ya. Jom.”


***

Hazzim memarkir keretanya di hadapan bangunan tempat Alisya bekerja. Setelah kejadian malam tadi dia teringin sangat berjumpa denagn Alisya. Jiwanya meronta-ronta untuk menceritakan hal malam tadi. Walau apa terjadi dia mesti berterus terang dengan gadis itu tentang kelakuan Zikry diluar pengetahuannya. Alisya mesti mengetahuinya sebelum terlambat. Mesti!

“Alisya! Cik Alisya!”

Gadis itu tertoleh-toleh mencari empunya diri yang sedang memanggil namanya.

“Oh! Encik Hazzim. Jumpa client?”

“Dah. Baru lepas. Ni yang secara kebetulan lalu kat sini. Ingat nak ajak you makan tengahari.”

“I? Makan dengan you? Tak ada orang marah ke?”

Hazzim ketawa besar.

“Siapa nak marah? Lainlah you. Kena minta izin dahulu.”

“Kenapa pulak? I bukan hak sesiapa, jadi kenapa mesti nak minta izin? Peliklah you ni.”

“Kira bolehlah ni.”

“Tapi I ‘high taste’ tau. Takut you tak mampu nak penuhi permintaan I nanti. I tak makan kat warung tepi jalan, I tak pakai baju yang tak ada branded…dan macam-macam lagi yang you tak tahu pasal I.”

“Untuk you, I akan lebih bekerja keras. I jamin.” Hazzim memberikan katanya.

Alisya mempamerkan wajah kurang yakin. Dia sengaja ‘bermain-main’ dengan Hazzim sebentar tadi. Dia tidak mengenali secara mendalam tentang lelaki itu, sikapnya, peribadinya dan lain-lain hal yang perlu diberi perhatian. Dia tidak semudah itu untuk terjebak dengan luaran seseorang. Selama ini pun dia tidak berbual sangat dengan abang angkat Kamal itu.

Alisya rimas dengan renungan menggoda jejaka di hadapannya itu. Pandangannya kali ini berbeza benar dengan pandangan kali pertama ketika insiden di rumahnya dahulu. Dia dah gila ke tengok aku macam nak telan…getus Alisya dalam hati.

“Cik Alisya…I sedang menunggu jawapan.”

“Erm…”

“Please Cik Alisya…kalau ini pelawaan I yang terakhir, terimalah. Kalau Cik Alisya tidak suka lain kali I tak buat lagi.”

“Apa you cakap macam itu. Okey. I ikut you.”

Alisya mengekori langkah Hazzim yang nampak kemas dan teratur. Lelaki itu amat bergaya di dalam kemeja lengan panjangnya dengan sebatang pen berjenama terselit di poket baju. Siapakah dia sebenarnya? Adakah dia seseorang yang menjawat kedudukan penting dari organisasi yang gah?

“Mana Storm you.”

“Lupa nak bagitahu tadi. I bawa Harrier hari ini. Jom…”

“Berapa biji kereta Encik Hazzim ada?”

“Syarikat punya. I cuma test and drive…”

“Encik Hazzim kerja kat kedai jual kereta ke?”

Hazzim tidak menjawab sebaliknya hanya tersenyum mendengar pertanyaan dari Alisya.

“Orang tanya dia buat senyum pulak.”

Sekali lagi Hazzim menghadiahkan senyumannya kepada Alisya. Semakin hairan pula Alisya dengan gelagat Hazzim. Macam-macam…
spacer

NOVEL: KERANA KAMU 3

Mr Abdul telah menanti ketibaan Rara di lapangan terbang sambil ditemani isteri dan seorang anak perempuannya. Pada pandangan Rara, Mr Abdul hampir sebaya dengan abahnya cuma lelaki itu kelihatan jauh lebih bergaya berbanding Baharum. Isteri Mr Abdul yang berambut keriting tetapi keperangan itu juga masih kelihatan bergaya. Mungkin kehidupan di bumi inggeris itu telah menjadikan mereka biasa dengan gaya hidup masyarakat di situ.

“Kamu cantik sekali. Sungguh cute. Apa khabar Encik Baharum? Dia baik juga ke?”

“Dia okey. Dia pun sihat macam uncle. Dia berkirim salam dengan uncle.” Rara melemparkan senyuman ikhlasnya kepada isteri Mr Abdul dan anak perempuannya yang sedari tadi hanya tersenyum dan mengangguk.

“Bagaimana perjalanan tadi. Penat tak? Pasti penat di dalam kapal terbang selama berjam-jam, kan?”

“Ya, uncle. Sampai kaki ni dah naik kejang.”

“Bila Rara mula mendaftar di universiti? Kalau belum mula, bolehlah ikut uncle ke rumah uncle. Esok baru kita check kolej dan tempat tinggal Rara tu.”

“Oh! Tak payah uncle. I need more rest right now. I can’t stand anymore. I think I want just sleep and sleep until my jet leg is over.”

“Oh! I see. If in that case, I will sent you direct to your place. I think I know who will be your roommate because I have already arranged it for you, Rara.”

“Oh! Thank you uncle. I didn’t know if you had arrange all for me. I’m so touching…thank you so much, uncle.” Air mata terharu Rara nyaris-nyaris tertumpah untuk lelaki Mesir itu. Nasib baik dia sempat menahannya dari terus merembes keluar. Kalau tidak pasti malu dibuatnya. Lebih-lebih lagi terhadap isteri Mr Abdul yang sentiasa tersenyum itu. Ah! Cair Rara dibuatnya…

“Hanya pertolongan kecil dari kami untuk kamu. Dahulu ayah kamu banyak membantu uncle ketika kami sama-sama belajar. Akhirnya dia pulang ke Malaysia, uncle terus tinggal dan bekerja di sini.”

“Mesti uncle dah familiar dengan segala peraturan dan cara hidup di Uk ni, kan?”

“Lebih dari biasa. Dah macam rumah pertama kami pulak. Kami pun sudah jarang pulang ke Mesir.” Jawab Mr Abdul dengan bahasa Inggerisnya yang fasih.

Habis berbual sedikit dan bertukar nombor telefon, Mr Abdul dan keluarganya meninggalkan Rara di rumah sewa yang telah di aturkan olehnya.
***
Hari pendaftaran di universiti berjalan lancar. Walau keseorangan, Rara mampu menyelesaikan semua urusan dalam masa sehari. Dia mula sedikit demi sedikit memahami rentak jadual kolejnya dan perjalanan yang perlu diambil untuk ke kuliah. Dia mula membiasakan diri dengan teman serumah yang bernama Dayang Rahila, gadis manis dari Brunei yang telah berada di semester ke dua di universitinya. Dayang sangat baik dan rajin membantu Rara yang masih terumbang ambing untuk menyesuaikan diri. Melalui Dayang juga dia sudah pandai berulang alik ke perpustakaan, mencari kedai yang menjual barangan keperluan peribadi dan mencari restoran makanan halal. Namun, dalam kesibukan itu, dia masih gagal melupakan kenangan bersama Didi. Dia tetap merindui Didi walau apa cara sekalipun dilakukan untuk melupakannya. Dia gagal melupakan sementara buah hati tersayang demi mengejar cita-cita diri sendiri dan Baharum. Dalam masa yang sama, dia tidak mahu mengecewakan abah tersayang yang telah banyak berkorban untuknya.

Apakah yang sedang dilakukan oleh Didi agaknya? Adakah dia sedang mengingatiku seperti diriku jua? Adakah dia pun tidak melakukan apa-apa selain dari membayangkan memori manis antara kami? Atau, adakah dia sedang bergurau senda dengan Kiki yang semakin hari semakin kelihatan anggun penampilannya? Adakah…

Gedebuk! Tubuh kecil Rara tergolek tersembam ke atas bahu jalan. Dia tidak terperasankan batu di tepi jalan itu. Buku-buku yang dibawanya habis bersepah di atas jalan. Dalam menahan keperitan buku lalinya yang mungkin terseliuh, dia cuba memungut satu persatu buku yang bertaburan tersebut.

“Berangan ke? Batu besar kat tepi jalan pun tak nampak. Lain kali jalan tu hati-hati sikit. Nasib baik bukan kat tengah-tengah jalan. Kalau tidak habis kau!” Satu suara membebel sambil membantu Rara memungut buku-bukunya.

Rara tidak mengendahkan suara lelaki yang sedang membebeli dirinya kerana dia berasa yang amat sakit di hujung kakinya. Namun dia amat bersyukur, paling tidak orang satu negaranya yang membantu. Rintihan halus keluar dari bibir mulusnya dan seperti biasa air mata jernih mengalir laju di birai matanya.

“Nah!”

Beberapa buah buku yang telah di kutip oleh lelaki itu di serahkan kepada Rara. Dia memandang Rara dari atas ke bawah dan dari bawah ke atas berulang kali. Comelnya budak ini? Getus hati naluri lelaki melayu itu. Dia berasa kasihan pula apabila melihatkan Rara berdengkut-dengkut menahan sakit. Lagi-lagi dengan air mata Rara, bertambah belas pula perasaannya terhadap gadis comel itu.

“Jom! Ikut aku. Aku bawa kau jumpa doktor.”

“Aku tak boleh jalan laju. Sakit sangat. Aku mungkin terseliuh.” Rara bersuara apabila lelaki itu berjalan laju di hadapan dengan langkah yang panjang.
“Manja!” Getus lelaki itu seolah-olah tidak ikhlas dengan pertolongannya.

Tanpa mempedulikan pandangan tajam Rara kepadanya, lelaki melayu bertubuh tinggi itu memaut lengan Rara dan menampung sebelah badan gadis itu menuju ke keretanya.

***
“Kau berangan kan apa sampai batu besar macam tu pun boleh tak nampak. Buta!”

“Kau cakap aku macam tu, macam lah kau tak pernah berangan. Macam bagus je.”

“Ya lah, aku tahu. Tapi kes kau ni serius. Kenapa? Putus cinta?”

“Kau apa tahu!”

“Macam aku tak tau muka blur kau tu…sah! Memang muka tengah frust.”

Rara diam. Dia malas hendak berlawan cakap dengan lelaki melayu itu.

“Kau okey dah? Kaki tu dah boleh gerak, tak?”

“Ok.”

“Kau nak aku dukung masuk ke hostel kau ke?”

“What?!”

“Kalau nak, cakap! Don’t pretend macam kau tak pernah kena dukung.” Lelaki melayu itu memandang Rara dengan muka seposennya.

“Memang aku tak pernah kena dukung, Bro! Puas hati?”

“What a nice surname you gave me! Bro…untuk apa? But…it is okey. Rugged jugak kau ni. Muka comel tak macam pun kau ni perempuan blues…anyway. I’m Adam Bahrain. Nice to meet you.”

Rara membuka pintu kereta dan perlahan-lahan menggerakkan kakinya. Dia berasa lega sedikit kini. Setelah menjalani terapi tadi kakinya sudah boleh menapak di atas jalan. Adam Bahrain hanya memerhatikan Rara yang bersusah payah membetulkan keadaan tubuhnya ketika berdiri.

“Ingat tak bila next appointment dengan doktor?”

Rara mengangguk.

“Ini serius tau. Don’t skip your appointment!”

“Faham Encik Adam Bahrain.”

“Apa kau panggil aku?”

“Adam Bahrain.”

“Yes...my full name exactly. Kau orang pertama sebut nama aku dengan penuh macam tu. By the way…apa nama kau budak comel?”

“Aku.”

Adam Bahrain ketawa berdekah-dekah seolah Rara baru selesai membuat satu lawak antarabangasa.

“Nama kau, ‘Aku’?”

Rara mengherotkan bibirnya tanda tak puas hati ditertawakan oleh Adam Bahrain. Sebenarnya dia belum habis bercakap tetapi lelaki itu yang terlebih pantas menyampuk. Tetapi akhirnya dia sendiri yang terkena. Apalah nasib badan.

“Ok Princess…apa nama kau? Aku tahu, it should not ‘Aku’ kan…”

“Aku tak suka kau panggil aku dengan nama tu. Aku bukan princess…nama aku Ratu Marsyella…”

Rara terkejut melihat gelagat Adam Bahrain yang tiba-tiba menepuk dahinya. Satu, dua…tiga, tawa kuat meletus dari mulutnya tanpa mampu ditahan lagi. Setelah puas mentertawakan nama Rara, dia berhenti tiba-tiba dengan menunjukkan wajah kehairanan.

“Kau tak tipu aku, kan?”

Rara menggeleng.

“Betul nama kau macam tu?”

Rara mengangguk.

“So…you adalah Queen Marsyella.”

“Bukan!”

“Betul apa.”

“Nama aku Ratu bukan Queen…”
“Sama aje, cuma Queen in English. Itu aje.”

“Tak sama. Nama tak boleh ditukar ganti.”

“Okey…okey. What should I address you?”

“Rara.”

“What a nice name, macam you jugak. Sound cute and sweet.”

Rara berasa sangat tersentuh di puji begitu. Raut wajah beningnya bertukar sayu. Tiba-tiba bayangan wajah Baharum menjelma di ruang mata. Abahnya pun serupa dengan Adam Bahrain, suka memuji-muji begitu. Abah!!

“Are you okey?”

Diam. Membatu. Tubuh Rara sudah membelakangkan Adam Bahrain. Dia tidak mahu dilihat cengeng oleh lelaki melayu itu yang boleh tahan ‘laser’ mulutnya. Dia harus berlakon kuat atau buat-buat tahan sabar dengan gelagat Adam Bahrain.

Rara tersentak apabila tiba-tiba sahaja Adam Bahrain sudah berdiri di sisinya. Entah bila lelaki itu keluar dari perut keretanya, dia tidak sedar. Yang dia tahu, sekejap tadi fikirannya melayang ke bumi Malaysia, mengimbas kenangan bersama Baharom.

“Don’t always day dreaming my Queen…you have to watch out yourself, this is not your hometown. You are now far away from your village. Aku tahu kau belum boleh menyesuaikan diri. Home sickness tu cukup-cukuplah…be strong! Okey.”

Ah! Kau berlebih-lebih pulak Adam Bahrain, aku dah nak menangis ni…

“Okey. Aku chow dulu. Lepas ni kau nangislah puas-puas setelah aku pergi. But don’t forget your appointment with the doctor, right.”

Selepas berkata-kata begitu, Adam Bahrain masuk semula ke keretanya sambil tersenyum penuh makna.

***
‘Kami semuanya sihat sahaja. Pak Cik pun sihat. Dua hari lepas kami semua pergi berkelah kat pantai. Best tau. Kalau Rara ada kan, best. Dalam email ini kami sertakan gambar kami semua ketika pergi mandi laut. Mak Cik Khalidah pun ikut sama. Kami macam sebuah keluarga besar yang lengkap dan bahagia.’

Damn you! Berani kau menumpang kebahagiaan keluarga aku, Kiki. Paling membuatkan Rara meremang bulu roma adalah apabila di hujung e-melnya Kiki mengatakan bahawa dia telah berpindah ke KL untuk melanjutkan pelajaran. Ini bermakna dia sengaja untuk berada dekat dengan Baharum, abahnya dan juga Didi, kekasihnya! Bukankah di pantai timur negeri kelahirannya juga terdapat banyak universiti atau kolej yang berkaitan dengan bidang kuliahnya. Apa rancangan kau, Kiki? Argh!!

Rara membelek-belek gambar yang disertakan oleh Kiki bersama-sama e-mel tersebut. Kemesraan Didi dan Kiki menjengkelkan matanya. Walau sekadar di dalam gambar, ia sudah cukup membuatkan fikiran Rara tidak keruan. Orang kata gambar boleh mengesahkan banyak perkara, walau hanya ada dua jurang iaitu benar dan salah! Perasaannya bertambah sebak apabila panggilan ke rumah Baharum tidak berjawab. Dia mendail nombor Didi pula, pun tiada sesiapa yang mengangkat telefon.

“Kenapa dengan kau, Rara?”

“Tak ada apa-apa, Dayang.”

“Aku tengok kau macam susah hati. Tak dapat call your home?” Dayang meneka.

“Mana kau tahu?”

“Aku dulu pun macam kau. Rindu, sedih, marah…macam-macam lagi perasaan yang timbul, lebih-lebih lagi apabila kita baru sampai kat negara orang macam ini.”

“Betullah apa kau cakap tu. I miss my abah…”

“Bukan rindu kat dia sangat kut…mungkin ada orang lain yang kau rindu lebih. Hih…hi…” Dayang menyeringai.

Rara tersenyum kelat. Tidak mengiyakan tekaan Dayang itu walaupun sebenarnya dugaan Dayang itu seratus peratus tepat. Didi…sanggupkah kau menungguku? Bisakah kau setia dengan janji kita, dengan ‘ikatan’ yang kita telah bina dahulu? Aku baru sahaja meninggalkan kau sebentar, kau sudah cukup selesa di sisi Kiki. Di manakah aku sekarang, Didi? Masihkah aku di hatimu? Keluhan demi keluhan terlepas dari ulas bibir nipisnya.

“Mengeluh macam tu tak elok. Istighfar banyak-banyak. Banyak mengeluh tu kawan syaitan.”

“Aku tau. Tapi aku sedih sangat. Apa kau bayangkan kalau kau tengok gambar-gamar ni.”

Rara membenarkan Dayang melihat sama gambar-gambar yang di emelkan oleh Kiki dan Didi. Satu persatu gambar di klik untuk kelihatan lebih jelas. Dia tidak mengenali manusia di dalam gambar-gambar tersebut, tetapi Dayang pasti lelaki muda di dalam gambar tersebut tentulah buah hati Rara. Dan, wanita muda itu pasti saingan Rara.

“Macam mesra kan dia orang tu. Couple ke?” Dayang menduga.

“Kau pun boleh agak, kan.”

“Pandangan kasar kadang-kadang pun tak boleh pakai. Mungkin dia orang mesra macam gitu aje. Kita tak tahu apa yang sedang berlaku, jadi jangan peningkan kepala menilai yang bukan-bukan. Yang penting, stabilkan emosi dan jangan ikutkan sangat gerak hati. Dia orang kawan biasa aje tu. Don’t worry ok.” Dayang cuba memujuk Rara.

“Aku takut kalau apa yang aku fikir jadi kenyataan. Aku tak sanggup hadapi kenyataan kalau semua ini benar, Dayang. Aku tak sanggup kehilangan.”

“Bersabarlah. Yang penting sekarang kau belajar dan belajar…itu saja.”

“Dayang…”

“Hmm…”

“Aku ni nampak macam orang yang lemah ke?”

“Kenapa pulak kau cakap macam tu? Aku tengok kau okey aje. Walaupun tubuh badan kau kurus tak semestinya kau tu lemah. Aku tengok kau slowly survive kat negara orang. Lagipun kau muda lagi. Lambat laun pengalaman akan menjadikan kau lebih kuat dan tabah.”

“Semalam aku jumpa orang melayu kita. Aku tengok dia bukan main lagi kata aku lembik. Lemah. Aku bukan macam yang orang itu sangkakan.”

“Pedulikan dia. Take that as a challenge.”

“I think so.”

“Dia yang tolong masa kaki kau terseliuh tu, ke? Then, dia hantar kau pergi jumpa doktor dan lepas tu hantar kau balik pulak. Itu ke orangnya yang kata kau lemah.”

Rara mengangguk perlahan.

“Oh!! Aku rasa dia saja je cakap macam tu. Itu namanya mengayat cara moden. Dia buli kau dulu baru tackle hati kau.”

“Mana ada! Dia tu nampak too old for my age.”

“But he is handsome and smart guy, right.”

Rara terdiam tidak terkata. Dia cuba membayangkan wajah Adam Bahrain tetapi renungan mata lembut Didi yang singgah di tubir mata. Sah! Aku rindukan kamu, Didi.

***
“Kaki kau dah ok?”

“Dah.”

“Lama tak nampak kau?”

“Aku banyak assignment. Jadi banyak masa habis kat library.”

“Oh! I see.”

“Kau dah habis kelas ke? Lepak-lepak macam ini, buang masa aje belajar jauh-jauh, tapi tak gunakan waktu yang ada dengan sepenuhnya.”

“Ya ke? Thank you for giving me such an advice. But you sound so tense…cheer up la lady. Come I buy you some coffe…”

“Tak pelah Adam Bahrain…aku tak free.”

“Rain. Panggil aku Rain. Adam Bahrain tu formal sangat. Atau lebih sedap, kau panggil aku abang. I am much older than you for so many, many years, you know.”

“Aku dah agak.”

“Aku nampak tua ke?” bisiknya ke sisi Rara.

“Yup!” Rara tidak berbohong.

“Correction…matured.”

Rara ketawa kecil sambil menutup mulutnya. Dia bimbang kelak menyakitkan hati Adam Bahrain mendengar dirinya ditertawakan.

“Kau tak baik buat aku rasa diri aku nampak tua. Tapi, aku boleh berkawan dengan kau, kan.”

“Erm…”

“Aku nak tanya sikit boleh?”

Rara mengangkat mukanya. Matanya bertemu pandang dengan mata Adam Bahrain. Renungan lembut jejaka itu mengingatkannya pada Baharum.

“Apa pasal kau boleh tersungkur hari tu? Kau ada problem ke?”

“Kenapa kau nak tahu?”

“Baru sekejap tadi kau kata aku boleh jadi kawan kau. As a friend, we should share..”

“Tak semuanya boleh di kongsi. Terutamanya apabila pasangan kawan kita itu berlainan jantina.”

“Then, aku patut jadi perempuan untuk dengar masalah orang perempuan. Itu maksud kau?”

“Yup!”

“Salah apa yang kau fikirkan tu. Semua orang boleh jadi sahabat. Tak kira jantina, tua ataupun muda.”

“Tapi aku lain. Berkawan dengan lelaki lebih banyak masalah dari baiknya.”

“Siapa kata?”

“Aku yang kata.”

Adam Bahrain terdiam.

“Apa kata kita cuba berkawan sebagai jantina yang berlainan. Kita boleh test adakah pendapat kau itu betul atau silap.”

“Apa salahnya mencuba.” Rara tersilap membuka ruang kepada lelaki melayu itu.

“Yes. I agree. Lagipun bukan kena bayar. Then…share with me. Last time when I met you, actually what happened to you?” sambung Adam Bahrain lancar.

“I’m frustrated. Sad.”

“With who? Boyfriend?” Adam Bahrain ketawa nakal.

“Aku benci tengok gambar dia dengan Kiki.”

“Who is Kiki?” sampuk Adam Bahrain deras.

“Pesaing aku…”

“Oh!! I see. Jealous lah tu. Buat apa nak pening fikir pasal orang yang jauh di sana. Dah tentu-tentu mereka ada chance to getting closer. Takkan ingat dengan kau lagi. Mana ada bercinta jarak jauh macam itu. Tak boleh pakai. Zaman sekarang ni, nilai kesetiaan terlalu nipis saiznya. Terlalu murah…”

“Macam ada pengalaman aje kau cakap.”

“Don’t forget I’m older than you, tentulah pengalaman aku lebih banyak daripada kau.”

Rara menjeling manja mendengar Adam Bahrain memuji diri sendiri. Masuk bakul angkat sendiri! Tak malu!

“Mulai sekarang, jangan terlalu memikirkan masalah dia orang kat sana. Study, enjoy your life here dan dapatkan sebanyak mana pengalaman yang kau boleh. Jangan asyik bersedih. I don’t like to see your sour face everytime we meet.”

“Tak suruh pun kau jumpa dengan aku.”

“But I love the moment with you.”

“Uhh?”
spacer