NOVEL: MENGAPA DI RINDU 13

loading...
Alisya mendail nombor Zikry beberapa kali tetapi tiada jawapan. Deringannya ada tetapi tidak berangkat. Ke mana pula perginya lelaki itu? Takkan pada hujung minggu pun bekerja juga. Setahu Alisya, Zikry jarang mengambil ‘overtime’ pada hari cuti hujung minggu. Kalau ada pun, dia lebih gemar menghabiskan kerja-kerjanya pada hari bekerja walaupun terpaksa berkerja hingga lewat malam.

Dia merenung skrin telefon bimbitnya sambil mengharap keajaiban agar Zikry mendengar jeritan suara hatinya. Sudah agak lama mereka tidak keluar berdua-duaan. Dia rindu kenangan itu. Kenangan mereka bersama dan saling usik mengusik begitu menggamit dijiwa. Di kerling jam di sudut telefon bimbit, hampir mencecah 10 pagi. Pagi minggu begitu kebiasaannya Kamal akan bangun lewat kerana telah berjaga dari malam hari melepak dengan ‘geng jamming’nya di studio.

Alisya menolak grill pintu rumahnya. Dia bercadang mahu membersihkan kawasan garaj yang telah bersepah-sepah dengan barangan Kamal. Adik lelakinya itu memang selalu suka meletakkan barang sesuka hati.

“Assalamualaikum!”

Alisya terkejut apabila tiba-tiba didatangi oleh satu suara lelaki. Dia segera menoleh. Perasaannya menjadi tidak karuan tiba-tiba. Eh! Kenapa dengan aku ni? Takkan malu dengan dia? Bukankah lelaki ini kerap bertandang bertemu dengan Kamal.

“Nak cari siapa?” entah kenapa soalan itu yang terpacul dari bibir Alisya. Salam lelaki itu di jawab di dalam hati sahaja.

“Kamal ada?”

“Ada. Dia masih tidur.”

“Dia lupa ke?”

“Lupa apa?” Alisya berasa janggal yang amat. Satu ketika dahulu dia bukan main garang melayani lelaki itu. Apakah kerana ketampanannya yang lebih terserlah pagi itu yang membuatkan perasaannya jadi tidak keruan?

Hazim masih berdiri di luar pintu pagar. Dia menghadiahkan senyuman ikhlasnya untuk Alisya bagi menyembunyikan kegugupan yang dirasai.

“Kita orang nak pergi memancing hari ini.”

“Ohh! Dia lupa lah tu. Nanti I kejutkan.”

“Err…Cik Alisya. Boleh I masuk?”

Alisya tertawa kecil. Sebentar tadi dia lupa menjemput tetamunya masuk.

“Maaf. Tak biasa pelawa lelaki masuk kat rumah ini.”

Hazzim terasa dengan jawapan dari Alisya. Ikhlaskah kata-katanya itu atau sengaja menyindirnya. Benci sangatkah gadis itu terhadapnya? Besarkah kesalahannya kerana membocorkan aktiviti sebenar Zikry kepadanya?

“Kenapa tak masuk?”

“Hah?!”

“Tak sudi ke?” usik Alisya seperti tadi. Senyuman masih terhias di bibirnya.

Melihat senyuman terukir di bibir gadis itu, Hazzim berasa lega. Paling tidak dia merasakan ketegangan yang dirasai semakin kendur sedikit demi sedikit.

Alisya sudah menghilang ke bilik Kamal. Adiknya itu kalau sudah tidur mati, susah dikejutkan. Apatah jika pada malamnya dia berembun sehingga dinihari. Berbuih dia menasihati Kamal tetapi adiknya itu buat muka selamba. Akibatnya mereka sering berbalah disebabkan perkara remeh temeh seperti itu.

“Dik…o dik. Bangun. Dah siang ni.”

“Herm…”

“Bangunlah! Ada orang nak jumpa kamu.”

“Siapa pagi-pagi buta menyibuk aje ni.”

“Pagi buta otak kamu! Cuba tengok jam tu. Dah dekat tengahari. Bangunlah.”

“Malaslah…Mal mengantuklah kak.”

“Bangun!! Abang kamu dah tercongok kat luar tu.”

“Apa?? Alamak…Kamal lupa kak. Dia ajak pergi memancing. Adui…” dengan malas Kamal berjalan ke ruang tamu.

Hazzim meletakkan majalah pancing yang sedang dibaca dek terpandang wajah Kamal yang sembab kerana kesiangan. Budak muda zaman sekarang memang tidak pandai mengatur waktu tidur mereka, apatah tiada orang tua yang mengawasi.

“Tidur lewat ke malam tadi?”
“Ha ah bang…jamming dengan member.”

“Jadi tak?”

“Tak larat lah bang.”

“Habis…abang kena pergi sendiri gamaknya. Boring lah macam ni.”

“Sori bang, lain kali saya ikut. Mata masih tak boleh buka ni…”

“Tak mengapa kalau macam tu. Abang balik dulu. Kirim salam kat kakak kamu.”

Hazzim mengangkat kaki dengan lemah. Dia pasti dihambat kebosanan di kolam memancing nanti. Hendak berpatah balik ke rumah dia serba salah. Keseorangan di rumah agam ibunya juga membuatkan fikirannya tepu. Dato’ Yusnizah awal-awal pagi sudah keluar bagi menghadiri acara perasmian projek terbaru rakan perniagaannya. Bibik Natrah pula telah diberikan cuti oleh ibunya. Seperti kebiasaan dia akan kembali ke rumah anaknya yang duduk selang beberapa taman dari rumah mereka.

“Abang Hazzim…abang okey ke?”

“Tak apa. Abang pergi dulu.”

Dengan malas dia menguak pintu pagar sambil menekan ‘alarm’ kereta Harriernya. Dalam hati dia berdoa agar Alisya memanggilnya semula dan mereka boleh berborak-borak untuk menghilangkan kebosanan yang bermaharajalela. Cukuplah dapat menatapi wajah itu, pasti ungkapan bosan akan hilang terus dari kamus hidupnya saat ini. Tetapi apakan daya, lewat pertemuan pada makan tengahari yang lalu dia dapat menduga. Hati Alisya kerasnya bagai besi waja! Hanya nama Zikry yang bisa melenturkan kekerasan itu.

“Encik Hazzim…”

Hah??

“Dah nak balik?”

“Ya. Kamal tak dapat temankan I.”

“Maafkan adik I. Dia selalu lupa kalau berjanji. Lain kali I akan pastikan dia tak menyusahkan you.”

Hazzim berpaling. Mata mereka bertentangan. Rasa itu datang ke hati lalu rona merah menyerbu ke muka Hazzim. Dia cuba bersikap tenang tetapi debaran di dada mengatsi segalanya.

“Cik Alisya kan ada.” Ah! Gatal pula mulut ini tersasul mengorak kata.

“I? Maksud you?” Alisya cuba bertenang mengawal keadaan. Entah mengapa dia berasa janggal pula dengan lelaki itu.

“Temankan I memancing.”

Alisya melepaskan tawanya setelah mendengar perkataan yang diucapkan oleh Hazzim.

“I nak pergi memancing? Dengan you? Kita berdua sahaja?” bersusun soalan keluar dari bibir nipisnya yang tidak disaluti sebarang warna.

“Ya. Kita berdua sahaja. Tak boleh?”

Hazzim yakin taktiknya kali ini akan berjaya. Yeah! Yakin Boleh…

“I tak pernah pergi memancing. Tak pandai pun.”

“Tak apa. I boleh ajarkan.”

Alisya terdiam. Patutkah dia keluar dengan lelaki itu? Bagaimana kalau tiba-tiba Zikry menelefon dan mengajaknya keluar selepas ini. Dia jadi serba salah.

“Cik Alisya? Shall we?”

“Are you sure? Tak ada orang yang akan marahkan I nanti?”

“Confirm! I’m available bachelor…”

Alisya melirik manja. Available konon! Boleh percaya ke?

***

Keadaan di sekitar kolam memancing ikan The Straits agak sesak dengan pencinta pancing. Orang kata kalau sudah minat memancing, lautan dalam sanggup di redah demi mendapatkan kepuasan dari aktiviti tersebut. Alisya membontoti Hazzim yang menyandang beg pancing di bahu kirinya. Dia tidak percaya yang kini dia berada di kawasan yang sangat asing baginya. Dan yang tak masuk akal, Hazzim berjaya memujuknya untuk mengikut lelaki itu memenuhi tuntutan hobinya.

Hazzim membayar yuran memancing di kaunter. Budak lelaki melayu berusia belasan tahun yang menjaga kaunter di situ seperti sudah kenal benar dengan anak muda yang kelihatan amat sofistikated penampilannya itu. Mereka saling bertukar khabar dan cerita berkaitan jenis ikan yang dilepaskan ke dalam kolam untuk hari itu. Alisya hanya mendengar butiran yang langsung tidak masuk di kepalanya.

Alisya membaca tulisan yang terpampang pada ‘notice board’. Satu kali sesi memancing sahaja dikenakan yuran sebanyak RM40-00. Ada juga harga pakej untuk ahli The Straits. Untuk hari minggu begitu biasanya peniaga kolam memancing ikan akan menaikkan jumlah yuran kerana permintaan yang tinggi.

“Jom kita pergi ke kolam di hujung sana.”

“Apasal ramai sangat orang? Tak sangka kan…”

“Pemandangan ini dah biasa bagi I, Cik Alisya.”

“Selalu ke sini?”

“Kadang-kadang. Kamal tak berapa suka kat sini.”

“Tempat ini okey aje bagi I. Not bad…”

“Ada tempat lain yang lebih besar. Kolam-kolam pun banyak. Sini kecil sikit.”

Matahari hampir tegak di kepala. Lapangan memancing yang kurang ditumbuhi pohonan besar itu menyebabkan udara panas cepat menangkap ke kepala. Alisya menutup kepalanya dengan tangan agar terlindung dari terik mentari.

“Nah! Pakai ini.”

Hazzim menyarungkan topi yang di bawa ke kepala Alisya. Walaupun agak longgar tetapi ia nampak ‘cute’ bagi pemakainya. Tindakan spontan Hazzim itu menyebabkan Alisya terpinga-pinga. Tatkala tangannya tersentuh lengan lelaki itu, seperti ada arus elektrik yang mengalir laju menyambar deria sentuhnya. Cepat-cepat dia meletakkan tangannya semula.

“Why?” Hazzim tersengih melihatkan gelagat Alisya yang menarik tangannya ke belakang.

Alisya menggeleng tanpa sepatah kata.

“You macam budak kecil. Matured la sikit.”

Apa maksud dia? Aku tak matang? Berani dia berkata begitu? Hish! Bencinya…mulutnya terkumat kamit menahan geram.

“Cik Alisya. Tak elok marah-marah. Nanti ikan tak nak makan pancing I.” Hazzim mengusik dengan nada suara diperlahankan.

“I tak marah!”

“Syyy! Slow sikit…”

“I tak marah…” bisik Alisya perlahan. Dia tidak tahu kalau memancing tidak boleh berbual-bual. Bosannya…

Hazzim menyimpan senyumnya tatkala Alisya berbisik perlahan di sisi. Mudah benar Alisya percaya cakapnya yang berupa usikan semata-mata. Tapi bagus juga. Inilah masanya dia boleh mempermainkan Alisya yang langsung ‘buta huruf’ pasal dunia pemancing sepertinya.

“Encim Hazzim tak bosan ke tenung air lama-lama. Lagi-lagi kalau tak dapat hasilnya. Lepas itu berjemur tengah panas macam ini. Mana datangnya ketenangan kalau badan berpeluh sana sini. Tak selesa.”

“Hanya orang yang minat dengan dunia macam ini aje yang faham bagaimana syoknya memancing. Rasa tenang, hilang semua masalah kat tempat kerja. Kalau dapat ikan lagi syok! Tak boleh digambarkan dengan kata-kata.”

“Ada juga orang macam Encik Hazzim kat dunia ini…”

“Beratus ribu, mungkin juga berjuta orang di luar sana yang mempunyai hobi macam I, Cik Alisya. Aktiviti memancing memberi satu kepuasan yang tidak terhingga. Cuba you bayangkan ketika berada di atas bot seorang diri di tengah laut yang tenang sambil melihat langit yang terbentang luas ditemani jutaan bintang dilangit, ketenangannya sukar untuk digambarkan. Apa kata satu hari nanti you ikut I naik bot. Kita pergi memancing ke laut dalam.”

“Hish!! Tak mahulah.”

“You takut?”

“Bukan…I tak minat.”

“Why not you try? To know someone is to love what he did.”

“Buat apa? I bukan nak jadi partner life you.”

Hazzim tersengih. Tidak sedikit pun dia terasa dengan kenyataan yang keluar dari mulut gadis cantik itu. Kesudian Alisya menemaninya hari itu sahaja sudah mencukupi bagi mengubat rindu dendamnya pada pemilik sepasang mata yang cantik itu.

Joran Hazzim bergerak-gerak ke depan ke belakang. Pasti umpannya telah mengena mangsanya. Hujung mata kailnya melendut ke depan dan semakin lama semakin berat. Dia berasa amat gembira. Dia ingin menunjukkan kepada Alisya kepakarannya menaikkan ikan apatah dia berasakan mata kailnya di makan oleh ikan yang agak besar saiznya.

Melihatkan keadaan Hazzim yang berhempas pulas melarikan jorannya ke arah berlawanan dengan arah ikan agar dapat mengurangi kekuatan tenaga ikan yang bersaiz besar, Alisya mengundur ke belakang. Dia tidak pernah melihat posisi Hazzim yang ini. Lelaki itu kelihatan begitu tangkas menguruskan jorannya. Dia kelihatan amat tenang. Adakah Zikry juga boleh seberani Hazzim? Sanggupkah Zikry berpanas di tempat yang berbau dan tiada ‘standard’ ini? Dalam diam dia membandingkan lelaki di hadapannya dengan kekasih hati.

“Alamak! Sampah…I ingat ikan besar tadi.”

“Ha! Ha! Ha!”

“Ha! Ha! Ha!”

Alisya gagal mengawal ketawanya. Setelah berhempas pulas Hazzim menunjukkan kebolehan menaikkan mangsanya yang disangkakan ikan, lain pula yang dapat.

“Siapalah buang plastik sampah kat dalam kolam ikan ni. Tak ada sivik langsung.”

“Sorry…I tak tahan. I cannot control my laugh…”

“Never mind. It’s ok.”

Mata lelaki itu mencerlung tajam memandang wajah Alisya. Ketawalah kau sepuas hati dan biarkan aku menikmati tawamu saat ini. Lantas dia menyemat terus kenangan itu di sudut hatinya.

“Selalu macam ini?” Alisya masih galak mentertawakan Hazzim.

“Tak pernah. Bila keluar dengan you pulak dia boleh buat hal. Tak kasi chance I langsung nak tunjuk ‘terror’ pada you.” Hazzim mengeluh.

“You salahkan I lah ni?”

“I tak cakap pun.”

“I tak peduli. Ini kan hak I nak ketawa. Betul tak?”

“You suka?”

“Suka?” Alisya menyoal balik setelah tawanya reda.

“Keluar dengan I? Macam sekarang ini.”

Alisya terdiam. Baru sebentar tadi dia melepaskan sikapnya yang sebenar di hadapan lelaki itu. Kalau di hadapan Zikry, dia seperti batu. Terlalu mengawal tingkah laku. Apabila keluar dengan Zikry dia akan menjadi orang lain. Sebaliknya bersama Hazzim walau tidak pernah berkenalan secara formal, dia tidak perlu berlakon. Inilah yang dia mahu. Kebebasan!

“Jom…kita balik.”

Hazzim menghalang Alisya dari meninggalkannya.

“Eh! Cepatnya. Belum ada satu jam. Rugi duit dah bayar.”

“Kalau you tak nak balik, tak apa. I balik sendiri.”

“Kenapa ni?” Hazzim berdiri betul-betul di samping Alisya. Jarak antara mereka amat dekat. Dia seolah dapat mendengar getaran hati gadis itu. Apakah Alisya juga sepertinya?

“Panas…nanti rentung kulit I.” Alisya melarikan matanya dari memandang tepat ke anak mata Hazzim. Dia segan sebenarnya.

“Ala…sun block kan banyak kat market. Apa nak risau.”

“Kalau dah teruk susah nak jaga.”

“You gelap macam dayang senandung pun tetap cantik.”

“Eii…sapa nak jadi macam itu. Semua lari tengok I.”

“I ada. I always there for you.” Ungkapan berani mati lahir dari hati Hazzim untuk Alisya.

Alisya gelisah apabila Hazzim menggunakan kesempatan yang ada untuk memikatnya. Dari lenggok tubuh dan pandangan mata, dia dapat mengagak niat Hazzim. Tapi dia mesti berwaspada agar hatinya tidak sewenang-wenang tertipu dengan tindakan lelaki itu. Cintanya masih menebal untuk Zikry, lelaki pertama yang mengajarnya erti cinta dan rindu.

“Tak berani nak jawab soalan I? Atau you dah mula buat comparison?” sergah Hazzim apabila melihat Alisya tercegat tidak berganjak.

“Nonsense!”

Hazzim tidak mengendahkan jawapan dari mulut Alisya itu.

“What do you think? Which one is better? Me or him?” Hazzim sengaja mengocak ketenangan sanubari Alisya.

“Apa yang you cakapkan ini? Merepek!”

“Ya lah. I dah gila kut. Cuaca panas macam ini buat I gila. Lebih-lebih lagi ada perempuan cantik kat sebelah I ini.”

“I tak habis lagi, my girl. Tunggu I sekejap, after that kita pergi lunch.”

“Pakai macam ini aje? Dengan bau ikan satu badan.” Alisya merungut manja. Entah mengapa dia seakan mendapat keserasian apabila bersama dengan Hazzim.

“Ala…orang tak kisah itu semua.”

“You ni kan…semuanya buat tak kisah! Macam mana agaknya you dengan kawan-kawan you.”

“Apa nak dikisahkan…dia orang pun sama macam I. Easy going…”

Alisya terpaksa menyambung duduknya di sisi Hazzim. Jikalau ketika awal-awal mereka sampai dia berasa janggal tetapi kini perasaan itu berganti selesa. Sedikit sebanyak dia mendapat maklumat tentang lelaki itu. Hazzim berpengetahuan luas tentang dunia pancing. Mulutnya tidak berhenti bercerita tentang itu dan ini dan bagaimana dia menyewa bot bersama rakan-rakannya untuk memancing sehingga ke laut dalam. Satu pengalaman yang mengujakan.

Bosan menanti ikan yang tak muncul-muncul, Alisya menyelongkar beg pancing Hazzim. Terdapat peralatan memancing yang langsung tidak dikenali. Ada yang berbentuk seperti batu dan penyangkuk, ada roti Gardenia, ada cacing dan macam-macam lagi. Berdiri bulu tengkuknya dek terpandangkan cacing yang terkuit-kuit di dalam plastik kecil.

Matanya menjeling pula mesin yang digunakan oleh Hazzim. Di sisi mesin berwarna emas itu tertera model Shimano Super Baitrunner XTEA 10000. Apa benda alahnya tu? Pening kepala memikirkannya.

“Mahal ke benda tu?”

“Murah aje.”

“Ada lapan puluh ringgit?” Alisya meneka.

Hazzim tersenyum memandangnya sambil mengenyitkan mata kanannya. Sengaja dia mengusik Alisya begitu. Lagi suspen, lagi bagus. Bisiknya di dalam hati.

“Cukup untuk beli satu cincin tunang untuk you.”

Alisya terkejut. Dia tahu Hazzim sekadar bergurau. “You lupa ke? I ini demanded.”
“I tahu. You dah cakap dari awal.”

“Then setakat lapan puluh ringgit I tak layan, okey.”

“Siapa kata harga mesin ini lapan puluh ringgit?”

“Ohh…bukan you cakap tadi.” Alisya termalu sendiri.

“I cuma cakap harga mesin ini cukup untuk belikan cincin tunang untuk you.”

Kedengaran kali ini intonasi Hazzim begitu merdu di telinga Alisya. Perasaannya seolah disapa bahagia. Senyuman manis terukir di bibirnya. Dia membayangkan pula jika Zikry yang sedang berkata begitu. Dari sengih lebar, wajahnya bertukar muram serta merta.

‘Ah! Tak mungkin!’ Alisya berilusi melayan hati sendiri.

“Cik Alisya…”

Dia hampir terjatuh apabila tubuhnya di senggol kuat oleh Hazzim.

“Oii…”

“Dah sampai Lautan Pasifik atau Kolam Memancing The Stratis? Bukan main panjang muncung tu…”

“Apa you kisah?” Alisya mencebik.

“Atau you tak puas hati dengan harga cincin yang I cadangkan?”

“What’s a nonsence again…”

Hazzim ketawa terbahak-bahak.

“Okey! Okey…I don’t want you to keep on guessing, mesin ini hampir satu ribu ringgit. Puas hati?”

“What!? You gila ke bazirkan benda macam ini?”

“Stop repeating accuse me crazy! I dah minat. You tak akan faham until you fall in love with me!”

Selepas menuturkan kata-kata tersebut, Hazzim bangun mengemaskan peralatan memancingnya. Kulitnya sudah seakan panas terbakar dek panahan matahari. Dia tidak menghiraukan renungan pelik dari Alisya. Kelakar juga tatkala menuturkan kata keramat sebentar tadi. Dia pun hairan kenapa dia berkata begitu. Mungkin dia sangat terdesak mahu menarik perhatian Alisya.

“Jom!”

”Aik! Tak nak balik pulak…”

Alisya mengikut Hazzim dengan perasaan yang bercampur aduk.

“Kita makan dulu.”

Diam. Alisya tidak membalas langsung pelawaan Hazzim itu.

1 comment:

  1. Haunt novel kahkahJune 9, 2011 at 6:50 PM

    Romantiknya pergi menacing berasama2

    ReplyDelete

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.