Header Ads

NOVEL: KERANA KAMU 8


Rara terjaga dari lena yang panjang. Setelah puas menangis tadi, dia tidak ingat apa-apa. Dia seolah-olah terpukau dengan layanan dan kemanjaan yang diberikan oleh Rain kepadanya. Layanan bak seorang puteri. Sumpah! Dia tidak ingat apa-apa. Dek mahu membuang bayangan Didi yang hadir menghantui perasaannya, dia rela menyerahkan segala-galanya kepada Rain. Lelaki Malaysia yang lari membawa hati yang duka ke bumi Inggeris ini.

Sebaik dia membuka matanya tadi, apa yang kelihatan hanya empat penjuru tembok batu dan dirinya terbaring di atas tilam empuk. Selesa benar rasanya. Baru Rara mahu bermalas-malasan, dia tersedar yang dirinya bukan berada di dalam bilik hostelnya. Dia bukan lagi terbaring nyaman di atas katilnya. Di manakah aku? Apakah yang telah terjadi sebenarnya? Dia bingkas bangun dan cuba mengingati kali terakhir dirinya berada di mana dan bersama siapa? Tiba-tiba dia teringatkan Adam Bahrain?

Ya ALLAH! Apa yang dia telah lakukan kepadaku?

Dengan rakus Rara membelek dirinya di dalam cermin di hadapannya. Bajunya masih yang sama, rambutnya juga berkeadaan rapi, cuma wajahnya kelihatan sembab. Rara tahu tadi dia menangis di hadapan Rain. Tetapi takkan lelaki itu…

Tiba-tiba pintu bilik tersebut terkuak dari luar. Rara cepat-cepat membetulkan duduknya di atas katil.

“Kau dah bangun? Lama betul kau tidur.”

Rain tersenyum-senyum. Rara merasakan senyuman Rain macam memerlinya. Rain seolah-olah mentertawakan kebodohannya kerana sanggup mengikut lelaki itu pulang ke apartmentnya. Mungkin Rain menganggap Rara sama sepeti perempuan murahan lain yang mudah di bawa ke biliknya.

“Macam mana aku ada kat sini? Kau bagi aku ubat ya? Kau bagi aku makan dadah ke?” Rara menempelak Rain yang sedari tadi masih tersenyum-senyum.

“Jangan selalu anggap lelaki jahat. Tak semuanya. Kalau adapun, aku salah seorang yang kau boleh percayai. Aku bukan golongan makan orang, okey.”

Rara tidak melayan Rain yang memuji dirinya sendiri. Masuk bakul angkat sendiri! Tak malu. Rara mencebik. Tetapi nalurinya percaya apa yang Rain katakan. Dia pun sukar untuk menerangkan dengan kata-kata mengapa kepercayaannya bulat terhadap Rain.

“Kau ada pegang-pegang aku tak tadi? Baik kau cakap…”

Rain menyandarkan tubuh lampainya ke dinding. Dia merenung wajah comel Rara dengan perasaan. Perasaan yang dia sembunyikan di sebalik tindakan selambanya terhadap gadis itu.

“Ada. Mesti ada. Kenapa? Kau marah?”

“How dare you! Kau tak boleh buat macam itu. Aku tak sedar, mana kau boleh buat sesuka hati.” Rara menepuk-nepuk dada Rain dengan sekuat hati. Dia melepaskan kemarahannya. Dia tidak boleh bayangkan apa yang sebenarnya telah Rain lakukan terhadapnya sewaktu tidak sedarkan diri tadi.

“Sekarang siapa yang pegang siapa ni?” Rain tetap selamba dalam kematangannya.

Rara menarik tangannya dari terus menepuk dada bidang Rain. Dia malas berlawan cakap dengan lelaki berusia awal 30-an itu. Semakin lama semakin sakit hatinya. Tetapi, betulkah dia ada memegangku tadi? Apa yang dia pegang? Hee…seram sejuk Rara memikirkan apa tindakan Rain kepadanya.

Rara tidak jadi mahu melangkah keluar. Dia mesti mendapatkan kepastian dari Rain walaupun kenyataannya nanti amat memedihkan. Tanpa sedar Rain yang mahu membontoti langkahnya dilanggar kasar oleh Rara. Akibatnya, kedua-duanya terjatuh di atas tilam dek terjahan kasar tubuh kecil Rara yang sedang marah.

Rara tergamam. Bibirnya nyaris bersatu dengan bibir Rain. Dia cuba bangun tetapi dakapan tangan tegap Rain menyebabkan tubuhnya tersembam kembali di atas tubuh sasa lelaki itu. Bau haruman ‘Pursuit’ pewangi Dunhill menyegarkan rongga hidungnya. Sekejapan dia alpa yang dia berada dalam kedudukan yang bisa menghanyutkan maruahnya. Mindanya yang lagi satu menghalalkan saja perlakuan Rain terhadapnya. Ada satu rasa halus yang menjalar ke segenap urat saraf yang menyebabkan fikirannya begitu kontras dengan rasa hatinya. Apakah perasaan ini? Heningnya rasa ini. Seketika buat pertama kalinya dia terlupa kehadiran Didi dalam ruang hatinya.

Satu kucupan lembut hinggap di pipinya. Fikiran Rara baru segera kembali di alam realiti. Dia tergugah dengan apa yang sedang terjadi.

“Apa kau buat ni.”

“Buat apa?”

“Tadi tu…” Rara menggosok-gosok pipinya supaya Rain tahu apa yang telah dilakukannya tadi.

“Sikit aje.”

“Sikit pun tak boleh. Berdosa.”

Rain tersenyum penuh makna seraya duduk di birai katil. Dia harus menyatakan kemahuannya sekarang. Kini dia sudah tidak tahan. Jika tidak, mungkin tiada esok baginya. Sejak insiden dia mengangkat gadis itu yang tertidur di dadanya hinggalah detik-detik dia memerhatikan Rara tidur, hatinya sudah tidak boleh dikawal lagi. Dia mesti meluahkannya. Jika ditolak? Itu cerita lain; fikirnya dengan positif.

“Kalau gitu kita kahwin nak?”

“What? Kahwin? Eii!! Tak mahu aku. Aku masih belajar. Aku mesti habiskan study aku. Lagipun…kahwin dengan orang yang aku tak ada perasaan langsung. Tak mahu.” Rara segera membalas. Mukanya sudah naik merah menahan malu. Seorang wanita hingusan diajukan soal kahwin? Malunya jangan cakap tetapi dia terpaksa berlakon begitu di hadapan lelaki matang seperti Rain.

“Betul ke kau langsung tak ada perasaan pada aku.” Rain berbisik ke telinga Rara.

Sekali lagi haruman ‘The scent of adventure’ dari Pursuit Dunhill menusuk lubang hidungnya lalu melahirkan satu aroma perasaan yang berbunga-bunga. Cintakah ini? Oh! Tidak! Tapi mengapa debaran di dada lajunya sangat luar biasa hingga naik serinya hingga ke muka. Rara merasakan pipinya panas. Hangat.

“Tak ada.”

“Tapi aku tengok wajah kau jadi pink! Kau tipu kut!” Rain mengujinya.

“Pink?! Kau tipu! Mana ada!”

Rain ketawa gelihati dapat mengusik Rara yang sedang kalut. “Tau takut. Aku main-main aje. That is a nonsense joke from me. Please don’t take to heart. ”

“Kau ni!” Sekali lagi Rara cuba memukul dada bidang Rain. Tapi dia cepat-cepat menarik balik tindakannya. Takut terkena lagi!

“I’m ready for real adventurous…” Rain bergurau.

Gurauan itu menimbulkan getaran yang bukan sedikit di dalam hati gadisnya. Dia sudah tidak mampu menyembunyikan perasaannya jika berlama-lamaan dengan Rain. Dia harus beredar. Lagipun dia tidak mahu Dayang berprasangka apabila dia pulang lewat atau langsung tidak pulang setelah menemui Rain.

Sedetik kemudian telinga mereka terdengar bunyi pintu aparment di hempas kuat. Rara dan Rain saling berpandangan. Rain bergegas lari ke pintu tetapi tiada sesiapa di situ. Dia mengangkat tangan tanda isyarat tiada sesiapa di luar kepada Rara. Serta merta wajah Rara bertukar pucat.

Bunyi SMS masuk mengejutkan Rain dan Rara. Kedua-duanya menyelongkar handphone masing-masing. Rara menggeleng tanda bukan dia yang menerima mesej. Rain pula membelek handphonenya.

Wajahnya berubah tatkala memandang skrin telefonnya. Telefon itu diserahkan kepada Rara.

“Mati aku!!”

“Kita!”

Rain memandang Rara sambil menyimpulkan harapan. Dengan MMS itu, Rara tidak mungkin menolak niatnya kali ini. Perihal pengirim MMS tersebut, biar dia yang menguruskannya. Dia kenal benar siapa orang itu dan cara menyelesaikannya. Kini, dia bukan budak suruhan Datuk Ikram. Dia bebas berbuat apa sahaja mengikut khendak hatinya. Yang ini dia amat pasti.
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.