Header Ads

MY LOVE CEO 10

Advertisement

AKU RASA nak telan Mr CEO hidup-hidup saat ini juga! Apa dia dah buat di luar pengetahuanku memang aku tak boleh terima. Kalau ya pun takut aku mengamuk, minta lah izin dulu. Apa salahnya? Bila dia dah buat semuanya memandai-mandai, hilang segala rasa rindu, sayang, hormat aku padanya. Pulak tu, dia dapat sokongan padu dari emak dan abah. Macam dah kamcing giler dia orang tu. Huh! Tensionnya…

“Abah dah tahu lama pasal korang ni. Cuma abah pura-pura aje buat tak tahu. Si Izz dah lama berulang alik ke rumah kita ni Fina.”

Abah pun sama! Dengan anak sendiri bukannya nak di tolong sebaliknya dia menyebelahi Mr CEO. Mr CEO chill habis! Konon green light dah dapat lah tu! Belum tentu okey. Yang nak kahwin Cik Fina ini, bukannya abah atau emak. Aku makan hati betul. Dan malam itu muncungku panjang sedepa, bak kata mak boleh buat hanger baju. Adui!!!

“Kamu kena banyak bersabar dengan dia, Izz. Fina budaknya nampak degil tetapi dia mudah ikut cakap. Dia tak membuta tuli membuat keputusan. Tapi kalau dia tengah bad mood, yang baik jadi buruk padanya. Jadi kunci kepada masalah si Fina ni adalah sabar. Kamu kena banyak bersabar dengan dia.” Abah berceramah macam penceramah bebas yang sedang cuba menambat hati pendengarnya.

Aku duduk jauh di hujung kerusi di sebelah emak. Nasib baik emak dan abah ada di tengah-tengah, kalau tidak dah lama aku kerjakan Mr CEO. Lagi satu yang buat aku meroyan, Seri turut terlibat sama berpakat dengan dia orang. Seri!!! Tunggu kau! Kau memang musuh dalam selimut tapi malangnya selimut kau dah terbakar…

“Kenapa Fina tengok Izz macam nak telan? Berdamailah…ambil yang jernih…” abah berpesan dengan nada tegasnya.

“Tapi abah…”

“Abah tahu Izz tak bersalah. Cuma keadaan kamu yang berjauhan makin menimbulkan curiga di hati masing-masing. Emak dan abah pun pernah muda macam kamu…” abah tersengih-sengih. Entah apa yang abah tahu dan aku tak tahu, entahlah. Aku semakin tawar hati sebenarnya.

“Nanti on the way balik jangan bergaduh pulak. Ada apa-apa hal selesaikan secara damai…sikit-sikit tu mengalah la…” emak bermuka risau melepaskan aku mengikut Mr CEO untuk menemui mamanya.

“Tengoklah!”

“Apa tengok-tengok…janji!!” emak macam mak tiri gayanya.




PERJALANAN pulang ke KL aku rasakan amat mencabar. Ada banyak sebab mengapa aku kata begitu. Aku perang sakan dengan Mr CEO. Dia pandai-pandai pakat dengan orang tuaku, siapa suruh! Lepas itu yang lebih mencabarnya macam mana aku nak berlakon marahkan dia sedangkan hati di dalam macam-macam nak cerita. Kan kami dah 3 bulan tak berbual manja, ada banyak benda yang aku nak pot pet pot pet kat dia. Kalutnya aku…

“Apasal kalut aje. Senyap aje saya tengok. Tak ada apa-apa nak citer ke?”

Aku diam.

“Balik nanti singgah makan cendol nak?” Mr CEO cuba memujuk. Dia tahu aku marah.

Bila pulak anak kacuk ni pandai makan cendol? Ini mesti sebab selalu benar bertandang ke rumahku sewaktu aku tak ada. Pandai dia, nak pikat aku, pikat abah dulu. Hasilnya, abah terus bagi izin aku kahwin dengan Mr CEO setelah abah tahu kedudukan sebenar.

“Nak tak?”

Masih diam.

“Saya nak makan dengan awak. Dah lama tak keluar berdua, kan?”

“Dulu selalu…”

“Itu dulu. Ini sekarang…”

“Apa bezanya!” aku menjuih bibir.

“Sekarang awak memang sah bakal jadi milik saya. Tak dengar apa abah cakap tadi?”

Hish! Itu yang paling dia ingat. “Tapi tak semestinya kena kahwin dengan awak, kan?” aku membalas geram. Aku masih tak puas hati.

“Cik Fina yang sedang berwajah masam…ikut kata abah tadi, saya dibenarkan berkahwin dengan awak selepas saya melepasi tiga syarat. Dan…dua syarat yang awal itu saya dah tentu termaktub di dalam kalangan menantu pilihan.”

“Yang ketiga bila nak tunaikan?” aku terpa selaju yang boleh.

Mr CEO terdiam. Aku tahu dia mesti tak mampu untuk memenuhi permintaan dan syarat abah yang ketiga. Hiii…hiii…aku bersorak dalam hati. Padan muka! Siapa suruh menggatal, kan dah tersangkut dengan syarat yang abah aku kenakan.

“Yang ketiga, abah suruh saya buat pilihan. Pilih satu sahaja. Tapi…”

“Tapi kenapa? Tak boleh kan? Sebab awak memang sengaja cari pasal. Awak sebenarnya tak ikhlas masa mula-mula berkawan dengan saya, kan? Betul tak Mr CEO? Suka lah awak setelah awak buat saya macam ini, separuh mati…” Ah! Air mata begitu murahnya saat ini. Aku sedih sebab akhirnya cintaku dengan Mr CEO akan sampai penghujungnya.

“Fina?”

Mr CEO berhenti mengejut di tepi highway. Bunyi hon kereta nyaring menjerit tanda tak puas hati dengan Mr CEO yang berhenti secara tiba-tiba. Aku ikut terkejut. Cepat-cepat airmata aku kesat. Buat apa membazir untuk orang yang tak menghargai. Tapi hati di dalam sedih sangat…

“Cik Fina…”

Aku palingkan wajah. Benci menatap wajahnya

“Dari semalam saya tunggu awak senyum, tapi tak ada juga. Susah sangat ke awak nak beri ruang saya bernafas dengan tenang, Fina. Mahal sangat ke nilai kasih awak untuk saya? Besar sangat ke salah saya pada awak sampai awak buat saya rasa bersalah?”

Aik! Marah pulak? Sepatutnya aku yang marah tahap gaban. Ini tak boleh jadi. Aku keluar dari kereta. Nak perang mesti kena keluar kereta, barulah bebas aku nak melarikan diri nanti. Aku jeling Mr CEO. Dia mula gabra bila aku dah keluar. Dia ikut keluar lalu meluru ke sisiku.

Tangan Mr CEO mencengkam lenganku. Apa dia buat ni? Sakit tau!

Don’t do silly thing, Fina. I won’t allow you.”

If I insist…”

Please Fina…awak tak boleh buat kerja bodoh ni tanpa dengar dulu my explanation. I will tell you the truth…”

Lega rasa hatiku. Setelah nampak muka aku macam jeruk sejak semalam ketika dia sampai, baru sekarang dia nak declare. Huh!! Lamanya aku rasa macam 9 bulan…

“Kalau pasal perempuan mat saleh yang awak nampak tu awak nak cemburu buta, sorrylah Fina. Saya pun tak boleh nak tolong. Saya dan dia tak ada apa-apa hubungan. Saya jumpa dia di London, then dia nak ikut saya balik. Takkan saya nak halang. I would very happy because she is willing to follow me…

Gerrrrr. Mendidihnya darah mudaku mendengar Mr CEO menyebelahi gadis yang dibawanya balik ke sini.

“Awak tak perlu risau atau cemburu, Fina. Saya lelaki yang sudah matang. Saya dah melalui macam-macam dugaan dalam hidup. Tapi saya rasa saya paling susah nak handle awak. Nak handle kerenah awak. Kadang-kadang awak buat saya ketawa gembira, kadang kala awak buat saya sepi. For your info…minah saleh tu bukan saingan awak. I have no feeling for her. Absolutely not!”

Turun balik darjah kemarahanku. Rasa kasihan pula mendengar keluhan Mr CEO. Tetapi, siapa perempuan itu? Takkan dia bagi alasan macam itu aje, tak konkrit langsung! Jeritku dalam hati.

“Cik Fina…”

Tak kuasa melayan suara manjanya.

“Jom kita pergi cari cendol. I miss the moment when we sitting on the chair view fireflies…”

Apa kena mengena cendol dengan fireflies ni? Confuse aku!

“Itulah memori paling indah pernah saya alami …bersama dengan awak, berdua dengan awak…dan bersabar dengan awak, Fina.”

Dum!! Terkena sebiji aku! Dalam lembut sempat pula dia sindir aku. Macam aku tak tahu.

“Okey. Tak surut juga marah tu? Perempuan itu adalah adik saya. Adik bongsu saya. Dia duduk di sana tinggal dengan nenek sebelah daddy saya. Dia ikut saya balik sebab nak visit my mom yang tak sihat. Dia akan balik semula minggu depan. And I think it is not too late for you to meet her, apologize and make confession…”

Argh!!! Aku terkena rupanya. Yang selama ini dia dok diam tak bagitahu apa hal? Saja nak tengok aku frust menonggeng ke? Saja nak tengok aku merajuk sakan lah tu. Baru padan muka kau, Mr CEO. Siapa suruh jolok sarang tebuan. He…he…Aik! Tetiba senyumku lebar sampai ke telinga. Huh!! Penat rupanya bila merajuk ni, tak berbaloi langsung. Buang masa.

“Tak jadi nak diri kat tengah highway tu?” soalan Mr CEO sengaja mengundang amarah.

“Siapa yang nak buat macam tu?”

“Tadi bukan ke Fina nak commit…”

Aku tutup mulutnya dengan dua jariku. Selisih Malaikat 44…

“Jomlah!”

Aku berlari masuk ke perut kereta. Mr CEO terpinga-pinga.

“Ni kenapa pulak?”

“Kata nak pekena cendol. Tak sabar ni…”

“Gelojoh betul.”

Aku sekadar tersenyum manja. Hilang semua rasa malu dan marah yang sedari tadi menggunung dalam diri. Kalau begini gayanya, bolehlah aku pukul canang pada emak dan abah. Aku nak kahwin!!

“Kenapa tersengih-sengih?”

“Ada la…”

“Rahsia?”

“Ada la…”

Mr CEO hanya tergeleng-geleng.


WANITA separuh umur yang berwajah muram menyambut huluran salamku. Pada raut wajahnya aku tahu dia menanggung tekanan yang bukan sedikit. Mungkin laluan hidupnya penuh ranjau. Bak kata Mr CEO, hubungan mama dan daddynya mendapat tentangan keluarga. Nasib baik aku tak macam gitu, abah dan emak setuju sangat kalau aku mahu bersuamikan Mr CEO. Tapi dengan syarat aku habiskan ijazahku dahulu. Dan Mr CEO pun kena tungguuuu….

“Mama…inilah Fina yang saya dan Tini cerita hari tu. Dia yang beli saham mama, dia yang ganti tempat mama. Izz harap mama boleh terima Fina, ya mama.”

Wanita yang dipanggil mama itu langsung tidak memandangku. Aku terasa kecil dan kerdil sekali. Apakah dia sengaja tidak melayaniku atau memang dia bermasalah, atau adakah mama Mr CEO ini sedang mengalami masalah kesihatan yang kronik? Aku hanya mampu tersenyum separuh hati.

“Mama dah makan?”

Mama Mr CEO mengangguk perlahan tetapi seperti sedang kebingungan.

“Mama tidak sihat. Kalau dengan orang tak kenal pun dia macam itu. Bingung dan rasa terhina. Awak kan tahu sejarah mama dan percintaannya, kehidupannya…dan juga penerimaan negatif dari ahli keluarganya. Saya harap awak faham, Fina. Yang penting dia tak halau awak. Kadang-kadang dia lupa siapa dirinya. Tini yang selalu melawat dia pun kerap kena tengking, kena halau jangan cakaplah…berkali-kali. Nasib baik Tini penyabar orangnya.” Mr CEO menerangkan lebih jelas tentang kelakuan mamanya.

Don’t bother about me…just take your time, try your best to cure her health problem. I won’t misjudge you anymore…be patient, ok.” Aku menaburkan nasihat. Sebenarnya aku sedih melihat penanggungan yang dialami oleh mama Mr CEO. Jikalau satu masa nanti, aku bukan wanita pilihan untuk anaknya, untuk Mr CEO…aku dengan rela hati mengundurkan diri. Kerana yang penting adalah menyembuhkan duka laranya.

Sedang aku dan Mr CEO cuba memahmi dan menyelami situasi yang dialami oleh mamanya, satu susuk tubuh tinggi lampai lagi seksi datang menghampiri. Gadis mat saleh yang aku sangkakan awek Mr CEO berdiri betul-betul di hadapanku. Matanya yang bersinar dan kelihatan garang merenungku tanpa berkedip. Rambutnya diwarnakan menampakkan gayanya yang tersendiri.

Dengan rendah diri aku merenungi diriku. Aku hanya bergaya polos, rambut berikat satu, bert-shirt dan berjeans memang jauh panggang dari api dengan dirinya. Ah! Aku peduli apa! Yang penting Mr CEO ada denganku, ada di sampingku. Kalau gadis itu tidak suka denganku, apa boleh buat.

“Inilah my sister yang saya cerita tu…”

“Ohh…” hanya itu yang mampu terluah dari bibirku. Speechless!

“Oh aje? Awak tahu tak ‘Oh’ itu boleh mentafsirkan seribu makna.”

Mukaku kelat menyambut komen Mr CEO.

Is she the one you told me before?” sinisnya bahasa. Kalaulah aku ada cili padi, aku ganyang mulutnya yang terjuih itu.

Yeah…my life saviour, my sweetheart.” Mr CEO mengenyitkan matanya. So sweet!!

She is the one and only?” aku rasa nak cungkil biji matanya yang bulat merenungku. Aku jeling balik. Dia ingat aku siapa? Dia belum kenal Cik Fina ini…

I don’t think she is suitable as your future wife, Izz…not suit at all!”

Gerrrrrr!! Aku rasa nak jadi Hulk sekarang ini juga. Mukaku dah bertukar hijau. Aku nak humban tubuh kedingnya dari tingkat sepuluh rumah rawatan tersebut. Aku nak picit-picit dia jadi macam semut, senang sikit aku nak pijak. Pandai-pandai judge Cik Fina yang gangster ini…

“Sabar Fina…dia kalau cakap memang tak ada insurans langsung! Nanti saya ajar dia. Awak tunggu kat luar kejap, boleh?” suara Mr CEO lembut memujuk. Begitu berkarisma menyelesaikan problem di depannya. Luruh segala warna hijau di mukaku, bertukar warna pink pulak. Warna bunga-bunga cinta…he…he…
Advertisement

1 comment:

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.