MY LOVE CEO 11

loading...
Aku merenung kasut yang tersarung di kaki. Cantik dan bertumit. Tiada lagi sandal atau capal menemani buat masa ini. Beberapa tahun dahulu aku pernah berdiri dan duduk di sini. Dahulu aku bagai seorang tea lady yang comot menanti kehadiran putera impiannya. Dahulu Rina menyambutku dengan sombong sekali. Siapa tahu saat dan ketika ini, rezeki menyebelahi Si Fina yang comot dan selamba dahulu? Siapa menyangka aku boleh jadi tunangan Mr CEO yang mempunyai kakitangan mencecah puluhan orang! Itu belum lagi dicampur tolak bahagi dan darab dengan kakitangan dari jabatan lain. Siapa tahu, kan! Tuah manusia tak siapa tahu!

“Er…er…Cik Fina tunggu siapa?”

Aku mengangkat muka. Menentang pandangan mata setiausaha Mr CEO yang dahulu berlagak sombong.

“Saya nak jumpa dia. Dia ada?”

“Err…dia…dia dah keluar.”

Apasal Rina terketar-ketar sahaja menjawab pertanyaanku. Takkan dia trauma setelah puas dia memandang remeh padaku satu ketika dahulu? Atau… dia takut aku akan membalas dendam. Mungkin jugak! Kalau angin aku tak betul, mahu jugak aku balas balik kesombongannya dahulu. Tetapi tak apa lah…aku tersengih lebar.

“Saya tunggu.”

“Okey…er…er…cik Fina nak minum apa?”

Coffee please…”

“Manis? Kurang gula?” Alamak, secretary apa dia ni? Semua itu nak tanya.

“Emm…sesedap rasa!” aku mulai bosan. Hilang sudah aura Rina yang angkuh satu ketika dahulu. Kini aku nampak dia kecil aje…itulah, lain kali jangan tengok orang tak ada mata.

Bosan menunggu, aku silangkan kaki pula. Membaca majalah atau apa saja akhbar yang boleh menarik minatku. Sesekali aku lirik jam ditangan, hampir setengah jam juga aku di situ. Mataku asyik memandang pintu bilik Mr CEO. Tertera nama di luar pintu, Chief Executive Officer. Aku tersenyum apabila terimbas detik perkenalan kami dahulu. Aku sangkakan Mr CEO orang jahat yang mahu menculik atau membuat perkara tak baik, tetapi sebaliknya. Dia sangat prihatin dan caring.

Kopi yang di sediakan oleh Rina sudah hampir tiga suku ku hirup. Walau tak sesedap kopi yang aku minum di kedai mamak, tetapi bagiku kopi Rina boleh tahan rasanya. Entah berapa kali dia test sebelum sampai ke mejaku tadi. Bila memikirkan hal tersebut, aku jadi gelihati sendiri.

Tak sabar menunggu, aku melangkah ke bilik Mr CEO. Nak diikutkan, aku tak boleh sesuka hati menerjah ke bilik Mr CEO. Tetapi apa nak buat, saja nak buat surprise untuk Mr CEO. Kut-kut dia balik nanti, mesti dia suka sebab aku dah tercongok kat situ. Lagipun sekembali dari Singapura tadi, aku terus ke sini. Aku rindu sangat mahu menatap wajahnya. Aku mahu mendengar suaranya, kerana selama seminggu aku berkursus, aku hanya menerima SMS atau MMS darinya.

“Cik Fina…”

Aku tak jadi menolak daun pintu bilik Mr CEO.

“Kenapa Rina?” aku pelik.

“Err…Encik Izz tak benarkan sesiapa masuk biliknya kalau dia tak ada.”

Aku terkedu.

“Ohh! Saya tak tahu pulak…”

“Awak?” maksudku adakah Rina boleh keluar masuk sesuka hati sebab dia adalah setiausaha Mr CEO.

Dia mengangguk. So, selesailah masalah. Apa lagi?

“Maksud Cik Fina, kita masuk sama-sama?”

Aku mengangguk. Faham juga dia akan isyaratku.

Aku lihat Rina mundar mandir macam kera kena belacan. Apa kena dia ni? Nasib baik perangai garangku sudah berkurangan, kalau tidak aku jerkah dia sampai terkencing.
Saja je tu….

“Saya pun tak boleh masuk.”

“La…tadi kata boleh, sekarang kata tak boleh pulak. Ni apa hal ni? Cuba cerita kat saya.”

“Sebenarnya…buat masa ini Mr CEO tak mahu diganggu.”

Aku sudah naik angin satu badan. Dia ni cakap macam apa entah! Sat tadi kata boleh kalau masuk bersama, sat lagi dia kata tak boleh pulak. Apa dia ni terkena penyakit nyanyuk ke? Aik! Muda-muda dah nyanyuk. Dalam situasi begitupun, aku sempat membuat tuduhan nakal.

“Kalau awak tak boleh nak decide, biar saya decide. Saya akan masuk, tanpa awak. Saya tunggu Encik Izz kat dalam. Understand?”

“Cik…Cik Fina! Tunggu…”

Aku meluru ke dalam dan cepat-cepat menutup pintu lantas mengunci tombol. Huh! Padan muka kau! Susah sangat. Itu tak boleh, ini tak boleh. Dia ingat aku ni Cik Fina yang dulu, kekadang blur, kekadang selamba. Itu zaman aku dah buang lah…

Ini kali kedua aku masuk ke bilik Mr CEO. Jika dulu aku ditemani, tetapi kini aku bersendirian. Aku memang masak benar, bilik Mr CEO memang besar gedabak. Kalau duduk di discussion table aje, sepelaung jaraknya. Dan aku juga tahu, di dalam bilik Mr CEO ini ada lagi satu bilik, untuk dia bersolat atau berehat.

Ah! Baik aku tunggu dalam bilik rehat aje, lagi surprise! Aku bergegas menarik pintu sliding itu ke sisi dengan hasrat untuk merebahkan badan untuk seminit dua. Aku rasa letih sangat. Penerbangan dari Singapura tadi juga agak meletihkan walaupun tidak sampai kebas punggungku.

Kreeeek! Bunyi berkeriut sedikit pintu bilik itu ternyata mengejutkan dua orang manusia di dalamnya. Dan orang ketiga yang paling terkejut tentulah aku, Cik Fina! Apa yang mata aku nampak ni? Mimpikah aku? Lututku terasa lemah. Longlai tubuhku rasakan. Akhirnya aku terjelepuk di depan pintu. Aku rasakan ada seseorang yang mencempung tubuhku dan membawa aku duduk di atas sofa.

“Maaf Eileen dan Encik Izz…saya dah halang tapi dia berkeras nak masuk.”

Nafasku turun naik menahan marah. Bila-bila masa sahaja aku boleh meletup! Aku tak mampu bertahan lagi. Aku tak mahu ditipu lagi. Tolong aku Rina, aku takut aku tak mampu mengawal semuanya. Tapi suaraku tak terkeluar. Hanya tersekat di kerongkong.

“Tak mengapa Rina. Thanks for helping…but it is okey.”

“You boleh bangun ke? Berehatlah dulu. I takut you pengsan lagi nanti.” Kenapa perempuan itu cakap pasal pengsan, pasal berehat? Mr CEOku tak sihat ke? Siapa dia ni? Apa yang aku fikirkan ni? Otakku tepu betul untuk berfikir lanjut.

Tapi aku tak tunggu lama. Aku menerpa ke arah Mr CEO yang kelihatan pucat. Semestinya aku rindu, semestinya aku juga ingin tahu apa yang berlaku? Apa terjadi pada Mr CEO ku? Ada yang aku tak tahu ke? Aku kan tunangnya, aku kan sebahagian darinya…Ohhh!!

“Abang kenapa? Kenapa abang pucat ni. Abang pengsan ke?”

Mr CEO memandangku penuh syahdu. Matanya yang cantik kelihatan sedikit cengkung. Aku pegang tangannya. Aku membalas renungannya demi mengharapkan sebuah penjelasan.

Eileen, Rina…could you please leave us alone for a while…”

“Sure…rest and take your time.” Eileen tersenyum sebelum berlalu pergi. Siapa dia ni?

“Apa dah jadi ni bang? Hari itu masa Fina nak pergi Singapore, abang okey aje. Abang sakit ke?” Aku terus menyoal Mr CEO bertubi-tubi.

“Ni nak tanya betul-betul ke atau Fina jealous sebab ada awek temankan abang tadi?”

“Betul lah…tapi, siapa perempuan tadi tu ek?” Aku tersengih-sengih. Menutup malu.

My personal doctor.”

Doctor? But for what? Why you need such a personal doctor…don’t tell me that…” Aku terjerit kecil. Aku mula membayangkan pelbagai penyakit berbahaya yang sering menyerang manusia sekarang ini.

“Always jump to conclusion. You silly girl.” Mr CEO mencubit hidungku.

“Sakitlah.”

“Tadi abang pitam aje, migraine abang teruk. Alih-alih si Rina dah panggil Eileen. Bila abang tersedar, abang dah ada kat dalam bilik ni. Dengan Eileen…”

“Erm…dengan Eileen aje?”

“Abang belum habis cakap. Ada bodyguard abang, ada Rina, ada…”

“Dah…dah! Fina tahu abang sayang Fina.”

Aku tersenyum manja. Mentang-mentanglah dah sah jadi tunangan Mr CEO.

“Habis tu…nak sayang siapa lagi? Abang ada awak aje. Suka kalau abang sayang orang lain? Eileen ke?”

“Eiii! Ke situ pulak!” Aku menepuk bahunya berulang kali. Geram. Lebih-lebih pulak dia.

“Tadi baru sampai dari Singapore terus singgah ya?”

“Mana abang tahu?”

“Ada la…”

“Fina rindu kat Mr CEO Fina…tak taulah orang itu rindu kat kita atau tak.”

Aku malu sendiri dengan statementku. Terlebih lah sudah!

Mr CEO menarik tanganku lalu di letakkan di dadanya. Dia memegang kepalaku laksana seorang ayah memujuk anaknya. Aku jadi kelu. Malu sangat. Jarang benar dia menunjukkan rasa kasihnya terhadapku. Itu pun aku yang berlebih-lebih. Aku suka show off. Aku suka atau merajuk, aku terus tunjukkan. Itu lebih real daripada berlakon tapi sudahnya diri yang merana.

“Abang pun rindukan Fina. Entah-entah rindu abang pada Fina lebih dalam dari rindu Fina pada abang. Itu yang sampai migraine ni.”

Lebar senyumku. Kembang rasa hati apabila ada orang yang merindui kita.

“Kalau rindu kat orangnya kenapa sampai migraine. Sepatutnya abang berasa happy, tenang, rileks…”

“Sayang…kerana teramat rindu lah sampai abang merana.”

Bahagianya aku mendengar pengakuan ikhlas dari Mr CEO. “Tapi bang…jadi ke plan kita nak kahwin nanti?”

“Mestilah jadi. Fina nak tukar fikiran? Tunang lama-lama tapi tak payah kahwin?” Mr CEO mengusik.

“Boleh ke?”

“Eii…tak mau abang. Terseksa jiwa dan raga!”

“Abang ni!!! Nakal tau!!”

“Ingat Fina aje yang boleh nakal, sekali sekala abang pun nak juga.”

“Eh! Bang. Jom keluar dari bilik ni. Nanti si Rina dan Eileen bergosip pulak.”

“Biarkan dia orang bergosip. Abang nak berdua-duaan dengan sayang abang, takkan tak boleh. Sibuk aje dia orang itu.”

Giliranku pula mencuit hidung mancung Mr CEO. Deringan handphone Mr CEO berbunyi nyaring. Dia menekan punat ok lalu menjawab panggilan itu. Aku masih berdiri di sebelah sambil memaut lengannya.

“I’m still in the office. Why?”

Oh!! Sure. Sure. You wait me at the downstairs. I’ll see you in few minutes.”

Ok, thanks.”

“Sekarang apa rasa? Dah okey? Tak sakit lagi?”

“Nampak muka Fina aje abang terus okey.”

Tetiba aku rasa perut ku berkeriut nyanyi lagu rock. Adui!! Sejak turun kapalterbang, aku belum makan apa-apa lagi.

“Abang…jom makan.”

Mr CEO menyapu tengkuknya seketika sebelum memandangku. “Kenapa bang?” Aku bertanya lembut.

“Mama…nak jumpa.”

Dazz!! Ini yang aku tak suka. Perutku yang lapar terus berasa kenyang. Wajahku bertukar keruh.

“Kenapa ni?”

“Tak ada apa. Abang pergilah. Fina balik sendiri.”

“Siapa kata abang nak suruh Fina balik. Kita pergi makan, kemudian sama-sama jumpa mama.”

“Fina tak naklah bang…”

“Jangan macam itu. Kan Fina dah berjanji dengan abang, kita akan tempuh perkara ini bersama-sama.”

Mr CEO memegang bahuku erat. Dalam diam aku rasa terlindung dengan sikapnya. Aku mengeluh. Aku memang tahu pasti hubungan ini penuh berliku. Aku tahu pasti mama Mr CEO menentang perhubungan ini apatah dia telah dihasut oleh anak perempuannya, Cindy. Cindy yang datang secara tiba-tiba telah menabur pelbagai prasangka ke dalam fikiran mamanya iaitu mama Mr CEO juga. Dan pertunanganku dengan Mr CEO juga tanpa kerelaannya. Nasib baik Tini, PA Mr CEO banyak membantu bagi menjayakan rancangan tersebut.

Susahnya hidup apabila diburu oleh bakal mama mertua!! Untuk kesekian kalinya aku mengeluh tentang nasib diri.

1 comment:

  1. aduh cinta terhalang pulak..

    suspen je igtkan mr CEO betul2 sakit

    ReplyDelete

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.