Header Ads

NOVEL: MENGAPA DI RINDU 14

Advertisement
Lelaki itu memerhati dari jauh akan gelagat merpati dua sejoli yang sedang menikmati makan tengahari mereka. Dari pemerhatiannya pasangan itu sangat secocok dan serasi. Walau kelihatan sekali sekala si lelaki mengusik dan kemudian si wanita merajuk, tetapi dia pasti. Antara mereka sedang berbunga satu perasaan indah. Cuma mungkin hubungan itu baru diperingkat permulaan. Itu tekanya.

“Apa kau senyum sorang-sorang ni Din? Ada cerita kelakar ke?” rakannya yang baru tiba menepuk bahunya dari belakang.

“Aku tengah tengok orang muda yang sedang dilamun cinta. Walau tak perasan, mereka rasa dunia ini mereka yang punya.”

“Ingat zaman bercinta masa muda-muda dulu?” usik temannya yang dikenali sebagai Kero sahaja.

“Adalah sikit-sikit.”

Selepas itu tawa mereka menghiasi kafe di tingkat dua bangunan Springs Season Golf Resort. Suasana nyaman dengan pandangan padang golf yang luas saujana mata memandang begitu menghiburkan perasaan yang sedang tertekan.

“Game tadi okey?”

“Boleh tahan. Ala…aku main sekadar nak keluarkan peluh aje Din. Nak main bersungguh-sungguh dah tak larat.”

Temannya yang bernama Din menyambut jawapan lelaki itu dengan ketawa panjang. Begitu juga dengan dirinya. Semenjak usia semakin meningkat, dia sudah tidak setangkas dahulu. Lebih-lebih lagi semenjak memegang jawatan pengarah di resort itu. Masanya banyak terbuang di dalam bilik pejabatnya atau kadangkala menghadiri mesyuarat di luar kawasan.

“Hai tak habis lagi kau tengok dia orang? Takkan kau berminat dengan wanita muda itu? Marah sidia nanti.” Kero mengusik.

“Hish!! Aku bukan macam kau. Dah tua ini lebihkan bertaubat, kawan…”

“Aku tahu. Main-main aje tadi. Eh! Kau kenal dengan dia orang ke?”

Lelaki bernama Din menggeleng. Benarkah dia tidak kenal mereka? Tetapi matanya seperti rindu untuk menatap wajah itu. Tidak puas rasanya memandang dari kejauhan. Dia ingin memeluk dan menyemai kasih sayangnya kepada wajah yang dirindu itu. Tetapi…

Dia berharap Kero tidak melanjutkan perbincangan mereka ke arah pasangan sejoli itu. Ceritalah apa sahaja tetapi bukan berkaitan mereka.

“Malam ini kau datang tak? Wife aku ada masak sikit. Datanglah…dah lama kau tak jenguk rumah aku, kan.”

“Tengoklah Kero kalau tak penat. Lagipun aku ada appointment malam ini.”

“Adjust your time, maybe…” Kero membuat cadangan.

“Insya’Allah.”

Kedua-duanya menghirup fresh orange yang tinggal separuh sambil melanjutkan perbincangan tentang hal ehwal semasa terutamanya berkaitan politik negara. Lelaki yang bernama Din mencuri pandang lagi ke arah pasangan muda yang sedang bersarapan tadi tetapi hampa. Pasangan itu telah tiada. Ke mana perginya mereka? Hatinya diserang rasa ingin tahu tentang hubungan sebenar mereka. Namun kemudian dia menarik nafas lega tatkala teringatkan pertemuan yang di atur malam nanti dengan seseorang. Mungkin orang itu boleh membantu.

***

“You nampak tadi cara orang tua itu tengok you.”

“Bukan I. You…dia tenung you. Takkan orang lelaki tenung lelaki juga. Itu tak betul.” Hazzim menghalakan keretanya keluar dari Springs Season Golf Resort.

“Apa salahnya. Mungkin dia tengah cari business partner. You kan berkarisma…sedap mata memandang.”

“I don’t think so. He likes you. Don’t tell me you didn’t see his smile…”

Alisya ketawa. Dia sudah biasa berhadapan dengan situasi sebegitu. Sengaja dia tidak mahu menunjuk-nunjuk di hadapan Hazzim.

“Kalau ya, kenapa? Nothing wrong, right!”

Hazzim sekadar menjeling. Tidak salah? Huh! Hatinya semakin panas menahan geram.

“Dah tua bangka ada hati nak mengurat anak dara…” gumam Hazzim tidak puas hati.

“Tak puas hati? Marah nampak!” ejek Alisya.

“Bukannya I marah. Cuma…tengoklah muka tu kat cermin dulu. Layak atau tidak hendak mengurat anak dara. Tak sedar diri betul.”

“Dah tu. Nak buat macam mana? Orang nak tengok, takkan I nak tunjuk penumbuk kat dia pulak. Tak baik. Nanti di sangka I perempuan gangster.”

Hazzim diam. Nampak gaya macam Alisya sudah tertarik hati kepada orang tua yang ditemui di kafe tadi. Entah mengapa perasaan cemburu terus-terusan bergayut di tangkai hati. Sedaya mungkin dia mengawal emosinya dari disedari oleh Alisya.

“Encik Hazzim…Encik Hazzim…you tak kenal dia ke?”

“Orang tua mianglah…siapa lagi!”

“Jangan emosi sangat. Muka you nampak teruk.”

Hazzim meraba mukanya. Teruk? Begitu sekalikah dia cemburukan Alisya? Tetapi gadis itu telah berpunya. Untuk apa dicemburukan dia pun tak pasti.

“Dia itu kan pengarah golf resort tu. You tak kenal?”

Ya ke? Patutlah macam pernah nampak. “Sorry. I tak berapa perasan tadi.” Hazzim cuba menutupi silapnya.

“Macam mana nak perasan sebab hati you telah disaluti perasaan marah.”

Hazzim hanya mengerling sekilas. Dia tidah mengendahkan Alisya yang sedang tersengih-sengih di tempat duduk penumpang. Yang dia rasakan saat ini adalah wajahnya yang bertukar hitam. Malu beb! Tersalah sangka.

“I pernah buat interview dengan dia last year. Untuk majalah I. But just now, I don’t think he is watching me.”

Sekali lagi Alisya menyakinkan Hazzim bahawa lelaki di golf resort itu bukan memerhatikan dirinya. Sebaliknya minat lelaki separuh umur itu lebih terarah kepada pemuda itu. Hazzim semakin keliru.

“Kenapa you marah sangat ek?”

“Biasalah…lelaki lain pun akan buat apa yang I buat tadi.”

“Tidak. Melainkan they are in a special relationship.”

Buk! Dadanya seperti dihempas dengan batu besar. Hazzim terjerat dengan tindakannya sendiri.

“Kita bukan ada apa-apa hubungan kan?” soal Alisya menduga.

“On the way…” jawab Hazzim perlahan supaya tidak didengari oleh gadis di sebelah.

“Apa you kata?”

“I tak kata apa-apa.”

Alisya meluruskan pandangannya ke hadapan. Selepas berpanas di kolam memancing tadi, dia kembali segar setelah membasahkan tekak di kafe yang bermukim di Springs Season Golf Resort tadi. Boleh tahan juga mamat ini…bisiknya. Siapakah dia sebenarnya? Benarkah dia hanya seorang penjual kereta?

“You kata hari itu you kerja jual kereta? Syarikat apa?”

“Syarikat kecil aje. Kenapa? You pun kenal bos I?”

“You tak bagitahu pun nama syarikat. Macam mana nak kenal bos you.”

Alisya menelek Hazzim di sebelah. Secara waras dia berpendapat lelaki itu bukan setakat pekerja biasa. Siapa tahu dia tuan punya sebuah organisasi terkenal? Tapi dia peduli apa? Lagipun mereka bukan sesiapa antara satu sama lain. Malas dia memikirkan semua ini. Biarlah hubungan mereka kekal sebagai kawan dan Hazzim abang angkat kepada adiknya, Kamal.

***

Bahrudin menunggu Dato’ Yusnizah di selekoh menuju ke rumah wanita itu. Dia telah mengatur pertemuan itu beberapa malam yang lalu. Melalui wanita itu dia dapat melepaskan kerinduan terhadap permata hatinya walaupun secara bersembunyi. Tidak mengapa dia berkorban sedikit sekarang asalkan kehidupan mereka tidak diganggu. Hazzim! Dalam gelap dia tersenyum. Anak muda itu membesar dengan akhlak yang baik serta bijak. Dalam diam dia berdoa agar permata hatinya itu dikurniakan pasangan yang secocok untuknya. Tiba-tiba bayangan gadis yang bersama dengan Hazzim sewaktu makan tengahari tadi terimbas di ruang mata.

Cermin kereta di ketuk. Bahrudin tersentak seketika sebelum menghadiahkan senyuman mesra kepada temannya itu.

“Kita nak ke mana bang?”

Dato’ Yusnizah menyuruh kereta pemandunya beredar.

“Duduk-duduk, berbual, cerita pasal anak-anak …apa lagi. Atau awak nak abang sewa bilik hotel?” lelaki itu mengusik mesra.

“Abang ini…ada-ada saja. Lampu merah bang…”

Bahrudin ketawa. Dia mengerti apa yang dimaksudkan oleh Dato’ Yusniza. Dia meramas jemari wanita di sebelahnya. Walaupun seminggu sekali mereka bertemu secara rahsia, dia tetap rindukan wanita itu. Dan…sampai bila-bila pun cintanya hanya untuk wanita besi itu.

Bahrudin menghidupkan enjin kereta sambil memandu terus ke pusat bandar. Jam di dashboard menunjukkan ke angka lapan. Ini bermakna dia boleh singgah sebentar di rumah Kero sebelum meneruskan dengan projeknya sendiri.

“Kita nak ke mana ini bang?”

“Pergi rumah kawan abang sekejap. Ada makan-makan.”

“Siapa?”

“Kero…”

Dato’ Yusniza mengerutkan dahi. Peliknya nama.

“Kairol…yang kerja kat Sime Darby tu…” Bahrudin menerangkan lebih lanjut tentang temannya yang bernama Kero.

“Ohh…kalau Kairol saya kenallah.”

“Tengahari tadi saya ternampak Hazzim dengan seorang gadis. Siapa perempuan itu?”

“Ya ke? Tak pernah pula dia cerita dengan saya pasal perempuan sejak dua menjak ini. Cantik orangnya?”

“Cantik! Nampaknya oun macam perempuan baik-baik.”

Dato’ Yusniza terdiam. Hazzim bercinta lagi? Kali ini dengan siapa pula? Kenalkah dia dengan wanita itu?

“Bukan dengan model itu kan?” Dato’ Yusniza menduga.

“Bukan! Kalau model itu pun abang tak mahu.”

Dato’ Yusniza menghela nafas. Paling tidak dia berasa lega sedikit. Namun naluri wanitanya tetap berasa bimbang. Dia tidak mahu Hazzim tersilap langkah lagi buat kali kedua.

“Abang tolong saya boleh?”

“Tolong? Tolong apa?”

“Siasat siapa perempuan itu.”

“Sabarlah…abang tengok dia orang baru berkenalan. Masih malu-malu. Kita tunggu masa yang sesuai.”

***

“Kau tahu aku jumpa siapa semalam?”

“Tak. Kau tak bagitahu.”

“Aku nak bagitahu lah ni.” Rahimah meninggikan suara.

“Siapa?”

“Dato’ Yusniza. Ala…yang kisahnya kita muatkan dalam isu edisi bulan Mei. Kau panggil dia apa tu…iron man.”

“Iron lady!”

Rahimah ketawa apabila kenyataannya dibetulkan oleh Alisya.

“Kat mana?”

“Kat rumah ayah kawan aku. Kawan aku jemput aku datang rumah dia. Family gathering…emak dia masak.”

“Okeylah tu…” Alisya malas untuk memanjangkan perbincangan.

“Tapi yang aku nak cerita kat kau ni bukan pasal itu sahaja. Ada benda lain.”

“Gosip lah tu. Tak ada kerja lain.”

“Kau nak dengar tak? Aku macam bercakap dengan tunggul aje.” Rahimah berasa hati kerana Alisya tidak mengendahkannya.

“Ceritalah…aku dengar ni.”

“Dia datang dengan seorang lelaki. Lebih kurang sebaya, tak tua sangat pun taklah muda mentah…loving you!”

“Suami dia lah tu. Tak menarik langsung cerita kau ni.”

“Dengar dulu…kau tak ingat yang dia kata masa kita tulis cerita dia? Dia itu wanita solo. Maksud aku ibu tunggal…”

“Ada ke dia cakap macam itu? Aku tak dengar pun.”

“Ingat tak masa aku tanya pasal gambar keluarga dia. Kan dia kata hanya keluarga yang dia ada.”

“Tapi tak bermakna dia tu ibu tunggal seperti yang kau sangkakan.”

“Tapi…”

“Cik Alisya ada? Penghantaran bunga untuk dia.”

Perbincangan mereka terhenti seketika apabila seorang pekerja yang memakai uniform Flourist Services mencari Alisya.

“Dari siapa?” tanya Rahimah tidak sabar.

Selesai menandatangani borang penerimaan, Alisya membelek-belek jambangan bunga ros gabungan warna ungu dan putih. Cantik! Dia pun seperti Rahimah untuk mengetahui siapa si pengirimnya. Pada perkiraannya sudah hampir sebulan lebih dia tidak menerima jambangan seperti itu.

“Siapa?”

“Ala…abang angkat Kamal.”

“Oh! Yang kau selalu cerita itu?”

“Hhm…”

“You are not expected this bouquet from that man, right?”

“Kenapa Zikry tak pernah nak bagi aku benda-benda macam ini? Tak ada surprise langsung dari dia. Kau nak tahu Imah…dah dekat satu bulan kita orang loss contact. Aku call dia tak angkat. Aku SMS dia tak jawab. Buntu aku, Imah…”

“Kenapa kau tak nak buka pintu hati kau untuk orang lain? Cuba berkawan dengan orang yang hantar kau bunga ni ke? Ini tidak. Dok menunggu si kurus keding kau itu.”

“Sudah lah Imah. Aku tak ada mood dengan orang lain…”

“Kalau aku…huh! Dah lama aku angkat kaki. Tapi masalahnya tak ada orang nak hantar aku bunga pun. Asyik kau aje yang dapat.”

“Ni ha…ambillah. Aku tak nak.”

“Betul ni? Kau tak menyesal Alisya?”
“Ambillah…”

“Yahoo…boleh aku melaram dengan boyfriend aku nanti. Biar dia jealous!”

“Aik! Kata tak ada boyfriend?”

“Part time aje…”

“Tak kuasa aku dengan kau ni. Ada boyfriend part time pulak…”

“He…he…” Rahimah hanya menyeringai.

Alisya meneruskan kerjanya yang tergendala sebentar tadi. Dia menyusun beberapa keping gambar dari acara pecah tanah sebuah agensi kerajaan yang diadakan pagi Isnin lalu. Dia memastikan bahan yang ada mencukupi untuk dijadikan berita untuk satu ruangan di dalam majalah terbitan syarikatnya itu. Tiba-tiba matanya terpandang sekeping kad kecil yang tertindih di bawah helaian keratan akhbar. Tulisan tangan di dalam kad itu di baca seimbas lalu. Dia tersenyum. Peminat misterinya terus menjadi misteri lantaran sudah tiada lagi jambangan bunga yang dikirim seperti dahulu. Dia menyusun kad itu di rak pensilnya yang comel. Tak mengapalah…buat kenangan.
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.