Header Ads

NOVEL: MENGAPA DI RINDU 16


Wida menggumam sendirian setelah helahnya mengerjakan kereta Adira tidak berjaya. Kerana hasad dengkinya kepada gadis pembantu kepada lelaki paling berpengaruh di bumi KL ini, dia sanggup mengupah budak kedai motor untuk menyedut minyak kereta Adira. Dia benci ketika ternampak kelibat pasangan itu makan tengahari bersama. Ditambah apabila mereka makan di sudut yang tersorok. Pada fikirannya tentu gadis itu serik untuk keluar dengan Hazzim lagi selepas masalah yang menimpa. Selepas ini bebaslah dia untuk bertemu dengan lelaki itu. Tapi siapa sangka, Hazzim juga yang menyelamatkan situasi kalut itu. Hazzim datang menjemput Adira sekaligus menghantar gadis itu pulang. Makin berkepuk-kepuk berbuku hatinya apabila dengan selamba pasangan bos dan pembantu itu meninggalkan Wida yang termangu-mangu memerhati dari satu lorong.

Brosur kecantikan yang sedang dipegang dicampak sehingga hampir terkena pipi seorang model yang sedang berjalan masuk ke dalam Spa Alami Bayu. Tergesa-gesa dia mengangkat tangan memohon maaf lalu mengutip kembali brosur tadi.

“Lain kali tengok sikit. Personal thing jangan sampai libatkan orang lain. Maintain your mood.” Sindir model kacukan itu yang wajahnya sering menghiasi majalah-majalah fesyen.

Walau dalam keadaan berbuku Wida masih sempat mengangguk tanda menghormati nasihat berupa sindiran dari model senior tersebut. Dia segera angkat kaki dan keluar dari premis spa tersebut. Dengan segera dia mendail nombor Ammar dan mengaturkan satu temujanji. Tidak berapa lama kemudian Ammar sudah muncul di hadapan Spa yang bertaraf lima bintang itu.

“Apahal? Muka lain macam aje?” Ammar memulakan perbualan.

“Well…plan tak menjadi. I pulak naik malu.”

“You kenakan siapa pula kali ini?”

“Secretary adik you la…geram I bila tengok dia orang makan berdua-duaan. Sakit hati betul!”

“Yang you nak sakit hati dengan dia orang apasal? Adira tu bukan saingan you Wida. You dah lah tinggi lampai, putih melepak, seksi…tak layak si Adira tu diri sebelah you. Don’t worry lah honey…I kan ada. Don’t look back your love story. Let it burn! I’ll cure your sadness…I’m here, sayang…” Ammar menyentuh pipi gebu Wida. Gadis itu ketawa senang hati.

“You nak cure sedih I dengan apa?” Wida menduga dengan jelingan nakal.

“With money!!” Ammar ketawa besar.

“You ada duit ke? I dengar syarikat yang you jaga ada masalah kewangan. I maintenance tinggi tau…kalau setakat ribu-ribu I tak main lah…”

Ammar membuka slide tempat menyimpan dokumen lalu mengeluarkan satu buku cek dan diserahkan kepada Wida di sebelahnya.

“Berapa ada dalam ni?”

“Tak banyak…setakat tiga, empat juta ada kut!”

“Wah!! Sejak bila you jadi orang kaya baru?”

“Sejak I jatuh cinta dengan you.”

“You jangan main-main Ammar. I serius ni.”

“Tak boleh ke I jatuh cinta dengan you? Dengan ex-lover adik sendiri?”

Wida tersenyum hambar. Kerana duit dia paksakan juga terseyum menyahut kenyataan yang keluar dari mulut Ammar. Kerana duit juga dia lupakan cita-cita mahu merebut cinta Hazzim kembali, untuk ketika ini.

“You curi cek book ni ya…”

“Kalau ya, kenapa?”

“Well…I don’t care, as long as you have money…”

Ammar ketawa mengekeh ketika Wida memberikan respon yang baik dengannya. Serta merta Wida jadi lembik dan lembut macam sotong. Mengikut saja kehendak yang dimainkan oleh Ammar. Kepalanya sudah direbahkan di bahu Ammar. Semuanya demi duit! Poketnya pula nyaris-nyaris kering kerana tiada ‘job’ yang masuk sepanjang bulan tersebut. Nasib baik ada Ammar.

“Sebenarnya ini duit siapa?”

“My brother. I nak pinjam dia tak bagi, so I curi lah. Kedekut!”

Wida terkedu. Ammar mencuri dari adik sendiri. Dan adiknya itu adalah bekas kekasihnya yang masih dicintai sepenuh hati. Wida terus tidak jadi untuk lama-lama bersandar di bahu Ammar. Dia duduk tegak di tempatnya. Matanya di halakan ke hadapan. Dia berasa bersalah pula kerana bakal mendatangkan kekacauan di dalam hidup Hazzim. Bukan setakat itu sahaja, ia bakal membabitkan pemegang-pemegang saham syarikat Persada Indah Holdings Berhad!



ZIKRY memandang dari jauh kelibat Alisya yang baru turun dari sebuah kereta mewah. Dia tidak pasti jenis kereta tersebut tetapi cukup menggoyahkan maruah dirinya sebagai seorang kekasih. Mestikah gadis itu mengejar lelaki hartawan kerana dipinggirkan olehnya semenjak kebelakangan ini? Begitu murahkah nilai diri seorang Alisya? Setelah pasti kereta tersebut hilang dari pandangan, dia mengarahkan stereng keretanya berhenti betul-betul di hadapan pintu pagar rumah teres yang disewa oleh Alisya. Perasaannya jadi berbaur-baur.

Nyata gadis itu terkejut apabila terpandang kereta yang amat dikenali itu. Wajahnya berubah rona kemerahan sehinggakan dia dapat merasai bahangnya. Nasib baik keadaan malam yang gelap menutupi wajahnya yang dalam kekalutan. Dia tidak jadi masuk ke dalam rumah sebaliknya menuju semula ke arah pintu pagarnya.

“Hai!” suara Alisya datar.

“Hai…” Zikry menjawab dengan nada yang sama.

Suasana menjadi sepi. Alisya memandang kosong wajah Zikry yang lama tidak ditemui, manakala Zikry melepaskan keluhan kasar bagi mengimbangi naluri cemburunya. Apakah perasaan cemburu yang bertandang ini kerana aku sayangkan dia atau dendam kerana Alisya memperoleh pengganti yang jauh lebih baik? Sekali lagi perasaan yang berbaur-baur datang menyerang.

“Dari mana?” soalan Zikry bagai mengandungi amarah.

“Makan dengan kawan.”

“Yang tadi hantar you balik tu ke?”

“Herm…” Alisya hanya menggumam.

“Kenapa tak bagitahu I dulu? Dah pandai sekarang keluar tak minta izin. So desperate nak cari pengganti I?”

Buk!! Dada Alisya bagai mahu pecah. Minta izin? Selama ini dimanakah dia ketika Ailsya menelefon? Selama ini mana dia menghilang tika Alisya mengirimkan SMS? Mengapa tiba-tiba sesuka hati Zikry melabelkan dirinya tidak tahu meminta izin?? Dia menjunamkan pandangannya ke wajah Zikry. Rasanya dia mahu menghamburkan kemarahan saat itu juga.

“You siapa dengan I? Parents I ke? You dah lupa dah berapa lama you ‘tinggalkan’ I? Dah berapa bulan you tak jenguk I? Tak balas SMS atau pun panggilan I. You dah lupa ke??” Alisya tidak mampu bertahan lagi.

“I sibuk…”

“Sibuk? Sibuk dengan perempuan lain. Macam I tak tahu.”

“Perempuan mana?” pertanyaan itu meluncur laju dari mulut Zikry.

Alisya sekadar mencebik. Walau di hati masih ada cinta tetapi tuduhan melulu Zikry sebentar tadi menyakitkan hatinya. Dia dituduh sebagai seorang yang terdesak menagih cinta hanya kerana Zikry terserempak dengannya sebentar tadi.

“Eleh! Sudahlah Zek…salah I yang sikit ni you nampak, itupun kalau I salah lah…sendiri yang tak betul. Ingat I tak tahu you keluar dengan siapa sekarang? You jangan fikir I ni boleh diperbodohkan. I bukan budak kecil lagi, Zek. I dah bosan! Bosan! You faham tak?”

Alisya berasa lelah setelah melampiaskan segala yang terbuku terhadap Zikry. Biar Zikry tahu derita hatinya selama ini menjadi wanita yang tidak diendahkan. Seorang kekasih separuh masa!

“Wah!! Dah pandai cakap bosan…sebab apa bosan? You dah jumpa yang lain. Yang lebih kacak, yang lebih kaya, yang lebih segala-galanya. Itu you maksudkan yang you benci dan bosan dengan I sekarang!” suara Zikry melengking tinggi.

Mata Zikry menyapu wajah Alisya yang terkejut mendengar suaranya tinggi sebentar tadi. Zikry menyapu belakang tengkuknya lalu datang lebih dekat dengan Alisya. Dia tahu Alisya kecewa dengan sikapnya. Kini dia ingin memujuk gadis itu agar memaafkannya. Melupakan segala kerenahnya semenjak kebelakangan ini. Dia tidak rela Alisya terlepas ke tangan orang lain, lagi-lagi orang yang menghantarnya pulang tadi. Dia tidak mahu mengalah. Tidak!!

“Maafkan I sayang. Maafkan I kalau you terasa terasing selama ini. I janji I tak akan buat macam itu lagi. I promise! Mulai sekarang I will be commited to our relationship. I nak kita bertunang…”

Alisya seperti ingin menangis mendengar hujung ayat yang dituturkan oleh Zikry. Itulah berita yang memang dinanti-nantikan keluar dari mulut kekasihnya itu. Selama ini dia sahaja yang berharap, dia seorang sahaja yang bersungguh-sungguh. Tetapi hari ini, Zikry pula yang memberikan janjinya. Mungkin kerana kejadian tadi yang menyebabkan dia terdesak untuk memiliki dirinya. Jikalau begitu, bagus juga jika dia selalu menarik perhatian Zikry dengan cara begini jika itu sahaja pilihan yang dia ada…Jika begitu, ikhlaskah janjinya tadi? Alisya jadi keliru pula.

“You dah terlewat, Zek!” perlahan sahaja suara Alisya menjawab.

“What do you mean, Ailsya? You dah tak sudi dengan I lagi? You dah ada orang lain ke? Jangan-jangan yang hantar you balik tadi tak…”

Alisya membatukan diri. Dia malas melayani soalan demi persoalan yang diutarakan oleh Zikry. Bukan kerana hatinya telah terpikat dengan lelaki lain terutamanya Hazzim seperti yang didakwa oleh Zikry, tetapi dia telah tawar hati dengan segala tindak tanduk yang dilakukan Zikry terhadapnya. Tiada peluang kedua untuk lelaki itu! Jiwanya telah kuat, hatinya sudah bulat.

“Kenapa you diam, Alisya? Jawab soalan I…you dah ada orang lain kan?”

Suara Zikry semakin meninggi sambil kedua belah tangan mencengkam bahu Alisya. Dia bagai dirasuk hantu syaitan yang sudah tidak sedar dengan apa yang dia lakukan. Sekali lagi dia menggoncang tubuh kurus Alisya. Dia tidak menghiraukan lagi rayuan Alisya agar melepaskannya, tidak endah dengan air mata gadis itu yang tumpah di bumi.

Alisya sudah trauma! Tingkah Zikry begitu menakutkannya. Dengan sekuat tenaga dia menepis cengkaman Zikry yang cuba melakukan sesuatu yang tidak elok terhadap dirinya. Memang sah! Zikry telah naik angin hingga dia lupa untuk beradab dengan Alisya.

“You ni biadap sangat! I benci you! Apa dah jadi pada you, Zikry? Kenapa you buat I macam ni? Kenapa??” Alisya sudah mula tersedu-sedu. Dia menarik dirinya jauh dari Zikry. Dia takut dengan mimik muka Zikry yang seperti orang kebingungan. Dia takut Zikry menggila lagi. Hilang sudah rasa percayanya kepada Zikry. Biar jauh di sudut hati dia masih menyayangi Zikry, tetapi tindakan Zikry telah memalukan dirinya. Jika itulah perangai sebenar Zikry, lebih baik dia menyesal sekarang.

“Please…Alisya. Maafkan I…tadi I gagal kawal perasaan I. Janganlah tinggalkan I, Alisya. Jangan…I tak sanggup kehilangan you. Betul Alisya…percayalah cakap I ini. I sanggup buat apa saja untuk you. Untuk hubungan kita…tolong Alisya…”

Airmata semakin banyak yang merembes di pipi licin Alisya. Dia berasa kasihan mendengar rayuan dari mulut Zikry. Dia pun sebenarnya mahu memujuk lelaki itu yang sedang kebingungan, tetapi dia takut. Amat takut. Dia takut dengan Zikry yang di hadapannya kini. Zikry yang menyakitkan bahunya sebentar tadi. Jika dia memujuk lelaki itu semula, dia bimbang Zikry mengambil kesempatan. Orang seperti Zikry pantang diberikan peluang. Entah berapa puluh kali dia memberikan peluang itu, tetapi Zikry tetap seperti itu. Macam biskut ‘chipsmore’…ada bila tidak diperlukan, tidak ada apabila kita memerlukan!

“Sudahlah Zek. Pulanglah. Malu jiran-jiran tengok nanti. Esok lusa kita bincang betul-betul. Sekarang you tengah marah, I pun tengah marah. Tak ada penyelesaian yang bijak. I pun dah penat, penat dengan perangai you selama ini.” Keras nada suara Alisya pada pendengaran Zikry.

“Bagi I peluang, Alisya!” Zikry tidak jemu memujuk.

“Kita tunggu esok! Jumpa I kat restoran depan ofis I.”

Alisya masuk tanpa menunggu Zikry yang masih termangu-mangu di depan pagar rumahnya.


LEBIH kurang lima puluh meter jaraknya dari rumah Alisya, Harrier hitam milik Hazzim berlabuh di bahu jalan dalam keadaan yang tersorok. Dia dapat melihat semua sandiwara yang berlaku tadi. Sewaktu si lelaki berkasar dengan Alisya, dia berasa amat geram dan mahu mengerjakan lelaki kurus melengking itu cukup-cukup. Kalau boleh dia mahu humbankan si kurus itu ke dalam parit di hadapan rumah Alisya. Tetapi demi menjaga maruahnya di hadapan Alisya, dia rela bersabar. Dari gerak tubuh dan tangan kedua-duanya, dia dapat mengagak yang Alisya seperti sudah tidak sukakan lelaki itu. Kalaulah imaginasinya itu benar, dia amat bersyukur. Kalau ‘confirm’ mereka putus, dia akan bersedekah di masjid berdekatan rumahnya. Dia akan mengganti karpet yang sudah agak lusuh dengan yang baru. Dia akan hadiahkan kitab-kitab agama dan gantikan al-Quran yang sudah rosak. Ya ALLAH…semoga impian ini berjalan lancar.

Telefon bimbit Alisya yang tertinggal di dalam keretanya di kucup lembut. Kalau dia tidak tergerak untuk berpatah balik untuk memulangkan telefon itu kepada si empunyanya tadi, tentu dia terlepas peluang melihat perbalahan yang menguntungkan dirinya. Hazzim tersenyum lebar sendirian. Memang dia tak patut kerana mendoakan perpisahan pasangan kekasih, lagi tidak patut kerana dia seperti sengaja merampas kekasih orang lain. Tetapi, bukankah dia juga berhak memiliki bahagia? Dan bahagia itu datang di dalam pakej yang lengkap dari manusia bernama Alisya.

Akhirnya dia tidak jadi mahu mengembalikan telefon itu. Simpan lagi baik buat kenang-kenangan! Esok lusa dia akan gantikan dengan yang lain.


ALISYA menunggu kedatangan Zikry dengan dada berdebar-debar. Dia telah tekad dengan keputusannya. Semalaman dia tidak tidur memikirkan masa depannya dengan Zikry, cinta pertamanya. Zikry yang dikenali dari alam universiti lagi. Zikry yang digilai dalam diam kerana lelaki itu sangat terkenal di kalangan pelajar wanita di kolejnya. Siapa tidak kenal dengan ketua pelajar yang memiliki karisma tersendiri itu. Alisya juga tidak terkecuali. Mungkin kerana kecantikannya, maka Zikry memilihnya berbanding gadis-gadis lain.

“Kenapa dalam kebanyakan gadis yang menagih cinta dari you, I yang you pilih?”

“Because you look beautiful. With brain…” Zikry melirik ke arahnya dengan senyuman mesra.

“Yang lain tak ada brain ke?

“You are different. You cantik, bijak dan pandai jaga diri. You nampak aje macam social tapi you ada kekuatan dan harga diri sebagai seorang wanita. Lagipun you matang. I like when girls look matured!”

Alisya tersengih-sengih macam kerang busuk apabila menerima pujian demi pujian dari mulut Zikry. Siapa tidak kembang kuncup hatinya apabila di puji begitu. Semua orang suka dipuji.

Satu teguran lembut menyumbat pendengarannya. Alisya tersedar dari alam khayalan. Di mana dia tadi? Ah! Kenangan ketika saat awal perkenalan dengan Zikry menganggu fikirannya. Dia menghadiahkan senyuman hambar kepada gadis pelayan itu.

“Nak ambil order ke?”

“Ya cik. Nak minum apa? Atau…makanan?”

“Tolong bawakan saya fresh orange. Makan nanti saya order kemudian.”

Setelah pelayan itu berlalu, Alisya menongkat dagu menunggu kedatangan Zikry seperti yang telah dipersetujui semalam. Dia mahu berterus terang dengan Zikry. Dia akan menyatakan pendiriannya dalam melalui fasa baru di dalam hubungan mereka. Dia telah membuat keputusan. Sekejap lagi dia akan mengkhabarkan keputusannya itu kepada Zikry.

Sudah berapa kali jam di tangan ditenung tetapi bayangan Zikry masih tidak kelihatan. Air fresh orange yang tadinya penuh kini tinggal separuh. Debaran di dadanya juga telah mulai surut. Perkhabaran yang ingin disampaikan kepada Zikry juga telah mulai hilang ‘surprise’nya. Hatinya yang tadi berkobar-kobar telah mulai dingin dan kian membeku. Inilah yang membuatkan dia meluat dengan Zikry. Kali ini tahap kebenciannya menjadi penuh, seratus peratus. Jika malam tadi dia terfikir untuk memberi peluang terakhir kepada Zikry tetapi setelah apa yang dilakukan oleh Zikry hari ini, ia telah bertukar sebaliknya. Hanya ini yang mampu dia ucapkan, Selamat tinggal Zikry…bagi Alisya lelaki itu telah mati.

Dalam perjalanan pulang ke pejabat, tanpa disengajakan dia berpapasan dengan Hazzim yang entah dari mana atau mahu ke mana. Lagipun dia tiada ‘mood’ mahu berborak-borak dengan lelaki itu. Matanya pula sedang basah dek menangis kerana Zikry mungkir janji. Zikry tidak muncul seperti yang dia harap-harapkan.

“Cik Alisya! Tunggu…”

Alisya tidak menjawab. Sebaliknya dia terus berjalan laju menuju pintu pejabatnya. Dia tidak mahu dilihat sedang menangis ketika berhadapan dengan lelaki itu.

“I call you banyak kali, kenapa tak jawab.”

“I tak ada masa…”

“Erm…sorry, telefon I misplace. I dah cari tapi tak jumpa.” Alisya memperbetulkan jawapannya. “You cari I? Ada apa?”

“I risau…”

“Sorry Encik Hazzim, I nak cepat ni. Dah terlewat…nanti my boss cari. See you!”

Alisya terus berlalu meninggalkan Hazzim yang cuba menyampaikan sesuatu. Dia tidak mahu mendengar apa-apa lagi buat masa ini. Yang dia mahukan sekarang adalah tandas. Dia ingin menangis sepuas-puasnya di dalam tandas agar tiada sesiapa yang tahu tentang hatinya yang berkecai seribu. Cinta pertama ini tidak mampu dipertahankan.
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.