Novel: Kerana Kamu 11

Baharom menyambut kepulangan Rara dengan perasaan yang amat gembira. Kalau boleh, selepas ini dia tidak mahu Rara berpisah jauh darinya. Kalau Rara mahu melanjutkan pelajarannya ke peringkat yang tertinggi sekali lagi, dia akan menggalakkan Rara melakukannya di dalam negara sahaja. Di negara kita ini ada banyak universiti yang berprestij setanding dengan luar negara. Ummu Khalidah pun sama. Berita gembira itu disampaikan terus kepada anaknya Didi dan kawan karib mereka, Kiki. Walaupun ada sesuatu yang disembunyikan dari Rara, tetapi Ummu Khalidah percaya bahawa dia tidak boleh campurtangan masalah di dalam ‘budak-budak’.

“Mak Cik…rindunya!! Mak Cik sihat, kan?”

Ummu Khalidah juga gembira dan terharu sehingga menitiskan air mata. Dia menyambut tubuh Rara dengan rasa yang terharu. Tangannya mengelus lembut belakang Rara. Dia melepaskan kerinduan bertahun terhadap gadis itu. Usai drama sedih itu, mereka berjalan masuk ke dalam rumah.

“Wow!! Rumah ni makin cantik, abah. Siapa buat semua ni? Impressive betul Rara…”

“Siapa lagi kalau bukan Kiki.”

Rara rasa serba salah. Sebenarnya dari tadi dia ingin bertanyakan tentang Kiki. Juga tentang Didi. Tetapi dimanakah mereka berdua? Bukankah mereka juga sepertinya, telah tamat pengajian masing-masing. Tidakkah Didi teringin bertemu dengan dirinya, sebagaimana dia amat rindukan Didi saat itu. Rara ingin membuka mulut tetapi lidahnya kelu tidak semena-mena.

“Rara rehatlah dulu. Barang-barang Rara nanti abah angkat ke bilik.” Baharom memecahkan kesunyian yang bertandang.

“Okeylah bah, Rara pun nak berehat ni.”

Rara angkat kaki masuk ke biliknya. Sebelum itu sempat juga dia menjengah ke dapur. Haruman nasi lemak kukus menghambat deria rasanya daripada masuk ke bilik. Dia ingin melepaskan kerinduannya pada makanan kesukaan rakyat Malaysia itu. Biarpun orang kata nasi lemak menyumbang kepada peningkatan tahap obesiti di negara ini, Rara tidak peduli. Sesekali melepaskan geram, apa salahnya.

“Kata nak berehat?” entah bila Baharom muncul di sisi Rara menyebabkan Rara tersedak ketika sedang enak menjamu tekak.

“Tak tahan abah. Baunya….begitu menyelerakan. Kat sana tak dapat yang asli macam ni.”

Baharom menarik kerusi lalu duduk di sebelah Rara. “Sedap sangat ke? Abah tengok bukan main Rara makan, lahap betul.”

“Ala! Depan abah tak apa. Bukannya depan boyfriend pun.” Rara ketawa manja.

“Wah…dah ada boyfriend tak bagitahu abah pun. Rara dapat boyfriend mat saleh kat sana ke? Handsome tak?”

Rara tersenyum meleret. “Handsome bah…sampai tak boleh kelip mata dibuatnya. Tapi…”

“Tapi apa?” teruja benar Baharom mendengar cerita dari Rara.

“Bukan mat saleh. Tapi mat soleh…he….he…” Rara gembira dapat mengenakan Baharom.

“Kamu ni…”

“Habis abah tu…tanya pasal boyfriend pulak time macam ni. Tak ada mood lah bah…” suara Rara mengendur.

Baharom rasa bersalah pula kerana menyentuh hal berkaitan teman lelaki kepada Rara. Padahal dia tahu hubungan Rara dengan Didi sudah semakin dingin. Dia tahu benar apa yang sedang terjadi antara Didi dan anak angkatnya, Kiki. Setiap hari bersama, ke kuliah, menonton wayang, atau pergi menemani Kiki ke pusat membeli belah, manusia waras mana yang tidak akan menjadi rapat dan mesra. Apatah ia membabitkan dua jantina yang berlainan. Baharom arif pasal itu. Tetapi sampai hatikah dia mengkhabarkan semuanya kepada anak kesayangan yang bernama Rara itu?

“Abah tak nak makan sama? Sedap Mak Cik Khalidah masak. Dah lama tak rasa nasi lemak sesedap ini. Jomlah abah, makan dengan Rara. Mak Cik pun lepas jumpa Rara terus balik. Tak nak tunggu atau borak-borak dengan Rara dulu. Macam ada hal penting aje…”

“Adalah tu…” Baharom cuba mengelak dari membicarakan mengenai perubahan sikap Khalidah di hadapan Rara.

Rara pun perasan perubahan sikap Baharom terhadapnya sebentar tadi. Dia mahu bertanya tetapi tidak jadi. Mungkin Baharom ada menyembunyikan sesuatu. Mungkin Baharom takut Rara berkecil hati. Tetapi detik di hati Rara kuat mengatakan, ini semua pasti ada sangkut paut dengan dirinya dan Didi. Tetapi kerana sudah terlalu penat, usai menjamah nasi lemak dari air tangan Mak Cik Khalidah, Rara terus merebahkan dirinya di atas katil.

Banyak yang sudah berubah. Keadaan bilik tidurnya kelihatan lebih tersusun dan dihias indah. Mungkin Mak Cik Khalidah yang tolong hiaskan bilik itu sempena kepulangan Rara. Cadar merah jambu kain cotton nampak ekslusif menutupi tilam empuknya yang bersaiz Queen. Di sebelah meja soleknya pula ada sebuah ‘vase’ sederhana besar yang muat-muat dengan segenggam bunga orkid segar berwarna warni. Hati mudanya menjadi sebak tiba-tiba. Walau sesiapa pun yang menghias bilik kecilnya itu, dalam hati Rara mengucapkan ribuan terima kasih.

Tiba-tiba matanya tertancap pada sekeping kad di bucu meja solek. Dia menelek kad itu dengan longlai, apatah tubuhnya sudah sangat lesu dek perjalanan panjang dari bumi UK ke Malaysia.

‘Untuk si gadis comel bernama Rara’

‘Selamat kembali ke rumah. Kami menunggu kepulangan Rara. Segala kerja menghias bilik ini adalah idea kami berdua. Bunga itu adalah dari Didi untuk insan tersayang. Potret di dinding adalah hadiah dari Kiki. Semoga Rara suka dengan semua kejutan ini. Sayang, Didi & Kiki.’

Bersama-sama kad tersebut turut dilampirkan gambar Didi dan Kiki. Tangan Rara terketar-ketar ketika memegang gambar tersebut. Foto mesra itu begitu menyesakkan dadanya. Foto Didi dan Kiki berpelukan mesra! Inikah jawapan kepada persoalan mengapa sejak kebelakangan ini Didi begitu dingin dengannya? Mungkinkah kerana ini Mak Cik Khalidah terus balik tanpa mahu berbual lama-lama dengannya? Mungkinkah abah juga menyimpan rahsia yang serupa? Dia mesti mencari kebenaran di sebalik semua itu!!

***

Rara berulang kali menghubungi telefon bimbit Adam Bahrain tetapi panggilannya masuk ke peti suara. Entah berapa banyak panggilan yang dia buat hinggakan kerana terlalu letih dia tertidur. Rara tidur dengan mata yang basah. Rara tertidur setelah penat menangis.

Pada keesokan pagi sebaik bangun tidur Rara melihat telefon bimbitnya. Terdapat berbelas panggilan tidak berjawab. Semuanya daripada Adam Bahrain. Mungkin lelaki itu menelefon ketika dia sedang pulas tidur kerana kepenatan. Apakah Adam risaukannya? Apakah Adam ambil berat terhadap dirinya sedangkan Didi yang ada di depan mata entah ke mana hilangnya. Tiada satu pun panggilan telefon yang masuk singgah di telefonnya daripada Didi. Apakah Didi terlalu sibuk dengan pekerjaan barunya atau Didi sengaja melarikan diri? Fikirannya buntu memikirkan semua itu.

Sebaik Rara keluar dari bilik air, telefonnya berdering-dering. Dia bergegas menekan punat hijau takut terputus pula panggilan kali ini jika terlalu lambat mengangkatnya.

“Kau okey tak?”
“Aku risau bila dengar suara kau dalam telefon semalam.”
“Maaf sebab aku tak perasan ada miss call sebab aku berada di tempat yang tak boleh akses telefon. Tempat larangan.”
“Aku risaukan kau, Rara.”

Tiba-tiba Adam berhenti bercakap. Bukannya dia jadi hilang idea atau tiada apa-apa untuk diperkatakan. Dia gagal mengawal emosi sendiri bila yang menyambut panggilannya adalah tangisan Rara di hujung sana.

“Rara!”
“Rara!”
“Do you hear me?”
“Apa dah jadi pada kau ni? Sebelum balik Malaysia kau okey aje hari itu.”

Dengan nada teresak-esak, Rara membalas juga pertanyaan dari Adam itu. “Dia tak datang jumpa aku pun. Aku tunggu dari semalam, dia pun tak call. Kenapa dia buat aku macam ini, Adam?”

“Kau tak cuba telefon dia?”

“Ada. Tapi dia tak angkat. Dia dengan perempuan tu…”

Rara tidak sanggup meneruskan. Hatinya bagai dirobek seribu. Dia mahu menolak mentah-mentah segala tanggapan terhadap Didi. Jika Didi masih sayangkannya, pasti lelaki merangkap rakan karibnya itu akan datang semula. Jika antara mereka ada chemistry, jodoh akan datang kemudian. Itu dia pasti.

“Kenapa dengan perempuan itu?”

“Tak ada apa-apa.” Rara menoktahkan bicara tentang Didi.

“Kau nak aku datang sana tak? Kalau nak aku boleh balik esok.”

“No! No! Aku tak nak menyusahkan kau, Adam.”

“Sure kau tak perlukan aku kat sisi kau saat ni?” suara Adam mengandungi nada merajuk.

“Sure!! I can handle myself, Adam.”

“Aku tak yakin dengan kau, Rara. Aku rasa sekarang ni pun kau tengah hujan sampai banjir, kan.”

“Kau ni! Aku tengah susah hati kau boleh kutuk-kutuk pulak!”

“Bukan kutuklah. Aku nak bagi kau ceria sikit.”

“Banyaklah ceria kau!”

Di hujung talian Adam ketawa besar mendengar suara rajuk Rara. Cukup dengan mendengar suara gadis itu, itu sudah membuatnya lega. Paling penting, gadis itu membawa keceriaan ke dalam hidupnya.

“Adam Bahrain…”

“Ya…”

“Kau rasa aku ada chance lagi ke dengan dia? Dia akan balik kepada aku tak?”

“Aku tak tahu. Kau cubalah sedaya upaya kau. Aku hanya mampu sokong kau dari belakang. Kalau kau ada apa-apa masalah, cari aje aku. I’ll always be there for you.”

“Kau memang kawan aku yang best. Kau tahu macam mana nak solve masalah aku, kau tahu apa perasaan aku pada Didi. Itu yang penting. Tak semua kawan yang aku ada, baik hati macam kau. Aku harap kau akan selalu ada di waktu aku memerlukan.”

“Kau puji melangit ni sebab saja nak bodek aku. Aku tahu.”

“Aku ikhlaslah, beb!”

“Woi! Aku Adam, bukannya beb!”

“Suka hati mulut aku nak panggil kau apa. Kau tak boleh marah.”

“Aku tahu siapa aku, Rara.”

“Apa maksud kau ni!”

“Maksud aku…aku ni jauh. Tak boleh nak belasah kau! Tengok nanti aku balik Malaysia, siap kau!”

“Tak takut pun!” Rara ketawa mengekeh.

Usai perbualan dengan Adam Bahrain, Rara termangu seketika. Apa sebenarnya yang wujud di dalam hati ini? Setiap kali berbual atau berbicara dengan Adam, fikirannya berasa lapang. Adam sangat memahami. Adam juga sudi mendengar rintihannya, kisah suka dukanya bersama Didi dan yang uniknya, Adam selalu muncul tatkala dia amat memerlukan seseorang sebagai dahan berpaut.

Munculnya Adam yang sebentar tadi dapat melupakan sebentar ingatan Rara terhadap Didi. Entah bila Didi berani berterus terang dengannya. Hanya masa yang akan menentukan.
spacer

My Love CEO 14 (Final)

“Apa?? Gila?”

“Bukan gila lah mak, sakit mental aje!”

“Samalah tu. Gila ngan sakit mental kan adik beradik.”

“Mak ni kolot! Sakit mental tak berjangkit, mak. Bukan macam HIV ke Aids ke…”

“Tak ada orang lain yang kau nak jadikan suami lagi? Kalau ikut saham kau…patutnya kau boleh dapat yang lagi elok. Bukannya budak tu yang ada keturunan gila. Tak mau aku!!”

Itu kata muktamad emak kepadaku. Salah aku juga yang gatal mulut canang yang mama Mr CEO dimasukkan ke wad untuk rawatan pesakit mental. Terus aje emak membebel tak berhenti macam murai tercabut ekor. Itu belum lagi aku kena leter dengan abah. Abah dengan emak dua kali lima saja. Macam pakat pulak mahu menjatuhkan maruahku.

“Kalau mak ngan abah tak nak kahwinkan Fina dengan abang Izz, Fina nak kahwin lari. Fina tak kisah. Emak dan abah nak marah macam mana pun, Fina tak kisah!!”

Aku yang lembut orangnya mula menjalankan strategi. Aku mula guna cara ugutan. Sebenarnya acah aje tu, mana aku ada berani nak buat benda karut marut tu. Aku sesaja nak tengok suhu kemarahan dan halangan dia orang. Apakah mereka akan turuti kehendakku yang mengalahkan kanak-kanak tadika. Padahal bak kata abang long, aku dah layak benor jadi mak orang.

***
Aku perang dingin dengan abah dan emak. Aku mogok lapar. Hari kedua hidupku tanpa menjamah nasi. Aku ratah lauk aje. Bukan kerana berdiet tetapi dek protes dengan emak dan abah yang langsung tidak mahu mendengar penjelasanku tentang sakit mental. Yang brutalnya emak boleh antar SMS ‘time’ nak suruh aku makan. Macamlah aku ni berada di seberang lautan. Emak pun tak kurang hebatnya seperti aku. Lakonan emak memang menjadi. Namun aku tahu, emak hanya marah-marah sayang!

***


Aku duduk bersendirian di atas bangku. Perhentian bas inilah tempat bermulanya hidup kacau bilauku di samping Mr CEO. Dari gadis comot, pelajar hingusan, remaja yang dikecewakan, perlahan-lahan bertukar dan naik taraf setanding gadis-gadis manis di luar sana. Revolusi diri berlaku tanpa aku sedari. Aku semakin matang dalam segenap segi. Huh!! Sesi angkat bakul lagi…

Aku berkeluh kesah. Siapalah hidupku tanpa Mr CEO. Dia antara kejadian terhebat yang pernah ALLAH turunkan kepadaku. Kesabaran, kematangan, keunggulan…he…he…semuanya yang baik-baik ada pada dirinya. Yang tak baiknya?? Ada juga. Dia tak kuat cemburu. Dia langsung tidak cemburu. Huh!! Tak sayang kat aku ke? Dia susah nak tunjukkan yang dia tak sukakan sesuatu. Dapat pulak tunangan yang agak ‘poyo’. ? Nasib kaulah Mr CEO…

“Kenapa mengeluh?”

“Entahlah.”

“Macam ada masalah besar aje…”

Eh!! Siapa pulak yang aku layan ni? Pakai tibai aje, aku pun toleh…

“Abang…”

“Buat apa duduk sorang-sorang kat sini?”

Aku mengeluh untuk kesekian kalinya. Aku ingin mengimbas kenangan lampau. Ingatan terhadap nasibku yang berubah selepas bertemu dengan lelaki yang aku panggil Mr CEO ini. Tika sedih ini datang bertamu, aku ingin melupakan masa depanku yang kelihatan malap. Kalau orang lain mahu berlari ke depan, aku pula mahu mengundur ke belakang.

“Kenapa abang tegur Fina malam tu? Tak takut salah orang ataupun hantu ke…”

Mr CEO ikut duduk di sebelah sambil matanya ditala ke depan. Satu renungan yang cukup jauh bagiku. Cukup menggambarkan perasaannya saat ini. Sama sepertiku, bercelaru.

“Dah takdir agaknya…”

“Takdir perjalanan hidup kita adakalanya kita tak menyangkanya, kan…dulu kita happy, tapi kini sad…”

“Agaknya Tuhan mahu hubungan ini berakhir. Cerita cinta kita memang sedap didengar, manis dipandang…tetapi jadi sad ending pulak.”

“Psst! Jangan cakap macam tu. Kita jumpa emak dan abah, kita terangkan rancangan kita.”

“Abang yakin dia orang akan membantah. Pasal benda ni bukan semua orang boleh terima. Abang faham. Mama bukan minta dijadikan begitu. Mama pun tak tahu dirinya macam itu. Terlalu banyak tekanan….”

“Takkan abang nak menyerah aje. Itu bukan sikap abang yang sebenar.”
“Fina nak abang buat apa lagi? Seribu satu cara kita dah lakukan, tetapi hasilnya masih negatif juga. Kita tidak bernasib baik, Fina. Mungkin kita belum cukup berkorban…”

“Apa maksud abang? Apa lagi yang perlu kita lakukan?”

“Reverse psychology…kita mengalah. Kita berpisah. Tapi bukan untuk putus, tetapi untuk sedarkan dia orang yang kita sebenarnya tidak boleh dipisahkan.”

“Abang cakap berbelit-belit. Fina tak faham.”

Aku mulai sedih. Berpisah? Maknanya tidak berjumpa? Ertinya aku ditinggalkan kerana halangan keluarga? Kerana mama Mr CEO sakit jiwa. Tak adil!!! Aku sekadar menjerit dalam hati.

Sungguh! Aku tak mahu dengar! Tentang perpisahan, tentang sad ending, tentang patah hati…aku mahu semuanya macam dalam cerita dongeng. Manis-manis belaka! Akulah sang puteri yang malam tidurnya bermimpikan putera yang kacak dan apabila tersedar, aku tak mahu puteraku bertukar menjadi katak!

Aku pejamkan mata. Kut kut aku sedang bermimpi. Lalu mata ku buka. Aku toleh ke sebelah. Hah! Tiada Mr CEO. Sah lah aku sedang berimaginasi. Perhentian bas ini begitu hening rasanya. Aku rasa tersendiri di dalam keramaian. Aku rasa amat tersisih. Airmataku menitik satu persatu. Benarlah perbualan sebentar tadi hanya berada di dalam khayalanku. Aku sendiri di sini. Tiada Mr CEO. Tiada Encik Izz. Tiada sidia yang penyabar itu.

Mr CEO…adakah hubungan ini berakhir dengan kesedihan? Adakah cintaku mati ditengah jalan?

“Kita bawa haluan masing-masing. Semoga takdir bahagia milik kita satu hari nanti.” Bagai terngiang-ngiang kata terakhir yang terlafaz dari bibir Mr CEO.

Seminggu selepas itu aku pengsan kerana terlalu banyak menangis. Tiga hari aku ditahan di wad kerana kurang air. Selepas keluar dari hospital, aku terus bawa diri, memohon belajar di Austraila. Aku tinggalkan rasa rajukku dibahu keluargaku. Pujuklah aku kembali kalau kalian mampu!!

***
Seseorang menepuk bahuku. Punggungnya dilabuhkan di sisi. Dia menghulurkan secawan Expresso panas. Harumnya begitu menggoda rongga hidungku. Satu tegukan begitu menyegarkan jiwa yang sedang resah. Kerinduan yang tiada arahnya…inilah perasaanku saat ini.

“Kau temenung lagi!”

“Mana kau tahu.”

“Aku perhati kau dari jauh tadi.”

Aku mengeluh.

“Sudahlah Fina. Yang lepas tu lepas. Pandang ke depan. Jangan jadikan kisah sedih semalam sebagai penghalang untuk kau maju dan berjaya. Bukan rezeki kau nak berkahwin dengan Mr CEO. Mana tahu rezeki kau dengan pemilik syarikat pulak. Lepaskanlah dia dari hati kau…”

Aku tersenyum pahit. Pemilik syarikat! Owner of the company! Ada ke mat saleh yang berkenan kat aku di bumi asing ni? Mustahil!

****



“Fina. Good news!”

“Apa dia?”

“Kita dah ada client.”

“Ya? Sure?”

“Yup!!” Muka Seri bercahaya.

“Apa dia nak? I mean…what type of deals?”

“Pelik sikit. Dia orang nak minta kita buat research.”

“Research ke benda? Sendiri punya research pun tak gerak lagi, nak buatkan orang punya. Company pulak tu. Deals back off la Seri. Tak sanggup.”

Sebenarnya sudah hampir tiga bulan aku dan Seri merantau di bumi Australia ini demi melangsaikan hutang kami kepada masa depan yang digelar ilmu pengetahuan. Aku dan Seri mengambil Master dalam bidang human resource development. Lebih kurang kami nak jadi consultant bila dah habis studi. Seri dok mengangkut Adam sekali, ya lah…Adam kan suami Mithali seperti aku kata dulu. Ke hujung dunia pun Seri pergi, Adam tak pernah tinggal.

Mengapa Australia? Mengapa buat masters di luar negara? Semuanya gara-gara Cik Fina yang degil ni dah patah hati. Aku terpaksa melupakan semuanya, melupakan Mr CEO dan dalam masa sama berdoa agar Mr CEO ada juga di bumi Kangaroo ini. Logik kah? Harapkan benda yang terasa mengarut pula.

“Why??? Takkan belum berjuang dah ngaku kalah.”

“Tak cukup masa.”

“Kita cuba dulu.”

“Cuba kata kau? Duit orang kau nak cuba-cuba? Tak nak aku.”

“Muai siot! Dia boleh bagi upfront 50%. Tak nak ke? Kita nak mula hidup kat tempat orang kenalah beralah sikit. Curi-curi masa sikit…boleh ya?”

“Masa yang 24 jam pun tak cukup Seri, oiii…”

Seri merapatkan jarinya. Aku tahu dia tak gembira dengan perangai degilku. Tapi takkan aku nak ‘bunuh diri’ dengan research yang entah amendanya nanti.

“Mana dia dapat maklumat tentang company kita? Dua bulan pun belum ada…” Aku mencerlung memandang Seri. Sambil tu buat muka kesian dengannya. Seri senyum sedikit.

“Senior student tolong promotekan.”

“Chinese Malaysia??”

Seri geleng.

“Dah tu? Mat saleh?” Aku pakai agak je.

Seri mengangguk laju macam burung belatuk. Dalam anggukannya itu macam ada satu rasa yang aku juga dapat rasainya. Rasa cuak! Seri kalau bersalah aje akan rasa macam itu. Tapi kenapa dia mesti rasa bersalah? Ini mesti ‘something wrong somewhere’!

“Apa yang kau sorokkan dari aku.”

“Kau agak?” Dia tanya aku balik.

“Ini yang aku benci. Kau jawablah sendiri.”

Aku menghabiskan sisa Expresso. Aku tak mahu berlama-lama di luar begitu. Udara sejuk bulan Disember di bumi Kangaroo ini menyakitkan tubuhku sampai ke tulang hitam. Baju sejuk labuh separas lutut yang tersarung ditubuhku seakan tidak membantu langsung.

“Weh! Kau nak ke mana?”

“Balik.”

“Mana??”

“Office.”

Seri berlari anak mengejarku. Aku tahu discussion kami separuh jalan tadi. Belum selesai. Tapi aku dah muktamadkan. Cancel the deals!!

***

“What?!”

“Ya! Aku tak tipu. Dia ada kat sini.”

“Buat apa?”

Seri menunjukkan kontrak research yang kami dapat.

“Dia ikut aku ke sini?”

“Bukan. Dia memang ada business kat sini. Kau yang ikut dia ke sini.”

Ohhh! Aku speechless. Ada juga mat saleh di bumi asing ini yang menyedari ‘talentku’. Ada juga manusia sebaik dan semulia Mr CEO yang selalu menyelamatkan aku dari kegelapan. Dalam aku kesusahan mencari sumber tajaan studiku, ada tangan yang sudi membantu. Dialah satu-satunya Mr CEO di hati!!

“Kau tak nak jumpa dia?”

“Siapa yang tak nak. Kat sini tak ada siapa yang nak halang hubungan kami. Emak aku kata, selagi aku masih di bumi Malaysia, jangan harap dia akan restui hubungan kami. Nasib baik dapat ilham nak ke sini, kan. Aku bebas buat keputusan aku sendiri.”

“Huh!! Masa aku ajak dulu bukan main alasan kau. La ni siapa yang pandai, tengoklah orang…” Seri masuk bakul angkat sendiri.

“Jangan-jangan…” aku mengenyitkan mata memandang Seri yang gelisah.

“Apa?”

“Kau pakat dengan dia kut.”

“Tak kuasa aku. Banyak lagi kerja lain.”

“Kau bukan boleh dipercayai!” Aku mencubit lengan Seri. Seri menjerit perlahan.

“Apa kau kata?”

“Suka hati aku lah. Mulut aku.”
“Lain kali mulut pasang insurans. Cakap lebih sikit aku boleh claim. Cepat sikit aku kaya!!”

“Tengok nanti siapa yang kaya dulu!”

“Kau ada Mr CEO bolehlah!”

“Aku kan director…cik director!! He…he…, kau lupa atau buat-buat lupa?”

Seri menunjukkan muka sakit hati.

“Masih valid ke?”

“As long as aku masih bergelar tunangan Mr CEO! ”

“Muka tak malu, sendiri yang lari kata masih tunang orang.” Seri mencebik.

“Dalam cinta mana ada istilah malu puan Seri. Yang penting aku suka dia ada kat sini. Kat mana aku nak jumpa dia, ek?”

Seri hanya tersenyum senyum macam kerang busuk. Aku tahu Seri sedang mempermainkan aku. Aku tahu Seri sedang mengatur strategi untuk menyakatku. Buatlah apa saja Seri. Asalkan aku boleh bertemu dengan Mr CEOku. Agar aku dapat menamatkan segala rasa sedih ini.

Sekali lagi aku menunjukkan muka kasihan.

“Kalau kau masih yakin dengan cinta kau tu, kau kira sampai lima rasa-rasa dia muncul tak?”

“Merepek!”

“Aku cabar.”

“Jangan main-main Seri. Cepat cakap. Aku boleh jumpa dia kat mana?”

“Sahut cabaran aku. Kau kan suka dicabar.”

“Nonsense!!”

“It possible if you believe with your love…if not, sorry…”

Pulak dah! Apa kes ni? Cabar mencabar? Aisey men…aku memang pantang…

Akhirnya aku layankan juga perangai gedik Seri yang tetiba menaikkan darah mudaku. Buka rugi apa pun, kalau dia muncul selepas aku kira sampai lima, itu kira I’m very lucky!! Heh!! Buang tebiat betul.

“I’m here.”

Satu suara menegurku. Aku buat ‘derk’ aje.

“Tak caya dengan apa yang kau dengar?” Seri mengejek.

“Mimpi mainan di siang hari…” aku bersahaja.

“You’re very lucky Cik Fina.”

Aku merenung Seri dan Seri membalasnya dengan renungan juga. Apa citer ni?

“Dia ada kat sini ke?” aku mula serius. Aku rasa debarannya. Entah mengapa. Debaran ini macam ketika aku berdekatan dengan Mr CEO. Dan bagi menambah keyakinanku, pewangi Dunhill yang tetiba menusuk aroma hidungku. Apakah dia sedang berdiri di belakangku? Apakah dia telah ada di sisiku?

Aku memusingkan tubuhku. What the…again, I’m speechless!! Airmata jernih turun di pipi tanpa dipaksa. Aku relieve apabila memandangnya. Dia sihat. Dia nampak sedikit kurus. Dia ada misai, mungkin menyimpan misai. Tapi aku tak suka! Yang lain tak apa. Dalam sibuk menangis sempat pula aku menganalisa dirinya.

“Don’t cry my dear…”

Lagi aku menangis tanpa rasa malu di hadapannya.

“Indeed you’re very lucky for having me…”

Aku berterusan memukul tubuhnya dengan gaya mengada-ngada. Entah mengapa. Mungkin aku mahukan kebenaran. Mana tahu aku hanya berkhayal….

“Sudahlah tu, simpan airmata tu untuk hari bahagia kau nanti. Aku takut dah kering kontang kena pula guna air mata air…” Teguran Seri bernada gembira.

“Abang dengar semuanya tadi?”

Mr CEO mengangguk.

“Yang mana satu abang tak dengar?” Aku malu sendiri. Bukankah tadi aku mengaku masih tunangannya sedangkan aku yang tinggalkan dia kerana halangan orang tuaku. Entah apa dia kata nanti.
“Semuanya abang dengar. Tapi…abang rasa kita patut tamatkan pertunangan kita, Fina. Abang tak sanggup lagi. Abang tak sanggup kita berterusan macam ini.”

Aku rasa tidak percaya dengan pengakuannya. Setelah sejauh ini kami dipertemukan, dia tiba-tiba sahaja mahu menamatkan pertunangan kami. Argh!! Apa lagi dugaan yang datang ini, tolonglah aku YA ALLAH!

“Kita kahwin. Abang nak Fina jadi isteri abang, ibu kepada anak-anak kita.”

Ohh!! Aku nak!!! Tapi jeritan ini aku simpan dalam hati. Ingatkan apa tadi. Seri senyum simpul melihatkan raut kebahagiaan yang terpancar diwajahku.

“Fina nak resign jadi director.”

“Tak boleh. Sampai bila-bila pun Fina tetap director dalam hidup abang…tanpa Fina abang hilang arah…please don’t leave me like that again Fina.”

Bumi Kangaroo yang sejuk menjadi hangat dengan pertemuan ini. Dalam hati aku berdoa, dalam hati aku memohon, emak, abah…izinkan aku berbahagia! Restuilah kami!!
spacer

Contest/Peraduan

Untuk memeriahkan kedatangan Tahun Baru 2011, pihak MYKARYA.COM dengan ini mempelawa para penulis untuk menghantarkan karya mereka (berbentuk cerpen). Contest ini bertujuan untuk berkongsi cerita suka dan duka diadaptasikan daripada lagu yang mempunyai kenangan tersendiri dalam diri pembaca.
Adalah dimaklumkan bahawa contest/peraduan ini adalah hanya untuk hiburan santai semata-mata dan juga berkongsi maklumat sesama blogger diluar sana.

PERATURAN:

*TERBUKA KEPADA SEMUA BLOGGER DI SELURUH MALAYSIA

* PENULISAN DALAM BAHASA MALAYSIA
MAKLUMAT LANJUT :

TEMPAT PERTAMA : RM100
TEMPAT KEDUA : RM 75
TEMPAT KETIGA : RM 50
SAGUHATI : Sebuah Novel (X 5 orang)

HADIAH KHAS:

CERPEN FAVORITE: RM100 (Pilihan Pembaca Blog)

*SYARAT-SYARAT PENYERTAAN

1. Setiap penyertaan adalah menjadi hak milik MYKARYA.COM dan pihak kami berhak menyunting, menerbit dan mencetak bahan tersebut.
2. Setiap tajuk penyertaan adalah bebas tetapi hendaklah berdasarkan tema yang berkaitan dengan sesebuah lagu.
3. Panjang maksima cerpen adalah 3000 patah perkataan.
4. Cerpen hendaklah karangan asli dan tidak pernah diterbitkan dalam mana-mana penerbitan.
5. Setiap penyertaan hendaklah menggunakan font jenis Arial bersaiz 12 dan bertaip selang 2 baris .
6. Penulis dinasihatkan menggunakan tatabahasa yang betul dan ejaan yang sempurna (tidak menggunakan 'short form').

7. Penilaian hasil tulisan akan berdasarkan kriteria pihak MYKARYA.COM sendiri dan keputusan adalah muktamad.

BERSAMA-SAMA MEMARTABATKAN BAHASA KITA!

Setiap Penyertaan hendaklah dihantar ke alamat email berikut:

1) adminkarya@gmail.com

2) nora.azam@gmail.com

Setiap karya hendaklah menyertakan nama sebenar dan nama samaran (jika mahu), no telefon untuk dihubungi, alamat e-mel, dan tajuk karya yang dihantar berserta tajuk lagu yang menjadi pilihan.

TARIKH TUTUP PENYERTAAN:

14 FEBRUARI 2011

------------------------------------------------------------------------------------------------

Nama Pemenang & Karya:

TAHNIAH!!

1) Jahat ~ Nura Azata

2) Cinta Arjuna ~ Nurul Hanimia

3) Masih Bersamamu ~ Haliban

4) Si Dia ~ Eiyma

spacer