Header Ads

Karya 2: MASIH BERSAMAMU



Pengumuman

Karya berikut adalah karya asli daripada penulis. Tiada suntingan dilakukan bagi membolehkan anda menilai sendiri karya tersebut. Sebarang persamaan kisah/cerita adalah idea imaginasi penulis sendiri. Harap maklum.

Tajuk karya: Masih Bersamamu
Nama samaran : haliban
Tajuk lagu : Masih Bersama - KRU


Saidatul Syifa’ melihat slip keputusan peperiksaan percubaan PMR yang baru sahaja diberikan oleh Ustazah Khadijah, guru kelasnya. Rakan-rakannya yang masing-masing memberikan komen tentang result mereka menjadikan kelas itu bising seketika.

Saidatul tahu ada sepasang mata yang jauh di hadapan kelas tajam memandangnya. Mata yang bundar itu amat dirinduinya selama sepuluh tahun lamanya. Namun mata itu kini penuh dengan api kemarahan terhadapnya.

“Baiklah, antunna semua telah lakukannya dengan baik. Tahniah dan pihak sekolah amat berbangga dengan prestasi antunna .Diharap antunna mengekalkan prestasi ini hinggalah ke peperiksaan sebenar,” ucap Ustazah Khadijah yang menyebabkan kelas itu senyap.

“Syifa’ pula, jumpa saya di bilik guru selepas waktu rehat nanti,” sambung Ustazah Khadijah lagi.

“Syifa’ yang mana satu, ustazah?” Seorang pelajar bersuara.

Ustazah Khadijah tersedar bahawa di dalam kelasnya terdapat dua orang yang bernama Syifa’.

“Ya tak ya, terlupa pula saya! Putri Syifa’ jumpa saya nanti.” Semua mata memandang Putri Syifa’ yang menunjukkan muka selambanya. Saidatul Syifa’ hairan mengapa gadis itu dipanggil oleh guru mereka.

Akhirnya, apabila jam menunjukkan pukul dua petang, doa pulang dibacakan dan pelajar dibenarkan pulang. Saidatul Syifa’ mengemas barang-barangnya dan beriringan keluar bersama-sama rakannya, Julia. Belum pun sepuluh langkah kakinya bergerak, Saidatul merasakan bahunya dilanggar. Habis jatuh bertaburan buku-buku dan fail di tangannya. Julia tunduk membantu mengutip barang-barang Saidatul. Saidatul sempat melihat jelingan sepasang mata itu bersama senyuman sinis yang seakan-akan mengejeknya. Saidatul tetap tidak mengambil hati dengan perbuatan gadis manis itu terhadapnya.

Kau keras hati, Putri! Kau sengaja menafikan perkara yang sebenar! Kau tidak mahu mengaku kenyataan yang sebenarnya. Tapi aku akan pastikan kau mengaku sendiri! Aku akan pastikannya!

Puan Marina Hannah memeluk anak perempuannya yang sedang menangis. Encik Ariffin hanya memerhati dua beranak itu. Dia membatukan diri dan tidak dapat berkata apa-apa.“Mama tahu Datul sayangkan adik Datul tu tetapi perasaan marah telah menguasai hatinya,” ucap Puan Marina perlahan, cuba menenangkan perasaan anaknya.

“Tapi kenapa mama? Datul masih dapat melihat sinar kasih-sayang di matanya. Takkan tak ada sedikit pun saki-baki kasih sayang itu untuk kakak kembarnya ini. Dia kembar Datul, mama. Datul dapat rasa apa sahaja yang dia rasa.”

“Datul, abah percaya suatu hari nanti Putri akan kembali kepada kita,” ucap Encik Ariffin tiba-tiba.

“Putri…” Esak tangis Saidatul berbunyi lagi.
Kenangan dirinya bersama Putri datang lagi. Dia dan Putri bergaduh mengenai rancangan untuk pergi ke negara kelahiran mama mereka. Seorang kanak-kanak perempuan berusia lima tahun memujuk adik kembarnya untuk pergi bersama-sama mereka tetapi adiknya tetap berkeras tidak mahu pergi. Alasannya, dia tidak mahu meninggalkan Nek Som, nenek mereka seorang diri.

Benar, Puan Marina sebenarnya anak kelahiran negara Sepanyol yang beragama Islam. Selepas berkahwin, Puan Marina menetap di Malaysia. Enam tahun kemudian, Puan Marina menyatakan hasratnya untuk pulang ke Sepanyol. Dia rindu akan ibubapa dan tanah airnya. Akhirnya, Putri ditinggalkan bersama Nek Som.

Kelas berjalan seperti biasa. Lazimnya pada maddah terakhir, para pelajar kelihatan letih dan tidak bersemangat tetapi apabila jam menunjukkan pukul dua petang, mereka semua kembali bertenaga. Itulah sikap pelajar sekolahnya termasuklah pelajar kelasnya sendiri.

Semua murid telah keluar dari kelas masing-masing. Saidatul masih lagi mengemas alat tulisnya. Ketika dia berkira-kira untuk beredar, dia ternampak Putri yang masih lagi tunduk menghadap meja. Menyiapkan kerja sekolah barangkali.

Saidatul sedar yang gadis itu tinggal di asrama, tidak perlu tergesa-gesa pulang sepertinya tapi perut perlu diisi dengan makanan tengahari. Saidatul menyuruh rakannya, Julia pulang terlebih dahulu sementara dia mengatur langkahnya ke arah gadis itu.

“Putri…” Saidatul menyapa.

Putri tidak menghiraukan suara itu.

“Kenapa tak pulang ke asrama lagi?” Saidatul tidak berputus asa untuk berbual dengan gadis itu. Putri tetap diam.

“Putri, kenapa…”

“Hei, kau ni kenapa hah? Sibuk jaga tepi kain orang? Menyibuk aje!” Bentak Putri Syifa’ sebelum sempat Saidatul menyempurnakan ayatnya.

“Aku bukan menyibuk, Putri. Aku ambil berat tentang kau.”
Mendengar kata-kata itu, Putri berdiri dan memandang mata Saidatul yang berwarna biru sebelah.

“Ambil berat? Siapa kau?Aku tak kenal pun? Apahal nak ambil berat tentang aku pula?”
Saidatul tersentak.

“Putri! Kita adalah saudara kandung! Kau tak dapat nafikan itu!” Suara Saidatul makin tinggi.

“Saudara? Hei, aku tak ada saudara lain selain nenek aku! Nek Som yang jaga aku dari kecil hinggalah dia menghembuskan nafasnya yang terakhir. Selepas itu, aku terpaksa tinggal di asrama. Kau mengaku saudara aku tapi di mana kau selama ini? Kau tinggalkan aku keseorangan di kampung sementara kau pergi berseronok di Sepanyol tu!
Kau berada di luar negara, tak pernah kirim khabar berita, tak pernah tanya khabar aku, tak pernah pulang walaupun semasa Nek Som meninggal! Never! Setelah sepuluh tahun, baru kamu semua pulang dan mengatakan yang kamu semua keluarga aku.” Putri Syifa’ meluahkan segala kemarahan yang telah lama terbuku di hatinya.

Saidatul Syifa’ terdiam. Sunyi sepi seketika. Saidatul cuba untuk membuka mulutnya.

“Putri…Aku tahu semua itu. Kami patut pulang semasa Nek Som meninggal. Kami bersalah. Aku pun tak patut tinggalkan kau seorang diri kat kampung. Aku tahu, aku terlalu ikutkan kemahuan aku untuk pergi ke luar negara. Aku minta maaf. I’m really sorry. Tapi aku pun rindukan kau di sana. Aku terpaksa biasakan diri dengan ketiadaan kau.” Saidatul meluahkan perasaannya pula.

“Ah, itu pilihan kau!”

“Tapi kau patut tahu Putri, aku amat merindui kau. Aku amat menyayangi kau selama ini. Kau pun begitu Putri...” Mata Saidatul sudah mula berair.

Putri menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Tak, kau tipu dan aku tak ada-apa-apa dengan kau!”

“Kau tak boleh menafikannya, Putri Syifa’! Mata kau itu berwarna biru seperti aku. Itu buktinya. Kau menyembunyikan mata itu dengan kanta mata,”jawab Saidatul dengan tegas.

Tangan Putri sudah berada di telinganya. Tidak mahu mendengar lagi.

“Tidak! Aku tak ada semua tu!” Jerit Putri. Dia berlari keluar.

Saidatul yang terkejut dengan tindakan adiknya turut keluar mengekori gadis itu. Seperti orang yang tidak sedarkan diri, Putri berlari keluar dari pintu pagar sekolah dan terus meyeberangi jalan raya tanpa menyedari ada sebuah kereta yang meluncur laju semakin hampir dengannya.

Saidatul yang melihat keadaan itu mencepatkan lariannya ke arah adik kesayangannya. Dia menolak kuat tubuh Putri sehingga gadis itu terpelanting jatuh ke tepi jalan.

Putri cuba bangun dengan menahan rasa sakitnya. Dia berpaling ke arah Saidatul. Ya Allah! Saidatul dilumuri darah merah.

“Datul!” Putri menjerit. Dia segera berlari ke sisi kakaknya dan terus merangkul kembarnya itu.

“Datul…” Putri menyentuh pipi kakaknya. Air matanya gugur ke bumi tanpa dipinta.

“Datul, kau tak boleh tinggalkan aku. Kau akan selamat,” ucap Putri lagi. Dia sudah menangis teresak-esak. Dia tidak dapat menahan kebenarannya lagi.

“Putri…” Saidatul bersuara dengan lemah.
“Katakan kau sayangkan aku,” pinta Saidatul. Dia ingin mendengar sendiri kata-kata itu daripada mulut adiknya

Putri mengangguk pantas.

“Aku sayangkan kau, Datul. Jangan tinggalkan aku.”

Saidatul tersenyum puas. Di saat itu, dengan payah dia mengeluarkan sesuatu dari kocek baju sekolahnya dan dihulurkan kepada Putri.

Putri melihat apa yang berada di genggaman kakaknya. Seutas rantai! Rantai yang pernah dimilikinya. Rantai itu tertulis namanya. Dia pasti kerana dia juga mempunyai rantai seperti itu yang tertulis nama kakaknya. Mereka pernah bertukar rantai milik mereka suatu masa dahulu. Putri mengenggam kemas tangan Saidatul.

“Kasih kita tetap akan bersama selamanya,” ucap Saidatul sebelum mulutnya menuturkan kalimah suci syahadah dengan tersekat-sekat.

Akhirnya Saidatul Syifa’ menutup matanya untuk kali terakhir dalam hayatnya. Putri Syifa’ menangis semahu-mahunya.


“Oh kau masih bersamaku…bersamaku,
Di depan mata walau apa saja
Dan ku masih bersamamu…bersamamu
Untukmu semua…ucapkanlah kuikhtiar.”
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.