Now you can Subscribe using RSS

Submit your Email

Feb 25, 2011

Karya 4: SI DIA

nur aynora

Pengumuman

Karya berikut adalah karya asli daripada penulis. Tiada suntingan dilakukan bagi membolehkan anda menilai sendiri karya tersebut. Sebarang persamaan kisah/cerita adalah idea imaginasi penulis sendiri. Harap maklum.


Tajuk Karya: Si Dia
Nama samaran: Eiyma
Tajuk lagu : Ketulusan Hati - Anuar Zain


Setelah sekian lama, akhirnya dengan izin ALLAH aku dapat menyambung pelajaran ke peringkat ijazah sarjana muda di Universiti Utara Malaysia (UUM). Peluang yang ada aku rebut. Pada mulanya ayahku keberatan untuk membenarkan aku pergi ke Sintok. Tapi, ayah turutkan saja kemahuan ku. Berbanding dengan emak aku, dia yang lebih bersemangat untuk aku pergi ke sana. Tanggal 1 Julai 2007 dengan rasminya aku bergelar mahasiswa UUM dalam bidang Pengurusan Awam.

Secara kebetulan di sini, aku mempunyai kawan yang bersebelahan dengan bilik aku yang turut mengambil bidang yang sama. Namanya Nina. Selain itu, aku juga mempunyai tiga orang kawan lagi yang rapat denganku. Tetapi mereka ini, duduk di dalam kolej kediaman yang berbeza denganku. Pada semester kedua, ada satu situasi yang merobohkan balik perasaanku terhadap lelaki. Ketika itu aku dan kawan-kawan sedang menunggu untuk masuk kelas. Biasalah, dalam sedang menunggu mesti melihat pelbagai karenah orang. Tiba-tiba mataku tertancap kepada wajah seseorang lelaki yang boleh aku katakan kacak juga orangnya. Aku tertarik dengan wajah dan penampilannya. Pelajar itu memakai pakaian sut lengkap kot dengan seluar. Ketika di dalam kelas, pensyarah menyatakan bahawa dia tidak mahu mengajar pada hari ini, tetapi ingin kami membentuk kumpulan untuk membuat tugasan berkumpulan. Setiap kumpulan mempunyai seramai 10 orang ahli. Aku yang pada ketika itu hanya mengenali Nina. Dalam sibuk mencari untuk mencukupkan ahli kumpulan, tiba-tiba lelaki itu bersama rakannya datang kepada kami dan mengajak kami menyertai kumpulannya. Kami pun terima sajalah. Memang satu kebetulan aku satu kumpulan dengan lelaki yang baru sekejap tadi aku minat. Setelah semua kumpulan telah dibentuk, pensyarah memberi arahan cara-cara untuk membuat tugasan. Pensyarah mengatakan bahawa kami perlu membuat tugasan di luar iaitu memilih salah satu organisasi untuk dibuat kajian. Pada kelas minggu depan, kami berbincang untuk memilih organisasi. Setelah berbincang dan bertanyakan pendapat daripada pensyarah, kami memilih salah satu Pihak Berkuasa Tempatan (PBT) yang ada di Kedah.
Setelah berbincang bersama ahli kumpulan dan membuat temujanji dengan pihak PBT terbabit, kami pun pergi ke sana dengan diwakili empat orang ahli kumpulan. Aku, Nina, dia dan kawannya. Biasanya dalam kereta aku suka duduk di belakang sebelah kiri. Dan aku pun mengambil kesempatan untuk melihat dia secara curi-curi. Hihihi. Perjalanan ke bandar Alor Star memakan masa lebih kurang sejam setengah. Kami ke sana dengan kereta dia. Sebaik saja sampai di sana, kami terus memberi borang soal selidik kepada salah seorang pekerja. Sementara menunggu orang yang bertanggungjawab, kami berbincang semula dan membuat keputusan untuk meneruramah salah seorang pegawai Bahagian Sumber Manusia. Hampir pukul dua petang, baru kami bergerak keluar. Memandangkan sudah pukul dua petang dan perut kelaparan, kami pergi ke Pekan Rabu untuk makan. Kami pun memilih meja untuk empat orang. Aku memilih untuk makan nasi campur. Dia dan kawannya pun makan nasi campur. Aku pun melihat lauk yang ingin diambil. Dia pula sudah menunggu untuk mengambil nasi. Dalam sibuk melihat lauk-pauk, tiba-tiba dia menghulur sepinggan nasi kepadaku. Terkejut aku dibuatnya. Dalam terkejut dan ragu-ragu, aku mengambil juga nasi yang dihulurkan. Dan sekali lagi dalam keadaan terpaksa, aku makan berhadapan dengan dia. Bukan aku tidak biasa makan dengan lelaki. Tapi, cuba bayangkan, anda makan berhadapan dengan seseorang yang anda minat. Perasaan malu itu mesti terasa kan? Dan takkan pula aku duduk makan bersebelahan dengan dia.
Selepas makan, kami bergerak pulang. Sudah sampai separuh jalan keluar dari bandar Alor Star, barulah dia berkata kepada Nina, untuk solat terlebih dahulu. Aku geram saja dalam hati. Kenapa dia tidak pergi ke masjid dulu sebelum bergerak keluar dari bandar Alor Star. Lepas itu, dia patah balik ke bandar Alor Star dan singgah ke Masjid Zahir. Sepanjang perjalanan dari UUM, dia memasang lagu. Pada ketika itu, lagu baru iaitu Ketulusan Hati nyanyian Anuar Zain kerap diputarkan di radio. Memandangkan sepanjang hari itu hujan, maka kami terpaksa berpayung. Setelah dia memakirkan keretanya dan aku menunggu Nina untuk memayungkan aku, aku tunggu dalam kereta. Ketika itu, ada aku, dia dan kawannya. Secara tidak sengaja, mulut aku ternyanyi lagu Anuar Zain dan perkataan yang keluar dari mulutku ialah ‘mencintaimu...’ Aduh.. malu aku. Aku rasa muka aku sudah berubah menjadi merah. Tapi hendak buat macam mana, sudah terlepas nyanyi. Selepas solat, aku hendak pergi ke tandas. Setelah memberitahu Nina, aku cepat-cepat pergi ke tandas. Dia dan kawannya sedang berborak dengan seorang pakcik di ruang legar. Sebelum sampai ke tandas, aku berhenti sebentar di hadapan anak tangga. Takkan aku hendak melompat pula. Setelah melihat anak tangga, tapi aku belum turun lagi, aku berpaling ke kiri. ‘Aik!!!’ terkejut aku. Alih-alih dia sudah berada di sebelah aku, dengan jarak yang agak rapat. Pelik aku. Bila masa pula dia sudah berada di sebelah aku. Padahal, aku sudah berjalan agak laju tadi. ‘Ah... apa aku peduli’. Aku terus masuk ke dalam tandas.
Setelah sampai di kolej kediaman kami, Nina mengajak kami minum petang di kafe. Kafe itu terletak bersebelahan dengan blok kolej kediaman kami. Aku yang pada mulanya tidak bersetuju kerana sudah kepenatan, akhirnya menuruti saja kemahuan Nina. Nina mengajak minum kerana dia ingin membalas balik duit makan tengahari tadi yang dibayar oleh kawan si dia tadi. Setelah memesan makan, Nina menyuruh aku bertanya kepada dua orang lelaki itu, air apa yang mereka hendak minum.
“Nak minum air apa,” soalku kepada kawan si dia.
Lama dia berfikir. Kemudian dia bertanya kepada kawannya.
“Mmmm.... air apa ek. Air teh ais je la,” katanya.
Aku dan Nina pun pergi memesan air. Aku pula ada rancangan sendiri. Aku sengaja menyuruh Nina membawa gelas minuman kami. Kami berkongsi air. Manakala, aku membawa gelas minuman untuk dua orang lelaki itu. Aku sengaja membawa air minuman mereka untuk ‘melayan’ si dia. Hihihi. Dan aku berjaya melaksanakan rancangan aku. Sambil makan bubur hitam, aku mengambil peluang lagi untuk melihat si dia. Memang asyik aku memandangnya. Tapi bila mata kami bertembung, cepat-cepat aku mengalihkan pandangan. Dan aku boleh agak yang dia boleh perasan aku asyik memandangnya. ‘Lantak la.’ Setelah habis makan, tiba masa untuk balik. Yang ironinya, ketika aku bangun, dia pun sama-sama bangun, dan bila aku mula berjalan, dia pun sama-sama berjalan, beriringan. Pelik aku. Ketika dalam bilik, baru aku perasan yang pakaian yang dipakai oleh aku dan dia, boleh dikatakan sedondon. Aku memakai baju berwarna merah bercampur ‘peach’ kosong dan dia memakai baju berwarna merah hati. Itu kisah aku dalam semester dua.
Dalam semester tiga pula, aku ada mengambil subjek Personelia. Sekali lagi aku terkejut. Aku berjumpa dia di dalam kelas itu. Maklum la, dia mengambil bidang yang sama. Pusing-pusing, mesti jumpa dia. Di dalam kelas ini, dia selalu dijadikan contoh oleh pensyarah. Sampaikan aku naik jemu. Tapi lama-kelamaan, baru aku dapat tahu bahawa, dia adalah pelajar kesayangan pensyarah itu. Sama juga cerita ketika aku dalam semester empat. Aku dan dia dalam satu kelas Hubungan Manusia, dan sekali lagi dalam kumpulan tugasan yang sama. Ada kisah menarik lagi di sini. Salah seorang kawan aku yang bertiga itu, merupakan salah seorang ahli jawatankuasa (AJK) dalam persatuan bidang kami. Dan ketika itu, persatuan ingin mengadakan jamuan makan malam untuk meraikan para senior untuk pelajar bidang kami. Aku dan seorang lagi kawan aku tidak mahu pergi. Tetapi setelah dipujuk seorang lagi kawan kami dan kawan kami yang menjadi AJK tidak akan pergi sekiranya kami tidak pergi, akhirnya kami pergi disebabkan kesian kawan kami yang menjadi AJK itu, kerana tidak ada sesiapa yang ingin menemaninya. Majlis makan malam itu diadakan di hotel universiti aku. Kami pergi bersama dua orang lagi kawan kami dengan menaiki teksi. Setelah sampai, aku pun turun dari teksi, dan terus ternampak si dia juga yang baru turun dari keretanya. Dia datang bersama rakan perempuannya. Kebetulan teksi yang kami naiki, berhenti betul-betul di belakang keretanya. Jadi, kami sama-sama berpandangan sebaik saja turun dari kereta dan teksi. Tergamam aku dibuatnya. Aku memang tidak tahu yang dia akan datang ke majlis ini. Setelah semua kawanku turun, aku pun datang kepadanya.
“Eh, awak datang juga?” soal ku kepadanya.
“Ha’ah, kenapa?”
“Tak ada apa-apa. Saja tanya”
Aku berborak sebentar sambil berjalan menuju ke koridor. Usai aku dan kawan-kawanku mendaftarkan diri, kami berborak-borak di ruang legar sementara menunggu masa untuk masuk. Ketika tengah berborak, baru aku perasan yang aku dan dia memakai baju yang hampir sedondon buat sekian kalinya. Aku memakai kemeja bertanahkan putih kecoklatan dan bercorak-corak coklat, seluar jeans berwarna biru pekat dan kasut berwarna coklat gelap. Manakala dia memakai baju kemeja berwarna coklat bercorak kotak-kotak, seluar jeans berwarna biru pekat dan sneakers berwarna coklat gelap. Cuma yang bezanya, dia memakai mafla merah. Ada keserasian ke kami ini? Soalku dalam hati. Yang penting, kami tidak berjanji pun. Soalan yang paling kerap bermain dalam fikiran ku ialah ‘Aik, siapa tiru siapa ni?’. Mana tidaknya, kadang-kala di dalam kelas, kami pun memakai pakaian yang sedondon warnanya. Dalam semester ini juga, aku sudah kerap bermain mesej dengannya. Dulu, jangan haraplah hendak bermain mesej. Itu pun aku yang mulakan dulu. Aku mula mesej kerana aku niat hendak mengucapkan ucapan hari lahir. Itu saja. Lebih dari itu, atau apa yang akan terjadi selepas itu, aku tidak kisah.
Aku : Selamat hari lahir. Moga panjang umur, murah rezeki dan diberkati ALLAH.
Dia : Thanks.
Aku : Sama-sama.
Dia : Welcome. Siapa ni ek?
Aku senyapkan saja. Biar dia yang mencari siapa aku. Aku dapat nombor handphone dia pun dari Nina. Nina pula dapat ketika kami sama-sama buat tugasan ketika semester dua dulu. Petang itu, tiba-tiba teringat pula yang dua orang kawan aku dipindahkan kolej kediaman. Kolej kediaman baru mereka berhampiran dengan kolej kediaman dia. Aku mesej dia semula.
Aku : DPP no 16 tu DPP mana?
Dia : SME.
Aku : Ok, thanks.
Dia : Welcome, sape nie ek?
Sekali lagi aku buat tidak tahu. Ketika ini aku sedang bercuti semester. Bila sudah masuk semester baru dan kebetulan bulan Ramadhan tiba, aku pun memberi mesej yang mengandungi ucapan ‘Selamat Berpuasa’. Seperti biasa dia membalas ‘thanks’. Kemudian, sebelah malam aku menerima mesej dari dia – ‘Siapa ni’. Terkejut aku. Aku masih dengan cara aku – mendiamkan diri. Tetapi setelah dipaksa dan dipujuk oleh teman sebilik aku, akhirnya aku membalas mesejnya.
Aku : Teka la.
Dia : Alaa... bagitau je la.
Aku : Tak nak.
Dia : Bagitau je la, kut-kut saya kenal awak ke?
Aku : Boleh ke awak kenal nama saya?
Dia : Macam mana saya nak kenal nama awak kalau awak tak bagitau nama awak. Bagitau je la.
Aku : Ok ni no matrik saya. 001122. Pandai-pandai la awak cari ye.
Dia : Alaa... malasla. Bagitau la nama.
Aku : Tau la awak tu famous. Setakat nak cari saya kat fpau bukannya susah sangat pun.
Dia : Laa... boleh macam tu pula ye. Ok la, nanti saya cari awak.
Esok petangnya, aku mendapat mesej darinya.
Dia : Ha..ha. da tau da awak siapa. Kuang, kuang, kuang. Anyway, selamat berpuasa juga.
Aku : Sama-sama.
Sejak dari itu, aku sudah kerap mesej dengan dia walaupun dalam tempoh yang jarang-jarang. Kerja gila aku buat sepanjang bulan puasa ialah, hari-hari aku ucapkan selamat berbuka tika hampir tiba waktu berbuka. Selepas raya, dengan bantuan Nina dan seniorku, aku dapat memberinya kek buah hasilku sendiri kepadanya. Ada satu peristiwa yang aku geram dengan ketiga-tiga kawanku yang melibatkan aku dengan dia. Masih di dalam semseter empat. Ketika itu, kami sedang menghadiri program kelas. Memandangkan dia dalam tahun akhir, kawan aku bertanya kepada aku, beberapa hari sebelum program itu dijalankan.
“Eh, kau tak nak ke bergambar dengan dia? Dia kan dah sem akhir.”
“Eh, tak nak la aku kalau bergambar berdua dengan dia.”
“Okey, kalau kau nak, nanti kita bergambar beramai-ramai ek.”
“Okey.”
‘Hishh... nak gila ke bergambar berdua dengan laki. Tak mau aku.’ protes aku dalam hati.
Ketika program itu berlangsung, aku seperti biasa dengan kebiasaan aku – memandangnya dia dalam diam. Satu ketika yang sesuai, tiba-tiba salah seorang rakan aku memanggilnya.
“Awak, sini kejap.”
Aku hanya memerhatikan dia bercakap dengan rakanku dengan jarak yang agak jauh, tapi masih boleh mendengar percakapan mereka.
“Kenapa?” soal dia.
“Kitaorang nak amik gambar,” kata kawanku.
“Ooo.. nak amik gambar, boleh. Mana kamera?”
Dia pun tahu yang kami berempat ni berkawan rapat, sebab ke mana saja kami pergi, kami berempat mesti ada bersama. Malah kelas pun kami mengambil subjek yang sama.
Aku pun sudah bersiap sedia untuk bergambar.
“Bukan amik gambar kitaorang. Tapi, nak amik gambar awak dengan dia.” Siap kawanku tunjuk ke arahku lagi.
‘Hah’ jerit aku dalam hati. Teruk betul kawanku ini. Aku ingat, kami beramai-ramai bergambar dengan dia, rupanya tidak. Dia pun memandang aku. Maka, dalam keadaan terpaksa, aku pun bergambar berdua dengan dia. Gementar, semestinya. Tidak pernah dalam hidup aku bergambar berdua dengan lelaki, tambahan pula dengan orang yang aku minat. Akhirnya, ada juga gambar dia secara ‘life’ walaupun dengan muka aku dan dia tidak berapa sedia. Huhuhu.
Ada satu peristiwa yang membuatkan aku terperanjat dengan tindakan dia. Ketika ini, aku dalam semester lima. Petang itu, kelas kami dibatalkan dan kami tidak tunggu lama – masa untuk balik ke kolej kediaman. Ketika kami sedang berhenti di tengah-tengah pembahagi jalan untuk melintas ke seberang, tiba-tiba aku ternampak sebuah kereta sedang melintas laju. Disebabkan aku berdiri di hujung kiri sekali, maka aku terlebih dahulu nampak kereta yang sedang lalu. Aku pun memandang ke arah pemandu kereta itu. ‘Eh, dia’ kataku dalam hati. Terkejut aku melihat dia. Tapi yang membuatkan aku bertambah pelik lagi ialah, dia senyum ke arahku. Aku boleh melihat senyumannnya dengan jelas kerana dia menurunkan cermin keretanya. Memang aku sangat terkejut kerana mana pernah sebelum ini dia senyum kepadaku. Aku pula dengan spontannya, memukul bahu kawanku. Kesian dia menjadi mangsa pukulanku.
Itulah sedikit ceritaku tentang si dia yang aku minat. Dan memang dengan setulus hati aku menyukainya.

Mencintaimu tak mengenal waktu
Tak mengenal puitis
Hanya tulusnya hati
Mencintaimu tak mengenal ragu
Keyakinan hatiku hanya untuk dirimu selalu

KETULUSAN HATI – ANUAR ZAIN
Cintaku tak berdusta
Tak mengenal ingkar
Tak kenal nestapa
Cintaku hanya indah
Hanya bahagia untuk selamanya
Apa yang kurasakan ini
Persembahan untuk dirimu
Kau biarkan kasihku

Mencintaimu tak mengenal waktu
Tak mengenal puitis
Hanya tulusnya hati
Mencintaimu tak mengenal ragu
Keyakinan hatiku hanya untuk dirimu selalu

Cintaku tak berdusta
Tak mengenal ingkar
Tak kenal nestapa
Tak ada seribu janji
Hanya bahagia untuk selamanya
Apa yang kurasakan ini
Persembahan untuk dirimu
Kau benarkan kasihku
Mencintaimu tak mengenal waktu
Tak mengenal puitis hanya tulusnya hati
Mencintaimu tak mengenal ragu
Keyakinan hatiku hanya untuk dirimu selalu

Apa yang kurasakan ini
Persembahan untuk dirimu
Kau dengarkan kasihku

Oooooo

Mencintaimu tak mengenal waktu
Tak mengenal puitis hanya tulusnya hati
Mencintaimu tak mengenal ragu
Keyakinan hatiku hanya untuk dirimu selalu

nur aynora / Author & Editor

Mykarya.com adalah blog perkongsian e-novel, cerita korea dan drama melayu.

0 comments:

Post a Comment

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Coprights @ 2016, Blogger Templates Designed By Templateism | Distributed By Gooyaabi Templates