Novel: Suratan 16

August 13, 2011
“Bukalah pintu tu Nina, apa terhendap-hendap lagi. Kawan kau tu dah sampai.” Gesa ayahnya.

Soraya hanya memakai gaun berbunga kecil separas lutut sambil rambutnya disanggul ala kadar. Solekannya juga tipis sahaja, hanya sekadar mengelakkan wajahnya kelihatan pucat.

“Eh! Aziz…apa angin kau dating tak diundang ni? Nak buat surprise kat aku ke? Siapa kawan yang kau bawak tu.” Soraya menjenguk melalui cermin kereta. Bro. Aziz hanya tersengih-sengih. Sengihannya itu yang membuatkan dada Soraya bergetar kencang. Apa muslihat pulak ni!!

“Nantilah. Bagilah aku parking dulu. Tak sabar betul!”

Soraya sudah mendahului mereka bertiga hingga dia tak perasan ada sepasang mata memerhatikannya dengan begitu asyik sekali. Encik Abidin dan Puan Saodah mnenanti di muka pintu. Tetapi pasangan suami isteri itu telah terlebih dahulu mengenali siapa tetamu anak gadisnya malam itu. Nak sorok konon! Mereka berdua tersenyum simpul menyambut tetamu istimewa itu.

“Azeem…masuklah. Lama betul tak jumpa. Kamu apa khabar? Mak dan ayah kamu pun apa khabar agaknya.”

Encik Abidin bergerak ke belakang Soraya dan segera menyalami jejaka yang nampaknya semakin segak itu.

Soraya terpempan. Azeem!? Serta merta mukanya menjadi merah padam. Langkahnya terasa kekok. Dan yang pastinya, dadanya semakin bergetar tidak keruan. Ya ALLAH…tabahkanlah hatiku.

“Mak…elok tak muka Nina?” Soraya berbisik ke telinga emaknya.

“Dah cantiklah tu …” jawab emaknya tersenyum.

“Masuklah Zeem, Aziz…” akhirnya barulah Soraya bersuara. Itupun dengan keadaan tubuhnya membelakangkan tetamunya itu. Dia tidak bersedia. Siap kau nanti Bro. Aziz! Tengok apa kau dah buat ni??

Dengan sedikit kekuatan yang tinggal, perlahan-lahan Soraya memandang Haizan Azeem. Di situ mata mereka bersatu, terpancar cahaya kegembiraan yang tidak terhingga walaupun tiada sepatah kata yang diungkapkan. Bro. Aziz memerhatikan drama sebabak itu dengan dada yang sebak. Siapa sangka kan? Soraya dan Azeem saling mengenali.
“Saya baru balik dari overseas Mak Cik, pak cik…dalam enam bulan gitu. Baru inilah sempat datang sini.”

“Sekarang kerja kat mana?”

“Bank pak cik…”

“Ayahnya masih buat business yang dulu jugak ke?” puan Saodah mencelah.

“Begitulah mak cik. Nak buat apa lagi…”

“Nina kenapa senyap aje? Takkan dah terubat rindu tu sampai tak boleh nak berkata-kata…” Bro. Aziz mengusik Soraya. Baru sekarang dia memanggil Soraya dengan panggilan Nina, itupun terikut-ikut dengan panggilan manja gadis itu di rumah.

Soraya hanya menjeling. Suapannya juga lambat-lambat. Sesekali dia mencuri pandang kepada Haizan Azeem yang semakin kacak dan ‘macho’ itu. Dan rupa-rupanya setiap kali itulah Haizan ikut berbuat begitu. Akhirnya mata mereka kerap bersatu lalu mecambahkan ruang rindu yang semakin subur.

Hampir sebelas malam barulah Bro. Aziz dan Haizan memohon diri untuk pulang. Walaupun dalam hati Haizan tidak mahu balik, tetapi adat berkunjung harus dipatuhi. Lain kali kan ada waktu, lalu saat itu akan ku jejaki kau lagi wahai Nina Soraya! Haizan sempat menatap Soraya dari jauh buat kesekian kalinya buat melepas rindu bertahunnya itu.


SORAYA gelisah tidak boleh melelapkan mata. Peristiwa sebentar tadi menyentak perasaan egonya selama ini dan melunturkan dendam yang kesumat di dalam dada. Betapa walaupun pantai berubah dek air yang yang berubah, tetapi Haizan Azeemnya tetap sama seperti dahulu. Penuh kesopanan untuk menggamit rindunya kembali. Tanpa sedar air mata menitis membasahi pipinya yang gebu.

“Aku masih rindukan kau, Nina…”

Masih terngiang-ngiang ucapan keramat dari Haizan tadi. Ungkapan ringkas yang telah menyentak sanubarinya menjadi bertambah sayangkan lelaki itu. Segala dendam dan benci yang dipasung lewat beberapa tahun dahulu bagai debu diterbangkan angin malam pergi jauh dari sudut hatinya. Yang tinggal hanyalah segala rasa-rasa yang indah belaka!


HAIZAN menjawab panggilah telefon untuknya. Pagi-pagi begitu talian untuknya memang sibuk apatah menjelang akhir bulan. Dengan kerenah pelanggan, ibu pejabat yang memerlukan laporan disegerakan, dan bermacam masalah harus dihadapi setiap waktu. Namun hari ini ‘mood’nya baik. Sepagi hari Pak Mazlan jaga yang hampir sebaya ayahnya dibelikan nasi lemak dari warung di sebelah ofisnya.

“Hello! Selamat pagi.”

“Zeem! Pak Anjang ni…sibuk sangat ke?” kedengaran jauh suara di hujung sana.

“Biasalah Pak Anjang. Pagi-pagi macam ni memang saya sibuk sikit.Apa halnya ni Pak Anjang?” suara Haizan ikut tinggi bagi mengimbangi nada suara yang di sana.

“Ni ha…anak angkat Pak Anjang si Diane nak ke rumah kau petang sabtu nanti. Boleh tak kau tolong jemput dia kat jeti. Dia kata dah bosan asyik duduk kat pulau. Sesekali dia nak ke bandar jugak.”

Haizan menggaru kepala yang tidak gatal. Si minah saleh tu hendak dating sini? Nak buat apa? Haizan bersoal jawab sendiri.

“Bolehlah Pak Anjang. Nanti saya arrange transport…”

“Kau kena ambil dia sendiri. Aku tak percaya orang lain. Jangan tak jadi tau…”

“Bila dia nak balik England?” Haizan lari dari tajuk perbualan.

“Cuti kuliahnya lama lagi. Okeylah Zeem, nanti kau call Pak Anjang balik ya…”
Klik! Talian terputus.

Masalah pulak. Baru aje nak mintak Aziz aturkan ‘date’ dengan Soraya, hal lain pulak yang tebas dulu. Argh!! Yang penting aku mesti jumpa Soraya hari ini juga. Haizan bermonolog sendirian hingakan tanpa sedar tangannya sudah mendail nombor Aziz.

“Hoi! Kalau nak cakap cepat, aku sibuk ni!”

“Sorry Bro…mimpi kejap.” Haizan terkebil-kebil mendengar jerkahan dari Bro Aziz di corong telefonnya.

“Aku nak jumpa dia lagi Bro. Boleh tak? Dia ada kat office ke?”

“Tak bolehlah Zeem. Dia ada appointment dengan client. Makan tengahari kat Crystal Crown. Lain kali boleh kut!”

“Mana boleh. Aku nak jumpa dia jugak! Aku tak puas jumpa dia malam tadi. Kau cakap dengan dia yang aku akan tunggu dia kat lobi…”

“Macam mana dengan client…” belum habis Aziz menjawab, Haizan telah memutuskan talian.


HAIZAN sedia menanti kedatangan Soraya di lobi Crystal Crown. Pelanggan agak kurang sedikit hari itu, maklumlah pertengahan bulan. Banyak syarikat yang membayar gaji pada akhir bulan, itu yang menyebabkan banyak tempat makan yang penuh setibanya hari gaji. Sambil duduk, dia membelek majalah yang baru dibeli sebentar tadi. Pasaran saham yang jatuh mendadadk minggu ini, dan kejatuhan matawang ringgit mengakibatkan perjalanan ekonomi sedikit lembap. Kebanyakan majalah bisnes membincangkan isu tersebut.

Sewaktu memandang ke pintu masuk CC, Haizan terpandangkan Soraya berjalan beriringan dengan teman sepejabatnya , siapa lagi kalau bukan pak syed yang glamor itu. Mereka kelihatan mesra dan saling bertukar cerita. Tanpa disengajakan, Soraya juga terpandangkan Haizan yang sedang merenunginya. Haizan berserah sahaja apabila Soraya dan Syed Hafiuz meluru ke arahnya.

“Azeem, kau tunggu siapa?” Soraya memesrakan suaranya.

Tunggu kau lah, Sapa lagi! Hatinya berkata.

“Tak sangka jumpa kau kat sini Zeem. Jomlah kita makan sama. Eh! You kenal dia, Soraya? So…tak payahlah I kenalkan.”

“Orang handsome macam Encik Azeem ni semua awek kenal…” Soraya seolah menyindir Haizan.

“Jomlah…” Syed Hafiz mempelawa bersungguh-sungguh.

“Err…tak mengapa. Aku tengah tunggu kawan.” Haizan menolak walau di sudut hatinya melonjak-lonjak untuk mendampingi gadis tersebut.

Sambil meninggalkan Haizan, Soraya tertanya-tanya siapakah gerangan orang yang ditunggui oleh jejaka kacak itu. Lelakikah atau perempuan? Apakah Haizan dah ada buah hati? Tetapi malam semalam dia seolah menaburkan harapan yang tinggi menggunung kepadanya. Selera Soraya terus hilang apabila fikirannya diterjah persoalan bertalu-talu.

Kembali dari makan tengahari dengan Syed Hafiz, Soraya dikejutkan dengan kehadiran sejambang ros merah di mejanya. Dia menduga pasti Syed Hafiz yang sengaja membuat surprise, kerana dari ekor mata dan cara pandangan lelaki berketurunan syed itu sedang cuba menggodanya. Soraya malas untuk membaca nota yang diselitkan. Dia pasti tekaannya benar. Siapa lagi yang mahu mengirimkan benda-benda begitu kecuali orang itu betul-betul serius mahu mendekatinya. Soraya meneruskan kerjanya seperti biasa. Bro. Aziz yang duduk di meja Wahab memerhatikan sahaja gelagat Soraya.

Interkom di meja Soraya berbunyi. Encik Ahmadi mengarahkan Soraya masuk ke biliknya. Dengan perasaan malas dan langkah yang longlai dia bergerak juga. Walau apa sekalipun, Encik Ahmadi adalah bos dan semestinya seorang ketua perlu dihormati selagi dia tidak melampau batasan.

Soraya terus duduk tanpa di suruh. Ahmadi memerhatikan dengan ekor matanya.

“You dah bereskan semuanya?”

“Maksud encik?”

“Tak payah berencik-encik lah Soraya dengan I. Dah berapa kali I bagi tau…”

“Itukan lebih sopan. “

Ahmadi tersenyum simpul.

“Kita kembali ke tajuk asal. Apa yang you nak I settlekan lagi bos? Semua dah siap. Gaji pekerja semuanya dibayar ikut time. Kebajikan pekerja terjaga. Tak tahulah kalau ada yang mengadu kata tak cukup…”

“You ni keras kepala. Degil. Tak bagi chance langsung pada I…”

“So, apa masalahnya Encik Ahmadi?”

“Errr…tak ada apa-apa.”

“Ini saja yang you nak tanyakan?”

“I Cuma nak cakap best kerja dengan you!”

“Sindir ke pujian? Tadi baru aje kata I ni degil, keras kepala…”

“Up to you.”

Soraya bertambah geram. Inilah padahnya bila soal kerja dicampur aduk dengan soal peribadi. Ingat aku tak tahu kau punya taktik…pooraaah!

“Ada apa-apa lagi yang you nak suruh I buat? Kalau tidak I nak keluar.”

“Kita berborak dulu lah. I boringlah sorang-sorang macam ni.”

“Kalau bosan kat dalam ni, jom duduk luar, joint kita orang.” Sela Soraya dengan nada keras.

Tanpa menunggu lama Soraya terus angkat kaki. Bujang telajak tu kalau dilayan makin menjadi!

No comments:

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.