Header Ads

Aku Yang Terlewat 3

Advertisement


Aku memapah tubuh kurus Aqila keluar dari perut Harrier lalu perlahan-lahan meletakkannya di atas sofa di ruang tamu. Semasa dalam perjalanan pulang tadi aku sempat menghubungi Datuk Khalid dan menyampaikan apa yang telah berlaku.

"Awak tolong uruskan Zaff. Saya belum habis lagi discussion dengan client."

"Tapi Datuk..."

"You can handle it...I trust in you."
Trust! Percaya! Aku rasa semuanya di bebankan ke atas bahuku. Atas dasar percaya aku menjadi mangsa. Aku penurut kata, itu sebabnya orang umpama mengambil kesempatan ke atasku. Prinsipku mudah sahaja. Segala benda yang orang minta tolong, asalkan berasaskan kebaikan, aku akan melakukannya tanpa banyak soal. Itu aku.

Tetapi dalam bab membantu Aqila, aku rasa terbeban. Bukan sebab aku tidak ikhlas, tetapi aku takut kerana pertolongan yang sekali ini, akan menjadi dua kali dan berkali-kali. Mana letaknya masaku kepada isteriku dan keluargaku? Aku benar-benar buntu.

"Nak, tolong angkat dia ke atas sekali ya. Bibik tak kuat mau ngangkat nak Aqila. Almaklum, Bibik udah repot..."

Laa...aku ingatkan Datin tadi, rupa-rupanya Bibik sahaja pangkatnya. Bukannya aku mahu memandang rendah pada wanita separuh umur yang tersengih-sengih memandangku itu tetapi penampilannya begitu sofistikated! Bayangkan seorang Bibik berdandan cantik dengan solekan tipis dan baju berwarna garang. Aku rasa bukan aku sahaja yang tersalah sangka, orang lain pun akan menyangkakan perkara yang serupa.

"Dia memang begitu. Minggu ini saja udah lebih empat kali hidungnya berdarah. Bibik pun bingung nggak tau mau buat apa dengan nak Qila ni."

"Dia selalu pitam-pitam macam ini ke?"

"Memang kerap banget..."

Aku tersengih. Banget...perkataan yang selalu diucapkan oleh Hannah. Rindu banget!! Ah Hannah...aku selalu terleka pada janji. Aku membelek jam di tangan.

"Bibik! Dia okey ke kalau saya tinggalkan..."

"Tak mengapa, nak. Bibik tolong tengok-tengokkan."

"Tapi..." aku menggaru kepala yang tidak gatal.

"Betul ke dia okey ni..."

"Usah risau nak. Kejap lagi dia sedar lah tu..."

Confident betul Bibik ni! Aku yang menggelabah. Sakit apakah yang dihidapi oleh Aqila sehinggakan orang sekeliling seperti tidak risaukan dia. Apakah kerana penyakitnya sudah tiada penawarnya? Atau, apakah Aqila sudah tidak lama lagi untuk hidup di muka bumi ini...

"Bibik. Apa sakit dia sebenarnya?"

"Sakit angau aje!"

Satu suara garau menyergah tiba-tiba dari arah pintu bilik Aqila. Tanpa dipelawa dia berjalan masuk dan berdiri di sebelah Bibik.

Aku langsung tidak faham dengan situasi yang sedang berlaku. Mukaku terpinga-pinga macam beruk sesat dalam hutan. Aku semakin terkejut beruk apabila Aqila yang tadi tak bergerak macam patung bernyawa, terus berdiri tegak sambil dengan lagak manja dan mengada-ngada memegang lenganku.

"You see..."

Tegas dan lantang sekali suara lelaki yang tak bernama itu menerjah cuping telingaku. Tangan Aqila sudah aku lurutkan dari lenganku dengan cara yang agak terhormat sedikit. Tetapi sakit di hati hanya TUHAN yang tahu. Aku dipermainkan hidup-hidup!!

***

Wajah masamku sepanjang keluar makan dengan Hannah sedikit sebanyak merobek ketenangan makan malam kami. Hannah menegur sikapku yang agak dingin dan seperti berada di dunia yang asing. Aku masih berdiam juga. Rasa amarah yang aku tahankan memaksa aku menjadi begitu. Itupun demi Hannah. Agar makan malam kami boleh menjadi medan kami bergembira. Tetapi Hannah tetap Hannah, kaum Hawa yang amat sensitif deria rasanya...

"I stress...itu aje."

"Stress sebab apa? Hari ini kan you off day. Cuma temankan Datuk main golf aje kan? Apa yang buat you stress?"

"Tak ada apa-apa lah." Jawapanku pendek sahaja.
Advertisement

1 comment:

  1. jahatlah Aqila tu, suka kenakan orang!

    ReplyDelete

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.