Header Ads

Bukan Leo Qarnain - 3

Setahun yang lalu….


“Kau nak mati apa ajak aku lumba kereta. Kereta kau pun baru beli. Sayang siot nak lanyak.”

“Alah Leo! Duit boleh dicari. Kereta yang ini rosak, aku belilah kereta lain. Apa kisah. Kau pun satu, lembik sangat. Pengecut. Cuba jadi macam aku. The macho man in the town! Hahaha…”

“Macho tak macho. Aku apa ada hal. Kau lainlah, tak macam aku. Aku takutlah beb! Lagipun, aku sayangkan nyawa aku…”

“Hoi! Kau ingat kau sorang sayang nyawa. Kita try aje, lepas tu forget it. Just for fun.” Qushairi makin galak menghasut Leo.

“For last. Aku tak mau.”

“Penakut!”

“Don’t care.”

“Macam ni ke lelaki gentleman. Tak ada bola lah kau ni!”

“Lantak kau nak cakap apa.”

“Leo! Leo!”

“Aku blah dulu. Ada hal kat kolej.”

“Nak jumpa si ugly betty lah tu. Macam bagus aje.”

“At least aku ada orang suka!”

“Walaupun kau nampak macam jerk aje, ulat buku betullah kau ni. Huh! Tak tahan aku!”

“Suka hati kaulah Que. Aku chow dulu!”

Leo sudah berlari ke arah kereta Satria GTi miliknya. Qushairi mengejarnya dari belakang. Walaupun pelawaannya ditolak, dia tak berasa hati dengan kawan dan musuh sepermainan sejak berzaman itu.

“Nak modified enjin tak? Kasi ngaum lebih lagi. Aku boleh tolong carikan orang yang pandai hal-hal macam ni.”

“Ini pun dah cukup bagi aku, Que. Kau tu jaga BMW yang mak aku belikan. Kereta baru tu beb. Calar sikit siap kau.”

“Kalau calar pun kau yang kena. Sebab kereta tu mama beli untuk kau, bukan aku. Aku Cuma tolong pakai aje. Dah kau yang tak nak guna. Malu konon! Kau ni pelik betul. Orang lain berbaris nak naik kereta tu tau. Kau pulak senang-senang bagi pada aku. Nanti mak usu marah macam mana?”

“Mama aku pun mak kau jugak kan? Samalah tu…”

“Kau jangan lupa! Aku ni anak sedara mama aje, kau tu anak kandung. Memang jauh beza.”

“Pada aku semua sama. We are the Leo’s family.”

“Yup! Yang itu aku setuju. Sebab itu nama aku Leo Qushairi dan kau Leo Qarnain.”

“Okeylah beb! Aku chow dulu. Dah lewat ni.”

“Aku hantar.”

“Aku nak pergi sendiri.”

“Jangan degil. Aku hantar. Lagipun latihan bola keranjang aku dibatalkan. Itu yang buat aku bosan giler, beb!”

“Jom.”

Qushairi menarik tangan Leo ke kereta BMWnya. Qushairi memang terlebih nakal berbanding Leo. Leo lebih cool dan agak lembut orangnya. Leo agak sensitive tetapi Qushairi pula berlagak selamba dan agak garang. Perwatakan mereka yang kontra telah menyebabkan mereka sering tidak sebulu. Qushairi jadi begitu kerana kehilangan kedua ibu bapa sejak kecil lagi, jadi dia menumpang kasih dengan mak cik dan pak ciknya iaitu ibu bapa Leo.

“Ugly betty kau tu buruk sangat ke sampai kau gelarkan dia macam tu.”

“Tak. Dia cantik. Cuma cermin mata dia tebal sangat.”

“Ooooh…jadi minah kau tu tak lah buruk seperti yang aku sangkakan. Bila aku boleh jumpa dia?”

“Sekarang pun boleh. Lepas ni kalau jadi apa-apa pada aku, kau boleh take over. Dia okey punya! Terbaik beb!”

“Sorry lah Leo, aku tak berminat.”

“Yang kelakarnya, dia admire kat aku. Aku tau tapi buat-buat tak tau. Dia ingat aku buta agaknya. Saja je aku ikut rentak dia sampai dia tahu yang aku dah tahu…”

“Kau suka dia tak?”

“Aku?”

“Ya lah. Takkan aku kut. Aku tanyakan kau.”

“Of course I like her…dia tu dengan aku macam ada chemistry aje.”

“Okeylah. Semoga hubungan korang sampai hujung nyawa.”

Leo ketawa gelihati bila Qushairi menyebut frasa tersebut. Kelakar sungguh. Sudahlah Qushairi tu orangnya brutal tak ingat dunia, inikan pula menyebut sesuatu yang bersifat sentimental. Hati Leo amat tersentuh.

“Dah lama aku tunggu kau macam ni. Lebih bersikap terbuka. Kau asyik buku, buku, buku. Boring betul. At least berkawanlah. Campur dengan orang. Kita tukar buah fikiran. Kau ada dunia kau. Aku pun ada. Bila Leo dan Qushairi digabungkan, barulah meriah dunia. Tak gitu?” Qushairi memuji Leo yang berubah sikap tetiba. Leo sudah boleh bercerita tentang itu dan ini.

“Macam kita kecik-kecik dulu.” Leo sudah ceria kembali. Qushairi pun hairan apakah yang menyebabkan Leo berubah sikap. Wajahnya begitu gembira. Mulutnya macam bertih jagung. Sekejap tadi dia begitu telus menceritakan kisahnya dengan ugly betty.

Belum sempat Leo mahu menyambung cerita, telefonnya berdering.

“Nombor tak dikenali…”

“Siapa?” Tanya Qushairi sambil tangannya mengawal stereng.

“Mana aku tau.”

“Jawablah. Mungkin ada hal.”

“Assa…”

Belum sempat Leo membuka bicara suara di hujung sana yang kedengaran cemas telah menerjah telinga.

“Tuan Leo…”

“Ya. Siapa ni?”

“Mama dan ayah tuan …”

“Dia orang kat overseas.”

“Mama dan ayah tuan…”

“Kenapa??” jerit Leo cemas.

Qushairi menyambar telefon dari tangan Leo.

“Ada apa?”

“Mama dan ayah tuan accident. Mereka sudah tiada…”

Telefon jatuh dari tangan Qushairi. Leo tercengang-cengang. Kereta yang dipandu oleh Qushairi telah hilang kawalan. Tidak lama kemudian jalan raya yang tadinya agak lengang telah menjadi hangar bingar dengan bunyi siren kereta polis dan ambulans.

“Leo!”

“Leo!”

“Kau tak boleh mati. Maafkan aku Leo.”

“Aku yatim piatu, Leo…”

“Kau tak habiskan cerita kau pada, Leo.”

“Leo Qarnain, maafkan aku.”

Untuk ke sekian kali kenangan di dalam jiwa Qushairi tumbuh lagi di dalam memorinya. Dia belum berdaya menerima kenyataan sebuah kehilangan yang tragis.









Terima kasih kerana membaca karya Aynora Nur di sini.

Sila Klik 'LIKE' Jika Suka dan Bagi Komen Sekali Yea!






"Kadangkala ALLAH Hilangkan Matahari. Kemudian DIA Turunkan Guruh & Kilat. Kita Tercari-cari Matahari. Rupa-rupanya DIA Mahu Hadiahkan Kita Pelangi."


Advertisement

2 comments:

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.