Header Ads

My Love Ceo ~ Special Entry


“Tangguh? Tapi Kenapa? Kau jangan cari pasal Fina.”

Emak sudah mencekak pinggang di depanku sambil matanya bulat bak sebutir bola pingong yang bila bila masa saja boleh melantun di atas pipiku. Aduh! Tak sanggup aku tengok muka mak seburuk itu. Agaknya dulu dulu kalau abah tengok muka mak macam ini tentu emak tak sempat jadi isteri abah.

“Ya, postponed bak kata Dylan…”

“Kau orang berdua dah gila ke apa? Dylan tak Dahan, mak tak peduli. Kali ini mak nak korang kahwin. Titik. Noktah.”

“Tapi mak…”

“Tapi apa???” mata emak semakin besar dan makin dekat di mukaku.

“Emak, jangan buat macam tu. Buruk tau. Takut Fina.”

“Tau takut. Yang korang buat perkara tak bincang dulu, tau tau nak kahwin. Itu kau tak tahu takut aku. Fina tengok nanti macam mana kalau mak dah naik hantu, semua hantu pun takut.”

“Iya ke mak? Tak pernah nampak pun.”

“Kau tak caya??”

“Caya…caya…hehe…”

Aku angkat punggung nak masuk ke bilik. Tak kuasa nak melayan darah mendidih emak yang sedang meluap-luap. Kalau aku suruh ambil wuduk kang, marahnya makin tinggi dan tak pasal-pasal boleh terkena serangan jantung, siapa yang susah. Aku dan abah dan adik beradik aku yang susah! Aku tak nak jadi penyebab perkara-perkara buruk yang bakal berlaku. Hish! Selisih Malaikat 44…

“Hah! Nak ke mana pulak tu. Emak belum habis cakap.”

“Tadi juga mak yang cakap tunggu abah balik dari surau. Kita bincang lagi. Emak tak ingat ke?”

“Bila masa aku cakap macam itu?”

“Baru sekejap tadi. Cepatnya lupa mak. Fina masuk bilik dulu. Nanti abah balik kita bincang lagi.”
Emak kalau sedang marah sekejap beraku engkau dengan aku. Padahal ayat yang terakhir kat atas itu saja aku kenakan emak, kalau tidak bisingnya tak habis-habis.

Izz Dylan O’Connor pun satu. Dah elok plan dan arrange strategi supaya emak dan abah boleh satukan kami, dia pulak buat hal. Pada saat-saat akhir terpaksa tangguhkan perkahwinan kami kerana ada hal mustahak yang tak dapat dielakkan. Apa yang mustahaknya? Aku pun tak diberitahu. Cuma yang dia kata, beri dia masa selama tiga bulan untuk fikirkan keputusan kami ini. 3 bulan? Bukankah dulu dia pernah tinggalkan aku selama 3 bulan juga? Eh! Bukankah aku yang tinggalkan dia? Adakah 3 bulan kali ini dia pakat nak tinggalkan aku sebab dia sudah boring? Apakah dia telah bertemu dengan kekasih mat saleh lain yang lebih sesuai dengan jiwanya?

Entahlah…untuk semua pertanyaan tersebut aku tiada jawapannya. Bila emak dan abah paksa cari jawapan, maka aku katakan yang itu ‘probation’ period untuk dia jadi suamiku.

“Apanya period, period tu. Dia tu kan lelaki, kenapa pulak datang period?” Abah bertanya dengan muka sumpah tak faham, maknanya muka poyo.

“Ha…ha…ha….”

Aku gelak sakan. Memang kelakar pertanyaan abah. Mr Dylan aku tu datang bulan, kut betul siapa nak jawab? Aku pun tak nak kahwin dengan Mr CEO ku itu.

“Maknanya macam tempoh percubaan , abah. Dalam tempoh tiga bulan itu kalau Fina nak reject dia pun boleh.”

“Ohhh…terkejut abah. Ingat dia datang bulan…”

Emak masih mencuka dengan keputusanku. Aku dan Dylan sebenarnya yang buat keputusan ini.

Aku teringat pada satu petang Dylan datang kepadaku dan menyatakan hasratnya itu. Aku memang terkejut beruk. Semasa aku di Australia dia sanggup mengejarku dan membawa aku kembali ke sini. Bila aku ada depan mata, dia minta tangguhkan perkahwinan kami. Siapa yang tak terkilan.

“Abang ada problem ke?”

“Tak ada. Abang cuma perlukan masa 3 bulan untuk selesaikan hal abang. Tak ada kena mengena dengan Fina. Abang tahu Fina gadis baik dan anak yang baik. Abang cuma perlukan 3 bulan ini untuk diri abang sendiri. Abang ada sesuatu yang belum selesai…”

“Apa dia tu? Abang tak nak share dengan Fina?”

Aku lihat Mr CEO terdiam tidak menjawab. Namun matanya aku rasakan sesuatu. Iyalah dah namanya tunangan, mesti ada terasa sedikit apa yang dia sedang rasakan. Barulah namanya ada chemistry. Aku tunggu. Satu minit berganti sepuluh minit. 10 minit berganti 1 jam. Lama kelamaan aku jadi ahli gusti tomoi dengan menyinsing lengan baju kurungku.

“Baik abang cerita kat Fina sekarang sebelum Fina naik angin.”

Mr CEOku yang tersayang deras deras angguk kepala. Sebelum ini memanglah aku dah berubah sikit demi sedikit agar jadi lemah lembut dan gadis pingitan, tetapi disebabkan sikap Mr CEO yang agak ‘blur’ dan lemau petang itu, aku jadi ‘terkeras’ balik. Nasib kaulah Encik Dylan!

“Fina jangan garang macam tu boleh tak?”

“Hah! Tau takut.”

“Abang tak takut, cuma hilanglah sikit keayuan tunang abang ni.”

Ceh! Pandai tu ayat aku balik. Aku pun tersenyum simpul macam ulat bulu naik daun. Aku sayang kamu, Mr Ceo…Saaaayang sangat, tapi kenapa nak tinggalkan aku. 3 bulan pulak tu!

“Abang ada plan something. Untuk kita berdua. Tapi apa yang abang sedang buat ni adalah rahsia. Bila dah berjaya baru abang cerita kat Fina.”

“Kenapa? Abang buat kerja illegal ke?”

“Ke situ pulak dia. Muka abang ada cop orang yang buat kerja-kerja illegal ke, wahai Cik Fina?”

“He he…ada kut.”

“Apa? Awak jangan-jangan dah tak percaya kat abang. Itu yang awak cuba buat tuduhan…”

“Tak adalah macam tu. Abang sensitive sangat. Habis tu nak tinggalkan Fina 3 bulan. Lama tu. Kalau orang pregnant macam-macam yang dia orang ngidam tau.”

“Fina mengandung ke?”

“Apa abang ni! Fina gadis suci murni mana boleh pregnant sebelum nikah. Kan Fina kata kalau…kalau…tak faham jugak. Kang orang cakap jawa you don’t understand pulak!”

“Ha! Ha! Ha!...Lawaklah Fina ni.”

“Best? Suka? Gelakkan orang lagi.”

“Dah Fina buat lawak seram, abang ketawalah.”

“Fina suka abang ketawa tadi, soo sweet. Selalu abang ketawa macam robot aje, dibuat-buat.”

“Itu ketawa business, sekarang ni ketawa dengan buah hati. Tentulah lain.”

“Ada ke ketawa business? Macam pelik aje.”

“Fina lupa abang ni siapa?”

“Abang tu CEO di hati kita…”

“Tak nak.”

“Okeylah tu.”

“Abang nak Fina anggap abang ni sahabat cum kekasih, baru rasa dekat. Kalau CEO tu macam formal sangat. Terasa awak macam pekerja abang aje.”

“Gatal. Kalau staff abang boleh mengurat, kalau dengan Fina abang cuma dapat garang aje.”

“Tak. Dengan Fina abang dapat diri abang balik. That is enough for me.”

Aku gosok mata pelan pelan. Bukannya gatal tapi macam ada air mata yang nak jatuh. Macam rasa sedih pulak dia letakkan aku pada satu tahap yang istimewa dalam hatinya. Memang sah! Cik Fina ni memang garang tetapi dalam hati ada taman, secret garden orang kata! Haha!!

“Are you crying?”

“Mana ada. Sedih sikit aje. Abang nak tinggalkan Fina, mestilah sedih. Lepas tu nak buat plan rahsia ke benda, tak nak share pulak tu. Orang kecik hati lah.”

“Sabar ya sayang. 3 months will go away like 3 days only if you know my true intention later. Insya’Allah.”

“Itu yang buat Fina tak sabar!!” aku menjerit kecil dengan gaya mengada-ngada. Dengan tunang sendiri, bukannya CEO pun. Kalau dengan CEO gaya aku jadi macho habis. Boleh gitu?



***

Aku berdebar menunggu kehadiran Mr CEO setelah 3 bulan tidak bertemu. Perasaanku? Macam nak tercabut jantung punyalah debaran ini begitu laju umpama Michael Schumacher yang ‘drive’ Ferari dalam kejuaraan F1 dulu. Tanganku sudah seram sejuk. Nak jumpa dengan dia macam tak pernah jumpa prince charming yang buat blind date. Aku tak sabar. Padahal selalu kami buat video conferencing untuk melepas rindu. Aku tengok dia macam biasa aje, kut kut aku yang luar biasa. Atau aku yang dah mengembang? Tak mungkin! Aku semakin ramping dan mengecil akibat sakit. Sakit rindu pada CEOku. Ah! Kalaulah aku ada kuasa ‘sixth sense’, tentu aku boleh intai-intai apa yang CEO rancangkan. Apakan daya, aku manusia biasa berketurunan Jawa yang hanya ada kuasa senyuman. Cewah! Kalau tidak, takkan CEO Dylan boleh terjatuh cinta pada aku.

“Assalamualaikum…”

Burrrr!!

Jus orange yang sedang ku hirup tersembur keluar dari mulut dek terkejut beruk dengan teguran salam dari seseorang. Suara itu. Suara yang ku rindu. Aku mengelap mulut dengan sopan. Aku angkat kepala.

Wow! This is the man I miss most in the world. Aku nak peluk dia. Aku nak cakap macam-macam. Aku nak senyum. Aku nak nangis. Aku nak menyanyi. Aku jadikan lagu Kembali Senyum nyanyian Azwan Pilus sebagai latar belakang pertemuan indah ini. Ah!! Tak boleh aku bayangkan. Tetapi semua itu tak mampu aku luahkan pun.

“Waalaikumussalam.” Hanya itu.

Setelah 3 bulan aku menyimpul ayat. 3 bulan aku susun bunga bunga rindu dan aku jadikan jambangan bunga cinta untuk Mr CEO. Malangnya tak ada satupun yang aku boleh luahkan. Otakku jadi bebal. Entah mengapa? Hilangkah rasa rindu itu?

“What happened to you? You are so quiet. Don’t tell me you have lost you tongue while I’m not here…”

Tak kelakar!

Langsung tak boleh ubatkan hatiku yang rindu.

Aku nak dengar dia cakap bahasa kebangsaanku. Mana dia. Dia dah berubah. Masa telah mengubah segalanya. Apakah aku salah satu benda yang dia juga telah ubah (remove) dari FB hidupnya??

“Cik Fina, kenapa diam ni?”

“Awak ni tunang saya ke?”

“Yup! Why? Fina dah tak kenal abang? Jangan main-main Fina…”

“Itulah. Ini yang buat Fina confuse. Errr…abang ke ni?”

“Iyalah. Kenapa? Tak caya ke?”

Aku terdiam. Nak senyum pun tak boleh. Ini apa cerita. Apa yang buat aku terkelu ni. Hish! Duhai hati, kau tenanglah. Aku sedang cuba mengatur bicara. Encik Dylan di depanku ni mengapa luar biasa handsomenya? Wajahnya sangat tenang dan jernih. Dah macam ustaz pulak Mr Ceo ni aku tengok. Hmm…

“Abang sihat?” aku mengatur bicara. Sangat berlemah lembut. Aku jadi malu. Akukah ini? Celaru betul.

“Sihatlah. Fina pun abang tengok makin cantik. Tak sabar nak kahwin dah. Bila kita boleh arrange our wedding?”

Woit! Biar betul. Dia masih sayangkan akulah. Dia masih ingat aku ini tunangan dia. Dan yang syoknya dia terus ajak aku kahwin. What a surprise! Alhamdulillah.

“Sabarlah bang. Tak lari gunung dikejar.”

“3 bulan abang tunggu kita disatukan. 3 bulan abang menghilang tapi masih dapat bercakap dengan Fina, itu pun dah buat abang tak sanggup. Abang rasa abang dah bersedia.”

“Mana abang pergi selama ni?”

“Kan abang ada plan untuk kita. Awak tak nampak ke?”

Aku tengok tak ada apa-apa pun yang dia bawa. Kereta pun masih sama. Lubang hidung pun dua, mata masih sama. Semuanya sama. Apa yang dia plan berbulan bulan gamaknya. Hinggakan aku ditinggalkan menanggung rindu. Sumpah! Mataku tidak menipu, semuanya dia bawa balik jasadnya sama seperti sebelum dia pergi.

“Sebenarnya abang dah siapkan mahligai kita, tempat tinggal kita dan anak-anak nanti. Abang yang design, abang yang pilih ID concept, abang buat kolam untuk anak-anak kita bermain, abang sediakan taman untuk Fina berkebun, abang sediakan untuk Fina dan anak-anak semua kemudahan yang sepatutnya abang kena bagi. Itu tanggungjawab abang yang baru abang selesaikan sebelum abang jadi suami Fina.”

Aku ternganga. Nasib baik tak ada lalat yang masuk ke mulut. Cepat cepat aku katupkan mulut dan berdiam mendengar ceritanya lagi. Rasullullah ada berpesan jika suami bercakap isteri kena dengar. Dalam bab aku ini, aku sedang belajar jadi seorang isteri. Kiranya, ada kena mengenalah kenapa aku tetiba lemah lembut dan jadi pendengar setia!

“Lepas tu abang settlekan kerja abang. Abang arrange balik organisasi syarikat semenjak Fina tinggalkan. Abang lantik kakitangan dan warga kerja yang lebih komited. Yang paling best abang lantik CEO baru.”

Mr Ceo memandangku dengan senyum penuh makna. Mungkin dia menunggu si minah garang ini bersuara. Aku pantang orang bagi chance, tak pernah aku abaikan.

“Habis abang buat apa?”

Dia masih tersenyum. Ah! Sudah-sudahlah nak cairkan hatiku yang sedang sarat dengan rindu wahai Encik Dylan O’Connor, nanti ada pula yang jadi mashmellow, lembik-lembik gitu! Aku tak sanggup….

“Abang penat dengan semua kerja yang tak pernah berhenti. Abang dah puas dengan apa yang abang capai selama ini. Abang nak berehat dan buat anak ramai-ramai, boleh gitu?” Mr Ceo melahirkan impiannya. Ayat yang terakhir itu yang tak larat aku nak telan. Impian seorang lelaki yagn tak ada kerja agaknya….

“Tak logik. Habis siapa nak bagi kita makan kalau abang tak bekerja.”

“Don’t you remember who am I?”

“Then, who are you?” aku malas nak fikir. Cakap dan Tanya lebih senang.

“Fina….Ooo Fina…abang kan owner of the company.”

“Ooohhhhh….” Aku baru teringat semuanya sekaligus. Dah benih genius, tentu ingatanku tak boleh dipertikaikan lagi. Aku dah tak risau lagi. Mahligai dah ada, syarikat dah ada. Okeylah tu, dah boleh kahwin.

Tapi aku hanyalah seorang wanita yang akalnya cuma satu tetapi nafsunya sembilan. Tentu ada perancangan Mr Ceo yagn tidak terjangkau dek akal yang dirancang begitu rapi oleh tuan punya badan itu sendiri iaitu Mr Ceoku itu.

“Abang tahu dan sedar abang tak cukup ilmu di dada. Abang mungkin ada ijazah dari universiti ternama dunia, abang mungkin ada MBA yang ramai diidam oleh seorang usahawan, abang mungkin ada bergulung gulung recognition dari pelbagai badan korporat, tetapi abang masih tak habis mengaji. Abang tak khatam al-Quran pun semasa abang kenal dengan Fina. Abang rasa malu dan rendah diri. Abang rasa abanglah orang yang paling miskin di dunia kerana abang tidak kaya ilmu agama di dada.”

“Jadi dalam tempoh tiga bulan terakhir, abang mendalami ilmu agama, tentang Fardhu Ain, tentang hukum hakam dan abang habiskan mengaji al-Quran. Alhamdulillah. Minggu lepas abang sempat buat umrah dengan ustaz dan kakitangan abang.”

Patutlah! Itu yang aku tersembur air dari mulut sewaktu pertama kali Mr Ceo menegurku tadi. Dia memang lain.

“Jadi, abang rasa sangat fresh sekarang. Dan sebab itu abang dah sedia sepenuhnya untuk jadi kumbang di hati Fina.”

“Eiii tak maulah. Geli. Kumbang tu kalau gigit tangan orang tak nak lepas. Dahlah pulak tu warna dia gelap, serammm….”

“Itu kumbang apa? Kumbang tanah. Abang ni kumbang emas.”

“Iyalah tu!”

Aku bernafas lega. Segala fikiran buruk yang aku sangkakan tentang calon suamiku ini amatlah tak terjangkau dek akalku. Manalah aku tahu Mr Ceo membuat perancangan yang sangat unik yang mengambilkira kehadiranku dalam hidupnya. Itulah dinamakan hijrah, dari seorang manusia kepada hamba yang dicintai. Amin!!

Selepas aku habis meneguk tiga cawan fresh orange kerana terpegun mendengar kisah Mr Ceo tadi, dia mengajakku ke kereta kerana ada surprise katanya. Huh! Mungkin nak bagi aku sebiji Ferari, kereta macam pelumba F1 itu. Siapa sangka, cempedak boleh jadi nangka!

“Mama…”

Aku terpempan. Seorang wanita separuh umur yang memang aku kenali sedang duduk di belakang kereta. Raut wajahnya amat berbeza sekali sejak entah bila kali terakhir aku bertemunya.

“Mama…” aku mencium tangannya. Dia mengusap ubun ubunku. Lembut. Aku rasakan kasih seorang ibu sedang mengalir dalam tubuhku.

Selepas itu aku tahu rupa-rupanya Mr Ceo juga merawat ibunya yang sakit. Dia menjaga ibunya hinggalah wanita itu kelihatan amat berbeza. Mengikut kata doktor, bakal ibu mertuaku itu mengalami tekanan perasaan yang amat teruk hinggakan dia gagal mengenali dirinya sendiri. Kini, semuanya sudah kembali terkawal dan bakal mertuaku hanya perlu membuat normal check up dalam tempoh tertentu.

“Fina kena ingat. Rasullullah ada pesan. Utamakan ibumu sebelum ayahmu dan kemudian orang orang lain di sekelilingmu yang patut kamu sayangi juga. Fina tak boleh jealous dengan mama tau selepas ni…”

“Fina tahu. Fina tahu Fina ada kat mana dalam tubuh abang.”

“Abang tak faham apa Fina cakap.”

“Fina kan bakal isteri abang. Isteri kan umpama tulang rusuk kiri suami.”

“Pandai calon isteri abang ni.”

“Dah calon suaminya pun pandai. Fina belajar dari orang bijak pandai lah…tak gitu?”

Dia tersenyum. Aku tersenyum. Tapi aku tak tanyapun mengapa Mr Ceo memakai kopiah ketika bertemuku. Itu yang aku asyik tersembur aje air dari mulutku. Dia memang betul betul telah berhijrah. I like! I like!

"Eh! Bila masa pulak abang pakai kopiah ni?" Mr Ceo merenungku.

"Mana Fina tahu. Sejak kita jumpa kat restoran tadi abang dah macam ini."

"Iya ke? Masya'Allah...Fina tak apa apa kan? Tak malu kan bila abang pakai macam ni tadi?"

"Tak adalah bang...okey. Fina suka."

"Sebelum jumpa Fina tadi abang solat Zuhur dulu, lupa nak buka pulak kopiah ni. Agaknya dah terbiasa macam ni masa abang pergi umrah hari tu."

Aku tertawa kecil. Comel juga bila melihat Mr Ceoku kalut begitu. Whatever pun, akhirnya aku akan dapat restu yang abadi daripada kedua orang tuaku. Itu yang penting.
Advertisement

12 comments:

  1. Best... betulll... lama tunggu kalau ada sambung lagiiii...

    ReplyDelete
  2. OMG~
    I like jugak!!!
    heheh...ske sgt SP ni. :)
    thx utk pengubat rindu mr ceo ni~

    ReplyDelete
  3. bnyk novel best dlm blog ini. Suke, suke...

    ReplyDelete
  4. bagoihnya mr ceo ni...MR CEO di dunia&akhirat :)))

    ReplyDelete
  5. nice story n ending :D
    glad that i found ur story ^^

    ReplyDelete
  6. Thank you to all readers.
    I know u all my silent fan story, tapi
    mintak maaf bebanyak sebab selalu lambat upload new one.
    Try my best to satisfy u all,

    Love, aynora

    ReplyDelete
  7. Replies
    1. t/kasih, sekurang-kurangnya awak baca mini novela ni.

      Delete
  8. damai....rasa hati ada taman....best....

    ReplyDelete

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.