Puisi : Seorang Perantau Yang Sepi

loading...




salju yang gugur mengusap dedaun masa
lambaian pepohon maple melenyap basah hati
rindu pada laman berbau daun senduduk
tempat melempar lelah dan amarah
pada nyanyian alam
pudar rentaknya ditelan gerhana waktu

melangkah pada tanah tiada warna
dengan ruang angkasa pun
tidak timbul mentari siang
duduk pada satu singgahan
rapuh dihempap batu-batu kenangan
ingatan tak lari dari hati insan

bahu berlanggar bahu
sebut satu pun tidak mahu
melambai pohon-pohon maple
sendiri tidak berganjak
kerana warna kuning emasmu
menyebut kelopak rindu
pada ibu yang jauhnya berbatu-batu...

dingin kasihmu
membeku seluruh jejak
hilang arah seluruh maya pun sepi
memandang pada tembok melukis silam indah
hanya tingagl buih-buih angin
membawa kenangan ikut pergi
pada hati seorang perantau
sesepi kembara nan kosong.


aynora nur

3 comments:

  1. ni mmg btol2 ayat2 puitis :) nice..

    ReplyDelete
  2. kunjungan hangat.. kunjung balik ya. jangan lupa follow ya.. :D

    ReplyDelete

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.