Header Ads

Selamat Tinggal Kekasih 5

Advertisement
Insyirah telah selamat bekerja dengan Wawa. Pekerjaan Insyirah bukanlah glamour sangat ataupun memperoleh gaji yang besar. Lagipun tujuan Insyirah mahu bekerja adalah untuk menghilangkan kebosanan di rumah. Hary pun tidak kisah dengan keputusan Insyirah itu dengan syarat Insyirah pandai menjaga dirinya.



“Amacam? Kau suka kat sini?”

Insyirah tersenyum.

“No comment.”

“Jawapan selamat, amat selamat…”

“Aku baru aje letak punggung kat kerusi kau dah tanya soalan macam aku dah kerja seminggu. At least, bagi aku masa…”

“Saja bergurau. Dah lama sangat tak mengusik kau. Rindulah dengan suasana dulu-dulu…”

“Iyalah…masa dah banyak berubah dan mengubah kita, kan? Terutamanya kau!”

“Wait!! Aku berubah? Ada ke? Aku rasa macam biasa aje…”

“Kau sekarang sangat berbeza dari dulu, Wawa. Kau amat bersemangat sekali.” Insyirah ikhlas memuji.

“Terima kasih dengan pujian kau itu, ikhlas tak?”

“Jujur aku cakap. You look so beautiful sekarang.”

“Thanks Syirah, nanti aku belanja nasi lemak kat depan tu.”

“Nasi lemak aje?”

“Dah tu?”

“Apa-apalah…yang penting ada orang nak belanja. Aku kan belum ada gaji lagi…”

Wawa ketawa sambil jari telunjuknya mengisyaratkan ‘betul tu!’ kepada Insyirah. Kemudian Wawa membawa Insyirah ke seluruah ruang pejabat sederhana besar itu agar Insyirah dapat membiasakan diri di tempat barunya itu. Terdapat mesin fotostat yang agak besar di satu sudut dengan almari buku tempat meletak peralatan pejabat di sebelah kiri mesin fotostat itu. Bilik Wawa dan rakan kongsinya terletak bersebelahan.

Terdapat tiga frame besar yang tergantung di dinding bertentangan dengan pintu masuk utama. Foto dari hasil hiasan dalaman yang mereka hasilkan untuk beberapa buah syarikat dipamerkan supaya jadi profile yang berguna untuk syarikat. Hiasan dalaman kedai pejabat satu tingkat milik Wawa dan rakan kongsinya itu juga amat menarik sekali. Ada ciri-ciri Bali sedikit tetapi diadunkan dengan rasa klasik hiasan tempatan. Hmm…memang Wawa amat berbakat! Gumam Insyirah membuat kesimpulan ringkas terhadap Wawa.

Telefon berdering-dering minta diangkat. Insyirah teragak-agak untuk menjawab panggilan tersebut. Apa yang nak diucapkan, apa pula hendak dijawab jika pelanggan bertanyakan tentang sebut harga ID syarikat mereka dan macam-macam lagi persoalan bermain difikiran. Akhirnya panggilan itu mati sendiri.

Insyirah mengintai dari luar pintu bilik Wawa, ternyata gadis itu sedang bergayut di telefon bimbitnya. Tidak lama kemudian telefon pejabat berdering lagi. Tak ada pilihan lain, Insyirah terpaksa menjawab panggilan tersebut.

“Maaf encik, Cik Wawa sedang engaged di handphonenya…”

"Awak siapa? Tak pernah dengar suara awak sebelum ini?”

“Saya pekerja baru.”

“Ohhh!” kedengaran orang di hujung sana meletakkan telefon.

Insyirah terdiam. Orang tadi hanya memperkenalkan diri sebagai Mr Z dan tujuan menelefon sekadar mahu bertanyakan samada Wawa sudah sampai di pejabat ataupun sebaliknya. Pelik betul perangai macam itu, peminat misteri kut…Insyirah bergumam lagi.

“Siapa call?”

Teguran dari Wawa yang datang secara tiba-tiba mengejutkan Insyirah. Gadis itu sempat melurut dadanya.

“Kau ni kan, terkejut aku tau.”

“Sorry kalau aku buat kau terkejut. Siapa call tadi?”

“Entah. Cakap sikit kemudian kata nama dia Mr Z.”

“Dia lagi. Nak apa orang tua tu. Tak habis-habis nak kacau orang. Ingat aku tak ada kerja lain asyik melayan panggilan dia. Boring betul.” Wawa membebel.

“Peminat misteri lah tu. Okeylah…mana tahu dia itu prince charming yang bakal menyelamatkan kau!”

“Uhh! Baguslah tu, entah-entah mamat Afrika yang berlambak kat negara kita sekarang ni. Dalam telefon bukan romantis giler, bila dah jumpa orangnya, kita pulak yang giler…”

“Ha! Ha! Ha!....” pecah tawa Insyirah dan Wawa serentak.

“Kau kenal ke dengan Mr Z?” soal Insyirah ingin tahu. Dia ada rasa sesuatu apabila mendengar suara Mr Z tadi. Tetapi apakah rasa itu, dia pun tiada jawapannya. Hanya instinct yang berkata-kata…

“Kenal macam itu aje. Dia ada tolong aku angkat barang masa kat shopping complex. Dah lama dah kejadian itu. Aku pun dah lupa…”

“Tapi dia tak dapat lupakan kau!”

“Aku rasa Mr Z tu macam ayah aku aje. Aku hormat dia sebab very gentleman tolong aku angkat barang aku yang bertaburan. Tak sangka jadi macam ni pulak. Entah dari mana dia dapat nombor aku pun aku sendiri tak tahu.”

“Laa…bukan kau yang beri?” soal Insyirah kehairanan.

“Bukanlah! Kau kan tahu aku macam mana?”

“Tau. Kaulah perempuan paling garang pernah aku jumpa bila cakap bab-bab lelaki. I knew it long time ago…”

Insyirah sekadar memerhati Wawa yang kini sedang berpeluk tubuh di hadapannya. Ada riak tidak gembira pada wajahnya tatkala nama Mr Z disebut tadi. Pasti Mr Z kerap menganggunya, kalau tidak takkan Wawa bercakap dengan nada agak kasar terhadap pemanggil misteri yang digelar Mr Z sahaja.

“Tengahari nanti kau nak ikut aku tak?” tiba-tiba Wawa menukar tajuk.

“Pergi mana?”

“Satu tempat rahsia…”

“Rahsia sangat ke?” Insyirah memerli.

“Tempat di mana kita rasa lebih mulia…”

“Ermm…kau ni memang bijak berfalsafah la…”

“Baru tau ke?”

“Aku saja buat-buat tak tahu!”

****
Insyirah menurut sahaja langkah Wawa yang memunggah barang-barang dapur dari bonet keretanya. Ada minyak masak, tepung gandum, sabun pencuci dan berbagai jenis barang keperluan dapur dengan jumlah yang agak banyak. Sebaik Wawa memberi salam di muka pintu, dia diserbu sejumlah kanak-kanak lalu memeluk kakinya.

“Rindu dengan kak Wawa tak?”

“Rindu!!!” riuh rendah suara isi rumah anak yatim itu berebut menjawab dan berlawan suara siapa paling tinggi.

Dengan tanpa disuruh, anak-anak kecil dan awal remaja masing-masing menyambut barang-barang yang dibawa oleh Wawa. Tidak ketinggalan mereka juga mengambil barang yang sarat ditangan Insyirah lalu di bawa ke ruang dapur.

“Assalamualaikum Bonda…”

“Waalaikumussalam…” satu suara lembut menyambut.

Insyirah terasa mahu menangis tatkala wanita bersuara lembut itu memusingkan tubuhnya. Hampir lima tahun mereka tidak bersua, inilah pertama kali mereka bertemu kembali setelah Insyirah meninggalkan rumah kenangan ini.

“Bonda ingat lagi tak?”

Tangan Insyirah dan Bonda sudah bertautan. Insyirah menahan genangan airmata dari tumpah ke bumi. Dia harus cekal, seperti juga wanita itu, sama seperti Wawa. Tidak mahu lagi jadi wanita cengeng.

“Siapa eh?” Bonda merenung mata Insyirah.

“Syirah lah Bonda…” Insyirah mengingatkan.

“Astaghfirullah…macam kenal tapi lupa nama. Apa mimpi kamu datang ke mari? Lama dah tak jumpa kan. Buat apa sekarang?” Bertalu-talu soalan cepumas keluar dari mulut Bonda.

“Syirah dah kahwin Bonda.”

Lagi sekali pandangan mata Bonda bersatu dengan pandangan Insyirah. Hairan…awalnya berkahwin?

“Iya Bonda. Betul kata Wawa…”

“Dia kahwin dengan keluarga bangsawan terkenal Bonda…” Wawa mengusik manja.

“Ohhh! Begitu…baguslah. Yang penting anak Bonda bahagia…”

Insyirah menelan liur. Tekaknya perit sekali mendengar harapan daripada mulut Bonda. Apakah sinar bahagia masih bersisa untukku? Insyirah sempat bermain dengan perasaan sendiri.

“Macam mana dengan rancangan yang Wawa cakap minggu lepas tu, Bonda. Ada sambutan tak?”

Wawa duduk di sebelah Bonda. Menunggu butiran lanjut yang bakal keluar dari mulut wanita berwajah keibuan itu.

“Bonda dah tempah banner. Ada dua pasang banner besar yang akan digantungkan di depan bangunan ini, dan lagi satu akan di gantung berhampiran dengan jalan besar di simpang depan. So, semuanya 3 buah banner. Bonda rasa cukuplah kut, jangan membazir sangat…”

“Tiga aje. Cukup ke Bonda. Nanti orang tak tahu aktiviti kita.”

“Nak menghulur derma kenak ikhlas, Wawa. Kalau kita beriya-iya sangat, takut nanti orang ingat kita memaksa pulak. Dah jadi lain.”

“Derma tu nak buat apa, Bonda?” Insyirah mencelah.

“Nak repair bangunan ni. Ada yang bocor di sana sini. Jadi kami berharap dengan derma itu nanti dapatlah tempat teduh yang selesa sikit untuk anak-anak Bonda ini.”

“Oohh…bagus jugak tu. Apa yang boleh saya bantu?”

Wawa dan Bonda berpandangan sesama sendiri. Insyirah tidak faham apa yang dimaksudkan dengan pandangan tersebut.

***
TJ mengikat tali leher berwarna coklat yang dipadankan dengan kemeja lengan panjang berwarna peach. Seluar panjang yang berpadanan dengan warna tali lehernya menampakkan susuk tubuhnya yang sasa dan tinggi. Aura seorang ketua begitu terserlah dari penampilannya itu.

Seawal jam 7.50 pagi dia sudah berada di dalam bilik mesyuarat. Sewaktu dia tiba tadi, ruang pejabat dan biliknya masih gelap. Ini bermakna dia merupakan orang pertama yang tiba selain daripada pengawal bangunan yang memang sedia ada berkawal 24 jam. Menjelang 8.15 barulah sedikit demi sedikit kakitangannya memenuhi ruang pejabat tersebut.

Mata TJ tertinjau-tinjau keluar pintu jika ada sesiapa yang boleh dijadikan tempat kaunter pertanyaan tentang polisi syarikat dan hal berkaitan perjalanan syarikat. Semua orang yang lalu lalang bagai tidak mengendahkan susuk tubuhnya yang tercongok di dalam bilik mesyuarat itu. Tak boleh jadi ni! TJ melangkah keluar dari bilik mesyuarat dan menuju ke ruang tengah pejabat itu.

“Attention!!”

Suara nyaring TJ bagai satu sergahan dari singa lapar yang sedang menunggu mangsanya. Mukanya merah padam menahan geram. Siapa tak marah jika kehadirannya umpama orang asing yang tidak diundang.

“Siapa ketua kat sini?”

Suasana sepi senyap bagaikan ada Malaikat Maut lalu. Soalan yang tiada jawapan. Masing-masing menikus memandang ke lantai. Pelik benar suasana bekerja di pejabat ini, fikir TJ. Dia orang semua ini robotkah yang bekerja untuk manusia? Atau, Tengku Zaman telah melatih para pekerja dengan ajaran songsang!

“Sekali lagi saya tanya. Siapa ketua kat sini?”

TJ meninggikan suaranya. Tiba-tiba satu suara menjawab dari arah belakang TJ.

“Saya Encik Johan.” Suara itu berbunyi tersekat-sekat.

“Saya tu siapa?”

“Prima Donni…”

“Cukup! Aku tahu korang tak suka aku, tapi jangan korang bluffing to me. Tell me now!!”

“Benar Encik Johan. Nama saya Prima Donni a/l Raghu.”

“Hmm….” TJ memusingkan tubuh sasanya sambil menahan tawa.

“I’m wronged. Sorry…”

Dengan selamba TJ berlalu dari situ dan membiarkan Prima Donni termangu-mangu. Di dalam biliknya, TJ ketawa sepuas hati hingga terkeluar airmata. Hatinya bagai digeletek apabila mendengarkan pekerja yang dilantik oleh Tengku Zaman tadi memiliki nama yang unik. Prima Donni, kenapa tak primadona? Tak boleh jugak, dia lelaki…macam-macam gaya nama manusia zaman ini.

nota aynora nur: selamat membaca kepada uols reader, tiada yang istimewa melainkan korang sumber inspirasi...kalian memang awesome!!
Advertisement

1 comment:

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.