Segmen 2, Tenang 'Up Follower'

Selamat sejahtera kawan2 dan sahabat mykarya,
 
Hari ini bagi menceriakan dan buat2 busy kat blog yg sepi ini, saya nak ajak kawan2 sumer join satu segmen tambah follower. Dan bagi saya, kalau bertambah follower bermakna bertambahlah pembaca karya saya, insya'Allah.
 
 
**Nak join sila klik banner kat atas.
 
 
Pesan owner blog,
 
"SIAPA SAJA BOLEH MENYERTAINYA... JANJI NIAT IKHLAS NAK BERKAWAN ANTARA SATU SAMA LAIN...
FOLLOW BLOG : BONDE @http://kumahuitu.blogspot.com

KALAU RAJIN FOLLOW JUGA TWET-TWET BONDE @zaidalifah
TAJUK : SEGMEN 2, TENANG "UP FOLLOWER"
TAG LA SEBERAPA RAMAI KAWAN-KAWAN.
 JANJI MEREKA TAHU DAN FOLLOW SEGMEN NI BALIK.. "

SEGMEN INI BERKUATKUASA PADA HARI INI :
22 JUN 2012 (JUMAAT)
DAN TUTUP SEGMEN PADA :
2 JULAI 2012 (ISNIN)
 

Okey ya, mari ramai2 join segmen ini. t/kasih.

sekadar berkongsi,
aynora nur
spacer

Kau Menangis?

 

Aku memerhatikan dari bucu pintu, kau tak pandang pun. Wajahmu langsung tak kau angkat. Aku nak datang dekat, tetapi takut. Aku takut kau herdik aku macam selalu. Bukan herdik kasar-kasar, tetapi kau suka serang hendap hingga buatkan aku terkejut beruk. Itu sikapmu yang ceria sebelum hari ini muncul. Sebelum hari ini aku lihat kau tunduk setunduk-tunduknya. 

Eh! Kenapa dengan kau?

Apa aku ada buat silapkah semalam? Bukankah semalam kita sempat pekenakan Mr H yang bercermin mata bingkai tebal itu. Apa, Mr H dah 'belasah' kau dengan misai tebalnya? Tolonglah kawan wanitaku, cuba angkat wajahmu? Apakah masih ada sisa ketawa kita yang semalam itu?

"Eh...kau menangis?"

Kau kesat-kesat mata. Dengan hujung baju yang tak cukup, kau ambil bucu kain tudung pula buat mengelap si air mata.

"Mana ada? Kau yang silap pandang? Aku selsemalah."

"Bila pulak selsema keluar air dari mata?"

"Ah! Sudahlah!"

Kau yang kecil terus meluru keluar dari bilik pejabat kita dan aku nampak kau menuju ke tandas. Sah dan sahih! Kau menangis wahai kawan wanitaku. Tetapi mengapa? Takkan itu telah berlaku?

Itukah yang buat kau sedih. 'Itukah' yang telah menghancurkan hatimu? Aku menunggu di mejaku. Meja yang penuh dengan fail-fail yang minta disentuh. Tapi aku tiada mood. Mood ceriaku telah bertukar hiba apabila kawanku menangis walaupun dia menafikan. Hakikat tetap hakikat takkan bertukar jadi hikayat. Hakikat itu benar, hikayat itu benar ke?

"Kawan!"

Dia diam macam patung.

"Kenapa?"

"Tiada apa-apa."

"Kenapa bila cakap tiada apa-apa kau mengeluh?"

"Aku..."

"Teruskan. Aku mendengar."

"Aku putus tunang. Dia dah confirm akan kahwin dengan perempuan itu."

Ah! Kenapa perempuan itu juga yang menyebabkan kau menangis? Kenapa mesti kaum wanita sepertimu dan seperti aku juga yang merosakkan kebahagiaan sebuah hati? Apakah hati wanita itu sudah kering. Aku bersoal jawab dengan hati penuh debu dendam. Berdendam pada kaum wanita itu.

"Mungkin bukan salah dia."

"Habis?"

"Salah aku ataupun aku yang tak cukup jitu menunjukkan kasih."

"Kasih bukan untuk ditunjuk-tunjuk. Ia penuh dengan rasa dan sarat dengan roh rindu." Aku berfalsafah.

"Tetapi jangan salahkan dia, salahkan orang lelaki itu yang tamak haloba dalam mengejar kasih dan cinta."

"Iya ke?" Aku termangu.

"Mungkin kau dah penuh benci pada dia. Jangan benci sangat, dia Hamba Allah macam kita."

"Habis itu?" soal kau mula tersedu.

"Pasrah dan maafkanlah!"

Uwaaaah!! Uwaaah! Itukah nada pasrahnya?

Aku tak bisa bertanya lagi. Aku diam. Akhirnya aku ikut menangis dalam pelukan kami yang semakin erat.

Kawan...ini mungkin masamu...  


"Hidup ini adalah perjalanan menuju sebuah matlamat. Matlamat itu kita yang tentukan! Ayuh kawanku, ubah nasib kita kerana kita sendiri yang mampu mengubah warna dunia kita..."
spacer

Sesuatu Tentang 'Aku Sebenarnya...'

Salam sejahtera,
dengan Bismillah...

Tiba-tiba saya teringat. Saya terhutang dan berhutang satu cerpan dengan kamu semua. Saya sering 'berkelahi' dengan masa. Kadangkala saya juga tidak cukup ruang untuk berkarya, menyepikan diri buat seketika di bilik sunyi sepi. Apakan daya, kekangan sentiasa ada. Itulah silapnya dan lemahnya saya. Tolong maafkan, okey!


Aku sebenarnya...Catatan cerpan berdasarkan kisah benar dan khayalan, dan saya dapatnya dari inspirasi sebuah lagu nyanyian Nash Lefthanded. Mungkin ia sekadar kisah biasa dari beribu kisah yang seumpamanya, tetapi...itulah namanya kehidupan. Ada sama tapi tak serupa. Anggaplah ia sebuah lagi kisah biasa yang mungkin juga 'luarbiasa' bagi yang 'merasainya'.

Kamu semua boleh baca 'Aku Sebenarnya...' dari sini.

** Zahir Tak Terucap **

Nyata bukan khayalan
Apa yang aku alami
Kau menjelma setelah menghilang
Kini berdiri di lamanku

Teramat getir keadaan ini
Nak kubiarkan tak sampai rasa di hati
Andai kusambut itu bererti
Berdosanya diriku ini

Aku terpaksa kuburkan
Walaupun kasihku ada
Harus kuterima hakikat
Dia masih memerlukanmu

Nyata bukannya khayalan
Apa yang aku alami
Kau menjelma setelah menghilang
Mengharap suatu yang tak mungkin

Terbongkar kini
Yang dulu terkunci
Namun semua itu
Sudah tak bererti
Silapnya kita saling memendam
Sukar meramal perasaan

Aku sememangnya ada
Menyimpan kasih padamu
Cuma zahir tak terucap
Kerna dibayang rasa sangsi


Semoga satu hari yang terdekat ini, saya berjaya menyiapkan yang tertangguh. Saya bukan berjanji, cuma saya bersungguh-sungguh untuk memperbaiki kekurangan diri saya.

Kemaafan dendam yang terindah,
aynora nur
spacer

Puisi: Camar Yang Hilang

Camar itu tak pulang-pulang
entah hilang di telan burung angkasa
entahkan sesat dalam belukar batu mencangkar langit
mungkin telah penuh hatinya
dengan asap hitam yang ditelan saban hari
demi menagih sesuap simpati dari hati yang sudi

Camar itu tak pernah muncul lagi
pada balik dinding besi yang di pagari
pada celah tubuh-tubuh lesu yang bergelimpangan
mungkin telah hancur maruahnya
digadaikan pada sebuah harga kehidupan
yang terhimpit dalam perlumbaan duniawi

Camar itu sepi tanpa berita
lewat utusan maya pun tak pernah dijumpai
apatah warkah bersetemkan kalimah rindu
yang ada tinggallah nama yang semakin kabur
kerana ingatan yang telah di mamah zaman
kerana usia penunggu itu pun tinggal sesaat dua!

keluhan hati,
aynora nur
spacer