Header Ads

Novel : Kerana Kamu 12



Rara memerhatikan kemesraan Didi dan Kiki dari jauh. Mereka nampak begitu serasi dan saling lengkap melengkapi. Bila Didi masam muka, Kiki akan membuatkan jenaka yang bisa membuat lelaki idaman Rara itu tertawa panjang. Jarak rumah Rara dan Didi pun bukan macam padang jarak padang terkukur, sekangkang kera pun jauh sekali. Jaraknya cuma beberapa pintu saja dari rumah Rara. Sebab itu dahulu selalu Rara berulag alik ke rumah Didi tak mengira masa. Sebelum pergi melanjutkan pelajaran pun Rara rajin tidur makan dan mandi di rumah Didi. Mak Cik Khalidah pun dah macam ibunya sendiri. Tetapi itu dulu…sebelum semuanya berubah. Berubahkah Didi kerana kehadiran Kiki? Apakah kecantikan Kiki yang jadi igauan Didi? Apakah kerana Kiki lebih ‘daring’ dalam berpakaian menjadikan Didi juling mata? Hmm…Rara melepaskan keluhan. Langkahnya mati setakat pintu pagar dan akhirnya dia berpatah balik ke dalam. Hatinya tidak kuat untuk berdepan dengan segala kemesraan mereka.

“Dari mana?”

Rara terkejut apabila disergah Baharom dari dalam rumah. Dia hanya memandang abahnya dan kemudian melabuhkan punggung di kusyen. Dia tidak menghiraukan pandangan hairan dari wajah Baharom. Baharom ikut duduk di sisi Rara.

Ada masalah ke?”

Rara menggeleng.

“Habis tu? Kenapa buat muka macam tu?”

“Boring abah…”

“Belum dapat kerja?”

Ala bah…kan Rara baru aje sampai kat sini. Rara nak rileks lama sikit.”

“Kata boring…”

“Boring dah tak ada kawan.”

“Didi? Kiki?”

“Maksud abah anak angkat abah yang dua dua tu? Tak boleh pakai!” Rara menggumam.

“Macam dah jauh hati aje?”

“Tak lah abah…biasa aje. Cuma dia orang busy sangat sekarang…busy dengan apa ek, abah? Abah tahu tak?”

“Manalah abah tahu…anak muda zaman sekarang banyak sangat aktivitinya, tengok wayanglah, shopping lagi, clubbing, bowling…macam-macam…”
“Patutlah…”

“Rara join dengan dia orang pun boleh.”

Rara hanya menggeleng. Hatinya lebih sebak jika melihat kemesraan itu secara terang-terangan. Biarlah dia jadi pengintip rahsia, pemerhati dari jauh. Lambat laun Didi pasti sedar kealpaannya. Bolehkah dia sedar sendiri jika Kiki lebih segala-galanya daripada Rara? Haish!! Rara makin pening sambil tangannya menggaru rambut yang tidak gatal.

“Sabar Rara…semua ini ada hikmahnya.”

Baharom mengelus lembut bahu Rara dengan penuh kasih sayang.

“Rara takut Rara tak dapat bertahan, abah. Rara sedih sangat…”

Air mata jernih mula menitis di pipi comel milik Rara. Hilang sudah rasa segan pada Baharom. Dari tadi lagi ditahan rasa sebak dan sedihnya, tetapi demi perhatian yang diberikan oleh Baharom, Rara gagal mengawal emosinya. Tangisan yang dibendung sedari tadi akhirnya pecah jua. Ketabahannya jatuh kecundang jua sudahnya. Apa lagi perasaannya boleh bercerita sekarang ini? Baharom tentu faham mengapa ini semua terjadi…

“Assalamualaikum…”

Baharom dan Rara yang sedang berpelukan tersentak mendengar laungan salam dari luar pagar. Baharom berjalan mendahului anaknya. Rara mengesat air mata yang berjuraian di pipi.

“Rara ada?”

Seorang anak muda berdiri di hadapan sebuah BMW hitam sambil mengenakan kaca mata hitam. Gayanya persis model yang menggayakan baju-baju mahal berdiri di pentas peragaan. Tidak pun, ada gaya model kalendar yang bergaya di hadapan kereta-kereta mewah keluaran luar negara.

“Salah rumah kut…” Baharom sekadar berkata antara dengar dan tidak.

“Pak Cik…ada orang nama Rara tinggal kat sini ke?” lelaki muda itu telah membuka cermin matanya.

“Dia macam sebut nama Rara lah…”

Baharom memberi laluan kepada Rara untuk melihat siapakah gerangan manusia yang mencarinya. Alien kut!!

“Eh!! Kau!!...”
“Iya! Akulah! Nasib baik alamat kau bagi tak silap.”  

Adam Bahrain menghela nafas lega. Wajah sayu Rara direnung tidak berkelip. Apa nak dikata? Speechless. Berterbangan awan rindunya yang dibendung sekian lama. Lama kah? Baru kurang seminggu tidak bertemu dengan Rara, jiwanya telah penasaran. Siang dan malamnya bagaikan sepi tak bernyawa. Apakah ini? Apakah ini rasa tanggungjawab yang telah terbeban setelah 'kejadian' yang melanda beberapa bulan lalu? Ataukah rasa rindu yang bermaharajalela ini sekadar nafsu yang menutupi waras akal fikiran manusia? Adam Bahrain tiada jawapan untuk itu semua buat masa dan saat ini.

"How do you do?"

Matanya masih melekat pada wajah redup milik Rara. Senyumlah wahai puteri...

"Meet my abah...Baharom."

"Sorry, tak perasan pun..." Adam Bahrain termalu sendiri.

Adam Bahrain segera menyalami Baharom yang masih tercegat di situ dari tadi. Wajahnya sudah merona merah dek sikap cuainya sendiri. Orang kata, 'kalau nakkan anak, pikat keluarganya dahulu', tetapi Adam Bahrain telah berbuat silap pada langkah pertama yang baru nak dimulakan. Apalah nasib badan...Adam mengeluh dalam hati.

"Masuklah...rumah bujang aje..."

Rara dan Baharom bertukar senyum.

"Datang dari mana?" Baharom menyoal dengan suara datar.

"United Kingdom."

Baharom mengerut dahi. Tubuhnya disandarkan ke kusyen. Kan dah betul, dia ni alien baru jatuh dari angkasa. Gumam Baharom dengan rasa tak puas hati.

"Abah...dia ni kawan Rara dari UK. Sama-sama belajar."

"Jauh datangnya. Takkan dari UK naik BMW aje..."

Adam Bahrain ketawa besar. Dia rasa gelihati dengan lawak yang dicipta oleh Baharom. Tetapi tawanya tak lama kerana dia melihat Baharom mempamer wajah serius. Garang siut abah dia!! 

"Abah ni...tentulah naik flight, kemudian drive ke mari. Tak lawak ok!!" Rara muncungkan bibirnya.

"Saja menduga...tahan lasak juga kawan Rara ni." Baharom akhirnya bersuara mesra. Rara disisi ikut rasa auranya.

"Senak perut sekejap...abah kalau nak bergurau tengoklah tempatnya...nasib baik Adam cool aje..."

"Kan dah jadi tugas abah untuk test kawan lelaki Rara...betul atau tidak orangnya, first impression tu penting Rara..."

"Tapi tidak bagi Rara...Rara tak kisah pun siapa kawan Rara, yang penting dia baik. Rara kawan dengan semua orang."

Adam Bahrain sekadar melihat soal jawab dan gurau senda dua beranak itu. Dimanakah tempatnya antara kedua-duanya? Mungkinkah dia sekadar melukut di tepi gantang, wujudnya sebesar hama cuma, tiada kesan pada kehidupan mereka.

"Minumlah. Rara buat jus orange."

Adam Baharom tersedar dari lamunan singkatnya. Di ruang tamu itu hanya ada dia dan Rara. "Susahkan Rara je."

"Simple aje. Goncang botol sunkist, buka penutupnya, masukkan dalam cawan...tambahkan air sejuk secukup rasa dan nah...siap!!"

"Naughty..."

"Tak suka??"

"Suka sangaaat! Bukankah kelmarin ada banjir kat sini, dah surut ke?"

"Mana ada. Itu bukan banjir, tapi ribut taufan."

Rara menongkat dagu menunggu Adam Bahrain menghabiskan minumannya. Lelaki ini bila sampainya? Tup! Tup! Dah ada di depan mata. Magik sekali! Hmm...Bila aku perlukan, kau pasti ada. Dan wajahnya, senyumnya...menenangkan jiwa yang sedang berantakan. Setakat itu sahaja, tiada kaitan dengan soal hati dan perasaan, ok!!

"Rindu?"

"Aku? Bayar RM1,000 kalau nak dengar pengakuan aku. Hihi..."

"Dan kalau aku bayar pun ada jaminan ke yang kau akan cakap terus terang?" Adam Bahrain mencuit batang hidung Rara.

"At least aku dapat duit poket. Aku kan penganggur terhormat sekarang ni."

"Kasihan dia? Nak kerja tak?"

"Macamlah kau tu owner of the company. Belajar pun main-main. Tak apalah, aku nak enjoy puas-puas then baru cari kerja. Lepas tu nanti, kau tentu tak ada chance nak tengok batang hidung aku..."

"Selagi ada usaha disitu ada jalannya..."

"Iyalah tu!"

"Rara..."

"Yap?!"

"Where is your daddy?"

"Kat dapur, masak. Why?"

Adam Bahrain bangun mendekati Rara lalu mencium dahi 'isterinya' itu. Rara yang tak sempat mengelak hanya terpegun tidak terkata. Rasa panas dan bahang menyelubungi wajah. Malu jangan cakaplah, bukan malu pada abah dan tembok batu, tetapi malu pada Allah. Astaghfirullah!!

"I'm sorry Rara. I miss you. So much!"

"Kau tak boleh buat aku macam ini Adam. Lagi-lagi depan abah aku. Aku malu, Adam...aku nak jawab apa kalau abah aku tanya?" Rara sudah mempamer muka merah. Marah! Grrr...dia nak kena ni!!

"Bagitahu kebenarannya..."

"Kau nak mati?"

"Untuk kebaikan kita, Rara."

"Kita atau kau..."

"Takkan kau nak tunggu kekasih kau tu berubah hati semula pada kau. Aku tak yakin, Rara. Dia dah lupakan kau. Dia tak perlukan kau lagi, Rara. Dia anggap kau sebagai adiknya sahaja, tak lebih dari itu."

"Apa kau merepek ni!!" Rara terjerit kecil.

"Percaya cakap aku. Jurang dan jarak masa boleh merubah hati orang...macam kau yang dah berubah hati."

"Aku? Berubah hati?"

"Iya. Kau mesti tak percaya dengan apa yang akan aku katakan. Kau sebenarnya rindukan aku, bukan Didi. We miss each other, Rara."

"Tak! Bukan!"





Advertisement

2 comments:

  1. lama nyaaa.... setahun lebih tunggu sambungan , teruskan saya masih setia membaca.

    -seripagi-

    ReplyDelete
  2. Baru bace citeni,best sgt tapi confuse, hari 'itu' kan tak jadi ape pun cuma tangkap gambar je, ke dorg dah kawin senyap2

    ReplyDelete

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.