Header Ads

Novel : Kerana Kamu 15

Rain berbaring sambil membelek iPhone 4s nya. Sudah hampir seminggu dia tidak mendengar khabar dari Rara. Entahkan sihat atau sebaliknya gadis itu, dia pun tidak tahu. Hendak didail nombor gadis yang dirindui, tetapi hati membantah mengatakan jangan. Kalau ikutkan hati mudanya, sudah lama dia terbang dengan BMW hitamnya mendapatkan gadis itu. Tetapi sebaik sahaja terngiang-ngiang suara Baharom, niatnya jadi terbantut. Hilang moodnya untuk bertemu Rara. Kerana, jika bertemu dengan Rara bermakna Rain kena menghadap Baharom juga. Bukankah Baharom dan Rara sedarah dan sedaging, anak beranak.

Rain duduk pula dibirai katil. Tangan dikaup ke muka. Rambut lurusnya disisir dengan jari. Tahap bosannya sudah naik ke kepala. Pelbagai rasa menyerang sanubari. Terkadang hati paling dalam memaksa Rain kembali semula ke London, tempatnya bermain dan buang masa sejak lebih dari lapan tahun lalu. Tetapi, akal warasnya menolak. Dia ingin di sini, disamping Rara yang dicintai. Biarpun Rara masih menganggapnya sekadar kawan baik, biarlah. Asalkan dia tahu di mana tempatnya di hati Rain, itu sudah cukup bagi Rain. Yang penting Rara tahu dia amat sayangkan gadis itu.

“Ambillah selama mana masa yang kau ada asalkan pada akhir keputusan nanti, kau pilih aku.”

Itulah kata-kata azimat yang selalu Rain ingatkan pada Rara. Dan sepeti biasa Rara hanya tertawa mendengar gurauan Rain itu.

“Mak! Maaak!” Rain mencari Mak Zizah yang sudah dianggap seperti saudaranya sendiri.

Rain mendengar suara Mak Zizah dari belakang rumah. Melalui pintu dapur dia menyelinap keluar. Sengihan Mak Zizah menyambut kemunculannya. Mak Zizah sedang menjemur pakaian mereka berempat. Di rumah itu hanya ada Rain, Mak Zizah, Datuk Ikram dan pemandu merangkap tukang kebun iaitu Pak Zahir.

“Dah sarapan?”

Rain mengangguk. Tangannya disandarkan pada tiang ampaian yang berbumbung seperti rumah minangkabau. Angin pagi meniup sepoi wajah lesunya. Semangatnya hilang entah kemana. Gurau dan tawa Rara asyik bermain-main ditubir mata. Mengenangi gadis itu semuanya terasa manis dan indah. Kesedihan Rara umpama tempat Rain melabuhkan semangatnya. Bila keserasian dan jiwa mereka bersatu, semangat untuk terus hidup semakin teguh. Hmm…bila gadis itu mahu diangkut ke banglo ini dan sentiasa berada di depan matanya? Rain hanya mampu menggeleng sendiri.

“Cakap sendiri…” Mak Zizah menyentuh lembut bahunya.

“Mana ada.”

“Habis tu yang tergeleng-geleng macam mamak mabuk kari, kenapa?”

Mak Zizah menyindir dengan nada bersahaja. Dijeling sekilas gelagat Rain yang lembik tak berdaya. Wajah Rain biarpun sedia kacak tetapi pagi ini ia nampak kusam dan tidak berseri. Dengan pengalaman bertahun sebagai pengasuh dan tukang masak kepada Rain, Mak Zizah mengerti kesedihan yang ditanggung oleh Rain. Anak muda itu belum sembuh sepenuhnya dari kelukaan lama. Sungguhpun dari luarannya Rain nampak kuat dan tenang, Mak zizah juga tahu Rain sebenarnya seorang yang pendendam. Selalu Mak Zizah berdoa agar Rain dapat memaafkan ayahnya sekaligus keluarga kecil itu kembali bersatu.
    
“Ingat nak balik semula ke London lah mak…”

“Kan Rain baru sampai. Belum ada sebulan pun. Tak habis lagi rindu mak ni tau. Mak baru berangan nak masak macam-macam yang Rain miss sepanjang Rain tak ada kat rumah ini. Duduklah setahun dua lagi…”

“Setahun? Tak tahu saya boleh hidup lagi tak masa tu.”

“Astaghfirullah…tak baik berfikiran singkat macam itu. Minta ampun dengan ALLAH, Rain. Kan kita digalakkan untuk berkerja bersungguh-sungguh umpama kita akan hidup untuk selama-lamanya! Tak cukup ke dengan pesanan yang ALLAH titipkan itu?” Mak Zizah mengucap panjang.

Rain hanya tertunduk tidak menjawab. Tiada yang tidak benar apa yang diperkatakan oleh Mak Zizah sebentar tadi. Semuanya memang benar. Tidak tahu mengapa dia terlalu menyerah dan berserah sahaja sekarang ini. Sikapnya yang tegas dan berdikari bagai tidak lagi menjelma. Semuanya bagai lenyap sedikit demi sedikit.

Telefon di poket seluar berdering-dering. Rain membiarkan sahaja hinggalah ia mati sendiri.

“Kenapa tak angkat?”

“Malas.”

“Mungkin panggilan kecemasan.”

“Rain orang tak penting, mak. Ayah pun dah buang Rain disebabkan gambar-gambar lama tu. Benda dah lama pun ayah masih simpan. Forgive and forget kan lebih senang.”

Rain menoleh wajah kerut Mak Zizah. Mungkin ada yang dia tidak faham tentang bahasanya.

“Maksud Rain, maafkan dan lupakan kisah silam tu, sudahlah. Ini tidak. Di ungkit semuanya. Sebab itu Rain dah boring tahap gaban ni. Rasa nak balik London esok lusa juga.”

“Duduklah sini sebulan dua. Tengok dulu macam mana ayah Rain. Siapa tahu esok lusa dia berubah hati. Panggil Rain kerja balik. Marah orang tua ni sekejap aje. Rain kan anak dia satu-satunya. Waris tunggal syarikat…siapa lagi yang dia nak harapkan.”

Rain menentang bening anak mata Mak Zizah. Bahasa lembut dan pertuturan yang berhemah menjadikan Rain terlalu mengagumi Mak Zizah. Orang tua itu di didik penuh dengan budi pekerti yang elok. Sepanjang dia membesar di rumah ini, tidak pernah sekalipun Mak Zizah memarahinya. Mak Zizah melayannya seperti anak kandung sendiri.

“Demi mak yang Rain sayang dan sanjungi…Rain akan tangguhkan niat ini dulu.”

Mak Zizah mengangkat tangan mengucap syukur ke hadrat Illahi.

***

Rain berhenti di bawah pohon besar tidak jauh dari rumah Rara. Daripada jauh dia memerhati. Rumah teres dua tingkat itu nampak sunyi. Macam tidak berpenghuni. Sebaik sahaja dia perasan ada satu panggilan tidak berjawab daripada Rara, hatinya terus berdebar-debar. Rain menyesali sikap sendiri kerana malas menjawab panggilan tersebut ketika berbual dengan Mak Zizah pagi tadi. Menambah kerisauan di dada Rain apabila panggilannya ke telefon Rara tidak bersahut. Akhirnya, BMW hitam Rain sudah tersadai di kawasan kejiranan Rara.

Rain mencuba nasib lagi. Dia hampir terlonjak gembira apabila panggilannya di jawab oleh satu suara yang amat dirindui.

“Iya! Aku dah sampai kat bawah pokok ni.”

“Aku nak jumpa kau. Datang sini.”

“Tak nak. Aku tak nak masuk.”

Suara Rain dan Rara bertukar soal dan jawab yang akhirnya menyebabkan Rara mengalah. Dari jauh Rain tersenyum melihat Rara menghampiri keretanya.

Rara memberi salam.

“Masuklah. Macam tak kenal aku. Terjenguk-jenguk. Aku bukan hantulah!”

Nada suara Rain sungguh ceria.

“Kenapa call?”

“Eleh! Kau tu kenapa tak call aku?” Rara mencebik. Dalam benci ada rindu. Itu perasaannya kini.

“Aku tak call takut kau masih marah. Abah kau pun tengah hot kat aku. Aku takut kena hambat pulak kali ini. Sumpah! Aku rindu kat kau. Kalau kau tak percaya tak apa. Itu realitinya.”

“Kalau rindu, kenapa dah berminggu baru nak muncul. Kalau aku tak call tadi, sampai sekarang kau tak nak cari aku, kan?”

“Aku ada masalah aku sendiri, Rara. Tapi yang penting, kau selalu ada kat dalam hati aku.”

“Aku percaya. Dah selalu kau cakap macam itu. Aku dah lali.”

Rara mencebik. Dia bermain-main dengan hujung rambutnya.

“Bila nak tutup ni?” Rain menyentuh lembut rambut Rara.

“Nantilah. Nak tutup kena ikhlas. Bukan paksa-paksa.”

“Ehem!!” Rain berdehem dengan kuat.

“Faham!! Kau kena tanggung dosa aku. Tapi janji kita dulu kan main-main aje. Kau yang terlebih serius.” Rara ketawa mengusik.

“Kau dah terima, aku pun dah berjanji. Serius atau main-main bukan persoalannya.”

“Eh! Kenapa serius sangat ni. Ada benda lain yang aku nak bagi tahu.”

“Aku cakap sikit pasal janji kita aje, kau terus ubah topik. Pandai ya…” Rain tidak melepaskan peluang mencubit hidung Rara.

“Okay! Okay! Serious time!”

Rain menunggu Rara bercerita lanjut. Apakah bendanya yang begitu serius yang mahu disampaikan oleh Rara. Apakah Didi sudah kembali kepadanya? Apakah Rara mahu memutuskan perhubungan mereka? Penantian satu penyeksaan…

“Aku dah dapat kerja.”

Amazing…cepatnya. Kat mana?”

“Rahsia.”

“Suka hati. Yang penting kau tak akan boring lagi. Congratulations…”
Thank you. Kawan abah aku yang offer kerja tu. Selepas berfikir panjang, aku rasa lebih baik aku kerja daripada duduk goyang kaki macam kau. At least, boleh support kau pulak. Dulu masa kat overseas kau selalu tolong aku. Selagi kau belum ada kerja, aku akan support kau. Don’t worry.”

“Baiknya…ada udang di sebalik mi ke ini? Atau ada gajah di seberang laut…”

“Dua-dua tak ada. Macam kau juga. Aku pegang janji.”

Rain tersenyum penuh makna. Apakah ini tandanya Rara sudah melupakan Didi? Dia semakin tidak sabar menghitung hari menunggu saatnya tiba Rara menjadi milik mutlaknya.
Advertisement

2 comments:

  1. lambat lg ke sambungnya? queen..

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf ya,, Rain-Rara dah tunggang terbalik dah ni..hihi

      Delete

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.