Kerana Pagi Ini



Kerana malam telah habis
cahaya fajar cepat berlalu
mimpi asing jauh perginya malam tadi
rayau pada seluruh hari
nafas segar dihirup lesu
si pejalan ini bangun lagi
kerana pagi ini...
adalah satu hari lagi realiti
seperti semalam yang pergi

Itulah lumrah hari...


**aynora nur**

spacer

Apa Itu Puisi?

Apa Itu Puisi?


Berikut saya paparkan sebuah perkongsian tentang 'Apa Itu Puisi' daripada pembacaan di blog ini, semoga kita lebih arif apa itu puisi dan unsur-unsurnya.

1. Pengertian
Secara etimologis, kata puisi dalam bahasa Yunani berasal dari poesis yang artinya bererti penciptaan. Dalam bahasa Inggeris, padanan kata puisi ini adalah poetry yang erat dengan –poet dan -poem. Mengenai kata poet, Coulter (dalam Tarigan, 1986:4) menjelaskan bahwa kata poet berasal dari Yunani yang bererti membuat atau mencipta. Dalam bahasa Yunani sendiri, kata poet bererti orang yang mencipta melalui imaginasinya, orang yang hampir-hampir menyerupai dewa atau yang amat suka kepada dewa-dewa. Dia adalah orang yang berpenglihatan tajam, orang suci, yang sekaligus merupakan ahli falsafah, negarawan, guru, orang yang dapat meneka kebenaran yang tersembunyi.

Shahnon Ahmad (dalam Pradopo, 1993:6) mengumpulkan definisi puisi yang pada umumnya dikemukakan oleh para penyair romantik Inggeris sebagai berikut.

(1) Samuel Taylor Coleridge mengemukakan puisi itu adalah kata-kata yang terindah dalam susunan terindah. Penyair memilih kata-kata yang setepatnya dan disusun secara sebaik-baiknya, misalnya seimbang, simetris, antara satu unsur dengan unsur lain sangat erat perhubungannya, dan sebagainya.

(2) Carlyle mengatakan bahwa puisi merupakan pemikiran yang bersifat muzikal. Penyair menciptakan puisi itu memikirkan bunyi-bunyi yang merdu seperti muzik dalam puisinya, kata-kata disusun begitu rupa hingga yang menonjol adalah rangkaian bunyinya yang merdu seperti muzik, iaitu dengan mempergunakan orkestra bunyi.

(3) Wordsworth mempunyai gagasan bahwa puisi adalah pernyataan perasaan yang imaginatif, iaitu perasaan yang direkakan atau diangankan. Adapun Auden mengemukakan bahawa puisi itu lebih merupakan pernyataan perasaan yang bercampur-baur.

(4) Dunton berpendapat bahawa sebenarnya puisi itu merupakan pemikiran manusia secara konkrit dan artistik dalam bahasa emosional serta berirama. Misalnya, dengan kiasan, dengan citra-citra, dan disusun secara artistik (misalnya selaras, simetris, pemilihan kata-katanya tepat, dan sebagainya), dan bahasanya penuh perasaan, serta berirama seperti muzik (pergantian bunyi kata-katanya berturu-turut secara teratur).

(5) Shelley mengemukakan bahawa puisi adalah rakaman detik-detik yang paling indah dalam hidup. Misalnya seperti peristiwa-peristiwa yang sangat mengesankan dan menimbulkan keharuan yang kuat seperti kebahagiaan, kegembiraan yang memuncak, percintaan, bahkan kesedihan kerana kematian orang yang sangat dicintai. Semuanya merupakan detik-detik yang paling indah untuk dirakam.

Daripada definisi-definisi di atas memang seolah terdapat perbezaan pemikiran, namun tetap terdapat persamaannya. Shahnon Ahmad (dalam Pradopo, 1993:7) menyimpulkan bahawa pengertian puisi di atas terdapat garis-garis besar tentang puisi itu sebenarnya. Unsur-unsur itu berupa emosi, imaginasi, pemikiran, idea, nada, irama, kesan pancaindera, susunan kata, kata kiasan, kepadatan, dan perasaan yang bercampur-baur.

Untuk membaca tentang unsur-unsur puisi, anda boleh lawati blog berikut:

http://endonesa.wordpress.com/2008/09/08/puisi-definisi-dan-unsur-unsurnya/



aynora nur 12.12.12
spacer

Novel : Kerana Kamu 17



Sebaik kereta Laila melepasi pintu pagar automatik banglo milik Rain, telefon anak muda itu berdering-dering. Mendengarkan nada deringnya sahaja sudah cukup membuatkan jiwanya terbang melayang dengan rasa bahagia.

"Assalamualaikum..."

Di hujung sana suara girang seorang gadis menjawab salam.

"Lunch?"

"Bila?"

Sambil berbual di telefon, Rain berlari perlahan ke biliknya. Dia tak sanggup meletakkan telefonnya dari cuping telinga. Menerima panggilan daripada Rara membuatkan harinya penuh dengan tuah. I'm a lucky man...

"Boleh tunggu aku 20 minit tak?"

"Tolak jamed, parking time..bla...bla..."

Dalam 10 minit Rain sudah memandu BMW hitamnya menuju ke destinasi yang menanti. Ada gadis bertuah sedang menunggunya. Semoga hari-hari yang dipenuhi gambar ceria terus menemani langkahnya. Sungguh-sungguh Rain berdoa di sudut hatinya. Sambil memandu, Rain tersenyum sendirian. Akhirnya Rara semakin dekat untuk digenggam. Memori ketika di UK datang mengasak ingatan. Hanya yang manis-manis saja yang ingin dikenang.

"Herm...dengan kau Rara, yang pahit pun manis juga rasanya." Rain menganyam senyum yang panjang di dalam hati.  


*** 

Dari jauh Rain nampak Rara sedang membelek menu. Gadis itu berseorangan. Rain mengambil langkah berhati-hati ditakuti kehadirannya di kawasan restoran tersebut bakal mengundang masalah. Dia tidak mahu Rara ditimpa sebarang musibah pada hari pertama dia bekerja. Topi di kepala diturunkan sedikit agar wajahnya tidak terlalu ketara. Setelah yakin tiada sesiapa yang menyedari kehadiran susuk tubuhnya, dia terus merapati meja Rara.

“Hai…”

Rara terkesima. Akhirnya setelah Rain melabuhkan punggung di hadapannya, dia baru berani membuka mulut.

“Ingatkan mamat mana tadi. Kau ni kan…nasib baik tak kena lepuk dengan aku.”

“Ha! Ingat apa pesan aku. Kau tu dah jadi dot dot orang. Jangan kasar semacam. Be yourself, seperti Rara yang aku kenali pada pandangan pertama dulu.”

Rara tak jadi mahu mengangkat tangannya. Benar juga apa yang diperkatakan oleh Rain. Sementelah sekarang dia sudah mempunyai kerjaya sendiri. Mahu atau tidak, suka atau sebaliknya Rara harus menyesuaikan diri. Raut wajah ceria Rain diimbas seketika. Apa agaknya yang membuatkan lelaki itu bertukar karakter.

Setelah memesan makanan, Rain berbual mengenai pengalaman hari pertama Rara di tempat kerjanya. Bagi Rain, bangunan di sebelah restoran tersebut adalah tempat dia jatuh bangun dan melampiaskan kemarahan dan dendam pada seseorang. Kadangkala rasa rindu bertandang jua tetapi apakan daya, nasi sudah menjadi bubur. Sikap angkuh dan kesilapan lalu membuatkan tubuhnya terlontar jauh dari bumi tercinta ini.

“Macamana hari pertama?” soal Rain sambil mencuri pandang seraut wajah bersih Rara.

“Okey dan biasa-biasa saja.”

“Itu aje yang kau boleh kata? Atau…tentang interview? Ada apa-apa yang kau nak share dengan aku?”

“Tak ada yang menarik sangat. Tak mencabar minda.”

Rain tersenyum penuh makna. Bila tersenyum matanya menjadi kecil dan mulutnya terkatup rapat. Orang kata senyum yang tertahan-tahan.

“Stop! Kau jangan gerak.”

Ada apa?” Rain kehairanan.

“Buat balik senyum kau yang tadi. Aku nak tengok.”

“Nak buat apa?”

“Buat apa? Buang masa.”

“Buat ajelah!”

“Kau ni kenapa? Baru hari pertama kerja dan kena temuduga dengan orang lelaki tua yang macho, kau dah tak betul.”

Dahi Rara berkerut. Bagaimana Rain boleh tahu yang dia telah ditemuduga oleh seorang lelaki tua yang macho dan masih kacak. Bagaimana Rain dapat tahu? Takkan dia mengintai pergerakannya ataupun memasang kamera tersembunyi? Dan senyuman Rain sebentar tadi benar-benar membuatkan hati Rara semakin berteka teki.

“Mmm…macam mana kau tahu aku kena interview dengan lelaki tua yang macho? Baik kau terus terang, jangan nak sembunyikan dari aku." wajah Rara nampak garang. 

"Aku agak aje. Kat dalam TV selalu tunjuk bos yang kaya raya biasanya macho dan handsome walaupun agak berusia..." Rain berlagak selamba. Namun nafasnya rasa sesak juga seketika tadi. 

"Hish!! Kau ni kan, buat bulu roma aku meremang kejap tadi...ingatkan kau ada link dengan orang dalam tempat aku kerja."

"Mana ada. Aku ni siapalah yang kenal. Mak cik cleaner pun mungkin tak ingin tengok aku."

"Nasib baik.Kalau tidak..."

"Kalau tidak kenapa? Kau nak reject offer tu?" Rain cuba meneka.

"Betul apa kau fikirkan. Tak ingin aku kerja atau dapat kerja disebabkan oleh orang dalam. Ada kroni segala macam. Itu bukan aku, okey..."

Rain menatap wajah Rara dengan serius.

"So serius? Teruklah kau ni."

"That is my principal!" kata Rara tegas.

Rain diam dan hilang kata-kata.  

Ketika sedang menjamah makanan, seseorang mengangkat tangan kepada Rara dan gadis itu membalas teguran tersebut dengan mengangkat tangan juga. Rain sempat memerhati insiden itu dengan dada lapang. Mungkin Rara sudah mendapat kawan pada hari pertama dia bekerja. 

"Kawan baru aku..."

Nampaknya Datuk Ikram ramai mengambil pekerja baru kerana setahu Rain, kawan baru Rara itu pun sebenarnya pekerja baru syarikat tersebut. Banyak muka baru senang sikit kerja aku, begitu fikir Rain.

"Cantik juga. Baguslah kau dah dapat kawan."

"Tapi aku belum jumpa ketua jabatan aku." 

"Kau ditawarkan kerja kat jabatan mana?" soal Rain santai. Sekadar ambil tahu.

"Human Resources...yang aku tahu nama ketua aku Laila."

Nasi yang dimulut Rain hampir tersembur mendengarkan nama 'Laila' disebut. Apakah itu wanita yang sempat singgah di banglonya tadi. Patutlah Laila ada mengatakan yang Datuk Ikram mahu melakukan temuduga sendiri ke atas staf barunya. Jadi Datuk Ikram telah menukarkan Laila ke jabatan Sumber Manusia. Dan pada masa sama meletakkan Rara di bawah pengawasan Laila. Apa muslihat Datuk Ikram sebenarnya? Bukankah mereka sudah buat percaturan? Rain harus membenarkan Rara bekerja di situ untuk dinilai oleh Datuk Ikram. Jika dalam tempoh enam bulan Rara gagal memikat hati Datuk Ikram, maka Rain dan Rara harus berpisah. 

"Rara! Apa kau buat kat sini?" teguran satu suara lelaki sungguh mengejutkan Rara dan Rain yang sedang leka menghabiskan sisa makanan mereka.          



  
spacer

Ada apa dengan 12.12.12?

Hari ini 12.12.12...

Aku melihat diri sendiri. Ke mana arah tujuan hidup ini mulai dari masa sekarang. Apakah aku menjadi sesuatu yang bersinar ataupun sekadar batu di tepi jalanan? Di mana hendak dimula? Apakah langkah baru dengan azam baru sudah terlewat buatku? Kerana akhir tahun semakin dekat, tahun baru sedikit demi sedikit mulai menampakkan sinarnya...di manakah aku nanti? Apakah masih ditakuk lama dengan lakaran idea yang tak bercambah, mati begitu saja!



Harus aku berbuat sesuatu. Minat dan cinta pada karya-karya kreatif bukannya sudah padam, tetapi bidang tuntutan kerjaya dan persekitaran begitu menghadkan idea dan ilham untuk bercambah...tetapi aku masih cintai novel-novel tulisan penulis berbakat dan bijak. Kadangkala aku cemburu juga, masa begitu menyayangi mereka. Tak mengapalah, aku sekadar jadi pembaca setia dan peminat rahsia yang tak jemu-jemu menyokong setiap karya maya ataupun realiti.

Masih aku tertanya-tanya, apakah masih ada pembaca yang berkunjung ke teratak mykarya.net ini? Kepada sesiapa yang berkenaan, bacalah selagi sudi kerana sebenarnya mykarya.net tetap berdiri di sini. Cuma entah bila kesinambungan novel-novel ini akan terjadi...semoga ada kudratku di situ suatu hari nanti...

Sebuah luahan sebagai titik permulaan...
beranikah untuk memulakan semula?
hanya masa yang bakal menentukan!

aynora nur 12.12.12 
spacer