Memori Lama Berdarah Kembali

loading...



Sudah kering air liur ini menidak rasa hatimu. Hingga lidahku pun sudah malas berkata-kata, kerana banyak yang dusta dari yang nyata segala kata yang terhambur. Bukan aku tiada perasaan, demi benar belaka yang ada hanyalah status persahabatan yang tersisa. Jangan biar aku hilangkan terus pandanganmu dari maya itu, kerana bagai kataku tadi, ada perasaan kemanusiaan yang masih bergayut di taman hati. Jika memandangmu pun sudah terasa jauh, apatah lagi bersemuka menghulur salam. Biarlah jarak antara kita semakin jauh, semakin jauh semakin dilupa dan terlupa.

Usah menambah dosa membenci antara kita kelak menyesal di kemudian hari. Aku pun dalam kesamaran, meneka-neka status hubungan kita. Berjumpa pun tidak, hanya di alam maya berdebat menyalak menyalahkan diri sendiri dan sebaliknya. Ego, kesombongan, membangga diri dan pelbagai lagi kenyataanmu begitu mengguris rasa. Walaupun jauh tetap terkena tempiasnya!

Biarlah yang bersalah adalah kita, usah diajak insan lain yang tidak berdosa! Sejarah silam telah lama berlalu,  aku tidak mahu yang hitam terus hitam. Titik cahaya telah lama menyuluh jalan tetapi kita tetap memilih yang berliku. Duhai Tuhan, limpahkan taufik dan hidayahMu kepada kami semua agar cahayamu tidak terus malap diliputi awan nan merajuk panjang...

Percayalah, merajuk jauh sekali, inikan pula hubungan yang tiada nama ini.

Catatan memori,
aynora nur
   

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.