Header Ads

Aku Yang Terlewat 6

Advertisement

Azan Subuh berkumandang dari surau berdekatan. Aku mengesot ke bucu katil lantaran badanku yang terasa rimas dan panas. Tidurku pun tidak nyenyak gara-gara seorang lelaki dengan tiga nama. Huh! Pantang benar terdetik namanya di sudut hati, ada saja darah pahlawanku naik ke muka. Hasilnya, mukaku masam mencuka biarpun sudah di basahi dengan air sembahyang.

Usai solatku yang kurang khusyuk, aku mengejutkan Hannah yang masih berselubung di bawah gebar (selimut tebal). Aku tahu Hannah mengantuk yang amat sangat tetapi tugasku takkan terlangsai selagi belum menyempurnakan tanggungjawab yang satu ini.

"Ada apa dear? You nak bincang pasal malam tadi lagi ke?"

Aku terkedu. Bangun tidur pun masih teringatkan lelaki dengan tiga nama itu. Ini tak boleh jadi!

"Dear...Subuh. Bangun dulu nanti sambung tidur."

Hannah menggeliat tanpa keluhan. Siapa yang tidak sayangkan wanita cantik sebaik Hannah. Dalam penat dan mengantuk masih bersisa gara-gara pulang lewat malam tadi pun, Hannah tidak mengeluh apabila dikejutkan. Beruntung sungguh sesiapa yang memperisterikan wanita seindah bunga syurga itu, dan yang bertuahnya tentulah aku si Zaffril yang sedang runsing hatinya kini.

Aku menunggu Hannah selesai bersolat dengan sabar. Perihal malam tadi mesti diselesaikan hari ini juga. Aku tidak mahu ia menjadi kudis dalam perhubungan kami suami isteri.

"Kenapa termenung?"

Hannah mencubit pipiku. Aku tersedar daripada api cemburu yang hangat membara.

"You jumpa dia malam tadi?"

"Hurm..."

Aku tidak berpuas hati bila Hannah sekadar menjawab dengan isyarat begitu.

"Maksudnya?"

"Begitulah..." ringkas Hannah bermain kata. Menguji hati lelakiku pada subuh yang masih lagi bersisa.

"Cuba you story betul-betul. About the whole pictures..."

Hannah yang sudah menutup separuh tubuhnya dengan gebar, duduk bersandar pada kepala katil. Aku selesa berada di hujung kakinya. Jarak kami pun bukanlah jauh sangat.

"Daripada mana you nak I start, Zaff?"

Aku terus diamuk debar. Banyak sangatkah kisah antara mereka? Apakah debunga cinta Hannah dengan lelaki tiga nama itu bersemarak kembali? Ohhh!! Aku yang selalu terlewat. Adakah kali ini aku terpaksa mendengar berita gembira isteriku dengan bekas kekasihnya?

Aku rasa Hannah tidak perlu teruskan jika niatnya hanya untuk membuat aku terseksa. Tetapi raut wajah Hannah begitu tulus, tiada sedikitpun senyuman sinis. Aku terpaksa bersedia jika Hannah membawa khabar kurang elok ke telingaku.

"Lain kali jangan nak senang lenang makan jemput-jemput ikan bilis kat rumah, and then...tinggalkan isteri pergi annual dinner seorang diri. Next time, kalau dia tanya pasal you lagi tetapi you tak ada, jangan menyesal. I pun ada maruah dan ego untuk dijaga!" Hannah menutur lembut ayat-ayatnya. Tetapi cukup berbisa pada pendengaranku.

Next time, jangan menyesal! Itu ugutan Hannahkah?

"Jadi..." aku masih tidak faham.

"Dia berkirim salam pada you. You masih tertinggi pada carta hati I. Lain kali I tak akan jawab kalau dia tanya pasal you lagi. You jawab sendiri."

Hannah menyambung berselimut. Aku termangu-mangu selepas mendengar cerita Hannah. Namaku masih di atas rupa-rupanya!

Terima kasih Hannah. Aku memeluk Hannah yang berselubung penuh. Aku lepaskan rasa kasihku padanya dengan sebebas-bebasnya. Aku salurkan rasa terima kasihku dari lubuk hati yang paling dalam. Aku rasa Hannah pun mengerti apabila dia kembali membalas pelukanku dari dalam gebar.

Aku biarkan Hannah menyambung tidurnya sementelah di pagi minggu begini tiada aktiviti khas antara kami berdua. Demi membalas kesetiaan dan keikhlasan Hannah, aku menyediakan sarapan roti bakar untuknya.

Hannah memang menjaga kesihatan dan lebih sukakan masakan yang direbus, bakar panggang ataupun sup sayur. Wanita cantik pun untuk lelaki yang bergelar suami; begitu Hannah membalas bila aku sering mengusiknya.

****

"Dear Hannah...you dah bangun ke?"

Aku berbisik lembut. Hatiku riang tak terkata. Dua keping roti bakar dan secawan susu aku letakkan di atas meja kecil di sebelah katil. Sesekali nak beromantik dengan Hannah, apa salahnya.

"Hannah....dah tengahari ni. You tak nak bangun ke?" aku mengusik.

Serta merta Hannah terjaga. Dia terus duduk tegak seperti terkena kejutan elektrik.

"Tengahari? Kenapa you tak kejutkan I awal-awal pagi tadi. I ada program hari ni." Hannah melompat turun dari katil tanpa menoleh kepadaku langsung. Usahaku untuk menunjukkan penghargaan kepadanya sia-sia nampaknya.

"Wait! Wait...what is that?"

Hannah tidak jadi masuk ke bilik air. Dia sedar dengan usahaku yang sedikit itu. Semangat ku yang hampir merundum bangun kembali. Hannah sengaja mahu mengusik nampaknya.

"Belum tengahari, kan? You tipu I ya?"

"I gurau aje. I bawakan roti bakar dan susu untuk you. Hope you can refresh yourself..."

Hannah tersenyum mengenyit. Dengan tuala masih di bahu, dia sengaja duduk sambil bersandar di dadaku. Kembang kuncup hatiku dengan kemanjaan Hannah yang tidak berbelah bahagi.

"Nanti I nak keluar dengan Zek Isqandar Sani..."

Hatiku menggelupur kini. Apakah ada yang aku terlepas lagi hinggakan Hannah sewenang-wenangnya menjual nama lelaki itu yang kini sudah menjadi bekas kekasihnya??





    

    
Advertisement

4 comments:

  1. lawak gak cerita ni.... Berdenyut2 jantung si Zaff bila lelaki-3-nama disebut2 sang isteri... hahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. kerana dia sering terlupa janjinya pada isteri tercinta..take for granted!

      Delete
  2. ha, kan dh padan muka si zaff. itu la, sume benda wat mudah jer. jgn smpi terlewat.... kak, jgn bg diorg berpisah ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. klu boleh akak pun tak suka bercerai berai...

      Delete

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.