Header Ads

Aku Yang Terlewat 7

Advertisement


Aku buat muka selamba menemankan Hannah berjumpa dengan Zek Isqandar Sani yang kini aku gelarkan ZIS. Lelaki dengan tiga nama itu selalu nak potong jalanku waima kini aku dan Hannah telah sah bergelar suami isteri. Entah apa lagi yang dia mahu lakukan untuk mengaut kembali kasih Hannah agaknya? Over my dead body...jika beliau ada niat tersembunyi dengan agendanya hari ini. Walaupun aku tidak berapa suka mencampuri urusan kerja Hannah, tetapi jika ada sangkut paut dengan ZIS, aku akan bagi saja ruang dan kesempatan untuk berada disamping Hannah. Aku tidak mahu sentiasa jadi insan yang terlewat kepada isteriku yang tercinta itu.

"You...jom turun. Dah sampai ni."

"Eh! Dah sampai ya? Tak perasan pulak."

"Hah...kan I dah kata. You ikut I kerana terpaksa, kan? Badan entah kat mana, fikiran melayang sampai ke bulan bintang..." pandai isteriku mengusik.

"Mana ada...memang I ikhlas nak temankan you." aku menyeringai. Muka tetap ku kawal selamba.

"Dia dah sampai ke?" aku bertanya pendek. Dadaku berdebar tak tentu hala. Rasa-rasanya sudah hampir 4 tahun aku tidak bertemu lagi dengan ZIS. Entahkan bagaimana rupa bekas kekasih Hannah itu. Pasti sudah buncit perutnya atau paling tidak mungkin rambut serabai tidak terurus. Akhirnya aku tersenyum sambil mengatur langkah mengekori Hannah yang berjalan di hadapan.

"Zaff! You ke ni? Wah...makin handsome lah kau!"

Seseorang menepuk bahuku. Sebagai tindak balas aku memalingkan wajah. Macam kenal mamat ni, tetapi siapakah dia? Otakku ligat berfikir. Aku mencari wajah Hannah. Mencari jawapan kepada persoalan di otakku yang agak tepu sekarang ini.

"You! Zek lah..." Hannah berbisik halus.

Aku menepuk dahi. Zek? Apakah si lelaki ZIS itu? Kenapa dia kelihatan sungguh 'awesome', sungguh diluar bayangan yang aku jangkakan tadi.

Kami bertukar salam dan pandangan. Wajahnya sungguh tampan dan bersih. Rambutnya bersisir rapi. Dan, ah! perutnya...begitu rata, tidak boroi seperti jangkaan ku tadi. Dalam hati, aku termalu sendiri.

"Jom! Kita jumpa kawan-kawan. Rasanya mereka semua dah sampai." Zek mesra menepuk bahuku sekali lagi.

Hannah sudah agak jauh di hadapan kemudian diikuti oleh Zek di belakangnya. Aku merasa panas hati. Bagaimana kalau tiba-tiba Zek memaut pinggang isteriku? Dia bukannya boleh dipercayai sangat. Aku melangkah pantas untuk menyaingi Hannah dan segera memaut pinggang isteriku. Nyaris aku tertolak tubuh Zek tetapi apa nak buat, aku tak boleh selamanya terlewat!

Hannah berasa agak canggung dengan kelakuanku yang terlebih romantik di hadapan rkan-rakan lama serta teman sepejabat. Tentu Hannah juga bengang dengan Zek yang berlagak selamba memandang sikapku yang ditunjuk-tunjuk.

"Kenapa dia tak seperti yang I bayangkan?" aku bersuara perlahan di telinga Hannah.

Hannah tersenyum. "You bayangkan dia macam apa?"

"Monsters!" aku menjawab laju.

"Kejam betul persepsi you tu."

"I'm jealous."

"I tahu. Mulai sekarang you kena kawal sifat cemburu you tu kerana I akan selalu berjumpa dengan dia."

"Kenapa pulak?" soalku dengan rasa tidak puashati.

"Dia kan bos I. You dah lupa ke?"

Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Akhirnya aku sekadar menjadi pemerhati kepada kemeriahan majlis Hannah dan rakan-rakannya. Sesekali aku mencuri pandang kepada Zek dan apabila pandangan kami bertembung, aku berpura-pura melayan skrin telefon yang kosong. Bukan ada apa-apa pun. Kosong...  

Majlis menyambut kepulangan Zek yang dibuat di sebuah bistro itu agak meriah dengan kehadiran sebilangan rakan-rakan lama Zek dan Hannah serta rakan sepejabat yang lain. Zek dan Hannah dahulu bersekolah di sebuah sekolah menengah sains di Melaka. Hubungan Zek dan Hannah terjalin agak lama juga hinggalah aku muncul dalam kehidupan mereka.

Itu semua cerita lama. Untuk apa buka buku lama kerana aku pasti buku baru yang aku mula selak helaian pertamanya hari ini pun sudah menggetarkan jiwa.

Zek a.k.a ZIS, di mana kamu dalam episod kehidupan kami nanti?
 




Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.