Header Ads

Dia Yang Benar?

Senyum itu benar ikhlas. Saya pun terkesima. Jika Pak Cik itu tidak jadi pengawal pun, saya masih boleh tersenyum. Dia senyum. Walau dalam akhbar maya saya terasa-rasa manisnya senyuman itu. Namun maniskah hatinya saat ini?




Dalam hati?

Sabar dan sesabar manakah hatinya. Umpama maruah satu permainan. Jalan singkat itu juga yang dipilih oleh orang-orang itu. Hanya istiqamah. Dia sayangkan kerjayanya. Demi sesuap nasi keluarga dan anak beranak. Baginya tidak semudah dipetik jari semua datang. Kerjanya murni. Niatnya suci. Tetapi orang-orang itu bagaikan tiada darjat pula riaknya.

Sabar.

Itulah ketabahan yang ditunjukkan. Jalan yang benar memang sukar untuk direnangi tetapi jika berjaya sampai ke penghujungnya, kamulah pejuang sebenar. Kamulah yang menang,

"Pak cik, biarkan orang-orang itu menyalak bukit. Diam itu lebih baik..."

Titik.

Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.