Jika Aku Masih Disitu

loading...
Sewaktu meninggalkan kamu di tepian jalan, langsung tidak tergerak di hati. Apakah perasaanmu dikala itu. Apakah kamu ketakutan disiang nan terang benderang? Adakah bekalan keberanian yang sering kita nyanyikan boleh jadikan kau teguh? Cukupkah sepatah dua kiasan perpisahan yang kau dengari? Entahlah sayang, kamu ibarat sang penari pada jalanan yang landai. Kamu belum pernah tergelincir. Jadi, makna derita belum pernah kau pelajari...



Walau aku biarkan kamu berlari dan berjalan, walau aku izinkan kamu menegur yang bukan kawan, kalaupun aku ajari yang mulus dan sopan...sesekali sayang, aku tak rela dirimu terluka. Aku takut jika jasadmu terbakar dek mentari merah. Aku tak mahu kamu kehilangan daya dengan pemandangan yang kelam.

Pilih yang putih, sayang.

Nanti dengan azimat yang kami bekalkan, seteguh iman mutiara kami hiaskan, dengan belaian manja yang kami sarungkan. Dengan itu semua kami harap kamu mengerti sayangku. Awan tak selamanya biru. Hujan pun bukannya selalu mencurah dingin. Mentari bukan sentiasa kuning dan terang. Ada ketika sayang, kamu akan dilukakan. Ada saatnya kamu akan diterjah kilat dan petir. Ada masanya kamu akan kegersangan di bawah mentari merah itu.

Sayang semuanya belum terlambat.

Tidak salah memulakannya sekarang. Menjadi baik bukannya kudis kehidupan. Fikirkan yang baik-baik dan positif, percaya pada ketentuan Tuhan. Engkau tidak akan rebah, sayang...

Bayangkan saja aku masih disitu, sedang tersenyum dan kembali senyum untukmu.

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.