Header Ads

Kau Selalu Ada

Kau seperti udara yang ku hela, kau selalu ada..

Ketika tubuh ini terjaga lesu di sepertiga malam, mata yang separuh terbuka belum bisa membangunkan minda yang telah terlelap. Bagai ada sahutan semangat memanggil jiwa yang hampir rebah ini. Kau Maha membantu dan menolong aku, hambaMu yang reda dengan segala cubaan. Malamku tidak nyenyak, lantas Kau membangunkan aku pada sepertiga malam yang hening ini. Terima kasih Ya Tuhan, atas segala janji yang kau nukilkan...kerana aku sang pencinta dunia hampir lalai dengan segala amanahMu...

Aku mengadu kepadaMu kerana aku di tuduh bersalah...





Aku bukan tumbang kerana gagal...

Tetapi...inilah percikan amarah yang lahir dari jiwa yang kurang bijak. Aku terima segalanya dengan hati terbuka. Kawan, aku tidak tumbang. Jika itu yang terbuku, kau lepaskanlah. Namun, caramu tidak mengheret silaturrahim ini ke arah yang lebih baik. Kamu menggila, kamu mungkin pedih...tetapi kawan tiada sesiapa yang menjadi duri dalam daging. Tidak! Bukan aku atau dia...

Semuanya kerana sebuah janji.

Dia hanya menemaniku mencari kenangan silam. Dia sekadar teman menunjuk jalan yang terang. Dia adalah sahabat sejati yang tidak meminta-minta pada perhubungan dan silatuirrahim ini. Dan, kerana dia hanya mengharapkan yang baik-baik tergamakkah aku mahu memutuskan silaturrahim ini? Sampai hatikah kamu melihat tali Allah ini terlerai?

Aku tidak akan memutuskan ikatan ini!

“Barangsiapa yang suka dimurahkan rezekinya dan dipanjangkan usianya maka hendaklah dia menyambungkan kekeluargaan (silaturrahim).” (Hadits riwayat Muslim)

Demi diri ini menjalin perhubungan, hanya niat yang baik-baik sahaja pernah terbayang. Jika itu anggapan kamu terhadap aku, terpulanglah. Kita hanya bisa menjadi bijak dengan membuat pertimbangan yang adil terhadap sesuatu. Dan, sekiranya kata-kata itu membuatkan seorang kamu berasa puas...terpulanglah!

Kau selalu ada.

Diri ini tidak gentar dengan segala hinaan, kerana Kau selalu ada. Ya Tuhan...keberkatan hidup dan bahagia berjalan di atas muka bumiMu ini sudah mencukupi bagi seorang hamba yang lemah ini. Kerana percaya Kau selalu ada, aku tidak dihimpit sekelumit rasa tergugat. Hanya kerana percayakan takdirMu, cukup itu semangat buatku.

Kerana dia, seorang kamu bukanlah musuh bagiku.


Advertisement

4 comments:

  1. kata-kata yang indah sgt,dan mendalam maksud nye kadang2 sukar utk difahami klu xdifahamkan dgn betul ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...in sha Allah boleh difahami bila dibaca dengan hati yang tenang...

      Delete

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.