Bukan Tak Cinta

loading...
Kita tak perlu mengalah.

Saat cinta menyapa hatimu, dunia terasa indah dan langkah yang di atur semuanya cukup sempurna. Hati berbunga bahagia, mentari bagaikan sinaran nyaman memayungi lembaran hari yang dilalui. Bahagia meresap di segenap alam, indahnya umpama dunia ini diri kita yang punya. Cinta membuatkan kita kuat. Cinta telah mencipta semangat tidak mengalah dalam dirimu.




Bila cinta telah didusta.

Hati merana bak dunia ini diselubungi awan kelabu. Diri merasakan dunia dipenuhi lebatnya hujan airmata yang tak mahu berhenti. Langkah yang di atur penuh bisa dan diri sentiasa rebah pada penyesalan yang tidak bertepi. Dedaun hijau kelihatan berguguran bak daunan kering yang bersepahan di jalanan, tanpa memberi sekelumit semangat untuk hidup walaupun untuk sehari lagi. Ketika itu, ingatkah kamu kepada Tuhanmu?

Sayang...kita tidak boleh bersama.

Ingatlah selalu pesanan para bijak pandai. Orang yang bijak adalah orang yang bangun semula setelah dikecewakan tetapi orang yang bahagia adalah orang yang tetap tabah walaupun beribu kali dikecewakan dan bangkit semula dengan harapan yang baru.

Kita tidak mungkin bersama kerana sudah ditakdirkan yang kita hanya layak sebagai kawan dan sahabat. Kita mungkin bisa membina harapan dengan hanya melalui jambatan persahabatan bersama dan bukan dengan menjadi teman sejiwa. Kerana sejarah silam begitu mencemburui kita hinggakan segala usaha dan impian untuk membina anganan indah diselubungi jalan yang tiada noktah.

Dan akhirnya, kita di sini membina jambatan kasih di atas tiket sebuah persahabatan sejati untuk selama-lamanya. Namun, Tuhan telah memberikan kita waktu untuk mencintai dan dicintai di atas jalannya yang suci.

Di akhir perjalanan ini, sebenarnya kita bahagia. Bukan kerana tak cinta maka kita tak dapat bersama. Tetapi sebaliknya takdir Tuhan menentukan kita lebih bahagia begini dalam tali silaturrahim yang bernama sahabat sejati.

Dalam setiap waktu yang hadir, Kau selalu wujud dalam hati kami yang berbahagia. Terimakasih Tuhan kerana tidak meninggalkan kami sendirian.

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.