Header Ads

Gugurnya Bunga Rindu

Dia pernah berkata...

Seribu tahun takkan lupa seorang insan kerdil ini. Dia pernah mengajar diri ini mengejar pelangi rindu, bermimpi menakluk bintang kejora. Dan dia juga menghapus duka ketika musibah datang melanda. Dan janjinya...kan selalu ada saat seorang aku memerlukannya.




Semuanya itu tiada lagi, laksana gugurnya bebunga rindu dari kelopak masa. Menangis hingga kering airmata sekalipun hatinya telah nekad. Menghantar khabar pun tidak berbalas sepatah ayat. Jika dahulu dia pernah bermadah, membayangkan hala tujunya sebuah perhubungan yang tidak direstu ini. Tetapi kini, dia pergi dengan hati yang luka. Meninggalkan seorang insan kesayangan yang telah bertahun cuba ditawan.

Benar kata pujangga, hidup ini seharusnya berakhir dengan gembira. Cerira tentang kisah meninggalkan dan ditinggalkan adalah lumrah sebuah perhubungan. Namun sejujurnya...siapa yang sanggup dengan sengaja menanggung derita?

Mimpi itu indah. Tetapi jika selamanya menyulam harapan di dalam mimpi, impian hanya sekadar impian. Hingga bila pun jika dia tidak hadir dalam mimpimu lagi, bangkitlah. Bangunlah! Masa untuk bermimpi telah tamat. Musim pun telah berganti. Biarkan kelopak rindumu gugur di taman kenangan. Biarkan ia...

Jika ditakdirkan kita bertemu sekali lagi, aku masih menyambutmu dengan hati terbuka. Tetapi ingatlah teman...mungkin kamu perlu mengambil masa 1000 tahun untuk menawan hatiku kembali!
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.