Now you can Subscribe using RSS

Submit your Email

Dec 23, 2013

Istikharah Cinta

aynora nur
Jika kau berbahagia dengan pilihan yang dibuat, aku hanya mampu berdoa untuk kebahagiaanmu. Menjadi orang ketiga dalam satu hubungan jangka panjang dan sehidup semati bukanlah yang kau mahukan. Bukan juga niatmu sedari awal untuk melukakan ramai orang.




Jika Istikharah cintamu mengiyakan tindakan yang dibuat, siapalah aku untuk menentang keputusan yang dipilih

Cinta tak pernah salah memilih. Mungkin kita yang dibuai perasaan terhadap sidia hingga mengaburi wajah-wajah muram yang berduka.

Sahabat...sudah habiskah fikiranmu memilih. Dalam banyak insan Adam yang mengejarmu, mengapakah dia yang kau pilih? Aku takut kau menyesal, kawan. Aku harus menghalang tindakan mu itu tetapi siapalah aku ini dimatamu? Aku insan luar yang sekadar bergelar seorang Sahabat.  Sudah habis aku berkata-kata, telah lelah aku mengatur bicara, pun kita telah berdebat panjang lewat pertemuan lalu. Tetapi...hatimu telah nekad. Kamu sudah tak larat melayan nista dan cacian orang sekeliling...

Kejamnya pilihan yang kau buat, kawan. Sayangilah masa depanmu. Cinta yang kau agungkan ditakuti bahangnya hanya sementara. Sedang hati dilanda gelora, tentu istikharah cintamu mempengaruhi keputusan akhir itu.

Aku tak sanggup melihat kamu derita. Jika bahagia itu boleh diukur dan dirancang...mengapa memilih sengsara yang terlayar di depan mata? Kamu masih punya waktu untuk berundur. Masih ada ruang memperbaiki kelemahan diri.

Selagi akad itu belum dimeteri, kamu masih boleh mengikut kata hati!

Menurut hadis daripada Jabir bin ‘Abdillah r.a, beliau berkata: Rasulullah s.a.w pernah mengajarkan Istikharah kepada kami dalam segala urusan, sebagaimana baginda mengajar kami surah dari Al-Quran.
Baginda bersabda:

Maksudnya: Jika salah seorang di antara kalian berkeinginan keras melakukan sesuatu, hendaklah dia mengerjakan solat dua rakaat yang bukan solat fardu kemudian membaca doa berikut:

Ya Allah, sesungguhnya aku memohon petunjuk kepada-Mu dengan ilmu-Mu, memohon ketetapan dengan kekuasaan-Mu, dan aku memohon kurniaan-Mu yang sangat agung kerana sesungguhnya Engkau berkuasa sedang aku tidak berkuasa sama sekali, Engkau mengetahui sedangkan aku tidak, dan Engkau yang mengetahui hal yang ghaib. Ya Allah, jika Engkau mengetahui bahawa urusan ini (lalu menyebutkan secara langsung urusan yang dimaksudkan) lebih baik bagi diriku dalam agama, kehidupan dan akhir urusanku - atau mengucapkan: baik dalam waktu yang dekat mahupun yang akan datang - maka tetapkanlah ia bagiku dan mudahkanlah ia untukku. Kemudian, berikan berkah kepadaku dalam menjalankannya. Jika Engkau mengetahui bahawa urusan ini buruk bagiku dalam agama, kehidupan dan akhir urusanku - atau mengucapkan: baik dalam waktu yang dekat mahupun yang akan datang - maka jauhkanlah urusan itu dariku dan jauhkanlah aku darinya, serta tetapkanlah yang baik itu bagiku di mana pun kebaikan itu berada. Kemudian, jadikanlah aku orang yang redha dengan ketetapan tersebut.

aynora nur / Author & Editor

Mykarya.com adalah blog perkongsian e-novel, cerita korea dan drama melayu.

0 comments:

Post a Comment

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Coprights @ 2016, Blogger Templates Designed By Templateism | Distributed By Gooyaabi Templates