Header Ads

Langit Tidak Selalu Cerah

Advertisement
Rindu datang dan pergi.

Langit biru yang damai. Umpama hamparan baldu rindu yang datang dengan sejambak kisah cinta. Ada ketika rindu pergi membawa bersama awan yang biru. Tiada lagi rindu yang datang lagi. Bila pergi mungkinkah ia berpaling semula. Itulah lumrahnya alam, temanku.




Umpama berjalan di jalanan yang berliku. Adakah kamu tahu mana arah yang membawa bahagia. Lorong manakah pula yang berlagu derita. Laluan itu amat bersimpang siur, sayang. Jika pilihan yang betul yang kamu buat, tiada derita itu selamanya milik kita. Bukankah tiada duka yang abadi selamanya?

Mencipta bahagia bukan sekadar cerita basi yang diulang-ulang. Ia perlukan sebuah bayaran yang mahal yang namanya pengorbanan. Bahagia, derita, jatuh dan bangun mainan duniawi harus dilalui, mesti berani ditempuhi dan usah berpaling menyesali kesilapan lalu.

Memang benar...langit tidak selalu cerah. Tetapi awan pun tak selamanya kelabu. Dalam tak disangka, meski tak diduga. Harapan hadir mencelah dengan nyanyian lagu rindu. Buat mereka yang pernah kecundang...jangan diulang langkah yang canggung dahulu. Haruslah berhati-hati jika ada anganan mencipta bunga harapan.

Langit cerah sepanjang zaman.

Sesekali izinkan hujan turun mencuci debu di jalanan yang berliku. Sesekali biarkan pelangi mencorak warna pada wajah dan matamu. Biar senyum itu mekar selamanya. Teman akrab di penghujung hari. Sesekali letakkan tanganmu di belakang dan biarkan kebaikan yang berkata-kata!

Kerana kamu, aku dan kita memang istimewa. Pada matanya yang bening. Pada hatinya yang jernih.


Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.