Bagaimana Hidup Tanpamu?

loading...

Hidup tanpa kamu...


Ibarat berjalan tanpa kasut pada hamparan kerikil tajam yang perit di telapak kaki. Hati penat menjerit kerana mulut diam tak berbunyi. Adakah kerana hati telah letih ataupun anasir luaran yang membaham ruang rasa dan deria kata. Manakah sebuah kuatnya nalurimu wahai teman bernama insan? Hidup tanpa sesiapa pun kita masih ada di sini...ada nya atau hadir pun dia bukan maknakan apa-apa buat kamu.




Ibunda, tegarnya kami?


Jujur dalam membasuh hati pada jari yang bersalah. Kerana bonda tak mengharap kiasan fatwa pujangga untuk menarik hatimu kembali. Ke pangkuan kasih yang lama sudah sepi. Ibunda mengintai hari untuk menatap seraut wajah tak kisah kita. Apakah kita yang bernama anak pujaan memberikan masa dan tempoh untuk harga belian kasihnya ibu?
Sebelum engkau dikandung, Ibu menginginkan kau ada. Sebelum kau dilahirkan, Ibu telah mengasihimu. Sebelum kau keluar dari kandungan, Ibu pun rela mati untukmu. Inilah keajaiban kasih sayang Ibu.

Takkan ku sia-siakan kamu lagi


Penat sebenarnya menabur janji manis yang pada hujung penantian itu tidak semanis kenangan silam. Punah harapan untuk melihat airmata ibu sebuah cerita indah, kerana janji setaman yang terluah sekadar setangkai daun yang kekuningan dan hampir kering. Kelak entah bila ia gugur, engkau dan aku pun tak sempat nak menangis sesal. Sudah! Sudahlah! Inikah namanya takkan ku sia-siakan kamu lagi?

Kisah ini antara aku dan dia...


Dalam cinta, jangan menunggu orang yang tepat menghampiri hidupmu. Lebih baik jadilah orang yang tepat yang mengampiri hidup seseorang. Kerana kisah cinta antara aku dan dia tidak pernah meminta perhatian kerana aku selalu adalah manusia yang kecundang. Pada masa, pada janji-janji yang semuanya telah aku dustai sendiri. Antara cinta aku dan dia, manakah pernah terdengar keluhan menahan lelah di hati dan minda tuanya. Kerana cintanya...kasih dan sayang bukan dari kerana bayaran mahal. Semuanya demi kisah kasih yang tiada penghujung. Adakah aku jadi perindu pada momen-momen seorang bonda jika dia sudah tiada?

Mencari sebuah hijrah, jalan yang panjang. Lorongnya penuh liku. Itulah aku...

1 comment:

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.