Header Ads

Seputih Dandelion Seindah Pelangi - 2


'Kalau tak jawab berdosa.'

Entah mengapa ayat itu asyik menganggu fikiran Imannur sejak pulang dari pejabat. Sangkakan sakit hati kerana terpaksa bawa kereta manual paling menganggu kosentrasinya tetapi sebaliknya kata-kata keramat berupa ugutan dari manusia Zinn itu lebih parah menganggu perasaannya.

Aish!! Kenapa pula dia yang jadi agenda dalam kotak fikiranku...apa makna ini semua? Siapakah manusia Zinn sebenarnya? Handsomekah? Baikkah? Bagaimana kalau dia geng sindiket yang suka menipu orang dan memanipulasikan identitinya untuk kepentingan tersebut? Tetapi...takkan gangster guna gambar profile Pelangi? Dalam berkerut memikirkannya, sempat juga Imannur tersengih seorang diri.

Imannur sudah berada di bahagian 'confirm friend request' dan hanya memerlukan dia klik sahaja butang tersebut.

Bismillahirrahmanirrahim...dengan lafaz nama Allah Imannur pun menerima permintaan manusia Zinn untuk menjadi kawannya.

Beberapa ketika kemudian FB Messengernya berbunyi. Aik! Cepat sungguh!

'Assalamualaikum...'

Jangan jawab dulu. Tunggu beberapa saat dan lihat apa aksi seterusnya. Imannur menunggu jika ada mesej susulan dari Zinn. Benar sangkaannya. Bunyi FB Messenger lagi.

'Tak jawab berdosa.'

Itu aje trademarknya; getus Imannur. Memang berdosa pun jika tak jawab salam. Itu dia tahu.

'Waalaikumussalam.' Sepatah ayat ditaip.

'Sombong ya...'

Hai! Baru diterima jadi kawan sudah dikatanya aku sombong? Siapa dia ni. Berani sungguh menggelar bunga dandelion ini sombong? Alang-alang sudah dikatanya aku sombong, baik aku terus berlagak sombong; Imannur tersengih lagi.

'Saya kenal dengan awak ke?'

'Mungkin kenal cuma tak ingat kut.'

Tup-tup tersembul sekeping gambar Zinn menyusul dengan mesejnya. Terkejut juga Imannur buat seketika.

'Hai, saya Zinn. Kawan lama awak 10 tahun dulu.'

Imannur merenung lama gambar ditelefonnya. Macam kenal, macam tak kenal. Zinn!Zinn! Siapa dia ni? Kawan lama? Boleh tahan juga kacaknya. Rambut tersisir rapi, tak ada rupa orang jahat pun...hahaha; Imannur ketawa gelihati mengenangkan persepsi awalnya tadi.

'Jangan tenung lama-lama, nanti jatuh hati.'

Terkejut Imannur bila mesej seterusnya masuk lagi. Macam tahu-tahu saja dia sedang merenung gambarnya dan membuat penilaian.

'Jangan perasan Encik Zinn.' Tulis Imannur ringkas tetapi tegas.

Setakat itu sahaja perbualan maya antara Imannur dan Zinn. Manusia Zinn adalah seorang lelaki yang boleh tahan kacak, bersih kulitnya dan agak terbuka sikapnya. Iya ke?

Imannur terus menyelusuri Facebook milik Zinn, lelaki berprofil Pelangi. Hah! Macam pelik pula mengintai FB orang, memang tak pernah dibuat oleh Imannnur sepanjang memiliki akaun media sosial tersebut. Tetapi kali ini lain pula jadinya. Dia telah menjadi 'stalker' pula. Yang di intainya pula akaun seorang lelaki asing. Lelaki asing yang mengakui dirinya sebagai kawan lama.

Tiba-tiba matanya tertancap pada sekeping gambar sekolah dalam album milik Zinn. Perasaannya jadi gemuruh. Gambar yang berkapsyen 'Memori Tingkatan 5' itu mengingatkannya tentang sesuatu. Ya! Gambar yang serupa itu juga ada dalam simpanannya. Satu-satunya gambar kenangan yang tersimpan setelah satu musibah menimpanya.


******


Pagi yang sepi. Hujan turun membasahi bumi. Mulanya hanya hujan renyai kemudian diikuti dengan hujan lebat setengah jam kemudian. Hujan lambang kesedihan. Hujan sangat bersahabat dengan perasaan hati. Hati seorang Imannur yang sedang galau. Semakin sebak apabila hujan pagi tadi diiringi dengan kenangan demi kenangan masa silam yang menjelma kembali. Dadanya lelah.

"Cik Iman kita sepi aje hari ini."

Sapaan Aisyah tidak diendahkan. Dia berpura-pura khusyuk melaksanakan kerja-kerjanya. Kerana sekeping gambar yang ditunjukkan oleh lelaki pelangi, hidupnya berubah suram. Kenangan yang mahu dibuang jauh, datang mencarinya semula. Hinggakan malam tadi dia tidak boleh lelap langsung dihantui peristiwa tragis berbelas tahun dahulu.

Peristiwa yang meragut orang-orang yang paling dia sayangi. Kejadian yang telah meranapkan mahligai bahagia yang dibina bersama insan-insan tersayang. Semuanya punah kerana kemalangan maut tersebut.

'Kenapa pula ya Allah Engkau hadirkan pelangi untuk mengimbau kenangan laluku? Siapakah dia yang Engkau utuskan untuk membuat aku menangis lagi? Mengapa ada lagi sisa kenangan yang Engkau mahu aku ingati? Apakah rahsia disebalik semuanya ini?'

Dan kerana musibah tersebut, Allah menarik sebahagian kenangan masa lampaunya. Mungkinkah lelaki Pelangi itu adalah sebahagian kenangan yang telah hilang dari memorinya? Mungkinkah ada cerita yang tertangguh disebalik ini semua? Siapakah dia?

Tiba-tiba Imannur merasakan kepalanya amat sakit. Sakit yang datang berulang semenjak kebelakangan ini.

"Kenapa Iman?" Entah bila Aisyah sudah tercegat di hadapan mejanya.

"Pening sikit..."

"Iya ke sikit? Aku tengok bukan main kuat kau picit kepala kau tadi. Sudah banyak kali aku suruh pergi jumpa doktor, kau tak nak. Degilnya mengalahkan kanak-kanak."

"Aku okey. Pening sikit aje."

"Are you sure? Kalau tak sihat pergi klinik ambil MC. Kerja-kerja kau pun bukannya boleh tolong rawat kau kalau kau jatuh sakit. Sayangi diri sendiri tu, badan bukan nak pakai sehari dua." Aisyah masih terus memberikan nasihatnya.

"Okay Aisyah. Nanti kalau aku dah tak boleh tahan, aku pergi klinik ya. Sekarang ini aku masih under control." Imannur menunjukkan senyum yang semanis mungkin buat Aisyah.

"Janji."

"Iya! Iya! Janji dicapati..."

"Amboi! Sempat lagi tu nak melawak..." Aisyah tidak jadi melepaskan geramnya.

Di belakang Aisyah, Imannur tersenyum pahit.
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.