Header Ads

Sepasang Mata Yang Teduh

Advertisement
Sewaktu dia tiba, aku sedang menghirup sesudu air chikong panas sambil tangan kiri bermain dengan telefon. Dia memandang sekilas, aku membalas sekali lalu. Lagak seorang wanita yang ego. Ego dan Wanita...itu tanda mahalnya nilai maruah seorang wanita. Harus ada kelas! Itu gurauan kami bila ada mata lelaki cuba memancing..

Sepasang Mata Yang Teduh


Dia meletakkan sekotak rokok berwarna merah. Di tepi kiri meja. Telefon pun disusun di sebelah kotak rokok. Sambil mataku membaca whatsapp dari group sekolah, sesekali terjeling si lelaki yang keseorangan itu. Bila dia menyedari aku cuba menyapa secara tak sengaja, matanya pula cuba menyampaikan senyum. Tanda salam perkenalan.

Teduh matanya.

Belum ku sambut salamnya. Dia memanggil pelayan. Memesan mi goreng basah dan teh tarik. Aku mula meneroka. Apa ada pada matanya yang teduh itu. Sudahkah dirinya berpunya. Tetapi mengapa berseorangan. Argh!! Aku menyibuk sedangkan aku pun berseorangan. Tetapi aku tidak berwajah sedih. Hatiku sedang berbunga riang. Aku memang sengaja mahu bersendiri. Tekanan kerja selalu membawa aku ke kafe ini. Untuk bertenang...

Sedangkan dia, teduh matanya umpama menyimpul sebuah derita. Ataupun cerita. Matanya pun hanya menatap sepinggan mi goreng basah dengan kosong. Tiada rasa. Dan aku pun tidak merasa auranya.


Sepasang Mata Yang Teduh


Adakah dia seorang lelaki yang terluka? Teduh matanya tanda dia sedang merawat duka? Di sebalik hirupan chikong panas ini, ada aura duka yang hinggap pada pelupuk mataku. Jika lelaki itu disapa dugaan hidup, aku berharap dia kembali ke alam nyata. Lelaki dan duka adalah cerita basi yang singgah sekali lalu dan mudah dibawa angin masa. Esok lusa aku pasti lelaki itu sudah boleh ketawa. Kerana...jiwa lelaki tak betah menahan sedih terlalu lama.

Dalam rapuhnya perasaan seorang lelaki, dia ada kekuatan yang terselindung. Aku percaya itu! Kerana seorang lelaki menangis, airmatanya jatuh ke hati. Lalu membawa gelombang positif untuk kembali bangkit.

Aku pasti sepasang mata yang teduh itu akan kembali menyinari alam ini. Berikan dia masa.

Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.