Header Ads

Dia Tahu Dia Bersalah

Malam kian hening. Menampar rasa sunyi yang bertakhta di jiwa. Terdengar segala gurindam nyanyian malam yang didendang insan. Jika malam masih sudi berteman, izinkan suara hati didengar biar sunyi tidak berjawapan...

Malam ini dia berhiba, mengenang lagi dosanya yang lalu. Kafarah satu demi satu di hadam hingga longlai nya rasa tidak berdaya.

Dia tahu dia bersalah 



Kepada Allah dipinta taubatnya tidak pernah jemu, demi mohon ampunan agar dipadam dari senarai khilaf yang lalu..., dia sanggup menunggu. Pada waktu yang pasti, dia berharap, bermunajat kepada yang Satu.

Lihatlah Tuhanku...

Kau berikanlah dia kekuatan. Tabahkan hatinya. Sabarkan dia. Kuatkanlah iman dia. Hanya Engkau yang mampu menjawab, segala pertanyaan dari lubuk hati. Di manakah perhentian yang pasti, yang bisa melembutkan hati yang galau. Tuhanku, dia mengakui khilafnya, dia menerima ujianmu. Redhalah dia dalam penghujung malam.

Sesuatu telah mengajarkan. Buat baik di balas baik. Buat jahat ada kafarahnya. Setiap orang pasti merasai. Hidup berbudi hingga akhir nanti. Jadikan yang keji sebagai penguat berubah hati, menuju kasih illahi.

Tertawalah kamu, jika menyakitkan orang lain kamu rasa bahagia.

Berhiburlah dengan deraian airmata yang kau lemparkan.

Dongaklah ke langit, mengangkat dosa-dosa..

Satu masa satu saat kau pasti merasai, putaran rasa yang kau berikan, kesakitan yang kau tinggalkan. Kau akan berada jua di atas tapak yang kau ciptakan.


Telah dia redhakan

Telah dia tabahkan.

Tetapi pembalasan... Allah yang lakukan. Tunggu saatnya kamu berada di tempat dia.

Kafarah atas kezaliman yang kau lakukan, terimalah.
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.