Header Ads

Aku Manusia Penuh Khilaf

Advertisement
Aku Manusia Penuh Khilaf. Sering tersasar dalam kemelut nafsu dibayangi dendam. Khilaf yang sering berlaku, berulang-ulang mengundang pedih hati yang tak terjaga. Fikiran celaru tak selaras dengan tindakan, mengkucar kacirkan perasaan insan yang ikhlas.

Aku manusia khilaf. Dalam mencatur perjalanan berseorangan. Ketika amarah menggugah tenang, lupa kebaikan yang pernah ditabur. Lupa segala tawa canda masa lalu yang dilalui dalam ranjau berduri. Itulah aku, manusia penuh khilaf bila Allah datangi ujian sekali lagi.


Aku Manusia Penuh Khilaf 


Aku Manusia Penuh Khilaf

Telah mengadu pada Mu ya Allah, khilaf yang dilakukan menurut perasaan. Kontang hati dan kering jasad, didatangi syaitan merajai diri. Lantas entah apa haluan hidup di pilih. Sayu pilu mata sang kekasih, mengharap sinar bahagia di hujung liku. Apakan daya, diri penuh noda dan dosa, moga ada kemaafan di akhir perjalanan.

Akui diri penuh dosa, bukan mengaku diri sendiri seorang yang sempurna. Biarlah setelah pengakuan berdosa ini, kamu tidak didatangi kawan seperti selalu. Tak mengapa. Allah selalu ada. ALLAH ada. Disisimu, selalu dan selama-lamanya. Jika diri dipandang penuh dosa, biarlah manusia manusia hipokrit itu bergembira dengan pandangan sinis mereka.

Tetapi Allah yang menjadikan kita, Dia Maha Mengetahui kenapa kita yang terpilih untuk diuji dengan dosa dan akhirnya kembali semula memohon ampunan kepadaNya. Bukankah dia telah mengakui khilafnya di hadapan Allah. Siapa kini yang Allah lebih sayang? Orang yang terbiar tidak diuji atau hambaNya yang selalu didatangi ujian? Kerana apa? Kerana Allah masih sayangkannya. ALLAH mahu dia kembali suci setelah bertaubat.

Sedihlah duhai hati hati yang tidak diuji, empunya bibir yang mencanang dusta dan dosa silam seseorang, kerana ini mungkin juga ujian buatmu, Allah ingin kamu tutupi aib saudara yang lain bila mereka tersungkur. Tetapi apa yang telah kamu lakukan bila melihat orang lain diuji sebegitu rupa?

Diamkan saja, pesan bonda bila itu berlaku. Allah kan ada..., biar Allah yang membalasnya. Kerana kini kamu dalam tidak berdaya...

Allahu...  

#Mykarya.Com
Segala sesuatu dalam hidup ini akan pergi dan tidak pernah lagi kembali, ;) :) kecuali DOA. Ia pergi dengan HARAPAN dan Ia kembali dengan REDHA dan KURNIA..
Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.