Header Ads

Nikmati Masamu Sekarang Sebelum Semuanya Hanya Tinggal Kenangan

Nikmati Masamu Sekarang Sebelum Semuanya Hanya Tinggal Kenangan. Sekarang adalah kenyataan. Apa yang kamu hadapi sekarang, ciptakan dengan kesungguhan. Jika nanti akhirnya kamu masih menemui kegagalan, tak mengapa.

Kan masih ada esok lagi? Insyaa Allah.

Bijak pandai ada mengatakan, "Hidup sama seperti kertas surat khabar. Hari ini adalah apa yang orang baca dan cari. Semalam punya hanya sekadar cebisan kertas pembungkus sampah. Esok ia masih kertas putih yang kosong. Jadi, ciptalah sesuatu yang baik supaya esok hidupmu tak memenuhi suratkhabar..

Nikmati Masamu Sekarang Sebelum Semuanya Hanya Tinggal Kenangan

Sekarang Adalah Masamu, Nikmatinya...


Benar sekali.

Sebelum semalam menjelma, nikmati masamu yang kau lalui sekarang. Biarpun ia bukan masa yang indah, paling tidak kamu mendapat pengalaman tidak terhingga. Nilai sebuah pengalaman tidak boleh dibeli dengan wang ringgit. Nilai kenangan yang terpahat tidak boleh di ulang lagi.

Nikmati masamu, sekarang sahabat...

Sekarang dan kini.. hari ini sekiranya hanya tangisan yang ada, tak bermakna esok pun hari mu masih sama. Cuba ingati kelebihan yang kamu ada berbanding orang lain yang serba kekurangan. Berhentilah menangis. Bersyukurlah. Dia mungkin tiada apa yang kamu ada, tetapi kamu.. cerminkan semula masalahmu. Allah bantu jika kamu langsung tak mampu.. bersyukurlah masih ada hari ini untuk berbuat sesuatu, kebaikan mungkin!

Nikmati Masamu Sekarang Sebelum Semuanya Hanya Tinggal Kenangan

Hari ini kamu mungkin ada selautan kebahagiaan. Belajar untuk tidak melepaskan semuanya kerana tidak tahu esok lusa adakah kamu masih bahagia. Hari ini yang kamu ada, belajar untuk menikmati kepahitan kedukaan pula. Simpankan sedikit rasa yang ada untuk teman esok lusa. Nanti jika bukan kebahagiaan jadi sahabatmu, kamu tidak lah keseorangan kerana ada sisa bahagia semalam yang telah kamu simpan...

Apa yang kamu ada hari ini adalah milikmu. Jagalah ia sebaiknya. Bila esok dia bukan milikmu lagi, penyesalan bergunung pun takkan mampu memaafkannya. Ketika itu, hanya tawa sinis teman-teman yang suka kehancuran menemani hari mendatang. Penyesalan di akhir kekhilafan memang merundung jiwa. Terimalah ia sekuatnya..

Oleh itu, nikmatilah hari ini setenangnya, sebaik-baiknya. Sebelum.. esok menjemput tiba.

Coretan sesuatu,
Aynora Nur

Advertisement

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Powered by Blogger.