"Apa yang dikeluhkan tu?"

Aku mencebik. Dia mengalih wajah ke depan. Kemesraan sepasang manusia, lelaki perempuan.. 

"You tak perlu marah pada orang yang suka pamer kebahagiaan. Mungkin dia tak cukup bahagia sehingga perlukan orang lain untuk mengakui bagi pihaknya.."

Dia pandang aku dalam-dalam sambil melepaskan asap rokoknya. 


Aku melepaskan keluh. Lagi sekali.

"Apa lagi yang tak puas hati? Yang terpendam?"

"Penat!"

Full stop!

Post a Comment

TINGGALKAN KOMEN ANDA:

Previous Post Next Post