Menu
Oh! MyKarya!

Mendungkah Hati Kita?

Hujan pagi deras mencurah. Dikala grill rumah dikuak, nampak berbalam-balam air hujan mengalir pada dedaun di luar pagar. Redup dan segar pun ada. Berbagai rasa. Sejuk suasana.. adakah sebeku hati kita? Yang bergelar manusia?

Mendung silih berganti.

Mendungkah Hati Kita?

Hujan telah berhenti.

"Kau suka main hujan, kan?" Tanya dia.

Aku letak telapak tangan di bawah langit. Biarkan titisan hujan menyiraminya. Satu perasaan gulana terbang jauh.

"Boleh lah.." lambat aku bersuara.

"Kenapa kau suka hujan?" Dia melurut rambutnya yang bertocang dua.

Mendungkah Hati Kita?

"Sebab hujan sejuk. Bila panas, dia sejukkan kita. Kalau dah mandi hujan, sampai rumah tak payah mandi lagi. Kan jimat .. "

"Kau auta lebih!!"

Dia cubit lenganku. Matanya yang sepet semakin kecil bila ketawa.

Lagu "Pelangi Petang" bersiaran di Radio. Hmm.. pagi lagi sayang.. kenapa lagu petang yang muncul. Kenangan lari lagi. Bersama bunyi enjin Black Knight ku.

Aku meneruskan perjalanan.. mencari hakku. Jika ia ada di situ.

Temanku.. adalah hujan. Dan kadang-kadang gerimis. Namun.. selalu mendung kelabu.

Indahnya waktu, kan?

No comments

TINGGALKAN KOMEN ANDA: