Enter your keyword

Showing posts with label AKU YANG TERLEWAT. Show all posts
Showing posts with label AKU YANG TERLEWAT. Show all posts

Aug 23, 2014

Aku Yang Terlewat 8

By On 23.8.14


Lelaki yang aku gelarkan ZIS itu begitu macho dan gentleman meladeni setiap ajakan wanita mata duitan yang ingin bergambar dengannya. Wanita mata duitan? Ahh...prejudiskah aku? Apa lagi yang wanita-wanita genit itu mahukan jika bukan wang dan kemewahan? ZIS ada semuanya.

Aku melirik ke arah Hannah yang culas ketawa riang bersama teman-temannya. Teman sepejabat yang meraikan kehadiran bos baru. Hannah bukan wanita mata duitan. Jika tidak, takkan dipilihnya aku yang miskin harta ini? Nasib baik aset aku yang lain tidak kalah dengan ZIS. Dia dan aku lebih kurang tingginya. Warna kulit juga tidak jauh bezanya. Jawatan? Aku kalah satu tingkat, jikalau pandai bodek Datuk Khalid dapatlah naik pangkat dengan cepat. He..he..aku menyeringai sendiri sambil merenung gelas yang berisi fresh orange yang berbaki sedikit.

Hannah masih berborak dengan rakan-rakannya. Sesekali mataku terserempak dengan mata lelaki lain yang merenung Hannah. Itulah susahnya dapat isteri cantik. Cemburu dan panas hati sudah jadi makanan dalam sanubari. Jika tidak cukup sabar, sudah lama aku hayunkan penumbuk ke muka-muka jantan poyo tersebut. Tetapi bukankah Hannah juga patut dipersalahkan? Tetapi Hannah itu isteri siapa? Isteri lelaki ini yang bernama Zaffril. Dayuslah seorang lelaki membiarkan aurat isterinya tidak dilindungi, tidak ditutup dan terdedah kepada mata lelaki bukan mahramnya. Masyaallah...aku juga yang bersalah!!

"Kenapa bro?"

Satu tepukan lembut singgah dibahu. Aku menoleh perlahan. Dengan serta merta rambut yang serabai aku kaup dengan tangan. Secara magik, rambutku yang lurus itu dengan mudah menjadi kemas semula. Well...aku kan serba boleh.

"Tak ada apa. Macam biasa.." Entah apa aku merepek dengan ZIS pun aku tak tahu.

"Kau sihat kan?"

"Of course." Egonya jawapan aku.

"Hannah..."

Aku rasakan suara ZIS bergetar tatkala menyebut nama Hannah. Aku cemburu. Rasa ini datang lagi. Lebih kuat dan padu. Kalau macam ini gayanya boleh sakit jantung aku dibuatnya.

"Macam biasa. Seperti apa yang kau tengok sekarang." Aku masih mengawal nafasku.

"Dia masih macam dulu-dulu juga. Langsing dan periang. Intelligent girl..."

"Kau silap kut."

"She is woman, not girl anymore. And...my woman. My wife. Kalau kau dah terlupa." Aku mengeraskan suara.

"Rilekslah Zaff. Aku tersilap cakap tadi."

Sekali lagi dengan machonya dia menepuk bahuku lembut. Hatiku jadi tenang sedikit.

"Moga korang bahagia." Perit tekakku mendapat ucapan dari mulut ZIS.

"Terima kasih bro!" Keras dan datar sahaja suaraku.

Mata kami sama-sama terarah ke satu susuk tubuh yang sedang menjadi bahan perbualan. Secara tidak sengaja Hannah pun sedang memandang ke arah kami. Senyumannya dilemparkan. Matanya tepat memaut ke arahku. Bangganya aku saat itu. Hannah seorang bidadari cinta, hadir kedunia untuk membawa kebahagiaan. Kepada ku sebenarnya, cuma aku yang sering terlewat...berdosakah aku?

"Dia wanita setia, bro. Bertuah kau." Entah sindiran atau kenyataan yang keluar dari mulut lelaki tiga nama ini, apa aku kisahkan. Dua-dua pun boleh diterima sebagai pujian yang positif.

"Kau bila lagi?" Aku pun ingin menebak isi hatinya.

"Belum jumpa." Jawabnya ringkas.

"Nak cari yang macam mana lagi? Kat oversea tak ada yang berkenan ke? Menipu sangat." Aku menyeringai.

"Nak cari yang macam bidadari di dunia." Luahan ZIS mendebarkan dada. Macam tahu-tahu aje yang aku gelarkan Hannah itu Bidadari. Atau adakah kami bermimpikan insan yang sama nama dan serupa wajah?

"Jom join us. We rock the world."

Aku hanya mengangkat tangan tanda berbasa basi menerima pelawaan ZIS. Rock the world? Banyak cantik! Sudahlah baru sebentar tadi kau buat statement maut, sekarang nak ajak orang bergembira ria pula. Mentang-mentang kau masih bujang, bolehlah joli katak. Bergesel sana sini lelaki perempuan. Lainlah aku...status dah bertukar. Eh! Bukankan bercampur lelaki perempuan itu haram tak mengira bujang atau yang sudah berkahwin. Masak...masak...kalau emak tahu aku pergi tempat macam ini, tentu sudah lama aku kena kurung. Lamunanku dah merayap sampai ke kampung pula. Merepek betul....

"You!"

"Hah!? Kat mana kita?"

"Dreaming? Tempat havoc macam ini pun sempat berangan ke?" Hannah berbisik di telingaku.

"You tak join dia orang?" Aku bertanya balik bagi menyorokkan kekalutanku.

"Tak mahulah. Jom balik. Dah lewat ni."

"Kawan you yang lain?"

"Prospect ramai...pandai-pandailah dia orang balik nanti. I dah mengantuklah dear..." Manjanya suara isteriku Hannah. Aku semakin jatuh cinta padanya.

Hannah memang seorang wanita yang bijak. Dalam ketegasan ada sisi manjanya. Dalam kelembutan, ada sisi nakalnya. Dia tahu memainkan peranan untuk menawan hati lelaki yang kaku seperti aku! Jadi, bodohlah aku jika tidak menjaga mutiara timur ini dengan selayaknya. Mudah-mudahan aku belum terlewat untuk menawan kembali perhatiannya padaku. Aku berharap dengan harapan hinggalah telefonku berdering ketika aku mahu menghidupkan enjin kereta.

"Ya Datuk?"

"Sekarang ke?" Wajahku cemas apabila Datuk Khalid mengkhabarkan sesuatu.

"Bila?"

"Sekarang?"

Aku hidupkan enjin kereta. Tetapi mataku dan Hannah bertatapan seketika. Mungkin dia faham maksudku.

"Datuk Khalid?" Tanya Hannah.

Aku mengangguk. Aku gelisah kerana hendak cepat ke banglo Datuk. Manakala Hannah pula meminta perhatian. Wajahnya sudah bertukar muram kerana aku pasti akan memintanya menumpang rakan-rakannya untuk pulang.

"I ikut you tak boleh ke?"

"Tak boleh. Lain kali I kenalkan you dengan Datuk secara rasmi."

"Jadi Datuk tak tahu yang you ni dah kahwin? Sampai nak tunggu kenalkan secara rasmi konon!"

Mulutku memang tak ada insurans betul, boleh pula masa begini terbongkar taktikku berlagak bujang di hadapan Datuk. Mulut oh mulut, memang kamu tak sekolah!

"I balik sendiri."

Aku lihat dari dalam kereta bila kelibat Hannah menyelinap masuk ke dalam bistro semula. Tetapi serentak itu juga kakiku telah menekan minyak Harrier dan meluncur laju menghala ke rumah Datuk Khalid.

Tentang Hannah, balik nanti bolehlah aku pujuk semula. Begitulah aku dalam tanpa sedar telah melukakan hati Hannah sekali lagi. Bukan sekali, tetapi berkali-kali...


Jun 13, 2013

Aku Yang Terlewat 7

By On 13.6.13


Aku buat muka selamba menemankan Hannah berjumpa dengan Zek Isqandar Sani yang kini aku gelarkan ZIS. Lelaki dengan tiga nama itu selalu nak potong jalanku waima kini aku dan Hannah telah sah bergelar suami isteri. Entah apa lagi yang dia mahu lakukan untuk mengaut kembali kasih Hannah agaknya? Over my dead body...jika beliau ada niat tersembunyi dengan agendanya hari ini. Walaupun aku tidak berapa suka mencampuri urusan kerja Hannah, tetapi jika ada sangkut paut dengan ZIS, aku akan bagi saja ruang dan kesempatan untuk berada disamping Hannah. Aku tidak mahu sentiasa jadi insan yang terlewat kepada isteriku yang tercinta itu.

"You...jom turun. Dah sampai ni."

"Eh! Dah sampai ya? Tak perasan pulak."

"Hah...kan I dah kata. You ikut I kerana terpaksa, kan? Badan entah kat mana, fikiran melayang sampai ke bulan bintang..." pandai isteriku mengusik.

"Mana ada...memang I ikhlas nak temankan you." aku menyeringai. Muka tetap ku kawal selamba.

"Dia dah sampai ke?" aku bertanya pendek. Dadaku berdebar tak tentu hala. Rasa-rasanya sudah hampir 4 tahun aku tidak bertemu lagi dengan ZIS. Entahkan bagaimana rupa bekas kekasih Hannah itu. Pasti sudah buncit perutnya atau paling tidak mungkin rambut serabai tidak terurus. Akhirnya aku tersenyum sambil mengatur langkah mengekori Hannah yang berjalan di hadapan.

"Zaff! You ke ni? Wah...makin handsome lah kau!"

Seseorang menepuk bahuku. Sebagai tindak balas aku memalingkan wajah. Macam kenal mamat ni, tetapi siapakah dia? Otakku ligat berfikir. Aku mencari wajah Hannah. Mencari jawapan kepada persoalan di otakku yang agak tepu sekarang ini.

"You! Zek lah..." Hannah berbisik halus.

Aku menepuk dahi. Zek? Apakah si lelaki ZIS itu? Kenapa dia kelihatan sungguh 'awesome', sungguh diluar bayangan yang aku jangkakan tadi.

Kami bertukar salam dan pandangan. Wajahnya sungguh tampan dan bersih. Rambutnya bersisir rapi. Dan, ah! perutnya...begitu rata, tidak boroi seperti jangkaan ku tadi. Dalam hati, aku termalu sendiri.

"Jom! Kita jumpa kawan-kawan. Rasanya mereka semua dah sampai." Zek mesra menepuk bahuku sekali lagi.

Hannah sudah agak jauh di hadapan kemudian diikuti oleh Zek di belakangnya. Aku merasa panas hati. Bagaimana kalau tiba-tiba Zek memaut pinggang isteriku? Dia bukannya boleh dipercayai sangat. Aku melangkah pantas untuk menyaingi Hannah dan segera memaut pinggang isteriku. Nyaris aku tertolak tubuh Zek tetapi apa nak buat, aku tak boleh selamanya terlewat!

Hannah berasa agak canggung dengan kelakuanku yang terlebih romantik di hadapan rkan-rakan lama serta teman sepejabat. Tentu Hannah juga bengang dengan Zek yang berlagak selamba memandang sikapku yang ditunjuk-tunjuk.

"Kenapa dia tak seperti yang I bayangkan?" aku bersuara perlahan di telinga Hannah.

Hannah tersenyum. "You bayangkan dia macam apa?"

"Monsters!" aku menjawab laju.

"Kejam betul persepsi you tu."

"I'm jealous."

"I tahu. Mulai sekarang you kena kawal sifat cemburu you tu kerana I akan selalu berjumpa dengan dia."

"Kenapa pulak?" soalku dengan rasa tidak puashati.

"Dia kan bos I. You dah lupa ke?"

Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Akhirnya aku sekadar menjadi pemerhati kepada kemeriahan majlis Hannah dan rakan-rakannya. Sesekali aku mencuri pandang kepada Zek dan apabila pandangan kami bertembung, aku berpura-pura melayan skrin telefon yang kosong. Bukan ada apa-apa pun. Kosong...  

Majlis menyambut kepulangan Zek yang dibuat di sebuah bistro itu agak meriah dengan kehadiran sebilangan rakan-rakan lama Zek dan Hannah serta rakan sepejabat yang lain. Zek dan Hannah dahulu bersekolah di sebuah sekolah menengah sains di Melaka. Hubungan Zek dan Hannah terjalin agak lama juga hinggalah aku muncul dalam kehidupan mereka.

Itu semua cerita lama. Untuk apa buka buku lama kerana aku pasti buku baru yang aku mula selak helaian pertamanya hari ini pun sudah menggetarkan jiwa.

Zek a.k.a ZIS, di mana kamu dalam episod kehidupan kami nanti?
 




Jun 10, 2013

Aku Yang Terlewat 6

By On 10.6.13

Azan Subuh berkumandang dari surau berdekatan. Aku mengesot ke bucu katil lantaran badanku yang terasa rimas dan panas. Tidurku pun tidak nyenyak gara-gara seorang lelaki dengan tiga nama. Huh! Pantang benar terdetik namanya di sudut hati, ada saja darah pahlawanku naik ke muka. Hasilnya, mukaku masam mencuka biarpun sudah di basahi dengan air sembahyang.

Usai solatku yang kurang khusyuk, aku mengejutkan Hannah yang masih berselubung di bawah gebar (selimut tebal). Aku tahu Hannah mengantuk yang amat sangat tetapi tugasku takkan terlangsai selagi belum menyempurnakan tanggungjawab yang satu ini.

"Ada apa dear? You nak bincang pasal malam tadi lagi ke?"

Aku terkedu. Bangun tidur pun masih teringatkan lelaki dengan tiga nama itu. Ini tak boleh jadi!

"Dear...Subuh. Bangun dulu nanti sambung tidur."

Hannah menggeliat tanpa keluhan. Siapa yang tidak sayangkan wanita cantik sebaik Hannah. Dalam penat dan mengantuk masih bersisa gara-gara pulang lewat malam tadi pun, Hannah tidak mengeluh apabila dikejutkan. Beruntung sungguh sesiapa yang memperisterikan wanita seindah bunga syurga itu, dan yang bertuahnya tentulah aku si Zaffril yang sedang runsing hatinya kini.

Aku menunggu Hannah selesai bersolat dengan sabar. Perihal malam tadi mesti diselesaikan hari ini juga. Aku tidak mahu ia menjadi kudis dalam perhubungan kami suami isteri.

"Kenapa termenung?"

Hannah mencubit pipiku. Aku tersedar daripada api cemburu yang hangat membara.

"You jumpa dia malam tadi?"

"Hurm..."

Aku tidak berpuas hati bila Hannah sekadar menjawab dengan isyarat begitu.

"Maksudnya?"

"Begitulah..." ringkas Hannah bermain kata. Menguji hati lelakiku pada subuh yang masih lagi bersisa.

"Cuba you story betul-betul. About the whole pictures..."

Hannah yang sudah menutup separuh tubuhnya dengan gebar, duduk bersandar pada kepala katil. Aku selesa berada di hujung kakinya. Jarak kami pun bukanlah jauh sangat.

"Daripada mana you nak I start, Zaff?"

Aku terus diamuk debar. Banyak sangatkah kisah antara mereka? Apakah debunga cinta Hannah dengan lelaki tiga nama itu bersemarak kembali? Ohhh!! Aku yang selalu terlewat. Adakah kali ini aku terpaksa mendengar berita gembira isteriku dengan bekas kekasihnya?

Aku rasa Hannah tidak perlu teruskan jika niatnya hanya untuk membuat aku terseksa. Tetapi raut wajah Hannah begitu tulus, tiada sedikitpun senyuman sinis. Aku terpaksa bersedia jika Hannah membawa khabar kurang elok ke telingaku.

"Lain kali jangan nak senang lenang makan jemput-jemput ikan bilis kat rumah, and then...tinggalkan isteri pergi annual dinner seorang diri. Next time, kalau dia tanya pasal you lagi tetapi you tak ada, jangan menyesal. I pun ada maruah dan ego untuk dijaga!" Hannah menutur lembut ayat-ayatnya. Tetapi cukup berbisa pada pendengaranku.

Next time, jangan menyesal! Itu ugutan Hannahkah?

"Jadi..." aku masih tidak faham.

"Dia berkirim salam pada you. You masih tertinggi pada carta hati I. Lain kali I tak akan jawab kalau dia tanya pasal you lagi. You jawab sendiri."

Hannah menyambung berselimut. Aku termangu-mangu selepas mendengar cerita Hannah. Namaku masih di atas rupa-rupanya!

Terima kasih Hannah. Aku memeluk Hannah yang berselubung penuh. Aku lepaskan rasa kasihku padanya dengan sebebas-bebasnya. Aku salurkan rasa terima kasihku dari lubuk hati yang paling dalam. Aku rasa Hannah pun mengerti apabila dia kembali membalas pelukanku dari dalam gebar.

Aku biarkan Hannah menyambung tidurnya sementelah di pagi minggu begini tiada aktiviti khas antara kami berdua. Demi membalas kesetiaan dan keikhlasan Hannah, aku menyediakan sarapan roti bakar untuknya.

Hannah memang menjaga kesihatan dan lebih sukakan masakan yang direbus, bakar panggang ataupun sup sayur. Wanita cantik pun untuk lelaki yang bergelar suami; begitu Hannah membalas bila aku sering mengusiknya.

****

"Dear Hannah...you dah bangun ke?"

Aku berbisik lembut. Hatiku riang tak terkata. Dua keping roti bakar dan secawan susu aku letakkan di atas meja kecil di sebelah katil. Sesekali nak beromantik dengan Hannah, apa salahnya.

"Hannah....dah tengahari ni. You tak nak bangun ke?" aku mengusik.

Serta merta Hannah terjaga. Dia terus duduk tegak seperti terkena kejutan elektrik.

"Tengahari? Kenapa you tak kejutkan I awal-awal pagi tadi. I ada program hari ni." Hannah melompat turun dari katil tanpa menoleh kepadaku langsung. Usahaku untuk menunjukkan penghargaan kepadanya sia-sia nampaknya.

"Wait! Wait...what is that?"

Hannah tidak jadi masuk ke bilik air. Dia sedar dengan usahaku yang sedikit itu. Semangat ku yang hampir merundum bangun kembali. Hannah sengaja mahu mengusik nampaknya.

"Belum tengahari, kan? You tipu I ya?"

"I gurau aje. I bawakan roti bakar dan susu untuk you. Hope you can refresh yourself..."

Hannah tersenyum mengenyit. Dengan tuala masih di bahu, dia sengaja duduk sambil bersandar di dadaku. Kembang kuncup hatiku dengan kemanjaan Hannah yang tidak berbelah bahagi.

"Nanti I nak keluar dengan Zek Isqandar Sani..."

Hatiku menggelupur kini. Apakah ada yang aku terlepas lagi hinggakan Hannah sewenang-wenangnya menjual nama lelaki itu yang kini sudah menjadi bekas kekasihnya??





    

    

Aug 7, 2012

Aku Yang Terlewat 5

By On 7.8.12

 
kredit **google 

Hannah menyimpul rambutnya yang panjang dengan penyepit berbentuk rerama berwarna pink yang sangat indah. Lalu rambutnya yang panjang kelihatan tinggal separuh apabila simpulan itu diikat ke atas. Alangkah bagusnya jika simpulan indah itu hanya untuk tatapan mataku seorang, insan benama Zaffril. Sebagai suami aku wajib menasihati Hannah tetapi si cantik isteriku itu hanya kata dia belum bersedia. Aku rasakan ia jawapan yang klise dari semua wanita di luar sana. Tetapi dengan keyakinan seorang suami, aku pasti masanya akan tiba bila ALLAH memakbulkan doa-doa hambaNya.

"You ada function apa, dear?"

Hannah tidak menjawab soalanku. Dia semakin rancak menyolek wajahnya agar kelihatan lebih segar. Kemudian dengan senyuman manjanya dia berpaling kepadaku.

"You dah lupa ke, Zaff?"

"Lupa apa?"

"Ala...you selalu macam tu. Dah berapa kali I ingatkan. I mesej you, I tuliskan kat board tepi freezer dan..."

"Ada ke? I tak ingat pun. Tak perasan pulak..." aku cuba bermanja juga.

"You selalu macam itu. Beribu pesanan I bagi you langsung tak ambil pusing. Dah banyak kali tau. You jangan sampai buat I tak percayakan you, Zaff. Baru nanti you tahu yang langit itu tinggi atau rendah." suara Hannah perlahan tetapi bernada tegas.

"Dear...you ugut I ke ni?"

"Sendiri mau ingat lah..." Hannah berpaling kepada cermin semula.

Aku menggigit jari tidak terkata. Merajukkah dia? Acapkali aku terlupa, berulangkali aku layangkan kemaafan. Dan, sekali lagi aku lupakan pesanannya. Apakah aku sudah kurang hormat pada Hannah? Apakah aku tidak meletakkan Hannah pada senarai utamaku lagi? Entah kali ke berapa Hannah merajuk denganku, semuanya gara-gara sikap sambil lewaku.

Hannah berjalan menuruni tangga dan aku pun ikut mengekor dari belakang. Tiba di ruang tamu Hannah bertanya untuk ke sekian kalinya.

"You nak ikut tak?"

"Tak mahu. I penat Hannah. I balik tadi dahlah merempuh jammed, sekarang nak keluar balik? Apa kata kita duduk rumah aje dan tengok TV. Banyak cerita best kan malam ni. Lagipun dah lama kita tak duduk berdua tengok TV sambil makan jemput-jemput ikan bilis you tu..."

Hannah membuntangkan matanya. Apakah dia marah sangat hinggakan matanya bersinar-sinar memandangku. Bersinar garang pulak tu!

"Zaff...kalau tak mahu ikut, at least hantarkan I ke rumah Salbila."

"Kalau macam tu lebih baik I ikut sekali. Function apa ni dear?"

"Tanya lagi!"

"Tanya pun nak marah?"

"Dah you yang selalu mencabar kesabaran I. Mana I tak marah. You ni tak serious dan tak fokus tau. Tuuu...tengok kat board!" Muncung Hannah dihalakan ke arah dapur. Disitulah terletaknya 'communication board' antara aku dan Hannah.

Aku pun menapak dengan malas ke dapur. ANNUAL DINNER MY COMPANY dengan tarikhnya sekali. Besar terpampang tulisan Hannah pada board itu.

"Zaff...cepat sikit. I dah terlewat ni."

Aku sudah berada di muka pintu.

"I hantar you kat rumah Salbila aje ya. I tak ada mood lah dear. Sorry ok!"

"Suka hati you Zaff. Cepat sikit." kedengaran suara Hannah dalam nada merajuk.

Hmmm...Hannah rajin benar merajuk. Aku pulak? Aku bukanlah kaki pujuk punya orang, tetapi demi kasihku pada Hannah, kerap aku memujuknya kerana kebanyakan punca rajuknya adalah daripada aku. Biasanya rajuk Hannah tidaklah panjang berhari-hari, paling lama pun memakan dua hari setengah, itu kes aku terlupa tentang tarikh lahirnya. Sensitif betul kaum wanita terhadap hari lahir, kan? Kalau aku, orang tak ingat pun tak apa, iya ke? Tetapi belum pernah Hannah terlupa pada tarikh lahirku. Alangkah beruntungnya aku mendapat kawan, sahabat, kekasih dan isteri yang sebaik Hannah.

Aku meninggalkan Hannah di rumah Salbila kerana mereka akan bergerak beramai-ramai dalam sebuah kereta. Kebanyakan kawan-kawan Hannah tinggal satu taman cuma berbeza nama jalan sahaja. Usai membersihkan diri, aku turun ke dapur. Tekak terasa mahu makan jemput-jemput ikan bilis, jadi aku dengan pantas membancuh tepung dan memotong bawang sebagai perencahnya.

Malam itu aku menonton TV berseorangan ditemani dengan satu pinggan jemput-jemput ikan bilis. Memang santai berbanding berasak-asak pada jamuan makan tahunan syarikat Hannah. Aku sudah serik. Seperti tahun lepas, aturcara terlalu padat menyebabkan waktu makan pun terlewat 1 jam. Itu sebabnya apabila Hannah mempelawa tadi aku jadi berat hati. Mungkin kalau aku ikut, waktu seperti sekarang ini belum tentu aku sudah dapat mengisi perut.

Aku memutar saluran TV3. Buletin Utama sedang bersiaran secara langsung. Macam-macam yang disampaikan hinggalah pada satu temuramah perihal ekonomi, satu wajah yang amat aku kenali muncul di kaca TV. Nama si pemuda kacak itu juga tertera di kaca TV, Zek Isqandar Sani. Darahku berderau dan mukaku terasa bahang. Bekas teman lelaki Hannah kini telah kembali ke tanahair. Pulangnya yang membawa gelaran pakar ekonomi muda di sebuah syarikat kewangan terkemuka.

Aku terus teringatkan Hannah. Apakah dia tahu yang Zek sudah kembali ke tanahair? Mungkin Hannah sudah tahu tetapi buat-buat tak tahu dan tak menceritakan kepadaku?

"Hello..."

Di hujung sana Hannah memberi salam. Kedengaran bunyi muzik latar yang bingit di belakang suara Hannah. Entah mengapa aku rasakan pada saat ini aku sepatutnya berada di sisi Hannah dan melindunginya daripada pandangan mata-mata nakal yang pantang nampak wanita berdahi licin. Aku sepatutnya tidak mementingkan diri sendiri jika aku benar-benar sayangkan Hannah.

"Tengah buat apa?" soalan bodoh apa yang sedang aku tanyakan.

Hannah tenang sahaja menjawab dan menjelaskan apa yang sedang dilakukannya. Aku tak mahu memanjangkan masa jadi aku fikir inilah masanya aku perlu tanyakan tentang Zek Isqandar.

"Siapa?" Hannah bertanya lagi kerana keadaan kedengaran semakin bingit di sebelah sana.

"It's okey dear. Nanti balik kita bincang." aku terus memutuskan telefon.

Debaran di dadaku semakin rancak. Zek Isqandar, kerana kaulah aku nyaris kehilangan Hannah. Kalau kau tidak begitu budiman, tentu Hannah tidak cair dengan kau! Nasib baik aku dapat menewaskan kau kerana kesilapan kecil kau, yang akhirnya Hannah memilih aku menjadi suaminya.

***

Hannah sudah siap untuk beradu. Aku melihat jam di handphone. Jam menunjukkan pukul 1.15 pagi. Hannah terus menarik selimut. Mungkin matanya sudah mengantuk kerana penat dengan acara makan tahunan yang baru dihadirinya tadi. Aku gelisah tidak menentu. Aku mesti nak tahu dari mulut Hannah sendiri, apakah dia tahu tentang kepulangan Zek Isqandar, bekas teman lelaki yang pernah disayangi satu masa dahulu?

"Hannah...you dah nak tidur ke?"

"Hmmm..." Hannah hanya bergumam.

"Penat?"

"Yup!"

Aku mengurut bahunya yang sedang membelakangkan aku. Wangian Enchanteur Charming menaikkan semangatku. Sambil berdoa dalam hati, aku membisikkan ke telinga Hanah.

"What?"

"Zek Isqandar."

"You mimpi atau pun berkhayal?" soal Hannah hairan.

"I sedar...tadi I tengok berita. Terkejut I bila dia ada kat sini. Bila dia balik eh?" aku saja menjerat.

"Dah seminggu." Hannah menjawab dengan malas.

Sebaliknya aku rasakan darah gemuruhku sudah sampai ke kepala.

"You tahu?"

"Dia call dan beritahu."

"You tak cerita dengan I pun..."

"Malas lah cakap dengan you ni. Cuba you check balik SMS yang I kirim last week. Ok dear, I nak tidur. I'm very tired. Selamat malam."

Aku termangu macam batu. Aku capai handphone dan meneliti SMS yang dikirim oleh Hannah ke dalam kotak mesej.

- Zaff, hari ini I dan schoolmate ada lunch date dengan our new boss. His name sound familiar to you, Isqandar Sani. Want to joint us? - 

Aku menepuk dahi. Jadi tadi Hannah bertemu lagi dengan Zek Isqandar, bos barunya dalam izinku. Aku yang menolak untuk menemaninya, aku yang lebih selesa makan jemput-jemput ikan bilis dan seperti biasa aku yang mementingkan diri sendiri akhirnya memakan diri.

Sampai ke subuh aku terjaga sambil membelek SMS tersebut dan dalam rongga dadaku penuh dengan nama Zek Isqandar!

                       

Jul 12, 2012

Aku Yang Terlewat 4

By On 12.7.12

Oleh kerana terlalu banyak kerja, aku 'skip' makan tengahari dan bercadang meminda jadual makanku selepas solat zohor nanti. Aku menyiapkan kerja-kerja yang boleh dibereskan dengan segera, dan bahagian yang memerlukan penelitian lebih, aku ketepikan dahulu. Kerja sepertiku memerlukan perancangan masa yang bagus agar segalanya dapat diselesaikan dalam masa yang ditentukan.

Aku membalas salam Hannah yang baru menelefon.

"I belum makan lagi. Sekejap lagi sambung zohor sekali."

Hannah bertanyakan jika aku sibuk dan serba ringkas pesanan agar aku tidak lupa untuk mengisi perut kerana pagi tadi pun aku tidak sempat bersarapan akibat terlewat bangun. Selepas memberi dan menerima salam, perbualan kami ditamatkan tak sampai seminit. Aku kagum dengan Hannah yang amat faham dengan kesibukanku. Kepercayaannya dan sikap ambil berat Hannah menjadikan aku seorang lelaki yang bertuah.

"Zaffrill...call untuk kau line 2!"

Entah suara jantan mana yang menyambungkan talian, aku tak perasan. Di jabatanku ada lebih dari empat orang jejaka yang tampan belaka, jadi aku singkatkan mereka menjadi 'jantan'. Boleh tahan juga gelaran yang aku gunapakai hinggakan selalu menjadi bahan gurauan kami semua.

"Temankan I makan lunch dengan client, Zaffrill. Hari ini partner I semua sibuk. Ada yang dah sampai kat resort pun. Dah pegang kayu golf."

Permintaan Datuk Khalid terpaksa aku turuti. Kita hanyalah kuli yang makan gaji manakala Datuk Khalid sudah tentu orang yang bayar gaji, hendak tak hendak aku terpaksa 'adjust' perutku kali ini. Datuk Khalid pun satu, orangnya bukanlah tak baik tetapi yang boringnya Datuk Khalid asyik cerita pasal golf. Padang mana paling cantik di Malaysia ini pun dia hafal nama jalan dan ceruknya. Hinggakan nama pemain golf antarabangsa semua dia tahu. Tetapi sayangnya, bila ditanya nama pemain golf Malaysia, Datuk cakap dia belum habis baca. Datuk oh! Datuk. Suka hati Datuklah...

"Ron!"

Panggilanku tiada jawapan.

"Aaron. Kau pekak ke?"

"Aku engaged!" Aaron menjerit demi memuaskan telingaku.

"Sorry!" Aku angkat tangan.

Aku menulis nota dan meletakkan di tepi lengan Aaron. Kakitangan yang lain sudah lama pergi mengisi perut. Tinggal aku dan Aaron yang terlebih rajin. Tetapi kerajinanku terbantut dek panggilan daripada Datuk Khalid tadi. Anganan mahu berehat selepas solat zohor nanti hanya tinggal impian kosong. Sambil berjalan ke ruang legar pejabat Antah Holdings, aku mendail nombor Hannah, isteriku yang tercinta. Panggilanku tidak berangkat. Jadi aku titipkan mesej sahaja. Lebih jimat masa daripada menunggu panggilan yang tidak berangkat.

"Zaffrill...lets go."

Datuk Khalid menggamitku. Telefon aku segera letakkan dalam mode silent tetapi aku setkan 'vibrate' agar aku tahu jika ada panggilan atau mesej yang masuk.

"Busy nampak."

Syukurlah jika Datuk Khalid nampak kesibukanku. Untung sabut timbul, bila tiba hujung tahun bolehlah dapat bonus berkali ganda...anganan tak sudah mengiringi langkahku ke kereta Mercedes milik syarikat. Azmi yang sudah bertahun menjadi pemandu Datuk Khalid tersenyum melihat kami datang.

"Agak busy jugak..."

Datuk Khalid mengangguk.

"Mi...pergi Paragon Hotel."

Aku tidak banyak tanya. Kalau ikutkan nama hotelnya, ia bertaraf lima bintang. Jadi pada tanggapanku, client Datuk Khalid kali ini mestilah hartawan yang boleh membawa faedah kepada syarikat. Aku membetulkan ikatan tali leher agar kelihatan kemas. Sebagai pengurus pelaburan syarikat, aku kena kelihatan yakin dan berkarisma di mata pelanggan.

Sewaktu kami tiba di lobi hotel, keadaan agak lengang. Ada beberapa pelancong asing sedang membelek akhbar sambil berbual santai. Mungkin sedang menunggu rakan mereka ataupun sekadar melepaskan lelah selepas penat berjalan dari sesebuah destinasi. Entahlah, itu hanya tanggapanku.

"Client dari mana ni yang kita nak jumpa Datuk?" aku sekadar berbasa basi.

"Very important person." Datuk Khalid sekadar senyum meleret.

V.I.P! Kedengaran bagus, fikirku. Aku semakin bersemangat. Hilang sudah rasa lapar yang sedari tadi aku tahankan. Iyalah, berangan menunda waktu makan tengahari, akhirnya diri sendiri yang kelaparan.

"Ha! Itupun dia dah sampai."

Aku menyorot pandang pada sesusuk tubuh agak gempal seorang lelaki yang mungkin berusia lewat 40-an. Salam kami bertukar tangan. Datuk Khalid segera memandu kami ke sebuah coffe house. Hampir 15 minit perbualan, aku dapat sedikit info tentang Haji Jauhari ini. Dengan mengenakan jaket kelabu dan berseluar panjang sama padan, Haji Jauhari memiliki raut wajah sangat jernih. Penampilannya yang bersongkok menambah yakin dalam benakku demi mengatakan bahawa orang tua ini bukan sebarangan orang. Mungkin seseorang yang bijak pandai dalam hal ehwal agama.

"Projek yang kita rancangkan ini jangan tak jadi Ji, putih mata saya nanti. Lihat orang lain boleh sampai empat, saya baru nak cecah dua. Harap segala perancangan berjalan lancar."

"Insya'allah. Jika niat dan betul caranya, bakal dipermudahkan segala urusan." Haji Jauhari tersenyum kepadaku yang sedari tadi asyik tekun mendengar.

Bila mendengar angka-angka yang disebut oleh mereka berdua, aku sudah membayangkan betapa Haji Jauhari memiliki harta yang banyak. Biasalah, orang berniaga ada bahasa isyarat di dalam perbualan mereka. Jika di telek dari angka tadi, mahu cecah juta ataupun billion nilai projek yang mereka usahakan.

"Siapa dia tu Datuk?" aku bertanyakan sebaik sahaja kami duduk di dalam perut Mercedes. Azmi tertoleh-toleh ingin ikut serta dalam perbualan ringkas ini.

"Adalah...."

"Macam rahsia kerajaan aje bunyinya." aku menduga.

Datuk Khalid menyeringai bahagia. "Taklah rahsia sangat."

"Apa business dia buat? Mungkin dia salah seorang pelabur besar dalam Felda Global Venture Holdings? Boleh kita jalin kerjasama dengan dia Datuk. Dapat sikit share untung dividen dia pun jadilah..." aku sekadar berbual kosong.

"Kamu kena banyak belajar lagi dalam menilai penampilan dan peribadi seseorang."

Aku rasa terpukul dengan kata-kata Datuk. Mungkin penilaianku terhadap Haji Jauhari silap belaka.

"Dia tu orang yang bakal menikahkan saya."

Aku silap dengarkah? Ayah Aqila baru nak beristeri ke? Jadi Aqila daripada ibu yang mana? Tak pernah dengar pulak isteri Datuk Khalid meninggal dunia. Apakah Datuk Khalid mahu berpoligami? Jika dengar dek Hannah aku bersekongkol dengan Datuk Khalid, mati aku kena kerjakan. Hannah bukannya mementang poligami seratus peratus tetapi dia ada sebab mengapa tidak menggalakkan poligami.

"Ohh! Ingatkan pelabur baru..,"

"Pelaburan akhirat." jawab Datuk Khalid ringkas dan padat.

Aku terus diam tidak berkata.   

                 
 

Nov 9, 2011

Aku Yang Terlewat 3

By On 9.11.11


Aku memapah tubuh kurus Aqila keluar dari perut Harrier lalu perlahan-lahan meletakkannya di atas sofa di ruang tamu. Semasa dalam perjalanan pulang tadi aku sempat menghubungi Datuk Khalid dan menyampaikan apa yang telah berlaku.

"Awak tolong uruskan Zaff. Saya belum habis lagi discussion dengan client."

"Tapi Datuk..."

"You can handle it...I trust in you."
Trust! Percaya! Aku rasa semuanya di bebankan ke atas bahuku. Atas dasar percaya aku menjadi mangsa. Aku penurut kata, itu sebabnya orang umpama mengambil kesempatan ke atasku. Prinsipku mudah sahaja. Segala benda yang orang minta tolong, asalkan berasaskan kebaikan, aku akan melakukannya tanpa banyak soal. Itu aku.

Tetapi dalam bab membantu Aqila, aku rasa terbeban. Bukan sebab aku tidak ikhlas, tetapi aku takut kerana pertolongan yang sekali ini, akan menjadi dua kali dan berkali-kali. Mana letaknya masaku kepada isteriku dan keluargaku? Aku benar-benar buntu.

"Nak, tolong angkat dia ke atas sekali ya. Bibik tak kuat mau ngangkat nak Aqila. Almaklum, Bibik udah repot..."

Laa...aku ingatkan Datin tadi, rupa-rupanya Bibik sahaja pangkatnya. Bukannya aku mahu memandang rendah pada wanita separuh umur yang tersengih-sengih memandangku itu tetapi penampilannya begitu sofistikated! Bayangkan seorang Bibik berdandan cantik dengan solekan tipis dan baju berwarna garang. Aku rasa bukan aku sahaja yang tersalah sangka, orang lain pun akan menyangkakan perkara yang serupa.

"Dia memang begitu. Minggu ini saja udah lebih empat kali hidungnya berdarah. Bibik pun bingung nggak tau mau buat apa dengan nak Qila ni."

"Dia selalu pitam-pitam macam ini ke?"

"Memang kerap banget..."

Aku tersengih. Banget...perkataan yang selalu diucapkan oleh Hannah. Rindu banget!! Ah Hannah...aku selalu terleka pada janji. Aku membelek jam di tangan.

"Bibik! Dia okey ke kalau saya tinggalkan..."

"Tak mengapa, nak. Bibik tolong tengok-tengokkan."

"Tapi..." aku menggaru kepala yang tidak gatal.

"Betul ke dia okey ni..."

"Usah risau nak. Kejap lagi dia sedar lah tu..."

Confident betul Bibik ni! Aku yang menggelabah. Sakit apakah yang dihidapi oleh Aqila sehinggakan orang sekeliling seperti tidak risaukan dia. Apakah kerana penyakitnya sudah tiada penawarnya? Atau, apakah Aqila sudah tidak lama lagi untuk hidup di muka bumi ini...

"Bibik. Apa sakit dia sebenarnya?"

"Sakit angau aje!"

Satu suara garau menyergah tiba-tiba dari arah pintu bilik Aqila. Tanpa dipelawa dia berjalan masuk dan berdiri di sebelah Bibik.

Aku langsung tidak faham dengan situasi yang sedang berlaku. Mukaku terpinga-pinga macam beruk sesat dalam hutan. Aku semakin terkejut beruk apabila Aqila yang tadi tak bergerak macam patung bernyawa, terus berdiri tegak sambil dengan lagak manja dan mengada-ngada memegang lenganku.

"You see..."

Tegas dan lantang sekali suara lelaki yang tak bernama itu menerjah cuping telingaku. Tangan Aqila sudah aku lurutkan dari lenganku dengan cara yang agak terhormat sedikit. Tetapi sakit di hati hanya TUHAN yang tahu. Aku dipermainkan hidup-hidup!!

***

Wajah masamku sepanjang keluar makan dengan Hannah sedikit sebanyak merobek ketenangan makan malam kami. Hannah menegur sikapku yang agak dingin dan seperti berada di dunia yang asing. Aku masih berdiam juga. Rasa amarah yang aku tahankan memaksa aku menjadi begitu. Itupun demi Hannah. Agar makan malam kami boleh menjadi medan kami bergembira. Tetapi Hannah tetap Hannah, kaum Hawa yang amat sensitif deria rasanya...

"I stress...itu aje."

"Stress sebab apa? Hari ini kan you off day. Cuma temankan Datuk main golf aje kan? Apa yang buat you stress?"

"Tak ada apa-apa lah." Jawapanku pendek sahaja.

Oct 20, 2010

Aku Yang Terlewat 2

By On 20.10.10

Aku terkejut dari tidur bagaikan orang yang baru habis berlari seratus meter. Dadaku berdegup laju dari biasa. Peluh renik membasahi muka. Berkali-kali aku mengucap demi membuang rasa gusar yang entah dari mana datangnya. Aku lihat tiada sesiapa di sisiku. Mana Hannah? Kenapa dia tidak kejutkan aku? Pukul berapa ni?

Aku bergegas membuang selimut tebal yang membalut tubuh tegapku. Dengan ala kadar aku meraup muka lantas menjenguk ke tandas. Tiada sesiapa di situ. Dengan malas aku melangkah turun menuju ke dapur. Aroma nasi lemak menyerbu lubang hidung. Perutku berasa lapar tiba-tiba. Wah! Minggu lepas Hannah menyediakan nasi ayam special, kali ini nasi lemak pula. Rajinnya isteriku yang seorang ini. Mana nak dapat isteri begitu dalam dunia yang serba serbi segera ini? Aku bersyukur kerana dikurniakan isteri secantik Hannah. Bukan itu sahaja, dia juga bijak dan pandai memasak. Dan kalaulah aku lelaki yang pandai di untung, tentu aku berfikir panjang dalam melakukan sebarang tindakan. Tetapi aku manusia yang lemah…

“You? Masak nasi lemak?”

“Hmmm….dah bangun?”

“Kenapa tak kejutkan I tadi?”

“Saja. You kerja ke hari ini?”

“Tak tau lagi. Standby…”

“Cuba lah duduk rumah hari minggu macam ni. Buat apa you pergi office. Kerja sampai bila-bila pun tak kan habis. Sunyi tau I sorang-sorang.”

Aku diam tidak membalas. Walaupun dia membebel, aku tidak bimbang kerana isteriku ini jarang merajuk. Bebelan hanya lahir di mulut tetapi tidak berbekas di hatinya. Aku arif benar kelakuan isteriku. Dia memang isteri Mithali.

“Itulah…I nak anak, you cakap not yet ready. Then…you tinggal soranglah kalau I pergi kerja.”

“Habis…I kan tengah buat MBA. I nak habis cepat. Hujung tahun nanti habis, bolehlah kita plan.” Hannah muncungku bibirnya. Manis dan cantik sekali.

Aku bangun dari kerusi lantas memaut bahunya. Dia sedang memotong timun untuk hiasan nasi lemak. Aku ambil sepotong dan sumbat ke mulut. “Kalau dah rezeki, anytime dear. Tak payah plan hujung tahun atau tahun depan. Sekarang pun boleh.”

“You ni kan! Tetap tak faham apa yang I dah jelaskan dulu. You tak ingat ke?” suaranya merajuk lagi.

“Yang mana satu?” aku galak menyakat.

“Malas cakap dengan you. Dah makan. Nanti sejuk tak sedap nasi lemak ni.”

Perlahan-lahan Hannah meleraikan tangnku di bahunya. Dia menghidangkan sajian lengkap untuk sarapan kami berdua. Aku menarik kerusi sambil menjeling wajahnya. Hannah buat muka selamba. Dia duduk bersetentangan denganku. Aku bangun lalu menarik kerusi di sebelahnya.

“Kenapa nak duduk jauh-jauh. Dekat-dekat kan best. Boleh makan bersuap.”

“Mengada!” tujahnya perlahan.

“Dengan isteri sendiri tak apa.”

“Eleh!...Ya ke?” Hannah mencebik.

“Kenapa sensitif sangat pagi ni, dear? I nak bergurau sikit pun you tak boleh terima. You suka I mengada-ngada dengan perempuan lain kut?” Aku ikut merajuk.

Hannah mencubit langanku dengan kuat.

“Ouch!! Sakit lah.”

“Siapa suruh pasang niat…”

“Niat apa pulak?”

“Niat pasang kat luar!”

“Bila pulak I pasang niat?” Aku tak berpuas hati. Aku bercakap dengan mulut yang penuh dengan nasi.

“Just now.”

“Sorry…abis tu nak bermanja dengan you, you tak nak layan.”

“Not now and here…” Hannah bersuara perlahan. Mungkin dia takut aku mengotakan kataku. Tak mungkin!

“Kat mana?” Aku mengusiknya lagi.

“Tengoklah tu. Pantang I layan…ada saja you punya auta.”

Aku ketawa menjawab sindirannya. Hannah mengangkat pinggan ke sinki. Aku ikut berbuat demikian. Aku mencuci tangan dan membantu Hannah menyusun pinggan yang sudah kering di rak. Lincah benar pergerakannya di dapur. Tidak sampai beberapa minit, meja dapur telah bersih berkemas. Aku mengenggam tangannya sambil kami bergerak ke ruang menonton. Setiap kali berpeluang, aku akan pastikan yang kami berada dalam mood ‘bercinta’ seperti yang selalu kami lakukan pada awal perkahwinan dahulu.

“You tak payah kerja la…”

“Tak tau lagi. Tunggu call…”

“Datuk Khalid?”

“Hmmm…dia suruh temankan main golf.”

“Orang lain tak ada? Haikal …atau Aaron?”

“Dia orang ada family occasion….”

“Habis tu…you tak ada? You tak ada wife yang kena entertain. You kena bagi masa you pada I juga, pada hubungan kita.”

“Tapi I kan selalu ada bila you perlukan. I selalu offer my time for you wherever I am. Waktu kerja pun you boleh ganggu I, right?”

“Tapi tak sama, Zaff.”

“Tak sama macam mana maksud you? I jadi orang lain? I tak boleh commit?”

“Tahu pun! You tahu tak…walau you attend my call, hear my story but I dapat rasakan yang you buat semua tu kerana terpaksa. Tak ikhlas.”

“Dear…”

Argh!! Apa nak dikata. Aku hilang suara. Benar apa yang dikatakan. Aku tak menolak segala kehendaknya. Tetapi aku terpaksa. Aku berpura-pura. Bukannya aku tak sayang, demi ALLAH, aku sangat cintakan Hannah. Tetapi, aku juga perlukan kerjayaku untuk menyara hidup kami sekeluarga. Dan demi kerjaya yang baru hendak bermula, aku selalu berada di dalam dilemma. Antara Hannah, seorang isteri yang memerlukan perhatian dan Pengurus Pelaburan, kerjayaku di Antah Holdings Berhad.

“I’m sorry, Zaff…”

“I understand you. Tapi…boleh tak kita bincangkan hal ini lain kali.”

Belum habis aku berkata-kata, telefonku berdering nyaring. Dengan melihat nama yang tertera di skrin, aku tahu siapa si pemanggilnya.

“Ya Datuk. Setengah jam lagi. Okey. Okey…”

Aku menekan butang ‘off’. Rasa serba salah menyelubungi diri demi terlihat wajah muram Hannah. Aku jadi teragak-agak untuk menyapanya. Serta merta diri ini terasa asing sekali. Seperti aku tidak mengenali isteriku, seperti aku seorang suami yang ada kesalahan besar mahu menghadap isteri untuk memohon ampun.

“I…I…”

“Tak apa Zaff. Pergilah. Lain kali kita discuss.”

Hannah mengangkat punggung lalu mendaki tangga untuk ke tingkat atas. Aku mengekor dari belakang.

“You jangan marahkan I. I terpaksa pergi. Nanti malam I janji kita makan kat luar. I pun tak lama teman Datuk. Mungkin petang I dah balik.”

“I tak marah.” Ringkas Hannah menjawab.

“You jangan buat I risau, dear. I janji I balik cepat.”

Hannah tidak mengendahkan pujuk rayuku. Sebaliknya dia sibuk mencari kemeja-t yang hendak aku pakai dan mencari padanan warna seluar yang sesuai. Akhirnya dia meletakkan kemeja-t warna kuning dengan jeans hitam di bucu katil.

“Abang dah mandi ke belum?”

“Oh! Ya! Terlupa. Ini semua nasi lemak you punya pasallah…”

“Ada ke macam tu. Sendiri yang lupa, I pulak yang kena.” Hannah menjeling manja.

“Sayang you…”

“Janji jangan tipu!”

Sebelum aku masuk ke perut Toyota Harrier, Hannah sempat mengingatkan. Walaupun wajahnya tersenyum sewaktu menuturkan ingatan tersebut, hati lelakiku bagai terhempap batu. Lembut tetapi menyengat. Aku sedar aku selalu terlupa memenuhi janjiku, tetapi aku selalu membayarnya balik dengan mengganti hari yang tertangguh itu. Bukankah itu juga tepati janji walaupun terlewat.


KETIKA aku sampai, Datuk Khalid telah bersedia dengan peralatan bermain golf. Orang kaya sepertinya pasti tiada hal untuk memiliki peralatan canggih dan serba mahal walhal hanya untuk beriadah. Aku terasa kerdil benar apabila berdiri di sebelahnya.

“Dah lama kamu sampai?”

“Baru saja, Datuk.”

“Sorang?”

“Ya…”

“Tak ajak awek sekali.”

Tekakku perit serta merta. Awek? Aku dah beristeri cantik, takkan membazirkan masa menyimpan awek pula? Tetapi jawapan itu tersimpan, tidak mampu terluah. Tidak tahu mengapa. Fikirku, itu semua tidak penting.

“Mesti awek kamu sangat memahami. Hari minggu pun terpaksa bekerja. Tak gitu.”

“Ohh! Ya..Ya..”

“Kamu macam tak selesa aje. Kamu ada hal ke hari ini?”

“Sekarang tak adalah Datuk.”

“Kalau macam gitu baguslah. Sekejap lagi kamu tak payah temankan saya.”

Aku bersorak gembira. Dalam hati berangan mahu membawa Hannah keluar seperti yang dijanjikan. Pasti dia terkejut kerana hari ini aku pulang awal. Pasti dia akan mengingati hari ini sampai bila-bila. Buat pertama kalinya selama setahun kami berkahwin, aku berjaya memenuhi janji yang telah aku meterai.

“Terima kasih Datuk.” Senyumku masih bersisa.

“Ha!...Tapi saya nak minta tolong.”

“Tolong apa Datuk?”

“Kamu tolong ambil anak saya di rumah dan hantarkan dia pergi Jusco. Dia nak beli barang keperluan dia…dari pagi merengek. Tak boleh lambat sikit.”

Fuh!! Ini bala namanya. Kenapa pula aku? Aku bukan drivernya. Jauh sekali orang suruhannya. Wajah masam Hannah bersiponggang di tubir mata.

“Petang nanti saya ada hal, Datuk.”

“Itu petang nanti. Saya suruh kamu hantarkan anak saya sekejap lagi. Lepas kamu hantar dia, kamu boleh balik terus. Tak payah jumpa saya kat sini. Saya ada business entertainment selepas main golf.”

Aku terdiam tidak menjawab. Lemahkah aku? Seharusnya dari awal tadi aku mengakui yang aku sudah beristeri. Boleh aku ‘escape’ dari permintaannya tadi. Tetapi kini nasi sudah memjadi bubur. Hendak tak hendak, aku terpaksa menghadapi kecuaianku sendiri.

“Saya tak tahu rumah Datuk.”

Aku cuba mencari alasan lagi.

“Ni alamat saya…senang nak cari.”

Betul-betul aku terjerat dengan perangkapku sendiri.



AKU BERHENTI betul-betul di hadapan sebuah banglo setingkat yang besar. Halamannya saja cukup luas seperti sebuah padang bola. Pintu pagar berwarna emas bercorak unik melengkapi pemandangan indah didepanku. Terdapat beberapa biji kereta mewah tersadai di kawasan yang dikhaskan. Aku sekadar menunggu diluar. Aku pasti anak Datuk Khalid tahu kehadiranku. Pelik juga aku memikirkan, kereta banyak takkan tak tahu memandu?

Ketukan di cermin mengejutkanku. Seorang gadis cantik dan berpakaian seksi melambai-lambai di luar. Aku agak tentu gadis itu anak Datuk Khalid.

“Ya?”

Dia menarik cermin mata gelapnya. “Ini abang Zaffril, kan?”

Gulp! Aku tertelan liur. Abang? Manja benar suaranya.

“Ya…ya…you Aqila?”

“Qill. Panggil Qill.”

Dia melompat masuk di tempat duduk di sebelahku. “Okey. Abang Zaff. Hantar I ke Jusco.”

Tanpa banyak soal aku memandu Harrierku ke pusat bandar. Aku pun perlu bergegas kerana di sebelah petang nanti aku harus membawa Hannah berjalan-jalan. Lagipun aku tak perlu menghadap Datuk Khalid semula di padang golf. Inilah satu-satunya hari yang aku berasa amat lapang dada dan bebas dari rasa dilemma. Aku akan mengotakan janjiku kepada Hannah, isteriku.

Jam sudah bergerak ke pukul dua petang. Hampir satu jam setengah aku menurut langkah Aqila ke sana kemari, keluar masuk dari satu kedai ke satu kedai. Sampai satu tahap aku rasa aku sudah tidak mampu ikut kerenahnya lagi. Aku pun ada hal mustahak yang perlu aku langsaikan.

“Qill, you balik sendiri boleh tak? I ada hal penting nak diuruskan. You balik naik teksi, okey.”

“Ala abang Zaff, I tak jumpa lagi barang yang I cari. Temankan lah I dulu. Sekejap lagi I pasti jumpa.”

Aku berasa kasihan pula dengan budak mentah ini. Aku pasti dia masih bersekolah memandangkan caranya berkomunikasi dan keletahnya yang terlebih manja. Tetapi sayang, masih muda remaja sudah berani berpenampilan menjolok mata. Kalaulah Hannah yang berpakaian begitu, sudah lama aku haramkan dia keluar rumah. Siapa mahu isteri tercinta jadi bahan hinaan orang.

Kami singgah di sebuah kedai menjual aksesori wanita. Inilah pertama kali aku menginjakkan kaki ke kedai tersebut walaupun sudah berulang kali aku lalu lalang di hadapannya ketika keluar atas urusan kerja ataupun menemani Hannah. Aku lihat pelbagai jenis penyepit rambut dan corak dipamer di rak. Aku mencapai satu getah pengikat rambut berwarna hitam keemasan. Alangkah indah jika diikat di rambut Hannah. Aku menelek scarf pula. Hannah gemar menggayakan ketika ke tempat kerja atau ada acara rasmi di syarikatnya. Hmm! Banyaknya pilihan.

“Abang Zaff!!…”

Jeritan lantang dan cemas dari mulut Aqila menyirapkan darahku.

May 19, 2010

Aku Yang Terlewat 1

By On 19.5.10

TELEFON yang berdering-dering aku biarkan sahaja kerana aku keburuan waktu mengejar dateline yang diberikan oleh Dato’ Khalid. Mendengar muzik iringan yang berkumandang dari telefon bimbitku, aku tahu siapa yang memanggilnya. Tetapi aku harus menyiapkan tugasan yang diserahkan dalam masa setengah jam lagi, jika tidak kami tidak dapat menghantar dokumen tersebut kepada pihak yang berkenaan seperti yang dijanjikan. Kegagalanku melaksanakan tugas tersebut bermakna syarikat bakal kerugian beratus ribu ringgit dari tender yang ditawarkan.

Sekali lagi panggilan masuk menganggu tumpuanku. Demi tidak mahu konsentrasiku tergugat, aku meletakkan ‘silent mode’ agar apabila itu bernyanyi lagi, ia langsung tidak menganggu. Akhirnya tugasku dapat diselesaikan sepertimana dikehendaki oleh Dato’ Khalid seawal jam 8 malam. Bergegas aku mengemaskan barang-barang dan pensil yang bersepah di atas meja. Aku harus segera pulang. Kasihan dengan sang puteri yang sedang menunggu di rumah. Pasti dia sedang muncung sekarang ini, manakan tidak aku tidak membalas panggilannya atau mesej-mesejnya. Kerana kepenatan, aku langsung terlupa mengaktifkan telefon bimbitku sehinggalah kakiku mencecah lantai rumah. Terdapat lebih enam panggilan tidak berjawab dari Hannah. Ada sejumlah SMS yang masuk di kotak mesej tetapi aku malas membukanya.

Lampu di ruang tamu telah dipadamkan petanda sang puteri kesayangan telah masuk beradu. Oh! Mungkinkah penat dia menanti hinggakan menunggu kepulanganku pun bagai tidak sudi. Begitu fikirku sambil tangan mengunci pintu semula. Aku terus menuju ke peti ais bagi menghilangkan dahaga.

Dia memasak? Ada special vacation ke? Aku sengaja menjenguk ke meja makan dan di bawah tudung saji ada masakan kegemaranku, nasi ayam istimewa Hannah. Gelaran yang aku sendiri berikan sempena nama puteri tersayang kerana keenakan nasi ayamnya. Semakin tidak sabar aku mahu menjamahnya. Aku segera membasuh tangan di sinki dan mengambil pinggan di rak. Uh!! Lapar sungguh…baru kini teringat yang semenjak tengahari aku belum menjamah sebutir nasi. Nasib baik ada kau, Hannah…

Usai membasuh tangan aku segera memanjat tangga naik ke kamarku. Aku memulas tombol pintu tetapi nampaknya ia berkunci dari dalam. Aku gagal masuk ke kamarku sendiri. Ini mesti kerja Hannah yang merajuk.

“Hannah!”

“Hannah! I dah balik ni.”

Sunyi. Senyap. Tiada jawapan. Tidur matikah dia? Aku mengetuk daun pintu berkali-kali. Sudahnya tanganku yang berasa sakit tetapi daun pintu tetap tertutup rapat.

Aku mendail nombor telefon Hannah. Yes! Ada deringan nada lagu Misha Omar yang aku lupa tajuknya. Sesaat dua aku menunggu tetapi hampa. Juga tidak berjawab. Besar sangatkah kesalahanku hingga menyebabkan Hannah bertindak sejauh ini? Melancarkan perang dingin…kalaulah benar tekaanku.

Ke mana kau pergi Hannah??

Aku melangkah longlai ke bawah semula. Membuka kemeja yang telah tersarung di badan sejak pukul 7.30 pagi tadi. Punggung kulabuhkan di atas sofa. Kaki ku selunjurkan agar lebih tenang dan lega setelah seharian keluar masuk dari bilik Dato’ Khalid dan bilikku sendiri. Tetapi otakku belum habis berfikir ke mana gerangan Hannah membawa hati? Selalu dia tidak begini? Hanya dengan ucapan maaf, dia akan kembali senyum.

Aku mendail nombornya lagi. Deringan nada yang sama kedengaran tetapi kali ini aku seolah-olah dapat mendengar bunyi deringan itu di sekitarku. Semakin lama semakin kuat. Lantas aku mengangkat punggungku dan memunggah sofa yang sebentar tadi aku duduki.

Telefon Nokia N96 milik Hannah terletak elok di celah sofa. Entah sejak bila ia berada di situ aku tidak pasti. Patutlah dia tidak membalas panggilanku, inilah puncanya. Perasaan bersalah tetiba menyerangku. Sudahlah aku tidak membalas panggilannya tadi, kini aku pula mahu menuduhnya yang bukan-bukan. Ah!! Buntu kepala mencari jawapan ke mana menghilang Hannah puteri hatiku.

AKU menekan pedal minyak agar kereta yang sedang kupandu bergerak laju. Namun kegelapan malam menjadi penghalang mnyebabkan aku memandu sekitar kelajuan 120km sejam. Aku menyumpah-nyumpah diriku sendiri kerana tidak mahu membalas panggilan Hannah ketika di pejabat tadi. Kalaulah aku membalasnya walaupun sekali, aku pasti tidak terlewat menerima berita ini. Aku pasti dapat menemuinya untuk kali terakhir. Aku pasti dapat memohon kemaafan walau aku tidak pasti apakah aku ada berbuat salah dengannya.

Aku mencari kelibat Hannah. Matanya bengkak kesan tangisan dan tekanan jiwa yang bukan sedikit. Kehilangan orang yang tersayang dalam sekelip mata, siapapun pasti terjentik ruang kebal itu. Aku menghantar rasa kesalku melalui isyarat mata agar Hannah mengerti betapa aku menyesal dengan apa yang berlaku siang tadi. Tetapi Hannah seolah tidak mahu memandangku.

Aku mendekatinya yang berwajah sugul. Selendang putih menutupi kepalanya. Walau sedang bersedih, kau tetap ayu, Hasnnah.

“Maafkan I…”

Hannah mengangkat wajahnya. Mata kami bertatapan seketika. Aku pasrah jika kau mahu marah Hannah. Aku rela. Sebaliknya Hasnnah gagal mengawal emosi. Esakan kecil terus kedengaran tanpa amaran menyebabkan aku panik tiba-tiba. Beberapa pasang mata tertoleh-toleh sambil meneruskan bacaan Yasin.

Aku merangkul tubuhnya ke dalam pelukanku. Aku mahu meminjamkan kekuatan yang ada untuk Hannah. Aku ingin turut merasai bahang kesedihan itu. Siapa yang tidak terkilan apabila orang yang kita sayangi pergi tanpa pesan, tanpa pamitan. Seketika kemudian tangisannya semakin reda. Aku bersyukur kerana paling tidak pun dia masih melayaniku sebagai suaminya. Dalam rela aku mendakapnya sebentar tadi, aku tahu dia terpaksa demi menjaga maruahku di mata keluarganya.

“Terima kasih Hannah.”

Dia menatap mataku lama. Mungkin tidak faham mengapa tiba-tiba aku mengucapkan terima kasih kepadanya.

“Sebab benarkan I jalankan tugas I. Memberikan semangat…”

Dia hanya berdiam diri. Menambah resah yang mula bercambah di dadaku. Tubuhku masih berada dekat dengan Hannah, merasai setiap degupan jantungnya yang masih dalam keadaan terkejut, sekaligus cuba memadamkan kesalahan sendiri. Aku harap Hannah sudi memaafkanku!

“Dahlah Zaff. Bawak Hannah masuk bilik. Mungkin dia penat agaknya. Dari hospital sampailah sekarang ni tak berhenti dia menangis. Tak elok macam itu…” bisik kak Ngah ke telingaku.

Aku sekadar mengangguk. Aku menguis lengan Hannah agar mengikutku ke bilik tetapi dia menolak dengan lembut. Aku tidak jadi mengangkat punggung. Sambil menemani jenazah itu aku membaca surah-surah yang ku hafal dan menghadiahkan Al-fatihah untuk ayah mertuaku yang telah kembali ke alam barzakh. Baru aku perasan Hannah tidak memegang al-Quran atau buku Yasin seperti adik beradiknya yang lain. Sedang uzur barangkali, fikirku. Begitu sekali aku tidak lagi mengingati tarikh uzur isteri sendiri. Pada waktu-waktu beginilah emosi seorang wanita jadi kurang stabil dan aku sepatutnya tahu itu sedari awal lagi. Sibuk sangatkah aku?

AKU terbangun agak lewat pagi itu kerana masuk tidur ketika jam sudah menunjukkan pukul 3 pagi. Aku berpaling ke sisi lalu tersenyum. Rupa-rupanya Hannah masih sudi tidur di sampingku setelah apa yang telah aku lakukan kepadanya semalam.

Aku mengejutkannya dengan mendaratkan satu ciuman di pipinya. Hannah kelihatan terkejut dan terus terduduk dengan perlakuanku sebentar tadi.

“Maafkan I Hannah kalau buatkan you terkejut tadi.”

“Tak mengapa. Dah pukul berapa ni?”

“Dekat pukul lapan.”

Hannah terus melompat dari katil dan menuju ke tandas. Aku terdengar bunyi air paip dibuka dan bunyi orang mandi. Mungkin Hannah ingin bergegas menguruskan jenazah ayahnya buat kali terakhir sebelum akan dikebumikan pada pagi itu juga.

Aku melepaskan keluhan kecil kerana membangunkannya tadi. Jika tidak pasti Hannah masih boleh berehat sejenak daripada terjaga dalam keadaan terkejut begitu. Mengapalah aku tak habis-habis menyusahkannya?

“You tak siap? Sekejap lagi nak bawa jenazah ke kubur.”

Entah bila Hannah keluar dari bilik air, aku tidak perasan. Bau haruman mandian dari tubuhnya begitu mengujakan perasaan lelakiku.

“Ya…ya…tunggu I. I nak mandilah ni.”

“Pagi-pagi dah termenung…” usiknya.

Kalau dia sudah boleh mengusikku, ini bermakna marah dan rajuknya sudah hilang. Yeha!! Hannah sudah kembali! Tanpa sedar aku memeluknya dari belakang. Suri terkejut sehingga terlepas jeritan kecil dari mulutnya.

“You ni! Kata nak siap. Cepat sikit.” Hannah melontarkan ingatannya dalam nada suara yang terkawal.

“You maafkan I tak pasal semalam?”

“Mana boleh senang-senang nak maafkan you!”

“Then…I peluk you sampai you boleh maafkan I.”

“Janganlah macam ini, Zaff. I tak selesa.”

“Cakap dulu. You maafkan I atau tidak?” aku sengaja mengugutnya.

“You yang tak mengerti hati perempuan, Zaff. You masih tak faham I…”

Aku terkejut dengan luahannya menyebabkan pelukanku ke tubuhnya terlerai perlahan lahan.

“Hannah…I…I…” aku terasa sebak.

Apabila seorang isteri berkata begitu, apakah maknanya? Adakah dia mengirimkan ucapan selamat jalan kepadaku dari dedaun hidupnya?

“Sudahlah Zaff. You pergi mandi, nanti kita turun sama-sama. Hal kita nanti balik rumah kita discuss.”

“Hannah…”

“Ya…?”

“Do you still love me?”

“Why are you asking, Zaff?”

“Sebab…sebab….I tak tahu apa sebabnya. Just asking.”

Hannah mencuit hidungku sebelum dia berlalu ke almari pakaian. Aku merasakan Hannah sudah tidak bersedih lagi. Dalam sebak aku masih bisa tersenyum. Apakah permainan yang sedang dimainkan oleh isteriku ini?

“Zaff…you betul-betul tak ingat?”

“Pasal apa?”

“Semalam.”

“Semalam??”

Semalam? Apa yang dimaksudkannya? Adakah aku…? Tak mungkin? Aku terlalu penat semalam, mana mungkin aku melaksanakan tanggungjawabku sebagai suami. Apatah lagi aku maklum yang dia sedang ‘uzur’.

“Hah!! Bukan apa yang you fikirkan tu.”

“Habis tu?” aku tersengih kerana Hannah berjaya ‘menangkap’ fikiranku.

“You lupa langsung? Melampau you ni…”

Ada nada merajuk dalam suaranya.

“Cuba bagi ‘hint’ sikit.” Aku pula cuba menggoda. Suaraku begitu mengharap jawapan darinya.

“Nasi ayam tu…”

Ohh!! Bagaimana aku boleh terlupa hari istimewanya? Patutlah dia menangis sakan sewaktu terlihat kelibatku semalam, rupa-rupanya kerana aku tidak langsung ingat hari lahirnya! Hannah! Oh Hannah!