Breaking

Showing posts with label Ayu Emelda. Show all posts
Showing posts with label Ayu Emelda. Show all posts

Feb 22, 2012

February 22, 2012

Sayangku Merajuk ~ Ayu Emelda



Harga Asal: RM21.00**SOLD
Harga Tawaran : RM15.00 (Free Postage)Mukasurat: 504m/s
Terbitan: Alaf 21 Sdn Bhd @ Grup Buku Karangkraf
Status : 10/10 (Elok)

Sinopsis di kulit buku:


BULAN MADU Aireen hanya bertahan seketika apabila ijab dan kabul seakan-akan termeterai tiga bulan. Akhirnya, lima tahun dia ditinggalkan dalam gerhana. Wanita mana tak meradang... hati mana yang tak sengsara?

Pertemuan semula terjadi tanpa diduga. Shahir kembali demi memburu sekeping hati sedingin iceberg! Sayangnya, pujukan itu hanya dipandang sepi. Langsung tiada erti!

Dendam Aireen bukan satu mainan. Dia tegar mengalihkan cinta pada lelaki lain. Biar Shahir merana... biar padan dengan muka dia!

Bagi Shahir pula, cintanya terhadap Aireen adalah yang pertama dan terakhir. Walaupun rajuk isterinya panjang berjela, dia tidak mungkin sesekali mengalah!

Mungkinkah kesabaran sebagai seorang suami akan kecundang jua akhirnya?

May 7, 2010

May 07, 2010

Lagu Rindu ~ Ayu Emelda


**SOLD ~ NORA**
HARGA ASAL: RM17.00
HARGA TAWARAN: RM8.50
M/SURAT: 433ms
STATUS: ADA/ TERPAKAI

SINOPSIS:

Aku terus bangun dari katil dan segera mencapai tuala.Walaupun mata masih didodoi rasa mengantuk, aku bergegas ke bilik mandi. Silap aku sendiri, sepatutnya aku tidak
tidur semula selepas menunaikan solat subuh tadi.

“Puteri Adalea! Cepatlah sikit. Nanti mengamuk pulak si Remy. Agaknya dia dah lama terpacak kat bawah tu!” laung Linda mengingatkan.

Aku hampir-hampir terlupa tentang janji yang dibuat dengan Remy untuk ke Malaysian Student Department Hall (MSD) bersama. Kami juga telah berjanji akan turut serta
dalam sambutan Aidilfitri di rumah terbuka Profesor Razak.Itu pun setelah meraikan hari raya di MSD.

Pejam celik, pejam celik, sekejap betul masa berlalu. Kali ini sudah masuk kali ketiga aku menyambut hari raya di negara asing. Mungkin juga ini yang terakhir memandangkan pengajianku di University of Salford, Manchester akan berakhir tidak lama lagi. Aku bakal membawa pulang segulung ijazah Jurusan Media, Language and Business. Itulah impianku sejak dulu lagi.

Sesungguhnya dalam mendambakan ilmu, jarak telah meletakkan aku terpisah jauh dari keluarga dan saudara-mara. Aku terdampar di United Kingdom bukan sekadar memenuhi
cita-cita, tetapi aku turut merantau membawa sekeping hati. Bukannya merajuk. Tapi lebih tepat, aku sebenarnya perlukan ruang untuk membuang kekecewaan di jiwa.

MASA terus berlalu. Namun, parut yang tergaris di hatiku masih berbekas walaupun hampir tiga tahun telah berlalu. Tidak mungkin dapat kulupa bagaimana seorang nenek begitu membenci cucu kandungnya. Seseorang yang mempunyai pertalian darah dengannya tetapi tidak sudi memberi walaupun secebis kasih dan sayang.